Portal Berita Ekonomi Sabtu, 21 Juli 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 10:40 WIB. PBB - Rusia-China minta PBB tunda sanksi minyak Korut.
  • 10:39 WIB. Malaysia - Ke Jakarta, Menlu Malaysia akan bertemu Presiden Jokowi.
  • 10:39 WIB. Korea Utara - AS dorong PBB beri sanksi pada Korut.
  • 10:38 WIB. Iran - Netanyahu: Israel akan terus serang militer Iran di Suriah.
  • 10:37 WIB. Israel - UU Negara Yahudi, Abbas: tidak ada perdamaian akan terwujud.
  • 10:37 WIB. Singapura - Singapura kebobolan, data kesehatan 1,5 juta warganya bocor.
  • 10:36 WIB. Suriah - Rusia ajak AS atur pemulangan pengungsi Suriah.
  • 10:35 WIB. Missouri - Perahu wisata terbalik di Missouri, 17 orang tewas.
  • 10:34 WIB. Jepang - PM Abe: impor mobil Jepang bukan ancaman keamanan AS.
  • 10:33 WIB. Gaza - Palestina desak intervensi dunia untuk akhiri eskalasi di Gaza.
  • 08:44 WIB. JSMR - Jasa Marga akan menerbitkan Reksa Dana Penyertaan Terbatas fase kedua senilai Rp1,55 triliun.
  • 07:12 WIB. MYRX - Hanson International menargetkan marketing sales sebesar Rp1,5 triliun pada 2018.
  • 07:11 WIB. MYRX - Hanson International mencatatkan marketing sales sebesar Rp920 miliar sampai akhir Mei 2018.
  • 06:52 WIB. CPO - Gapki mencatat harga rata-rata CPO sekitar US$653,6 per metrik ton sepanjang Mei 2018.
  • 06:51 WIB. Gapki - Gapki masih optimistis ekspor minyak sawit tidak akan menurun dibandingkan tahun lalu.

Andi Narogong Akui DPR dan Kemendagri Dapat Komisi 10 Persen

Foto Berita Andi Narogong Akui DPR dan Kemendagri Dapat Komisi 10 Persen
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Andi Narogong juga mengakui bahwa ada komitmen pembagian "fee" untuk DPR sebanyak 5 persen dan Kemendagri sebesar 5 persen dari proyek KTP elektronik.

"Pak Anang, Pak Isnu, Pak Tannos, saya dan Johanes Marliem dipanggil ruangan Pak Irman, beliau minta 10 persen kalau mau ikut proyek ini. Akhirnya kami sanggupi itu, lima persen buat DPR lalu lima persen lainnya untuk dia (Irman) dan Depdagri. Setelah itu Pak Irman minta bantuan kepada saya dulu," ungkap Andi Agustinus alias Andi Narogong dalam pemeriksaan terdakwa di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Kamis (30/11/2017).

Andi Narogong didakwa mendapatkan keuntungan 1,499 juta dolar AS dan Rp1 miliar dalam proyek pengadaan KTP elektronik (KTP-E) yang seluruhnya merugikan keuangan negara senilai Rp2,3 triliun.

Anang yang dimaksud Andi adalah Anang Sugiana Sudihardjo sebagai Direktur PT Quadra Solutions, Isnu adalah Isnu Edhi Wibowo sebagai direktur utama PT Percetakan Negara Republik Indonesia, Tannos adalah Paulus Tannos pemilik PT Sandipala Arthaputra sedangkan Johannes Marliem adalah Direktur PT Biomorf Lone yang seluruhnya masuk dalam konsorsium PNRI sebagai pemenang tender KTP-e.

"Pernyataan kesanggupan dari seluruh calon pemenang, mereka sudah tahu Pak. Jadi siapapun yang menang sudah tahu ada 10 persen itu. Pak Irman ya mengatakan saya banyak keperluan untuk operasional operasional," ungkap Andi.

Menurut Andi, pemberian 5 persen untuk DPR dilakukan melalui Anang, sedangkan untuk orang-orang di Kemendagri melalui Paulus Tannos. Paulus selanjutnya ke Azmin Aulia yang merupakan adik dari Mendagri Gamawan Fauzi dan PNRI yang diwakili oleh Isnu Wibowo.

Andi pun ikut memberikan uang 1 juta dolar AS kepada staf di Kemendagri bernama Josep Sumartono di mall Cibubur Junction sedangkan Paulus Tannos memberikan ruko di Grand Wijaya kepada Azmin Aulia, yang sebelumnya sudah dibaliknamakan istri Paulus.

"Setelah ada penyerahan uang itu, Pak Irman membantu kami di Kemang Pratama, tapi kami merasa sedikit dibohongi pada Maret 2011, ketika pengumumamn 8 besar, saya dipanggil pak Giarto dikenalkan Pak Didi Apriyadi dari PT Optima yang diakui saudaranya Pak Irman. Pak Giarto mengatakan yang akan menang PT Mega Global. Saya sebagai pengusaha ya ikut saja lalu saya beritahu ke Pak Tannos," tambah Andi.

Namun, Irman lalu memarahi Andi saat pertemuan di Grand Hyatt karena membocorkan ke Paulus mengenai pemenang tender KTP-e tersebut.

"Saya dimarahi Pak Irman kenapa bocorkan ke Pak Tannos, sampai dilempar piring, lalu kemudian datanglah Pak Azmin dan Pak Gamawan yang juga marah. Lalu Pak Gamawan mengatakan 'kalian harus nurut menteri, ini proyek saya," tutur Andi.

Hingga akhirnya konsorsium PNRI pun dinyatakan sebagai pemenang tender KTP-e. Andi pun dipanggil oleh Irman bersama dengan Isnu dan Paulus Tannos.

"Dia perintahkan untuk bagi rata seluruh pekerjaan, jadi PNRI hanya nama saja, lalu Pak Irman mulai marah karena saya dipersulit tidak diberikan 'DO' (down payment)," pungkas Andi. (HYS/Ant)

 

Tag: Andi Narogong, Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Setya Novanto, Setya Novanto Tersangka E-KTP

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Hafit Yudi Suprobo

Foto: Antara/Akbar Nugroho Gumay

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Mar
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Jun
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10