Portal Berita Ekonomi Kamis, 21 September 2017

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Executive Brief
  • 21:54 WIB. Startup - iQueue menawarkan paket antrean untuk satu jam sekitar 20 dolar singapura atau sekitar Rp193 ribu.
  • 21:53 WIB. Startup - iQueue mengaku telah memiliki 10 pengantre profesional yang bergabung di dalam timnya.
  • 21:52 WIB. Startup - iQueue menawarkan layanan untuk mengantre bagi para pelanggannya.
  • 21:46 WIB. Startup - Universitas Teknik Sepuluh November bangun ITS Worklink Space untuk dukung program pemerintah mengembangkan 1.000 start up.
  • 21:23 WIB. BBM - Komik online BBM tembus 30 juta pembaca tiap bulan.
  • 21:22 WIB. ALFI - ALFI Sulselbar memperkirakan volume pengiriman barang melalui moda laut bakal mengalami penurunan.
  • 21:21 WIB. Ride Sharing - Uber diperiksa pemerintah AS terkait dugaan penyuapan di Asia.
  • 21:19 WIB. OS - Pengguna iOS 11 dapat mengunduh aplikasi dengan kapasitas yang lebih besar hingga 150MB melalui jaringan seluler.
  • 21:19 WIB. Gadget - HTC masih ingin merilis smartphone premium setelah diakuisisi Google.
  • 21:18 WIB. Wearable - Amazon dilaporkan tengah mengembangkan kacamata pintar (smart glasses) yang dibekali asisten virtual Alexa.
  • 21:18 WIB. Lion Air - Lion Air Group memperluas jaringan dengan membuka rute Balikpapan-Medan.
  • 21:17 WIB. Gadget - Bos Xiaomi: Pihaknya belum ada rencana memboyong smartphone tanpa bezel Mi MIX 2 ke Indonesia.
  • 21:17 WIB. ACST - Acset Indonusa optimis mencapai target kontrak baru yang telah direvisi menjadi Rp7,5 triliun sepanjang 2017.
  • 21:15 WIB. Great Eastern - Singapore Great Eastern mengeksplorasi penjualan saham di operasi Malaysia sebanyak US$1 miliar.
  • 21:15 WIB. GMF - Garuda Maintenance Facility AeroAsia membidik lima investor strategis untuk pelepasan 10% saham.

Antisipasi TKA Ilegal, Legislator Minta Pemerintah Tingkatkan SDM lokal

Foto Berita Antisipasi TKA Ilegal, Legislator Minta Pemerintah Tingkatkan SDM lokal
Warta Ekonomi.co.id, Bandung -

Maraknya peredaran tenaga kerja asing (TKA) ilegal asal negeri tirai bambu yang berada di Jawa Barat memicu legislator untuk mendorong pemerintah meningkatkan daya saing dengan menambah kemampuan tenaga kerja atau sumber daya manusia (SDM) lokal.

Menanggapi persoalan tersebut, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Jawa Barat Ineu Purwadewi mengatakan pendataan tenaga kerja asing tersebut menjadi pekerjaan rumah semua pihak sebab kondisi tersebut tidak bisa dihindari setelah diberlakukannya sistem ekonomi global dan Masyarajat Ekonomi ASEAN (MEA).

"Kedatangan tenaga kerja asing termasuk TKA ilegal memang tidak bisa dihindari sejak berlakunya MEA," katanya kepada wartawan di Bandung, Selasa (10/1/2017).

Ineu menegaskan hal yang terpenting untuk melindungi tenaga kerja lokal adalah dengan meningkatkan keahlian mereka sesuai bidangnya. "Dengan meningkatkan keahlian tenaga kerja lokal bisa mencegah masifnya tenaga kerja dari negara lain yang masuk ke Indonesia," tegasnya

DPRD Jabar, lanjut Ineu, akan mendorong pemerintah untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia Jawa Barat agar tidak kalah bersaing dengan para tenaga kerja dari negara lain. Selain itu, akan dilakukan evaluasi kepada Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jabar.

"Kita akan melakukan evaluasi terhadap pemerintah Jabar dengan dinas terkait seperti Disnakertrans, Dinas Koperasi dan KUKM, dan Indag untuk bisa berbuat dalam meningkatkan sumber daya manusia yang berkualitas di Jabar," imbuhnya.

Ia menambahkan tidak hanya pemerintah dan legislatif yang berperan namun semua elemen juga harus berperan dalam meningkatkan kualitas tenaga kerja lokal ini.

"Semua pihak harus terlibat terutama para pengusaha," pungkasnya.

Tag: Tenaga Kerja Asing Ilegal, Bandung, PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk (BJB)

Penulis: Rahmat Saepulloh

Editor: Cahyo Prayogo

Foto: Rahmat Saepulloh

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,556.17 3,520.79
British Pound GBP 1.00 18,038.27 17,858.41
China Yuan CNY 1.00 2,030.76 2,010.66
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,336.00 13,204.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,694.14 10,585.65
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,708.91 1,691.93
Dolar Singapura SGD 1.00 9,910.82 9,806.89
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,024.54 15,860.64
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,182.06 3,148.31
Yen Jepang JPY 100.00 11,962.68 11,841.09

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Mar
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Mar
3 href="MockTestReporting/" />MockTestReporting/ - Feb
4 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Jun
5 href="mock_isuite/" />mock_isuite/ - Dec
6 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10