Portal Berita Ekonomi Selasa, 24 April 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 13:44 WIB. Apple - Dimilikinya Shazam oleh Apple dianggap Uni Eropa dapat menimbulkan persaingan yang tidak sehat di industri streaming musik.
  • 13:43 WIB. Apple - Akuisisi Shazam, Apple diselidiki Uni Eropa.
  • 13:43 WIB. Nikon - Nikon geber pengembangan mirrorless anyar.
  • 11:19 WIB. Bolt - Pelanggan Bolt bakal diwajibkan registrasi dengan NIK dan KK.
  • 11:16 WIB. Oppo - Oppo F7 edisi Diamond Black sudah bisa dibeli mulai hari ini, Selasa (24/4/2018)
  • 11:14 WIB. LG - Jelang rilis, LG Q7 dapat restu dari FCC (Federal Communications Commission) Amerika Serikat.
  • 11:11 WIB. OnePlus - Smartphone OnePlus 6 dikabarkan akan dirilis pada 18 Mei 2018.
  • 11:06 WIB. Generali - Asuransi Jiwa Generali mencatat pembayaran klaim sebesar Rp544,5 miliar sepanjang 2017.
  • 11:06 WIB. Xiaomi - Xiaomi akan luncurkan lebih banyak lagi ponsel Android One di masa yang akan datang.
  • 11:04 WIB. Go-Jek - Go-Jek lebarkan sayap ke Gorontalo.
  • 11:02 WIB. Asus - Indonesia jadi negara pertama disambangi Zenfone Max Pro.
  • 10:56 WIB. UNVR - Unilever Indonesia membukukan penurunan laba bersih sebesar 6,21% menjadi Rp1,84 triliun pada kuartal I-2018.
  • 10:55 WIB. UNVR - Unilever Indonesia mencatatkan pendapatan sebesar Rp10,75 triliun pada kuartal I-2018.
  • 10:39 WIB. Israel - Otoritas Palestina tuntut Israel terkait konvensi anti-rasisme.
  • 10:34 WIB. Malaysia - Otoritas Malaysia rilis sketsa wajah agen Mossad.

Perwakilan Negara Asing Harus Cabut Travel Warning ke Bali

Foto Berita Perwakilan Negara Asing Harus Cabut Travel Warning ke Bali
Warta Ekonomi.co.id, Bandung -

Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman menyatakan, negara-negara yang mengeluarkan travel warning atau peringatan berkunjung/berwisata), terkait dengan erupsi Gunung Agung di Provinsi Bali, agar segera melaporkan kondisi sebenarnya yang terjadi di Bali kepada pemerintahnya masing-masing dan juga diharapkan supaya merevisi peringatan tersebut.

Hal tersebut diungkapkan oleh Deputi Bidang Koordinasi Kedaulatan Maritim, Arif Havas Oegroseno, seusai mengundang perwakilan diplomatik dan konsuler asing di Jakarta yang mayoritas masyarakatnya adalah wisatawan yang sering berkunjung ke Indonesia, khususnya Bali.

Pertemuan kepada para perwakilan dari Kedutaan Besar negara-negara asing ini dihadiri oleh perwakilan dari negara Inggris, China, Belgia, Jerman, Australia, Korea Selatan, Singapura, Swiss, Jepang, Bangladesh, Filipina, Belanda, Perancis, Qatar dan Maroko.

Havas mengungkapkan tujuan dari pertemuan tersebut yakni menyampaikan kepada negara-negara, bahwa sebenarnya kondisi di sana, kalau terjadi skenario yang terburuk itu tidak seburuk yang dibayangkan, sehingga mereka bisa memberikan laporan dan revisi terhadap travel warning kepada pemerintahnya masing-masing. Selain itu, Agar juga wisatawan dari negara-negara tersebut bisa datang dengan aman dan mengetahui di mana letak daerah bahayanya.

“Tadi kita undang beberapa teman dari Kedutaan Besar negara-negara asing yang mayoritas mendatangkan turis bagi kita," ujar Havas dalam keterangan resminya di Bandung, Selasa (26/12/2017).

Berdasarkan laporan terkini dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), erupsi Gunung Agung bila ditinjau dari letusan sebelumnya yang terjadi pada tahun 1963, hanya terdampak pada luasan sekitar 8–10 km dari pusat erupsi.

“Gunung Agung itu 65 km dari Denpasar, dan 73 km dari Nusa Dua. Oleh karenanya daerah yang masih sangat aman, masih sangat luas,” tutur Havas.

Lebih lanjut, Deputi Havas lantas menjelaskan langkah-langkah apa saja yang telah dilakukan oleh pemerintah Indonesia, apabila memang ada skenario terburuk. Ia menuturkan, Pemerintah telah melaksanakan berbagai simulasi dengan memperhitungkan laporan dari BMKG.

“Jadi kita melakukan simulasi dan melihat kondisi terburuk dari Gunung Agung dan dari hasil simulasi tersebut, maka maksimal kawasan yang terdampak hanya 8-10 km dari kaldera. Perwakilan negara-negara tadi, mereka sekarang mengetahui persis mana daerah yang sangat bahaya dan mana daerah yang aman,” terang Havas.

Terkait dengan adanya kabar yang mengatakan bahwa Pemerintah Indonesia akan menutup Bandara I Gusti Ngurah Rai dan jalur laut di Bali, Deputi Havas menjelaskan, hal tersebut nantinya akan melihat kembali data-data yang sudah dikantongi BMKG, utamanya adalah melihat pola arah angin.

“Kita melihat dari perkembangan-perkembangan selanjutnya. Yang akan memengaruhi penutupan airport adalah pattern dari anginnya seperti apa. Nanti kita akan dapat informasi dari BMKG, tetapi prediksi terbaru, 21 Desember 2017 sampai dengan bulan Maret 2018, arah angin adalah ke arah utara atau mengarah lautan dan tidak mengarah ke selatan,” pungkasnya,

Tag: Arif Havas Oegroseno, Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Sumber Daya, Pariwisata, Bali

Penulis: Rahmat Saepulloh

Editor: Vicky Fadil

Foto: Rahmat Saepulloh

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6308.148 -29.547 575
2 Agriculture 1716.001 -5.540 19
3 Mining 1952.615 -5.513 44
4 Basic Industry and Chemicals 796.811 2.304 70
5 Miscellanous Industry 1283.656 -9.495 44
6 Consumer Goods 2610.995 -22.306 45
7 Cons., Property & Real Estate 506.278 -4.536 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1076.157 -0.032 64
9 Finance 1140.784 -7.967 90
10 Trade & Service 943.305 0.837 134
No Code Prev Close Change %
1 BIMA 72 97 25 34.72
2 BAPA 128 171 43 33.59
3 IMJS 640 800 160 25.00
4 RAJA 535 665 130 24.30
5 IMAS 1,980 2,450 470 23.74
6 BUVA 496 585 89 17.94
7 TMPO 244 286 42 17.21
8 DEFI 950 1,095 145 15.26
9 MPMX 1,010 1,150 140 13.86
10 HDFA 176 195 19 10.80
No Code Prev Close Change %
1 CSIS 600 450 -150 -25.00
2 INPS 3,030 2,600 -430 -14.19
3 RODA 635 550 -85 -13.39
4 AHAP 198 175 -23 -11.62
5 GDYR 2,200 1,955 -245 -11.14
6 FORU 156 140 -16 -10.26
7 INRU 1,070 970 -100 -9.35
8 TBMS 1,140 1,035 -105 -9.21
9 TPMA 228 208 -20 -8.77
10 PBSA 1,080 990 -90 -8.33
No Code Prev Close Change %
1 LMAS 84 78 -6 -7.14
2 HELI 280 258 -22 -7.86
3 SUGI 50 50 0 0.00
4 BMTR 580 585 5 0.86
5 IMAS 1,980 2,450 470 23.74
6 TKIM 8,800 9,725 925 10.51
7 PGAS 2,320 2,250 -70 -3.02
8 ADRO 2,230 2,260 30 1.35
9 WSBP 418 426 8 1.91
10 TLKM 3,740 3,750 10 0.27

Recommended Reading

Selasa, 24/04/2018 09:12 WIB

5 Tips Membuat Pitching Berkesan

Selasa, 24/04/2018 08:58 WIB

7 Manfaat Ekspansi Bisnis

Selasa, 24/04/2018 08:28 WIB

Fadel Perjuangkan Komoditas Sawit Indonesia

Selasa, 24/04/2018 07:23 WIB

Ketika Jokowi Menjelma Jadi Bapak Papua

Selasa, 24/04/2018 05:07 WIB

BKPM: Mau Maju Ya Harus Berani Pakai TKA