Portal Berita Ekonomi Senin, 18 Desember 2017

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:55 WIB. Boikot AS - FPI minta Jokowi usir Dubes AS.
  • 21:54 WIB. Boikot AS - FPI setuju soal boikot produk AS.
  • 21:53 WIB. Pilgub Jabar - Golkar Jabar: Ridwan Kamil bungkam soal pendampingnya.
  • 21:52 WIB. Boikot AS  - MUI ajak masyarakat tidak gunakan produk AS.
  • 21:51 WIB. Nasional - Mensos ajak warga doakan Palestina.
  • 20:49 WIB. CFIN - Clipan Finance Indonesia mencatatkan angka pembiyaan sebesar Rp7,2 triliun per November 2017.
  • 20:48 WIB. BATA - Sepatu Bata mengatakan berencana merenovasi 55 gerai pada tahun depan.
  • 20:46 WIB. BATA - Sepatu Bata mengatakan berencana menambah 25 toko baru pada 2018.
  • 20:45 WIB. Aspal - Wika Bitumen mengatakan bahwa pada saat ini pihaknya fokus dalam pengembangan aspal ekstraksi.
  • 20:44 WIB. Jasindo - Asuransi Jasa Indonesia memenuhi target 1 juta hektare lahan pertanian dalam Asuransi Usaha Tani Padi.
  • 20:35 WIB. Facebook - Fitur Snooze hadir untuk bungkam akun teman, page, atau grup yang unggah postingan menyebalkan selama 30 hari.
  • 20:31 WIB. e-commerce - Vending machine penjual mobil besutan Alibaba akan dibuka pada 2018.
  • 20:27 WIB. Digital - Beroperasi selama 20 tahun, layanan chatting AOL Instant Messaging (AIM) resmi dihentikan.
  • 20:25 WIB. Digital - WiFi Starbucks di Buenos Aires, Argentina diretas hacker untuk menambang bitcoin, Minggu (17/12/2017).
  • 20:22 WIB. Apple - Apple sedang mencari teknisi berlatar belakang psikologi atau konseling guna tingkatkan asisten digital miliknya, Siri.

BI NTB Dorong Petani Agar Kreatif Dalam Manfaatkan Komoditas Aren

Foto Berita BI NTB Dorong Petani Agar Kreatif Dalam Manfaatkan Komoditas Aren
Warta Ekonomi.co.id, Mataram -

Kantor Perwakilan BI Nusa Tenggara Barat meningkatkan kemampuan para petani di wilayah Kabupaten Lombok Barat dalam rangka memanfaatkan air nira yang dihasilkan dari pohon aren menjadi berbagai produk bernilai ekonomi.

"Air nira dari pohon aren tidak saja bisa menjadi minuman segar dan gula merah, tetapi bisa menjadi berbagai jenis produk turunan bernilai ekonomi," ungkap Prijono selaku Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Nusa Tenggara Barat (NTB) di Mataram, Rabu (27/9/2017).

Agar petani mampu menciptakan produk turunan, pihaknya sudah mengirim 11 petani dari tiga kelompok tani dari Kecamatan Gunungsari, Kabupaten Lombok Barat untuk belajar di Garut, Jawa Barat.

Pengiriman petani dalam rangka peningkatan kemampuan mengolah air nira tersebut sebagai tindaklanjut dari penandatanganan nota kesepahaman (MoU) pengembangan gula aren dengan Pemerintah Kabupaten Lombok Barat.

BI, lanjut Prijono, memberi perhatian terhadap salah satu plasma nutfah di Pulau Lombok itu karena potensinya yang relatif besar. Dari potensi itu, hampir 95 persen air nira yang dihasilkan masih diolah dalam bentuk gula batok dan gula bumbung. Sisanya masih dijual dalam bentuk air nira segar.

"Melihat kondisi tersebut, BI bersama Pemkab Lombok Barat berinisiatif meningkatkan nilai ekonomi dari produksi air nira yang sudah ada. Salah satu caranya dengan meningkatkan produksi produk turunan air nira, seperti gula aren semut," ujarnya.

Menurutnya, Kabupaten Garut dipilih sebagai tujuan belajar bagi para petani aren di Kabupaten Lombok Barat karena di daerah tersebut cukup banyak kelompok tani yang berhasil mengolah produk turunan air nira menjadi gula semut.

Salah satu kelompok tani yang dituju telah mengolah gula aren batok menjadi gula aren semut dengan bantuan mesin pengolahan. Namun, tetap melakukan pembibitan pohon aren demi menjaga kebutuhan produksi jangka panjang.

Para petani yang dikirim memperoleh pengetahuan tentang pemanfaatan air nira mulai dari hulu (penananman pohon) hingga aspek hilir (pemasaran produk). Menurut Prijono, salah satu aspek penting agar produk turunan air nira dapat dipasarkan hingga pasar modern adalah dengan penciptaan inovasi produk yang terus menerus.

"Aspek pengemasan produk juga perlu diperhatikan. Produk harus dikemas dengan menarik sehingga diminati oleh toko oleh-oleh dan pasar modern," ucapnya.

Manajer Pengembangan UMKM BI NTB Ni Nyoman Sariani berharap agar pengembangan produk gula aren di Kabupaten Lombok Barat dapat memberikan dampak positif pada perekonomian masyarakat lokal.

Mengacu ke "roadmap" pengembangan klaster gula aren, lanjut dia, dalam jangka panjang program ini diharapkan dapat pula mendukung pariwisata NTB melalui penyediaan oleh-oleh yang berkualitas bagi wisatawan.

"Produk turunan yang dihasilkan, seperti gula batok, gula briket, gula semut, dan gula cair, juga diharapkan dapat berorientasi ekspor sehingga dapat berdampak maksimal terhadap perekonomian lokal," ujarnya.

Selain permasalahan ekonomi, Bank Indonesia juga berharap program pengembangan gula aren dapat menjadi solusi permasalahan sosial agar masyarakat tidak menyalahgunakan air nira yang diolah sebagai minuman keras tradisional (tuak). (HYS/Ant)

Tag: Bank Indonesia (BI), Prijono, Nusa Tenggara Barat (NTB), Petani, Pariwisata

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Hafit Yudi Suprobo

Foto: Sufri Yuliardi

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,637.41 3,601.05
British Pound GBP 1.00 18,337.60 18,152.07
China Yuan CNY 1.00 2,063.29 2,042.71
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,641.00 13,505.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,464.01 10,356.98
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,746.41 1,728.88
Dolar Singapura SGD 1.00 10,135.23 10,030.45
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,084.10 15,922.40
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,346.66 3,310.86
Yen Jepang JPY 100.00 12,163.17 12,038.69

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6119.419 5.766 567
2 Agriculture 1615.559 6.106 19
3 Mining 1564.401 1.285 43
4 Basic Industry and Chemicals 672.709 -3.081 69
5 Miscellanous Industry 1382.572 -1.885 43
6 Consumer Goods 2705.365 24.718 45
7 Cons., Property & Real Estate 486.014 3.440 66
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1145.607 -2.150 60
9 Finance 1081.116 -5.142 89
10 Trade & Service 906.333 3.449 133
No Code Prev Close Change %
1 DWGL 316 394 78 24.68
2 MARI 1,010 1,250 240 23.76
3 MDLN 300 370 70 23.33
4 MYOR 2,070 2,500 430 20.77
5 MFMI 650 770 120 18.46
6 CANI 250 294 44 17.60
7 JGLE 98 115 17 17.35
8 ITMA 565 660 95 16.81
9 RELI 374 426 52 13.90
10 SDMU 304 344 40 13.16
No Code Prev Close Change %
1 ASJT 595 515 -80 -13.45
2 KBLV 472 422 -50 -10.59
3 RODA 170 155 -15 -8.82
4 ARII 910 855 -55 -6.04
5 ALKA 334 314 -20 -5.99
6 GTBO 185 175 -10 -5.41
7 MTWI 149 141 -8 -5.37
8 IBST 8,550 8,100 -450 -5.26
9 BUMI 272 258 -14 -5.15
10 PORT 390 370 -20 -5.13
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 354 374 20 5.65
2 INKP 5,200 5,200 0 0.00
3 BUMI 272 258 -14 -5.15
4 AISA 480 492 12 2.50
5 BBRI 3,460 3,390 -70 -2.02
6 PBRX 498 520 22 4.42
7 BMTR 575 580 5 0.87
8 TLKM 4,250 4,230 -20 -0.47
9 DWGL 316 394 78 24.68
10 MNCN 1,280 1,295 15 1.17