Portal Berita Ekonomi Kamis, 16 Agustus 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 22:37 WIB. Nasional - Korban jiwa gempa Lombok bertambah jadi 460 orang.
  • 22:37 WIB. Asian Games - Polisi pasang 1.000 CCTV pantau keamanan di venue Asian Games.
  • 22:36 WIB. Politik - Wakil Ketua DPR Fadli Zon dan Fahri Hamzah berada di Tanah Suci untuk memantau penyelenggaraan pelayanan bagi jamaah haji Indonesia.
  • 22:36 WIB. Nasional - 3.849 petugas akan layani jamaah haji di Armina.
  • 22:35 WIB. Nasional - Satgas Penanggulangan Darurat bersihkan reruntuhan gempa Lombok.
  • 22:35 WIB. Energi - Marwan batubara: Pembangkit listrik energi terbarukan minim dampak negatif.
  • 22:35 WIB. Politik - Prabowo-Sandi datangi rumah dinas JK.
  • 22:34 WIB. Industri - Menperin: kemitraan RI-Singapura makin intensif.
  • 22:34 WIB. Politik - Jabar lokasi pertama deklarasi Prabowo-Sandi di daerah.
  • 22:34 WIB. Nasional - Menag ingatkan jamaah-petugas untuk jaga fisik jelang Armina.
  • 22:33 WIB. Nasional - Kementerian PUPR kembangkan rumah tahan gempa.
  • 22:33 WIB. Daerah - Sandiaga : Pengungsi gempa Lombok perlu banyak bantuan.
  • 22:22 WIB. Google - Google Voice hadirkan tampilan baru di perangkat iOS.
  • 22:13 WIB. Twitter - Twitter rilis emoji spesial hari kemerdekaan Indonesia.
  • 22:09 WIB. Gaikindo - Gaikindo sebut anggotanya belum mufakat soal Biodiesel B20.

Rencana Akuisisi Star Energy, Analis: Ini Positif untuk saham BRPT

Foto Berita Rencana Akuisisi Star Energy, Analis: Ini Positif untuk saham BRPT
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

PT Barito Pacific Tbk (BRPT) menunda Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) untuk meminta persetujuan penerbitan saham baru (right issue) sebanyak 5,6 miliar saham dan rencana akuisisi 66,67% saham Star Energy Group Holdings Pte. Ltd.

Manajemen Barito menunda RUPSLB yang sedianya akan dilakukan pada 22 Januari 2018 sampai dengan waktu yang akan ditentukan lebih lanjut, tapi tidak melampaui kuartal dua tahun 2018 dan dengan agenda yang sama. Penundaan dikarenakan tingginya minat dari calon investor terutama institusi asing terhadap rencana right issue BRPT.

‎‎Analis Senior PT Binaartha Sekuritas Reza Priyambada mengungkapkan bahwa hal tersebut sangat sah-sah saja. Apalagi, banyaknya investor yang minat sekali terkait rencana right issue Barito Pacific.

Ketika right issue terlaksana, kata Reza, maka akuisisi 66,67% saham Star Energy akan terlaksana dengan baik. Pada akhirnya memberikan dampak yang besar bagi BRPT untuk ke depannya.

"Informasi dari Barito bahwa banyak peminat right issue mereka sehingga mereka membutuhkan waktu lebih untuk persiapan, jadi masih hal yang wajar. Karena untuk mengakomodir permintaan investor, mereka membutuhkan waktu lebih untuk administrasi data dari calon investor,"‎ katanya saat dihubungi, di Jakarta, Senin (8/1/2018). 

Menurut Reza, berbeda hal dengan emiten atau perusahaan terbuka yang memundurkan jadwal right issue dikarenakan tidak terserap semua dengan baik, hal itu tidak mendapatkan sentimen positif dari para investor di bursa.

‎"Kecuali seperti emiten lain, katakanlah emiten tertentu right-nya tidak terserap semua sehingga menambah waktu untuk mencari standby buyer. Ini artinya right issue-nya tidak menarik bagi investor untuk menyerap. Tapi, kalau Barito (Barito Pacific) banyak investor yang masuk. Manajemen dan sekuritas mengakomodir semua, berarti ada rencana besar dari right issue mereka," jelasnya. 

Ketika Star Energy sudah resmi bergabung ke Barito Pacific, lanjut dia, maka memberikan dampak positif pula ke harga saham perusahaan untuk ke depannya, terutama sepanjang tahun ini.

"Bayangkan saja, Star Energy pastinya memberikan kontribusi untuk meningkatkan kinerja Barito, ditambah lagi kondisi market yang baik dan anak-anak usaha lain membutuhkan kinerja bisnis yang baik maka menambah daya tarik ke Barito. Kami lihat, saham Barito setelah stock split dan Star Energy masuk maka saham BRPT akan mengarah ke Rp3.000 per saham di tahun ini," ujarnya. 

Kepala Riset MNC Sekuritas Edwin Sebayang pun turut buka suara. Ia juga memproyeksikan bahwa valuasi saham Barito Pacific akan mencapai Rp3.000 per saham hingga akhir tahun ini. Hal itu dibantu oleh kinerja geothermal yang dimiliki oleh Star Energy.

"Kalau saya lihat ke sana, perusahaan yang akan di-inject ke Barito akan bagus sekali. Dampaknya akan positif. Sumber pendapatan Barito, bukan hanya PT Chandra Asri Petrochemical Tbk, tapi dari geothermal Star Energy. Ini saya kira bukan hanya untuk Barito saja dampaknya, tapi untuk Indonesia," jelas Edwin.

‎Lanjut Edwin, ketika Star Energy menambah sumur-sumur baru untuk panas bumi Indonesia maka bakal menjadi pundi-pundi pendapatan yang terbaru bagi perusahaan.

"Apalagi kalau harga jual unit panas bumi ke PLN naik maka akan bisa meningkatkan. Jadi, ini prospektif sekali. Sampai akhir tahun, ini masalah waktu diputuskan. Kalau masuk di kuartal II maka otomatis menambah pundi-pundi ke Barito," tandasnya.

Tag: PT Barito Pacific Tbk, Star Energy

Penulis: Annisa Nurfitriyani

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Sufri Yuliardi

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5816.590 46.717 598
2 Agriculture 1592.077 88.033 19
3 Mining 1997.378 23.635 46
4 Basic Industry and Chemicals 774.066 4.001 70
5 Miscellanous Industry 1202.898 18.374 45
6 Consumer Goods 2314.885 9.200 46
7 Cons., Property & Real Estate 437.652 -1.224 67
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1016.194 17.287 70
9 Finance 1058.652 8.733 91
10 Trade & Service 833.087 1.148 144
No Code Prev Close Change %
1 LSIP 1,180 1,325 145 12.29
2 AALI 11,900 13,300 1,400 11.76
3 BWPT 214 238 24 11.21
4 LPIN 980 1,085 105 10.71
5 IKAI 164 180 16 9.76
6 JIHD 450 490 40 8.89
7 NICK 125 135 10 8.00
8 GZCO 65 70 5 7.69
9 MIKA 1,790 1,925 135 7.54
10 EXCL 2,730 2,920 190 6.96
No Code Prev Close Change %
1 YPAS 890 700 -190 -21.35
2 IDPR 770 700 -70 -9.09
3 GMFI 228 210 -18 -7.89
4 ASBI 314 290 -24 -7.64
5 PANS 1,680 1,555 -125 -7.44
6 ACES 1,370 1,275 -95 -6.93
7 RELI 270 252 -18 -6.67
8 TIRA 136 127 -9 -6.62
9 BIPP 79 74 -5 -6.33
10 PSDN 298 280 -18 -6.04
No Code Prev Close Change %
1 PTBA 4,160 4,030 -130 -3.12
2 BBRI 3,130 3,210 80 2.56
3 TKIM 14,750 13,975 -775 -5.25
4 KREN 725 770 45 6.21
5 TLKM 3,350 3,430 80 2.39
6 BBNI 7,300 7,375 75 1.03
7 PGAS 1,815 1,840 25 1.38
8 ASII 6,825 6,975 150 2.20
9 UNTR 34,050 34,000 -50 -0.15
10 ERAA 2,730 2,650 -80 -2.93