Portal Berita Ekonomi Selasa, 24 April 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:39 WIB. Erajaya - Erajaya Swasembada membidik pendapatan tumbuh 16% menjadi Rp28 triliun pada tahun ini.
  • 21:37 WIB. Erajaya - Erajaya Swasembada menargetkan laba bersih tumbuh 12% menjadi Rp380 miliar pada 2018.
  • 21:28 WIB. ABDA - Asuransi Bina Dana Arta membukukan premi bruto sebesar Rp1,17 triliun pada 2017.
  • 21:27 WIB. ABDA - Asuransi Bina Dana Arta menargetkan pendapatan premi bruto sebesar Rp1,34 triliun pada 2018.
  • 21:20 WIB. Asus - Asus juga perkenalkan smartphone lain yang ditujukan khusus bagi pencinta fotografi yang bernama ZenFone 5Q.
  • 21:18 WIB. Go-Jek - Go-Jek berencana menemui regulator transportasi Filipina.
  • 21:16 WIB. Asus - Zenfone Max M1 dibanderol Rp1.899.000.
  • 21:15 WIB. Facebook - Dicurigai sebagai intel Rusia, pelaku penyalahgunaan data Facebook, Alexandr Kogan, mengaku bukan mata-mata Rusia.
  • 21:04 WIB. Asus - Zenfone Max Pro M1 dibanderol Rp2,299 juta untuk 3GB/32GB, Rp2,799 juta untuk varian 4GB/64GB, dan Rp3,299 juta untuk varian 6GB/64GB. 
  • 21:03 WIB. Asus - Zenfone Max Pro M1 tersedia mulai 25 April 2018 dan dapat dibeli di Lazada.
  • 21:02 WIB. GSMA - Global System for Mobile Communications Association (GSMA) tangguhkan pengembangan teknologi SIM card elektronik.
  • 21:01 WIB. Asus - Asus resmi meluncurkan varian ponsel pintar terbarunya yakni Zenfone Max Pro M1 di Indonesia. 
  • 18:18 WIB. Brazil - Investor Brazil jajaki peluang bisnis di Indonesia.
  • 18:14 WIB. Iran - Otoritas Iran bersumpah akan hancurkan Israel.
  • 18:12 WIB. Malaysia - Kepolisian Malaysia rilis foto penembak imam Palestina.

Tetap Tenang di Tengah Warna-Warni Politik

Foto Berita Tetap Tenang di Tengah Warna-Warni Politik
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Kinerja pasar finansial Indonesia menjelang berakhirnya tahun 2017 masih menunjukkan arah positif. Pertumbuhan pasar obligasi Indonesia melampaui pertumbuhan pasar obligasi di sebagian besar negara di wilayah Asia, yakni mencapai angka 15,79% per November 2017 dibanding Desember 2016.  

Angka pertumbuhan itu jauh di atas pertumbuhan pasar obligasi di negara berkembang dan global yang masing-masing sebesar 7,75% dan 7,02% (ytd). Selain itu, pasar saham Indonesia juga tumbuh 12,37% (ytd) per November 2017.  

Tim investasi PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) memperkirakan bahwa tren positif pertumbuhan ekonomi Indonesia ini masih akan terus berlanjut di tahun 2018. Namun, kekhawatiran mulai membayangi sebagian kalangan investor dengan adanya dua agenda politik di 2018, yaitu pilkada serentak yang akan digelar pada 27 Juni 2018 dan kampanye pemilu presiden yang rencananya akan dimulai sejak 13 Oktober 2018.  

Chief Economist & Investment Strategist MAMI Katarina Setiawan menyarankan para investor untuk tetap tenang karena kondisi perekonomian Indonesia dan global sangat kondusif. "Kami memperkirakan di tahun 2018 justru akan terjadi peningkatan aktivitas perekonomian, yang didukung oleh faktor domestik dan global. Faktor pendukung dari domestik adalah adanya pengeluaran anggaran pilkada dan pemilu, peningkatan subsidi pemerintah, dan peningkatan belanja pemerintah, termasuk untuk persiapan Asian Games. Beragam hal tersebut akan membantu meningkatkan kinerja emiten yang berorientasi ke pasar domestik," katanya.

Lebih lanjut dirinya menjelaskan faktor pendukung dari global akan berperan dalam meningkatkan kondisi perekonomian Indonesia di tahun 2018. Pasalnya, pemulihan ekonomi global masih akan terus berlanjut di 2018. Organisasi moneter internasional atau IMF bahkan telah menaikkan proyeksi PDB global ke level 3,7% di 2018, lebih tinggi dari proyeksi sebelumnya.  

Situasi global yang kondusif ini akan sangat mendukung perekonomian Indonesia. Dengan peningkatan ekonomi global, pemerintah dapat lebih fokus mengejar beragam tujuan ekonomi yang telah dicanangkan sejak awal dan kinerja emiten yang berorientasi ekspor pun dapat meningkat.

Kondisi fundamental ekonomi Indonesia yang kuat menjadi daya tarik untuk mengembalikan minat investor asing ke Indonesia setelah pada periode 2017 terjadi outflow yang cukup besar di pasar saham. "Ini akan menunjang kenaikan harga saham, dimulai dengan emiten-emiten berkapitalisasi pasar besar," ujar Katarina.  

Kondisi menjelang pemilu presiden kali ini sangat berbeda dengan tiga periode sebelumnya. Kali ini, di tahun 2018 atau satu tahun jelang pemilu, kondisi perekonomian global sangat kondusif. Sementara pada 2003 atau satu tahun menjelang pemilu 2004, perekonomian global baru mulai pulih dari kejatuhan dot-com era dan 9/11 di Amerika Serikat.  

Sementara satu tahun menjelang pemilu 2009, dunia sedang dilanda krisis global, dan satu tahun menjelang pemilu 2014, Asia sedang dilanda 'demam' akibat US Taper Tantrum.  

Katarina menjelaskan sejumlah faktor yang mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia di 2017. Di tahun ini, baik pemerintah maupun Bank Indonesia sama-sama fokus mendukung pertumbuhan ekonomi. Berbagai reformasi kebijakan pemerintah berhasil meningkatkan peringkat Indonesia dalam kemudahan berbisnis secara signifikan dan mendorong peningkatan investasi, baik dari pihak asing maupun investor domestik. 

Di sisi moneter, Bank Indonesia memotong suku bunga acuan dua kali sehingga membantu menurunkan biaya pendanaan. Selain itu, perbaikan ekonomi yang terjadi secara sinkron di negara-negara maju dan negara-negara berkembang turut mendukung peningkatan ekspor Indonesia. 

Faktor-faktor inilah yang menjadi pendorong pertumbuhan positif perekonomian Indonesia di 2017.

Tag: PT Manulife Aset Manajemen Indonesia, Katarina Setiawan, Ekonomi Indonesia

Penulis: Gito Adiputro Wiratno

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Antara

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6308.148 -29.547 575
2 Agriculture 1716.001 -5.540 19
3 Mining 1952.615 -5.513 44
4 Basic Industry and Chemicals 796.811 2.304 70
5 Miscellanous Industry 1283.656 -9.495 44
6 Consumer Goods 2610.995 -22.306 45
7 Cons., Property & Real Estate 506.278 -4.536 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1076.157 -0.032 64
9 Finance 1140.784 -7.967 90
10 Trade & Service 943.305 0.837 134
No Code Prev Close Change %
1 BIMA 72 97 25 34.72
2 BAPA 128 171 43 33.59
3 IMJS 640 800 160 25.00
4 RAJA 535 665 130 24.30
5 IMAS 1,980 2,450 470 23.74
6 BUVA 496 585 89 17.94
7 TMPO 244 286 42 17.21
8 DEFI 950 1,095 145 15.26
9 MPMX 1,010 1,150 140 13.86
10 HDFA 176 195 19 10.80
No Code Prev Close Change %
1 CSIS 600 450 -150 -25.00
2 INPS 3,030 2,600 -430 -14.19
3 RODA 635 550 -85 -13.39
4 AHAP 198 175 -23 -11.62
5 GDYR 2,200 1,955 -245 -11.14
6 FORU 156 140 -16 -10.26
7 INRU 1,070 970 -100 -9.35
8 TBMS 1,140 1,035 -105 -9.21
9 TPMA 228 208 -20 -8.77
10 PBSA 1,080 990 -90 -8.33
No Code Prev Close Change %
1 LMAS 84 78 -6 -7.14
2 HELI 280 258 -22 -7.86
3 SUGI 50 50 0 0.00
4 BMTR 580 585 5 0.86
5 IMAS 1,980 2,450 470 23.74
6 TKIM 8,800 9,725 925 10.51
7 PGAS 2,320 2,250 -70 -3.02
8 ADRO 2,230 2,260 30 1.35
9 WSBP 418 426 8 1.91
10 TLKM 3,740 3,750 10 0.27