Portal Berita Ekonomi Minggu, 26 Mei 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 04:38 WIB. Scottish Cup Final: Hearts 1 vs 2 Celtic
  • 04:36 WIB. German DFB Cup: RB Leipzig 0 vs 3 Bayern Munchen
  • 04:33 WIB. Copa Del Rey: Barcelona 1 vs 2 Valencia¬†
  • 23:23 WIB. Asuransi - Traveloka meluncurkan produk asuransi perlindungan rumah selama momen Lebaran 2019.
  • 23:20 WIB. Hoax - Kemenkominfo mencatat ada sebanyak 30 berita hoax selama momen ricuh 22 Mei.

90 Challenger Terjaring Dari 6.000 Lebih Proposal Masuk Di Wismilak DSC Season 7

90 Challenger Terjaring Dari 6.000 Lebih Proposal Masuk Di Wismilak DSC Season 7 - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Diplomat Success Challenge 2016 (DSC) baru saja menyelesaikan tahapan seleksi awal. DSC adalah Program Kompetisi Wirausaha yang dicetuskan Wismilak Diplomat dan Wismilak Foundation, untuk mendorong pertumbuhan wirausaha dikalangan usia produktif 20-45 tahun di Indonesia. Diselenggarakan setiap tahun sejak 2010, tahun ini DSC memasuki tahun ke 7. Proses seleksi awal ini berlangsung satu bulan terhitung sejak pendaftaran ditutup tanggal 13 Juni 2016 lalu dengan hasil yang luar biasa. 

"Tahun ini kami kembali kebanjiran peminat mengulang sukses tahun lalu, ada lebih dari 6.000 proposal yang terjaring masuk,” ujar Surjanto Yasaputera yang menjadi Ketua Dewan Komisioner Diplomat Success Challenge.
 
Seluruh proses pendaftaran harus melalui website yang mencatat total traffic sekitar 50 ribuan pengunjung. Dari seluruh pengunjung tersebut ada seperlima atau sekitar 13 ribu yang mendaftar sebagai peminat. Pada saat ditutup ada sekitar 6300 proposal yang dinilai memenuhi persyaratan sebagai proposal bisnis. Sebagaimana tahun lalu, peminat berasal  dari berbagai latar belakang. Selain didominasi mahasiswa dan mereka yang baru lulus kuliah (61%), kompetisi ini juga menarik minat banyak professional muda (39%). Proposal juga datang dari seluruh provinsi di Indonesia. Hal ini menunjukkan bahwa kompetisi ini menjangkau berbagai segmen secara luas.
 
Proposal yang masuk pun sangat beragam yang dikelompokkan dalam 10 kategori. Tiga besar jenis usaha yang paling diminati masih seperti tahun lalu, yakni perdagangan (36%), diikuti oleh kuliner (31%) dan industry kreatif (13%). Diikuti Industri proses (5%), industry agro (4%) dan teknologi informasi (4%). Hal yang menarik tahun ini adalah munculnya minat di bidang teknologi hijau, energy terbarukan dan pariwisata. Meski secara persentase angkanya masih belum signifikan, namun dari jumlahnya lumayan menggembirakan. Peminat usaha terkait teknologi hijau misalnya, mencapai 73 orang. Sementara yang terkait energi terbarukan ada 26 orang.

Sebagaimana tahun sebelumnya, proposal yang datang dari seluruh penjuru Indonesia ini dikelompokkan menjadi tiga area, yakni kawasan Indonesia Timur, Tengah dan Barat. Seperti tahun lalu, jumlah peserta paling banyak masih datang dari Central Region (Kalimantan, DIY dan Jawa Tengah) yakni sebanyak 56%. Posisi terbanyak kedua peserta dari East Region (Sulawesi, Jawa Timur dan Indonesia Timur) sebanyak 26% dan jumah peserta dari West Region tahun ini ada di peringkat ketiga sebanyak (15%).  

Seleksi awal dilakukan oleh satu tim yang terdiri dari 10 orang, mereka meneliti seluruh 6300 proposal yang masuk. “Pertama kali kami melihat kelengkapan administrasi yang diminta dalam proposal, ada beberapa proposal yang tidak bisa diloloskan karena tidak lengkap, termasuk yang tidak menyertakan perhitungan cash flow” ujar Surjanto Yasaputera yang akrab disapa Pak Sur ini. Ada juga sejumlah proposal yang harus didiskualifikasi karena tidak menggunakan format yang telah disediakan.

Tahap berikutnya panitia memusatkan perhatian meneliti akurasi angka-angka keuangan dari ribuan proposal yang lolos. “Kinerja keuangan atau cash flow adalah salah satu hal paling penting dalam proposal usaha. Usaha itu harus menghasilkan untung secara logis. Kami tidak menuntut perhitungan keuangan yang sempurna, namun proposal yang perhitungan keuangannya ngawur sudah pasti langsung dicoret,” ujarnya menambahkan. Feasibility sebuah proposal usaha memang langsung tergambar dari rencana keuangan, terutama dari perhitungan modal yang diperlukan serta keuntungan yang akan dihasilkan.

Tahap paling berat yang sering mengundang perdebatan adalah ketika sampai pada penilaian terhadap ide-ide usaha, termasuk mengukur orisinalitas bentuk dan kualitas usaha. Hal lain yang tak luput dari penilaian para juri adalah tentang potensi pasar, dan prospek pertumbuhannya. Belum lagi melihat kemungkinan adanya dampak positif terhadap masyarakat sekitar, termasuk adanya unsure pemberdayaan yang juga menjadi nilai tambah. “Saya berterimakasih pada tim seleksi awal. Saya lihat mereka bekerja tanpa kenal waktu mengupas 6300 proposal usaha hanya dalam waktu 2 minggu. Ini pekerjaan yang luar biasa,” kata Pak Sur mengomentari.

Akhirnya proses seleksi awal ini berhasil meloloskan 90 proposal untuk tiga kawasan kompetisi; East, Central dan West Region. Di tiap kawasan masing-masing tersaring 30 kandidat, yang untuk selanjutnya disebut sebagai challenger. Para kandidat ini langsung dikontak oleh panitia untuk mengikuti tahapan selanjutnya yakni audisi. Mereka yang lolos tidak terbatas pada kegiatan wirausaha yang sudah berjalan, namun juga yang masih dalam bentuk idea atau konsep usaha.
Tahapan audisi, adalah berlangsungnya proses ujian yang lebih berat bagi seluruh challenger. Semuanya harus tampil satu persatu menyajikan proposal ide bisnisnya di depan dewan juri. Untuk peserta dari Indonesia Timur, tahap presentasi ini diadakan pada tanggal 2 Agustus 2016, bertempat di Hotel Harris Gubeng, Surabaya. Para challenger dari Indonesia Tengah harus hadir untuk melakukan presentasi di Hotel Harper Mangkubumi, Yogyakarta pada tanggal 4 Agustus 2016. Sedangkan untuk Indonesia Barat, presentasi challenger diadakan di Hotel Akmani,  Jakarta pada tanggal 6 Agustus 2016.

Saat presentasi, setiap challenger hanya diberi waktu 15 menit untuk memaparkan rencana usahanya. Kemampuan menyampaikan ide, berkomunikasi sudah barang tentu turut menentukan dalam meyakinkan juri. Inilah saat paling menegangkan karena dewan juri yang terdiri dari 3 orang akan mencecar dengan berbagai pertanyaan untuk menguji. 

Mereka yang lolos audisi akan diundang untuk mengikuti tahap berikutnya, yakni Market Challenge yang akan diadakan di 3 kota yakni Surabaya, Yogyakarta dan Bandung. Menurut Pak Sur, dalam tahap terakhir ini para challenger akan dihadapkan pada berbagai kasus bisnis yang harus mereka pecahkan. Masing-masing akan menerima tantangan yang sama. “Misalnya bagaimana mengatasi penjualan produk baru yang terus menurun, inovasi apa saja yang harus dilakukan untuk menarik minat pembeli. Semua seputar tantangan usaha yang sesungguhnya,” tambah Pak Sur.

Di akhir perbincangan Ketua Dewan Komisioner Diplomat Success Challenge mengucapkan terima kasih kepada seluruh peminat yang telah mengirimkan proposal usahanya. “Kepada yang belum terpilih, mereka masih bisa mengikuti kompetisiini di tahun depan, jangan lupa dengan tips yang tadi sudah saya jelaskan, terutama mengenai kelengkapan proposal,” katanya mengingatkan. Jadi, teruslah bersemangat calon wirausaha Indonesia, tantangan harus ditaklukkan, sekarang atau nanti.

Wismilak tidak berhenti mencetak wirausaha handal untuk Indonesia. Dan kami yakin, kompetisi Diplomat Success Challenge ini membuka jalan untuk mereka yang ingin berwirausaha.

Tag: PT Wismilak Inti Makmur Tbk

Penulis/Editor: Annisa Nurfitriyani

Foto: Annisa Nurfitriyani

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,873.11 3,833.79
British Pound GBP 1.00 18,390.47 18,203.81
China Yuan CNY 1.00 2,105.00 2,084.12
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,523.00 14,379.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,001.99 9,895.63
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,850.58 1,832.12
Dolar Singapura SGD 1.00 10,523.91 10,415.79
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,239.62 16,077.16
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,466.11 3,429.29
Yen Jepang JPY 100.00 13,250.91 13,115.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6057.353 24.657 633
2 Agriculture 1373.110 2.580 21
3 Mining 1637.715 -11.489 47
4 Basic Industry and Chemicals 722.150 -0.477 71
5 Miscellanous Industry 1249.820 10.190 46
6 Consumer Goods 2391.895 9.088 52
7 Cons., Property & Real Estate 446.447 1.873 76
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1120.346 19.080 74
9 Finance 1223.772 6.088 90
10 Trade & Service 792.573 -3.999 156
No Code Prev Close Change %
1 BMSR 86 116 30 34.88
2 PTSN 835 1,040 205 24.55
3 KONI 214 264 50 23.36
4 KOIN 204 242 38 18.63
5 AKPI 450 530 80 17.78
6 HDFA 112 131 19 16.96
7 TRIM 147 170 23 15.65
8 KOBX 161 180 19 11.80
9 POLY 89 98 9 10.11
10 ANDI 1,670 1,820 150 8.98
No Code Prev Close Change %
1 TAXI 90 59 -31 -34.44
2 CNTX 590 458 -132 -22.37
3 GOLD 530 420 -110 -20.75
4 BRAM 8,225 6,600 -1,625 -19.76
5 DUTI 4,600 3,750 -850 -18.48
6 CANI 193 160 -33 -17.10
7 SKBM 450 376 -74 -16.44
8 MKNT 116 97 -19 -16.38
9 FIRE 10,375 8,925 -1,450 -13.98
10 MBTO 139 122 -17 -12.23
No Code Prev Close Change %
1 MNCN 1,030 1,055 25 2.43
2 BBRI 3,850 3,850 0 0.00
3 TLKM 3,660 3,750 90 2.46
4 SOCI 196 210 14 7.14
5 BMRI 7,575 7,700 125 1.65
6 JPFA 1,400 1,425 25 1.79
7 FREN 266 284 18 6.77
8 TARA 765 785 20 2.61
9 BBCA 28,025 28,050 25 0.09
10 ERAA 1,105 1,145 40 3.62