Portal Berita Ekonomi Selasa, 24 Oktober 2017

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Executive Brief
  • 05:35 WIB. IHSG - Binaartha Securities memprediksi IHSG berpotensi terkoreksi sehat dalam perdagangan hari ini.
  • 05:34 WIB. IHSG - Reliance Securities masih memprediksi IHSG akan tetap dalam tekanan.
  • 05:34 WIB. IHSG - Indosurya Sekuritas memprediksi IHSG akan bergerak positif di level 5.868-5.968.
  • 22:15 WIB. Apple - Apple melihat perangkat 'mobile'-nya sebagai sebuah 'platform' untuk kecerdasan buatan.
  • 22:13 WIB. China - Donald Trump desak China agar dapat menekan Korea Utara.
  • 22:12 WIB. Jepang - Jepang ke AS dan Korea Selatan: ancaman nuklir Korea Utara kritis dan sudah dekat.
  • 22:09 WIB. Hollywood - Director Film Hollywood, James Toback, hadapi beberapa laporan terkait tindak pelecehan seksual.
  • 22:05 WIB. Rohingya - PBB buka forum penggalangan dana untuk Rohingya.
  • 22:01 WIB. Nuklir - AS dikabarkan menempatkan pembom nuklir dengan level siaga tinggi.
  • 21:31 WIB. Bank Jateng - Bank Jateng direncanakan akan membuka kantor cabang di wilayah Yogyakarta.
  • 21:31 WIB. Daihatsu - Astra Daihatsu Motor Balikpapan optimistis peluncuran unit baru akan menggairahkan penjualan otomotif.
  • 21:29 WIB. Energi - Nebras Power menggandeng PLN akan membangun pembangkit listrik tenaga gas uap senilai US$1 miliar.
  • 21:27 WIB. MEDC - Mitsubishi Corporation resmi hengkang dari Medco Energi Internasional.
  • 21:26 WIB. GMFI - Garuda Maintenance Facility Aero Asia membukukan pendapatan US$310,5 juta pada kuartal III-2017.
  • 21:25 WIB. NTB - Pemprov Nusa Tenggara Barat mengklaim telah melakukan berbagai perbaikan akuntabilitas kinerja instansi.

Ini Alasan Magna Tinggalkan Bisnis Pembiayaan

Foto Berita Ini Alasan Magna Tinggalkan Bisnis Pembiayaan
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

PT Magna Finance Tbk (MGNA) yang bergerak di sektor pembiayaan berencana mengubah haluan bisnisnya. Ketatnya persaingan bisnis yang terjadi di sektor pembiayaan membuat perseroan mantap untuk pindah haluan.

Direktur Magna Finance Erwin Winata mengungkapkan perseroan dalam beberapa tahun terakhir terus mengalami penurunan pendapatan. Tercatat, hingga 30 September 2016 perseroan bahkan tercatat telah mengalami kerugian sebesar Rp65,12 miliar.

"Kerugian yang terus-menerus terjadi ditambah dengan ketatnya persaingan membuat kami memutuskan untuk mengubah kegiatan bisnis utama," ucapnya di Jakarta, Senin (9/1/2016).

Lebih lanjut, ia menyebutkan keputusan tersebut juga diharapkan dapat meningkatkan nilai perseroan. Ini juga menjadi salah satu strategi usaha perseroan untuk mengembangkan kegiatan usaha. Perseroan sebelumnya diketahui akan mengakuisisi perusahaan yang bergerak dalam bidang usaha utama industri penggilingan padi dan pengolahan beras, yakni PT Padi Unggul Indonesia (PUI).

Perseroan dalam hal ini akan membeli 185.412 saham di PUI yang dimiliki oleh Sutan Agri Resources Private Limited (Sutan Agri) dengan harga Rp339,784 per lembar saham sehingga perseroan harus mengeluarkan dana senilai Rp63 miliar untuk mengakuisisi PUI.

"Pembelian 185.412 lembar saham milik Sutan Agri yang mewakili 94,1 persen dari modal disetor dan ditempatkan dalam PUl akan memiliki nilai sebesar Rp63 miliar atau Rp339.784 per lembar saham," ujarnya.

Untuk dapat merealisasikan niatnya tersebut, perseroan berencana melakukan penjualan terhadap seluruh aset dan lialibilitas yang meliputi pembiayaan, piutang dari jaminan, dan utang bank kepada PT Batavia Prosperindo Finance Tbk (BPFI).

"Penjualan seluruh aset dan lialibilitas perseroan nilainya diprediksikan akan mencapai Rp56 miliar," terangnya.

Dengan begitu, perseroan masih membutuhkan dana sebesar Rp7 miliar untuk dapat menyelesaikan akuisisi PUI. Dalam hal ini, perseroan akan menganggarkan dana Rp7 miliar dari kas internal perseroan.

Lebih lanjut, ia menjelaskan penjualan aset dan liabilitas perseroan yang meliputi piutang pembiayaan, piutan B dari jaminan, dan utang bank kepada BPF memiliki nilai sebesar 75,19 persen dari ekuitas perseroan. Sementara pembelian saham milik Sutan Agri yang merupakan mayoritas saham PUI akan memiliki nilai sebesar 84,54 persen dari ekuitas perseroan per 30 September 2015.

"Oleh karenanya, transaksi beserta perubahan kegiatan usaha utama harus terlebih dahulu disetujui oleh pemegang saham perseroan atau para wakilnya yang telah diberikan wewenang untuk dapat mewakili pemegang saham perseroan," ungkapnya.

Perseroan pun akan meminta persertujuan para pemegang saham terkait kedua rencana tersebut. Rencananya perseroan akan menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada 16 Frebruari 2016 mendatang.

"Kami akan minta persetujuan pemegang saham dulu sebelum melakukan aksi tersebut. RUPSLB akan digelar 16 Februari," tukasnya.

Tag: PT Magna Finance Tbk

Penulis: Annisa Nurfitriyani

Editor: Cahyo Prayogo

Foto: Sufri Yuliardi

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,627.27 3,590.91
British Pound GBP 1.00 17,951.88 17,767.01
China Yuan CNY 1.00 2,054.68 2,034.14
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,603.00 13,467.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,638.91 10,529.85
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,743.55 1,726.01
Dolar Singapura SGD 1.00 9,987.52 9,885.49
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,012.09 15,850.66
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,215.84 3,181.43
Yen Jepang JPY 100.00 11,957.63 11,837.04

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5950.026 20.477 563
2 Agriculture 1751.129 -2.958 18
3 Mining 1552.962 25.084 45
4 Basic Industry and Chemicals 640.078 5.136 68
5 Miscellanous Industry 1356.573 4.636 43
6 Consumer Goods 2515.806 9.475 45
7 Cons., Property & Real Estate 505.801 1.377 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1160.060 -0.919 58
9 Finance 1032.495 2.054 90
10 Trade & Service 916.336 3.244 131
No Code Prev Close Change %
1 ENRG 76 102 26 34.21
2 ZINC 575 715 140 24.35
3 RIMO 496 615 119 23.99
4 AKKU 51 62 11 21.57
5 BRMS 58 70 12 20.69
6 TRAM 152 183 31 20.39
7 IMAS 900 1,050 150 16.67
8 ALTO 358 410 52 14.53
9 BYAN 8,000 9,000 1,000 12.50
10 BUMI 212 236 24 11.32
No Code Prev Close Change %
1 MTWI 685 515 -170 -24.82
2 HOME 214 170 -44 -20.56
3 HDTX 390 312 -78 -20.00
4 FMII 540 454 -86 -15.93
5 MREI 4,500 3,860 -640 -14.22
6 INTD 420 366 -54 -12.86
7 MDKI 284 250 -34 -11.97
8 CANI 336 296 -40 -11.90
9 VICO 292 262 -30 -10.27
10 BRAM 7,775 7,000 -775 -9.97
No Code Prev Close Change %
1 TRAM 152 183 31 20.39
2 HOME 214 170 -44 -20.56
3 BUDI 98 96 -2 -2.04
4 BUMI 212 236 24 11.32
5 RIMO 496 615 119 23.99
6 TLKM 4,270 4,250 -20 -0.47
7 WIKA 1,900 1,990 90 4.74
8 PGAS 1,680 1,745 65 3.87
9 PBRX 500 494 -6 -1.20
10 LEAD 103 108 5 4.85