Portal Berita Ekonomi Senin, 23 Juli 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 19:52 WIB. HMD Global - Nokia X5 meluncur dengan Android 8.1 Oreo.
  • 19:50 WIB. Spotify - Spotify belum mau luncurkan fitur blokir.
  • 19:49 WIB. Honor - Honor bakal umumkan smartphone baru, Honor Note 10, di tanah kelahirannya, Tiongkok, pada 31 Juli 2018.
  • 19:46 WIB. Startup - Platform kuis digital asli Indonesia, Kuismilioner.com, kantongi 20 ribu member baru per bulan.
  • 19:44 WIB. HMD Global - Situs web Mobile Magazine Hong Kong sebut Nokia 6.1 Plus akan dijual seharga HKD2288 atau sekitar Rp4,2 juta.
  • 19:43 WIB. Aqua Japan - Aqua Japan optimistis capai target market 32% tahun ini.
  • 19:41 WIB. HMD Global - Nokia 6.1 Plus dijual di China dengan nama Nokia X6.
  • 19:39 WIB. Instagram - Terungkap, 95 juta dari satu miliar akun Instagram ternyata adalah bot alias program komputer.
  • 19:05 WIB. China - Presiden China Xi Jinping menawarkan hibah dana kepada Sri Lanka sebesar US$295 juta.
  • 19:05 WIB. Asoka Mas - Asuransi Asoka Mas menargetkan asuransi pengakutan tumbuh hingga 20% pada tahun ini.
  • 19:04 WIB. Asoka Mas - Asuransi Asoka Mas mencatat premi naik 6% menjadi Rp457 miliar per Juni 2018.
  • 18:50 WIB. Xiaomi - Di Eropa, Mi A2 Lite dibanderol mulai sekitar Rp3,4 juta hingga sekitar Rp4,1 juta.
  • 18:49 WIB. Xiaomi - Di Eropa, Xiaomi membanderol Mi A2 mulai dari sekitar Rp4,6 juta hingga sekitar Rp5,1 juta.
  • 18:46 WIB. Microsoft - Pendapatan Microsoft untuk bisnis gaming-nya di tahun fiskal yang berakhir pada 30 Juni lalu mencapai US$10,35 miliar.
  • 18:43 WIB. HMD Global - Hong Kong dipilih HMD Global jadi tempat diperkenalkannya Nokia 6.1 Plus.

Bank Terancam Risiko Soal Pembiayaan Sawit Tak Bersertifikat

Foto Berita Bank Terancam Risiko Soal Pembiayaan Sawit Tak Bersertifikat
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Sektor jasa keuangan Indonesia terancam menghadapi risiko reputasi, regulasi, dan keuangan yang cukup besar jika terus mendukung perusahaan-perusahaan sawit yang tidak berkelanjutan. Oleh karena itu, tindakan untuk mengelola dampak buruk lingkungan dan sosial yang dihasilkan oleh-oleh praktik-praktik kelapa sawit tidak berkelanjutan hendaknya juga diikuti oleh sektor ini.

Demikian rangkuman Laporan Studi Institusi Keuangan Indonesia Hadapi Risiko dari Produksi Kelapa Sawit yang Tidak Berkelanjutan yang diterbitkan The Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO) di Jakarta, Selasa (12/12/2017).

"Laporan ini menjelaskan hubungan antara praktik-praktik produksi kelapa sawit yang tidak berkelanjutan dengan peningkatan risiko bagi bank dan investor yang membiayai kegiatan tersebut. Laporan ini juga menunjukkan langkah-langkah yang dapat diambil oleh bank yang ingin mengalihkan portofolio kelapa sawit mereka ke bisnis kelapa sawit yang lebih mendukung pembangunan ekonomi berkelanjutan di Indonesia," kata Agus Sari, CEO Landscape sekaligus salah satu penyusun laporan tersebut.

Lebih lanjut dikatakan Agus bahwa saat ini sektor kelapa sawit sedang berubah. Para pemangku kepentingan utama, termasuk pemerintah dan perusahaan penyulingan tengah mengambil langkah-langkah untuk mengelola isu-isu berkelanjutan. Situasi ini jelas menimbulkan risiko bagi bank-bank yang memiliki produsen tidak berkelanjutan dalam portofolio mereka.

"Bank-bank yang mendanai produsen kelapa sawit yang tidak berkelanjutan juga menghadapi beberapa risiko di antaranya reputasi yang cukup serius. Ketika kemampuan masyarakat untuk memantau kontribusi perusahaan terhadap perusakan lingkungan maka reputasi bank tersebut bisa terancam," tegas Agus.

Sementara itu, Country Director RSPO Indonesia Tiur Rumondang menambahkan bahwa bank telah berperan penting dalam lajunya pertumbuhan sektor kelapa sawit selama ini. Untuk itu lembaga-lembaga keuangan termasuk bank melalui keputusan pendanaan yang diambilnya hendaknya juga dapat mendorong perusahaan untuk memenuhi tanggung jawab lingkungan dan sosial mereka.

"Di saat yang sama keputusan bisnis yang memperhatikan isu-isu berkelanjutan akan menciptakan stabiltas dan kemakmuran bagi bank dengan membatasi eksposur mereka terhadap risiko," kata Tiur.

Tag: Perbankan, Sawit, The Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO), Tiur Rumondang

Penulis: Boyke P. Siregar

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Boyke P. Siregar

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Mar
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Jun
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10