Portal Berita Ekonomi Kamis, 18 Januari 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 17:03 WIB. Go-Jek - Google, Temasek Holdings Singapura, Meituan-Dianping Cina, KKR & Co LP, dan Warburg dilaporkan suntik Go-Jek Rp16 triliun.
  • 15:39 WIB. Pilgub Jatim - Khofifah pamit kepada masyarakat Indonesia lewat akun pribadinya.
  • 15:38 WIB. Medan - Perumnas bangun proyek apartemen Sentraland Sukaramai Medan dengan konsep komersil.
  • 15:36 WIB. Purwokerto - Pertamina pastikan anjloknya KA 2614F Gamao Tanker tidak berdampak pada distribusi BBM. 
  • 15:32 WIB. Pilgub Sumut - Seluruh balon di Pilgub Sumut belum laporkan harta kekayaan.
  • 15:32 WIB. Pelindo I - Progres pembangunan fisik Pelabuhan Kuala Tanjung telah capai 96,33% di laut dan 77,07% di darat.
  • 15:32 WIB. DKI Jakarta - Sandi sebut pengembang tetap dapat insentif bangun rumah dp 0 persen.
  • 15:31 WIB. DKI Jakarta - Pemprov DKI mulai bangun rumah dp 0 persen.
  • 15:31 WIB. DKI Jakarta - Beberapa ruas jalan di DKI Jakarta terendam banjir setinggi 30cm.
  • 15:28 WIB. Pelindo I - Pelindo I targetkan Pelabuhan Kuala Tanjung dapat beroperasi pada kuartal II/2018.
  • 15:26 WIB. AP II - PT AP II lansir pindahnya terminal AirAsia dari Terminal 2E ke Terminal 3 Bandara Soetta. 
  • 15:19 WIB. Pelindo - Pelindo investasi Rp34 triliun untuk tingkatkan kapasitas Pelabuhan Kualatanjung. 
  • 15:12 WIB. Pertamina - Pertamina berencana ekspor LNG 3 juta ton LNG ke Pakistan dan Bangladesh. 
  • 15:10 WIB. BUMN - BUMN tegaskan holding migas bukan untuk tutup piutang Pertamina.
  • 15:00 WIB. Teknologi - Apple tak masuk 10 perusahaan teknologi paling top.

Pengusaha Startup Perlu Bidik Pengguna Internet

Foto Berita Pengusaha Startup Perlu Bidik Pengguna Internet
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Pengusaha startup Indonesia diminta perlu mempertajam differentation usahanya agar memiliki positioning. Dengan demikian, pengusaha startup diharapkan mampu bersaing dengan kompetitor sejenis. Salah satu peluang ke arah sana adalah dengan membidik masyarakat pengguna internet. 

Direktur Pusat Inkubator Bisnis & Kewirausahaan Ikopin (PIBI) Indra Fahmi mengatakan keunggulan internet dalam implementasi bisnis yaitu kemudahan konsumen untuk mengakses berbagai informasi yang mereka butuhkan, pemasar dapat menawarkan lebih banyak produk dan jasa, serta lebih cepat dan mudah mengumpulkan informasi tentang konsumennya. 

Oleh karena itulah, PIBI sebagai fasilitator bisnis pengusaha startup di tanah air berupaya untuk memberikan wawasan, pengetahuan, dan keterampilan bagi pengusaha startup agar mereka melek internet dan mampu mengoptimalkan media digital ini sebagai sarana bisnisnya.

Pernyataan itu dikemukakan Indra dalam acara seminar Digital Marketing bagi pengusaha Startup di Gedung Suhardani (GSG) Ikopin, Sumedang, Jawa Barat, Kamis (4/1/2018). Seminar ini juga menghadirkan Imas Nuraida yang merupakan tenant PIBI Ikopin angkatan 2012.

"Berdasarkan hasil kajian dan empirik yang dilakukan oleh PIBI menunjukkan bahwa permasalahan yang dihadapi oleh sebagian besar pengusaha startup di Indonesia itu sangat kompleks dan beraneka ragam, baik yang internal maupun eksternal," ucap Indra.

Menurut Indra, faktor internal yang sering menjadi masalah bagi pengusaha startup adalah masih rendah dan terbatasnya kompetensi SDM, modal, akses pasar, sistem pencatatan usaha, keterampilan memproses perizinan untuk usaha, jumlah barang yang yang diproduksi, dan keterampilan membuka akses terhadap lembaga pembiayaan serta berbagai informasi usaha.

"Sedangkan faktor eksternalnya adalah iklim usaha yang belum kondusif bagi pengembangan pengusaha startup dan penciptaan wirausaha baru," kata Indra.

Dalam memasarkan produk-produknya, pengusaha startup masih mengalami berbagai kendala yang meliputi 4 hal mendasar, yaitu belum memahami perbedaan antara pemasaran dan penjualan, sering mengandalkan harga yang murah sebagai strategi bersaing, belum memahami konsep service, serta belum mampu membangun positioning and differentation.

Dalam kesempatan itu, Imas Nuraida mengungkapkan bahwa media digital merupakan terobosan baru yang sangat membantu bisnis di era saat ini. Hal itulah yang disadari Imas hingga didalam menjalankan kegiatan usahanya di antaranya Tour Travel Revolution (TTR), My Bigmall, dan TTR Robot, Imas memanfaatkan media digital. 

"Indonesia memiliki potensi yang sangat besar untuk bisnis di dunia digital mengingat kekayaan alam Indonesia yang melimpah, tenaga kerja muda dalam jumlah yang besar, dan laju urbanisasi yang cepat," ujar Imas.

Ia mengakui peluang bisnis melalui internet di Indonesia sangat besar karena 132,7 juta penduduk Indonesia adalah pengguna Internet dan 40 persennya atau sekitar 106 juta orang adalah penggila media sosial. Sekitar 82 persen internet digunakan untuk mencari informasi tentang toko di sekitar mereka melalui mesin pencari. 

Sementara saat ini bisnis online tumbuh hingga 80 persen lebih cepat dibandingkan dengan bisnis offline. Imas mengungkapkan beberapa alasan mengapa pelaku usaha saat ini harus beralih ke online. Di antaranya karena melalui bisnis online ini akan mempermudah akses ke pelanggan baru di seluruh Indonesia, bahkan luar negeri.

"Selain itu akan mempercepat pencapaian peningkatan penjualan dan pendapatan, memudahkan transaksi dengan konsumen dan supplier, biaya iklan lebih murah, membuka lapangan pekerjaan sebanyak 150 persen, dan bisnis online ini 12 kali lebih inovatif dibanding offline," tandas dia.

Tag: Pusat Inkubator Bisnis dan Kewirausahaan Ikopin (PIBI), Indra Fahmi, Startup

Penulis: Ning Rahayu

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Agus Aryanto

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,581.48 3,545.66
British Pound GBP 1.00 18,567.05 18,377.84
China Yuan CNY 1.00 2,085.68 2,064.87
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,432.00 13,298.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,698.59 10,589.20
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,717.95 1,700.75
Dolar Singapura SGD 1.00 10,141.19 10,036.23
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,378.98 16,212.92
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,391.92 3,354.69
Yen Jepang JPY 100.00 12,065.03 11,942.52

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6444.518 14.826 571
2 Agriculture 1629.888 6.724 19
3 Mining 1822.952 12.500 43
4 Basic Industry and Chemicals 710.874 15.319 69
5 Miscellanous Industry 1364.759 -2.133 43
6 Consumer Goods 2852.113 -8.299 47
7 Cons., Property & Real Estate 516.903 2.095 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1189.925 12.140 62
9 Finance 1146.811 -4.432 90
10 Trade & Service 933.250 6.105 133
No Code Prev Close Change %
1 PGAS 1,880 2,360 480 25.53
2 LCKM 312 390 78 25.00
3 BSIM 670 835 165 24.63
4 PCAR 1,060 1,260 200 18.87
5 CASA 236 280 44 18.64
6 INCF 194 220 26 13.40
7 AKSI 336 378 42 12.50
8 IKAI 118 132 14 11.86
9 ITMA 615 685 70 11.38
10 SMDR 454 505 51 11.23
No Code Prev Close Change %
1 FORU 248 194 -54 -21.77
2 RBMS 264 224 -40 -15.15
3 LPPS 110 97 -13 -11.82
4 BMAS 382 346 -36 -9.42
5 MBTO 161 147 -14 -8.70
6 BPFI 660 610 -50 -7.58
7 LPLI 183 170 -13 -7.10
8 BKDP 87 81 -6 -6.90
9 HDTX 344 324 -20 -5.81
10 PORT 360 340 -20 -5.56
No Code Prev Close Change %
1 PGAS 1,880 2,360 480 25.53
2 LMAS 64 62 -2 -3.12
3 IKAI 118 132 14 11.86
4 BMTR 685 675 -10 -1.46
5 WIKA 1,940 2,050 110 5.67
6 ZINC 1,695 1,700 5 0.29
7 TLKM 4,210 4,200 -10 -0.24
8 ANTM 705 730 25 3.55
9 PBRX 496 505 9 1.81
10 BUMI 284 284 0 0.00