Portal Berita Ekonomi Selasa, 11 Desember 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:38 WIB. BRI - BRI menggelar program inkubator 2018 untuk mendorong para pelaku UKM mengekspor produk.
  • 21:35 WIB. PLN - PLTD milik PLN bisa menggunakan minyak sawit sebagai bahan bakarnya.
  • 21:35 WIB. BBM - Penurunan harga BBM nonsubsidi dimungkinkan menyusul penurunan harga minyak dunia.
  • 21:35 WIB. BBM - Kementerian ESDM akan memanggil Pertamina apabila sampai Januari 2019, Pertamina belum menurunkan harga.
  • 21:34 WIB. BBM - Dirjen Migas mengatakan harga BBM nonsubsidi akan mengalami penurunan paling lambat Januari 2019.
  • 21:34 WIB. Garuda - Garuda akan mengoperasikan 7 rute penerbangan dari dan ke Bandara Halim mulai 15 Januari 2019.
  • 20:41 WIB. PPro - PP Properti merilis tower 1 di Grand Sagara, Surabaya.
  • 20:40 WIB. BNI - BNI memproyeksi pertumbuhan kredit korporasi 12%-13% pada tahun depan.
  • 20:13 WIB. Mandiri Syariah - Mandiri Syariah menyediakan produk hedging syariah.
  • 20:12 WIB. HIN - Pada 2018 ini rata-rata okupansi hotel yang dikelola HIN mencapai 73%.
  • 20:11 WIB. HIN - HIN mematok target akan mengelola 100 hotel hingga 2021.
  • 20:11 WIB. TCash - TCash menjadi salah satu uang elektronik yang mendukung uji coba digitalisasi penyaluran pembiayaan Kredit UMi.
  • 20:09 WIB. IndiHome - Telkom memastikan di penghujung tahun 2018 telah mencatatkan 5 juta pelanggan IndiHome.
  • 18:53 WIB. Brexit - PM Inggris kunjungi Jerman untuk bahas krisis Brexit.
  • 18:53 WIB. Pakistan - Indonesia gencarkan diversifikasi produk impor ke Pakistan.

Pengusaha Muda Sukses Ini Melihat Peluang dari Buku Sekolahnya

Foto Berita Pengusaha Muda Sukses Ini Melihat Peluang dari Buku Sekolahnya
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Hamzah Izzulhaq (24), Direktur Utama PT Hamasa Indonesia, mulai serius menekuni kewirausahaan sejak duduk di bangku SMA. Kala itu, dia melihat peluang usaha dari buku-buku pelajaran. Hamzah lalu melobi pamannya yang kebetulan bekerja di sebuah toko buku besar di jakarta untuk menjadi distributor dengan diskon sebesar 30% per buku. Buku itu kemudian dia jual ke teman-teman dan kakak kelasnya. Strategi yang dia lakukan adalah dengan memberikan diskon kepada mereka 10% sehingga dari usahanya tersebut Hamzah mendapatkan keuntungan 20% dari setiap buku yang berhasil dia jual dan jika dikalkulasi pendapatannya selama 1 semester adalah Rp950.000.

Dari uang hasil tabungannya, Hamzah mengembangkan usaha dengan membuka konter pulsa. "Modalnya nekat saja. Kalau kita pingin sukses pasti ada risikonya," ujar Hamzah seperti yang dikutip dari Youngster.id. Sayang, usaha tersebut hanya bertahan tiga bulan. Pasalnya, teman yang menjalankan operasional malah menyelewengkan tanggung jawab.

Namun, pemuda yang kala itu duduk di bangku kelas 2 SMA tidak kapok berusaha. Dari sisa tabungannya, Hamzah menggunakannya untuk jualan pulsa lagi dan membeli alat pembuat pin. Ternyata, dia kembali mengalami kerugian dari usahanya tersebut. Karena dia tidak menguasai teknik dalam pembuatan pin sehingga produksinya banyak yang gagal dan ayahnya marah besar.

Hamzah tidak putus asa dan kembali lagi merenungi kesalahannya. Menurut dia, jatuh bangun dalam berwirausaha itu tidak pernah membuat dia tertekan. Malah memotivasi dirinya untuk maju dan berkembang. Itu dia pelajari dari membaca biografi pengusaha-pengusaha besar. 

"Saya lihat ternyata orang-orang sukses pun juga pasti gagal dulu awalnya. Jadi, itu yang membuat kita enggak merasa sendirian. Bahkan, dia lebih sadis lagi, lebih di bawah lagi. Dulu saya lebih banyak memotivasi diri saya sendiri. Saya baca buku detail, sampai tahun berapa Walt Disney bangkrut, lalu tahun berapa bangkitnya saya hafalin betul-betul. Jadi, orang yang sukses itu saat gagal bangkit lagi, dan terus bangkit sampai mimpinya tercapai. Tapi, kalau orang tidak sukses itu biasanya ketika gagal, dia jadi galau dan enggak mau nyoba lagi," jelasnya.

Hamzah mulai lagi dengan berjualan snack-snack roti yang memberi keuntungan. Dari sana dia kembali menangkap peluang bisnis di usaha bimbingan belajar (bimbel). Menurut Hamzah, ide itu didapat saat mengikuti komunitas bisnis pelajar bertajuk Community of Motivator and Entrepreneur (COME). Hamzah bertemu dengan mitra bisnisnya yang menawari usaha waralaba bimbel bernama Bintang Solusi Mandiri.

Hamzah lalu diberi prospektus dan laporan keuangan salah satu cabang bimbel di lokasi Johar Baru, Jakarta Pusat, yang kebetulan ingin diambil alih dengan harga jual sebesar Rp175 juta. Hamzah tertarik dan kembali melobi sang ayah untuk meminjam uang sebagai tambahan modal bisnisnya. Hamzah menggabungkan tabungannya sebesar Rp5 juta dan pinjaman Rp70 juta dari sang ayah. Ia lalu melobi rekannya untuk membayar Rp75 juta dulu dan sisanya yang Rp100 juta dicicil dari keuntungan tiap semester dan itu dipenuhi.

Di bisnis bimbel ini peruntungan Hamzah tiba. Dari franchise bimbel itu, bisnis Hamzah berkembang pesat. Keuntungan demi keuntungan selalu diputarnya untuk membuat bisnisnya lebih maju lagi. Kini, Hamzah telah memiliki 5 lisensi waralaba bimbel dengan jumlah siswa di atas 200 orang tiap semester. Total omzet yang diperolehnya sebesar Rp360 juta/semester dengan net profit sekitar Rp180 juta/semester.

Hamzah memang tidak pernah berhenti mencari tantangan. Ketika merasa bisnis bimbelnya sudah mulai stabil dan bisa didelegasikan, Hamzah melirik bisnis sofa bed di daerah Tangerang. Sebuah perusahaan sofa bed yang sudah jalan tiga bulan dia beli dan dia kembangkan. Perkembangannya yang cukup pesat membuat Hamzah bisa mengantongi omzet Rp160 juta per bulan.

"Bagi saya berwirausaha itu menyenangkan. Penuh tantangan memang, tetapi menarik. Bahkan jauh lebih mudah daripada urusan percintaan saya," ucapnya sambil tertawa. Untuk memperkuat bisninya, dia pun mengubah badah usaha miliknya dari CV ke PT Hamasa Indonesia pada 2015.

Dengan sukses ini membuat Hamzah memutuskan untuk kembali ke bangku kuliah yang ditinggalkan karena fokus berbisnis. Saat ini dia kuliah semester 2 di Fakultas Ekonomi Universitas Dharmapersada. "Desakan dari ibu saya agar saya berkuliah. Agar ilmu saya dalam berbisnis lebih banyak lagi," ujarnya.

Dia mengakui perlu belajar banyak terkait manajemen usaha. Termasuk untuk menangani 70 orang karyawan. Itu pun kuliah yang diambil adalah kelas pekerja, mengingat kesibukannya yang padat. Pasalnya, di akhir 2015, Hamzah kembali mengembangkan usaha propertinya. Dia membuka perumahan selaus 3.500 meter persegi bernama Tasik Asri Village di Tasikmalaya, Jawa Barat. Rencananya usaha ini juga akan dibangun di Garut dan Bandung.

"Saya tidak ingin berpuas diri dengan apa yang sudah ada. Tidak mau sampai begitu saja. Ambisi dan mimpi saya masih banyak untuk dikejar dan dikembangkan menjadi lebih baik lagi," pungkasnya.

Tag: Hamzah Izzulhaq, PT Hamasa Indonesia, Entrepreneur

Penulis: Ning Rahayu

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Istimewa

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6076.587 -34.773 620
2 Agriculture 1506.543 8.473 20
3 Mining 1747.761 9.817 47
4 Basic Industry and Chemicals 820.676 -23.288 71
5 Miscellanous Industry 1382.059 4.150 45
6 Consumer Goods 2483.389 -20.063 49
7 Cons., Property & Real Estate 444.822 -4.105 73
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1031.916 -11.848 71
9 Finance 1162.012 -1.035 91
10 Trade & Service 790.383 -0.185 153
No Code Prev Close Change %
1 SOTS 280 350 70 25.00
2 DEAL 394 492 98 24.87
3 OASA 246 298 52 21.14
4 TFCO 650 780 130 20.00
5 MERK 6,475 7,725 1,250 19.31
6 KPAS 505 600 95 18.81
7 RODA 388 450 62 15.98
8 PTSN 805 920 115 14.29
9 PDES 1,500 1,700 200 13.33
10 ARTA 406 458 52 12.81
No Code Prev Close Change %
1 TRIO 290 220 -70 -24.14
2 YPAS 725 570 -155 -21.38
3 NUSA 158 136 -22 -13.92
4 RIMO 186 162 -24 -12.90
5 LUCK 705 615 -90 -12.77
6 MPOW 120 105 -15 -12.50
7 KPAL 338 300 -38 -11.24
8 CPIN 7,000 6,300 -700 -10.00
9 SILO 3,850 3,500 -350 -9.09
10 LPIN 950 865 -85 -8.95
No Code Prev Close Change %
1 RIMO 186 162 -24 -12.90
2 SRIL 366 370 4 1.09
3 KPAS 505 600 95 18.81
4 NUSA 158 136 -22 -13.92
5 PTBA 4,020 4,280 260 6.47
6 TLKM 3,680 3,620 -60 -1.63
7 WSKT 1,845 1,795 -50 -2.71
8 BHIT 57 60 3 5.26
9 BBRI 3,610 3,620 10 0.28
10 DEAL 394 492 98 24.87