Portal Berita Ekonomi Senin, 22 Januari 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 06:14 WIB. Rumah - PD Pembangunan Sarana Jaya memastikan proyek DP Rp0 beda dengan Proyek Pondok Kelapa Village yang mangkrak.
  • 06:13 WIB. OJK - OJK berencana menghilangkan kewajiban pembentukan margin 10% untuk transaksi lindung nilai tukar.
  • 05:33 WIB. Minyak - Minyak alami kerugian mingguan pertamanya dalam lima minggu, menetap di $63,37 per barel, di tengah kekhawatiran tentang kenaikan 'output' AS.
  • 05:32 WIB. Emas - Emas naik dikarenakan dolar terguncang oleh ketakutan pemerintah AS soal 'shutdown'.
  • 05:30 WIB. Saudi - Menteri energi Saudi mendesak produsen minyak untuk memperluas kerja sama di 2018.
  • 05:28 WIB. Turki - Kemlu Turki jelaskan para Duta Besar soal operasi militer yang berlangsung di Afrin, Suriah.
  • 05:26 WIB. Afrin - Militer Turki: 153 teroris ditembak mati dalam operasi Afrin.
  • 05:25 WIB. Yunani - Ratusan ribu warga Yunani tuntut Macedonia berganti nama.
  • 05:24 WIB. Nuklir - Korea Utara nyaris nyatakan perang nuklir setelah menangkap kapal mata-mata AS.
  • 05:23 WIB. Yerusalem - Raja Yordania ke Mike Pence: Yerusalem Timur adalah ibu kota Palestina.
  • 05:22 WIB. Afghanistan - 19 orang tewas akibat sebuah aksi penyerangan dan penyanderaan pada sebuah hotel di Kabul, Afghanistan.
  • 05:21 WIB. Rohingya - Ketegangan meningkat di kamp Rohingya di Bangladesh saat menjelang upaya repatriasi pengungsi ke Myanmar.
  • 05:20 WIB. Suriah - Otoritas Prancis serukan pertemuan darurat DK PBB bahas soal Suriah.

Perwakilan Negara Asing Harus Cabut Travel Warning ke Bali

Foto Berita Perwakilan Negara Asing Harus Cabut Travel Warning ke Bali
Warta Ekonomi.co.id, Bandung -

Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman menyatakan, negara-negara yang mengeluarkan travel warning atau peringatan berkunjung/berwisata), terkait dengan erupsi Gunung Agung di Provinsi Bali, agar segera melaporkan kondisi sebenarnya yang terjadi di Bali kepada pemerintahnya masing-masing dan juga diharapkan supaya merevisi peringatan tersebut.

Hal tersebut diungkapkan oleh Deputi Bidang Koordinasi Kedaulatan Maritim, Arif Havas Oegroseno, seusai mengundang perwakilan diplomatik dan konsuler asing di Jakarta yang mayoritas masyarakatnya adalah wisatawan yang sering berkunjung ke Indonesia, khususnya Bali.

Pertemuan kepada para perwakilan dari Kedutaan Besar negara-negara asing ini dihadiri oleh perwakilan dari negara Inggris, China, Belgia, Jerman, Australia, Korea Selatan, Singapura, Swiss, Jepang, Bangladesh, Filipina, Belanda, Perancis, Qatar dan Maroko.

Havas mengungkapkan tujuan dari pertemuan tersebut yakni menyampaikan kepada negara-negara, bahwa sebenarnya kondisi di sana, kalau terjadi skenario yang terburuk itu tidak seburuk yang dibayangkan, sehingga mereka bisa memberikan laporan dan revisi terhadap travel warning kepada pemerintahnya masing-masing. Selain itu, Agar juga wisatawan dari negara-negara tersebut bisa datang dengan aman dan mengetahui di mana letak daerah bahayanya.

“Tadi kita undang beberapa teman dari Kedutaan Besar negara-negara asing yang mayoritas mendatangkan turis bagi kita," ujar Havas dalam keterangan resminya di Bandung, Selasa (26/12/2017).

Berdasarkan laporan terkini dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), erupsi Gunung Agung bila ditinjau dari letusan sebelumnya yang terjadi pada tahun 1963, hanya terdampak pada luasan sekitar 8–10 km dari pusat erupsi.

“Gunung Agung itu 65 km dari Denpasar, dan 73 km dari Nusa Dua. Oleh karenanya daerah yang masih sangat aman, masih sangat luas,” tutur Havas.

Lebih lanjut, Deputi Havas lantas menjelaskan langkah-langkah apa saja yang telah dilakukan oleh pemerintah Indonesia, apabila memang ada skenario terburuk. Ia menuturkan, Pemerintah telah melaksanakan berbagai simulasi dengan memperhitungkan laporan dari BMKG.

“Jadi kita melakukan simulasi dan melihat kondisi terburuk dari Gunung Agung dan dari hasil simulasi tersebut, maka maksimal kawasan yang terdampak hanya 8-10 km dari kaldera. Perwakilan negara-negara tadi, mereka sekarang mengetahui persis mana daerah yang sangat bahaya dan mana daerah yang aman,” terang Havas.

Terkait dengan adanya kabar yang mengatakan bahwa Pemerintah Indonesia akan menutup Bandara I Gusti Ngurah Rai dan jalur laut di Bali, Deputi Havas menjelaskan, hal tersebut nantinya akan melihat kembali data-data yang sudah dikantongi BMKG, utamanya adalah melihat pola arah angin.

“Kita melihat dari perkembangan-perkembangan selanjutnya. Yang akan memengaruhi penutupan airport adalah pattern dari anginnya seperti apa. Nanti kita akan dapat informasi dari BMKG, tetapi prediksi terbaru, 21 Desember 2017 sampai dengan bulan Maret 2018, arah angin adalah ke arah utara atau mengarah lautan dan tidak mengarah ke selatan,” pungkasnya,

Tag: Arif Havas Oegroseno, Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Sumber Daya, Pariwisata, Bali

Penulis: Rahmat Saepulloh

Editor: Vicky Fadil

Foto: Rahmat Saepulloh

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,572.42 3,536.60
British Pound GBP 1.00 18,620.54 18,430.33
China Yuan CNY 1.00 2,087.92 2,067.04
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,398.00 13,264.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,739.84 10,629.77
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,713.36 1,696.12
Dolar Singapura SGD 1.00 10,149.23 10,044.68
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,405.85 16,240.44
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,403.10 3,366.50
Yen Jepang JPY 100.00 12,065.92 11,944.17

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6490.896 18.230 571
2 Agriculture 1614.151 -12.818 19
3 Mining 1847.251 16.461 43
4 Basic Industry and Chemicals 713.346 6.521 69
5 Miscellanous Industry 1390.504 10.945 43
6 Consumer Goods 2913.928 21.201 47
7 Cons., Property & Real Estate 517.165 -1.786 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1183.330 2.390 62
9 Finance 1149.039 -2.770 90
10 Trade & Service 937.456 2.920 133
No Code Prev Close Change %
1 FINN 116 156 40 34.48
2 LCKM 486 605 119 24.49
3 TFCO 620 720 100 16.13
4 MPPA 430 486 56 13.02
5 PCAR 1,480 1,670 190 12.84
6 SKBM 670 750 80 11.94
7 OMRE 1,700 1,900 200 11.76
8 ESTI 73 81 8 10.96
9 GJTL 745 825 80 10.74
10 ARTA 268 296 28 10.45
No Code Prev Close Change %
1 RALS 1,500 1,240 -260 -17.33
2 FMII 600 500 -100 -16.67
3 IKAI 126 114 -12 -9.52
4 CANI 254 234 -20 -7.87
5 DWGL 540 498 -42 -7.78
6 MBTO 174 161 -13 -7.47
7 AISA 615 570 -45 -7.32
8 DSNG 420 392 -28 -6.67
9 INCF 202 190 -12 -5.94
10 PYFA 197 186 -11 -5.58
No Code Prev Close Change %
1 PGAS 2,200 2,350 150 6.82
2 BMTR 650 650 0 0.00
3 AISA 615 570 -45 -7.32
4 GJTL 745 825 80 10.74
5 ENRG 165 168 3 1.82
6 BBNI 9,500 9,425 -75 -0.79
7 TLKM 4,170 4,160 -10 -0.24
8 BUMI 286 288 2 0.70
9 KREN 555 550 -5 -0.90
10 INDY 4,050 4,200 150 3.70

Recommended Reading

Senin, 22/01/2018 08:34 WIB

Bunyi Gaduh Kebijakan Impor Beras

Senin, 22/01/2018 04:57 WIB

Bawaslu: Politik Uang, NO!

Senin, 22/01/2018 03:31 WIB

Mucikari Eks Dolly Kena Grebek Polisi

Minggu, 21/01/2018 18:50 WIB

Menhub: Truk Kelebihan Muatan Akan Ditilang