Portal Berita Ekonomi Sabtu, 20 Januari 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 11:11 WIB. Kemenperin - Kementerian Perindustian mengakui sektor perikanan memiliki potensi yang besar di Indonesia.
  • 11:11 WIB. Properti - Synthesis Development membidik generasi milenial untuk proyek terbaru di Jakarta Timur, Prajawangsa City.
  • 11:10 WIB. Yunani - S&P menaikkan peringkat kredit Yunani dari B- menjadi B.
  • 11:09 WIB. UNIQLO - UNIQLO berkolaborasi dengan rumah desain Marimekko asal Finlandia.
  • 11:09 WIB. Pelindo II - Pelindo II Cabang Bengkulu meraih Anugerah Perusahaan Terbaik 2018.
  • 11:08 WIB. Megapolitan - Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi menilai kebijakan DP 0 rupiah melanggar aturan.
  • 11:07 WIB. Jokowi - Presiden Joko Widodo membeli satu unit motor custom bergaya Chopperland.

6 Kiat Ajarkan Perencanaan Keuangan pada Anak

Foto Berita 6 Kiat Ajarkan Perencanaan Keuangan pada Anak
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Kapan sih waktu yang tepat mengajarkan atau mengenalkan uang kepada anak? Kapan sih waktu yang tepat mengajarkan anak mengelola keuangan? Bagaimana dengan financial planning pada anak?

Sebenarnya, usia berapapun adalah waktu yang tepat untuk mengajarkan konsep financial planning kepada anak. Hal yang membedakan hanyalah cara pendekatannya saja. Banyak sekali anak-anak yang sudah mengenal uang, tetapi belum memahami konsep uang itu sendiri seperti apa. Kadang mereka hanya berpikir bahwa mencari uang itu mudah atau orang tua saya selalu punya uang.

Jadi, bagaimana kita mengajarkan perencanaan keuangan pada anak?

1. Tentukan Tujuan Keuangan

Sadar atau tidak, setiap orang pasti mempunyai tujuan dalam hidup. Bahkan, ketika melangkahkan kaki keluar rumah kita pasti mempunyai tujuan meskipun hanya pergi ke warung atau sekedar bermain ke rumah tetangga.

Begitu juga dengan anak-anak, sebelum kita mengajarkan tentang konsep uang atau konsep perencanaan keuangan, arahkan atau ajarkan mereka tentang tujuan keuangan. Walaupun masih terbilang sangat dini atau masih anak-anak tetap membutuhkan tujuan keuangan.

Dari tujuan keuangan tersebut maka akan timbul semangat atau dorongan untuk melakukan sesuatu. Dengan begitu, kita bisa dengan mudah mengajarkan kepada mereka tentang konsep uang dan konsep perencanaan keuangan.

2. Ajari tentang Konsep Uang dan Menabung

Hemat pangkal kaya, sebuah ungkapan yang tidak asing di telinga kita. Salah satu cara kita menghemat pengeluaran adalah dengan cara menabung. Kapan kita bisa mulai mengajarkan anak-anak menabung? Jawabnya sedini mungkin.

Kita bisa mengajarkan dengan cara yang sederhana misalnya mengajak anak membeli dan memilih "celengan" sendiri atau kita membelikan celengan yang berbentuk lucu atau berbentuk kartun idola mereka. Dengan begitu, anak-anak pasti lebih semangat dan rajin untuk mengisi celengannya tersebut. Selain itu, ada banyak manfaat yang bisa didapat jika mulai mengajarkan anak-anak menabung.

Salah satunya adalah sikap mandiri, tidak mudah menggantungkan kepada orang lain, dan bertanggung jawab. Memberi pemahaman kepada anak-anak tentang konsep menabung juga membuat anak-anak lebih memahami konsep uang karena pasti anak-anak belum begitu paham dengan apa itu uang, uang untuk apa, dan uang berasal darimana.

Kita juga bisa mengajarkan bahwa setiap lembar atau koin uang mempunyai nilai yang berbeda-beda.

3. Gunakan Permainan Menarik

Anak-anak tidak bisa dilepaskan dari bermain sehingga salah satu cara mengenalkan konsep perencanaan keuangan adalah dengan permainan yang menarik atau bermain bersama.

Salah satu permainan yang menarik adalah permainan monopoli. Di dalam permainan monopoli anak-anak bisa mengerti bagaimana cara mendapatkan uang dan bagaimana cara menggunakan uang. Kita juga bisa mengajak anggota keluarga untuk bermain monopoli.

Atau, kita juga bisa membuat permainan sendiri di rumah misalnya mengubah kamar menjadi seperti supermarket. Permainan ini cukup seru karena saya sendiri sudah mencobanya di rumah. Berikan anak kertas mainan lalu tempel kertas yang berisi harga pada barang yang ada di dalam kamarnya. Mintalah anak untuk berbelanja barang-barang tersebut dengan uangnya.

Selain mengajarkan tentang perhitungan dalam belanja, permainan ini juga mengajarkan anak berhitung. Karena mengajarkan konsep uang atau konsep perencanaan keuangan tidak perlu dengan cara yang rumit, hanya perlu dengan cara yang fun dan exciting.

4. Membuat Daftar Pekerjaan

Daftar pekerjaan kakak dan adik tentu berbeda. Kita bisa tentukan dan membantu mereka membuat daftar pekerjaan. Apabila anak-anak berhasil mengerjakan pekerjaan rumah beri mereka penghargaan.

Penghargaan bisa berupa poin. Poin tersebut mempunyai nilai yang mana poin tersebut bisa ditukarkan dengan barang kesukaan mereka apabila poin sudah terkumpul. Kegiatan tersebut mengajarkan kepada anak-anak bahwa mendapatkan uang tidaklah mudah, kita harus bekerja atau berkorban terlebih dahulu baru mendapatkan uang. Dengan begitu, anak-anak bisa lebih hati-hati dalam menggunakan uang.

5. Libatkan Anak dalam Aktivitas

Cara kelima mengajarkan anak-anak konsep perencanaan keuangan adalah dengan melibatkan langsung dalam aktivitas kita sehari-hari. Misalnya, kita ajak anak belanja di supermarket atau mengajak anak menabung di bank. Anak adalah peniru yang hebat.

Pandai atau tidaknya anak dalam mengelola keungan adalah hasil dari meniru kedua orang tuanya.

6. Ajarkan Beramal

Kita harus mengingatkan kepada anak-anak bahwa harta yang kita miliki sebagian adalah milik orang lain. Tahap awal mengajarkan anak berbagi adalah dengan sharing mainan atau sharing makanan dan minuman. Anak-anak juga harus paham bahwa yang dimilikinya harus dapat diamalkan.

Misal, mengajak anak menyisihkan sebagian uang jajannya untuk infak atau menabungnya di kotak amal. Mengajarkan anak beramal bisa melatih kepekaan mereka untuk peduli terhadap orang lain yang membutuhkan.

Tag: AZ Consulting, Meydian Eka Rini

Penulis: Meydian Eka Rini, Financial Advisor

Editor: Cahyo Prayogo

Foto: Antara/Harviyan Perdana Putra

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,572.42 3,536.60
British Pound GBP 1.00 18,620.54 18,430.33
China Yuan CNY 1.00 2,087.92 2,067.04
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,398.00 13,264.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,739.84 10,629.77
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,713.36 1,696.12
Dolar Singapura SGD 1.00 10,149.23 10,044.68
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,405.85 16,240.44
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,403.10 3,366.50
Yen Jepang JPY 100.00 12,065.92 11,944.17

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6490.896 18.230 571
2 Agriculture 1614.151 -12.818 19
3 Mining 1847.251 16.461 43
4 Basic Industry and Chemicals 713.346 6.521 69
5 Miscellanous Industry 1390.504 10.945 43
6 Consumer Goods 2913.928 21.201 47
7 Cons., Property & Real Estate 517.165 -1.786 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1183.330 2.390 62
9 Finance 1149.039 -2.770 90
10 Trade & Service 937.456 2.920 133
No Code Prev Close Change %
1 FINN 116 156 40 34.48
2 LCKM 486 605 119 24.49
3 TFCO 620 720 100 16.13
4 MPPA 430 486 56 13.02
5 PCAR 1,480 1,670 190 12.84
6 SKBM 670 750 80 11.94
7 OMRE 1,700 1,900 200 11.76
8 ESTI 73 81 8 10.96
9 GJTL 745 825 80 10.74
10 ARTA 268 296 28 10.45
No Code Prev Close Change %
1 RALS 1,500 1,240 -260 -17.33
2 FMII 600 500 -100 -16.67
3 IKAI 126 114 -12 -9.52
4 CANI 254 234 -20 -7.87
5 DWGL 540 498 -42 -7.78
6 MBTO 174 161 -13 -7.47
7 AISA 615 570 -45 -7.32
8 DSNG 420 392 -28 -6.67
9 INCF 202 190 -12 -5.94
10 PYFA 197 186 -11 -5.58
No Code Prev Close Change %
1 PGAS 2,200 2,350 150 6.82
2 BMTR 650 650 0 0.00
3 AISA 615 570 -45 -7.32
4 GJTL 745 825 80 10.74
5 ENRG 165 168 3 1.82
6 BBNI 9,500 9,425 -75 -0.79
7 TLKM 4,170 4,160 -10 -0.24
8 BUMI 286 288 2 0.70
9 KREN 555 550 -5 -0.90
10 INDY 4,050 4,200 150 3.70