Portal Berita Ekonomi Kamis, 21 Februari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 20:32 WIB. Bulog - Bulog berharap pelepasan cadangan beras pemerintah dicarikan saluran baru.
  • 20:31 WIB. AP Kargo - AP Kargo sedang mengalami penurunan volume kargo kelolaan hingga 20% pada Januari 2019.
  • 20:31 WIB. Pelni - Pelni menyediakan layanan Redpack untuk memudahkan penumpang hingga UMKM.
  • 20:31 WIB. BRI -  BRI mengincar dua perusahaan asuransi umum.
  • 20:30 WIB. ANTM - Antam berharap bisa meraih kuota ekspor bijih nikel kadar rendah hingga 5 juta ton per tahun.
  • 20:28 WIB. RAJA - Rukun Raharja memiliki peluang untuk melanjutkan kontrak dengan PLN di 2019.
  • 20:27 WIB. Pindad - Pindad mencapai laba bersih hingga 3 digit sepanjang 2018.
  • 20:27 WIB. Mandiri - Mandiri mampu menjual ST003 sebanyak Rp773 miliar.
  • 20:26 WIB. BTN - BTN meraup Rp80 miliar dari penjualan ST003 dari target Rp75 miliar.
  • 20:19 WIB. BRI - BRI meminta relaksasi aturan BMPK untuk menyalurkan kredit kepada BUMN.
  • 20:02 WIB. BNI - BNI berharap kelonggaran batas maksimum pemberian kredit khusus untuk kredit infrastruktur.
  • 20:01 WIB. Pelindo II - Pelindo II rencanakan lepas saham Pelabuhan Tanjung Priok ke publik lewat IPO.
  • 19:57 WIB. Pelindo II - Pelindo II catat laba bersih Rp 2,43 triliun pada 2018.
  • 19:55 WIB. Pelindo II - Saat ini seluruh transaksi di Pelindo II sudah cashless.
  • 19:51 WIB. Pelindo II - Pelindo II sedang menyiapkan aplikasi digital.

Kemenkop dan UKM Harap Koperasi Menjelma Jadi Konglomerasi

Foto Berita Kemenkop dan UKM Harap Koperasi Menjelma Jadi Konglomerasi
Warta Ekonomi.co.id, Tangerang -

Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Agus Muharram menekankan bahwa sebuah koperasi bisa disebut berkualitas, salah satunya adalah karena jumlah anggota terus meningkat secara signifikan setiap tahunnya.

"Saya apresiasi Koperasi Syariah Benteng Mikro Indonesia yang jumlah anggotanya meningkat luar biasa dari 121 ribu orang tahun 2016 menjadi 135 ribu orang di tahun 2017. Saat ini, kita akan mendorong koperasi secara kualitas, bukan lagi kuantitas," kata Agus pada acara Rapat Anggota Tahunan (RAT) Tahun Buku 2017 Koperasi Syariah Benteng Mikro Indonesia (BMI) di Tangerang, Rabu (17/1/2018).

Agus pun mengapresiasi kinerja usaha Kopsyah BMI dengan mengemas aset sebesar Rp411,29 miliar dengan total volume pinjaman yang sudah mencapai Rp227 miliar lebih. "Saya berharap Kopsyah BMI mampu menerapkan 5S. Yaitu, sukses penyaluran sesuai prosedur, sukses pemanfaatan sesuai kebutuhan, dan sukses pengembalian. Itu sukses bagi koperasi. Ditambah lagi sukses lainnya, yaitu sukses bagi anggota dalam peningkatan usaha dan sukses anggota dalam mengembangkan usahanya," papar Agus.

Ke depan, Agus berharap koperasi mampu menjelma menjadi sebuah konglomerasi di Indonesia. Dengan begitu, mampu menciptakan keseimbangan usaha antara koperasi, BUMN, dan swasta. "Oleh karena itu, saya berharap RAT Kopsyah BMI bisa menghasilkan rencana kerja yang bisa diimplementasikan secara logis," tegas Agus.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Pengurus Kopsyah BMI Kamaruddin Batubara mengatakan bahwa RAT yang merupakan perintah UU bagi koperasi di seluruh Indonesia, bukan sekadar seremonial belaka. Melainkan menjadi ajang strategis sebuah koperasi untuk menetapkan arah kebijakan dan manajemen koperasi, rencana kerja, laporan keuangan, dan sebagainya.

"Kita akan terus meningkatkan pelayanan keuangan dan pembiayaan usaha mikro dengan pola syariah," tandas Kamaruddin.

Dia mengaku, Kopsyah BMI merupakan koperasi yang sesuai dengan nilai, jati diri, dan fungsi koperasi untuk kesejahteraan anggota dan masyarakat sekitar. "Dengan jumlah anggota sebanyak 135 ribu orang, kami hanya melayani anggota koperasi. Kami tidak melayani nonanggota dan tidak ada istilah calon anggota. Tahun 2018 ini kami akan lebih fokus lagi meningkatkan pelayanan keuangan syariah, seperti sedekah, pembiayaan, hingga investasi," imbuh Kamaruddin.

Kamaruddin mengungkapkan, tahun ini Kopsyah BMI akan membentuk lima koperasi konsumen dengan mendirikan lima minimarket di lima cabang Kopsyah BMI. "Kita juga akan membentuk koperasi produsen dan jasa untuk memenuhi kebutuhan anggota. Kita juga memiliki program baru, yaitu Wakaf Melalui Uang, yang akan membeli 100 hektare sawah yang akan diberikan untuk digarap anggota dengan pola bagi hasil," kata dia.

Kopsyah BMI juga akan membangun masjid seluas 1000 meter persegi di atas tanah seluas 5000 meter persegi, dimana di atas masjid akan dibangun sebuah rumah sakit yang akan dikelola koperasi jasa milik Kopsyah BMI.

Sementara Pelaksana Harian Dekopin Agung Sudjatmoko menuturkan bahwa RAT merupakan ajang silaturahmi dan pesta para anggota koperasi atas keberhasilannya meningkatkan kinerja usaha koperasi. "Koperasi besar karena anggotanya, bukan karena ketuanya. Koperasi besar karena aktifnya anggota. Kalau anggota tidak aktif dan turut berpartisipasi maka kegiatan koperasi akan berhenti," jelas Agung.

Agung berharap, Kopsyah BMI terus fokus membangun simpan pinjam pola syariah. Selain itu, Kopsyah BMI juga diharapkan melakukan konsolidasi unit usaha yang dibutuhkan anggota, di luar unit simpan pinjam. "Misalnya, BMI memiliki unit pelayanan umrah dan haji, unit usaha ritel, dan sebagainya sesuai kebutuhan anggota. Lebih dari itu, karena jumlah anggotanya besar maka Kopsyah BMI harus memodernisasi pelayanan dan manajemennya. Sehingga akses anggota ke koperasi semakin mudah. Caranya, dengan teknologi," pungkas Agung.

Tag: Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (Kemenkop-UKM), Agus Muharram, Koperasi

Penulis: Ning Rahayu

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Kemenkop dan UKM

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,766.77 3,728.54
British Pound GBP 1.00 18,468.44 18,283.99
China Yuan CNY 1.00 2,090.80 2,070.07
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,125.00 13,985.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,136.10 10,034.24
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,799.66 1,781.76
Dolar Singapura SGD 1.00 10,456.77 10,349.29
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,040.35 15,877.17
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,474.78 3,436.12
Yen Jepang JPY 100.00 12,744.74 12,615.01

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6512.784 18.117 627
2 Agriculture 1601.214 -11.059 21
3 Mining 1907.000 12.070 47
4 Basic Industry and Chemicals 893.650 14.153 71
5 Miscellanous Industry 1359.890 0.132 46
6 Consumer Goods 2660.281 3.855 51
7 Cons., Property & Real Estate 458.747 4.624 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1206.870 -9.689 71
9 Finance 1236.721 2.980 91
10 Trade & Service 825.628 2.708 155
No Code Prev Close Change %
1 LEAD 75 92 17 22.67
2 PSDN 222 260 38 17.12
3 MPPA 306 356 50 16.34
4 CSAP 520 600 80 15.38
5 NATO 515 590 75 14.56
6 AKSI 352 390 38 10.80
7 TALF 300 332 32 10.67
8 ARTA 890 980 90 10.11
9 INTP 18,000 19,500 1,500 8.33
10 SIPD 955 1,030 75 7.85
No Code Prev Close Change %
1 ALDO 2,510 1,900 -610 -24.30
2 PUDP 442 356 -86 -19.46
3 SIMA 300 250 -50 -16.67
4 YULE 208 175 -33 -15.87
5 TRIO 250 214 -36 -14.40
6 RELI 236 206 -30 -12.71
7 KONI 438 386 -52 -11.87
8 INCF 360 322 -38 -10.56
9 SMDM 188 170 -18 -9.57
10 CLAY 1,700 1,540 -160 -9.41
No Code Prev Close Change %
1 BMRI 7,200 7,100 -100 -1.39
2 FREN 288 284 -4 -1.39
3 JPFA 2,440 2,310 -130 -5.33
4 ANTM 1,025 1,060 35 3.41
5 BBCA 26,900 27,500 600 2.23
6 LEAD 75 92 17 22.67
7 TLKM 3,920 3,870 -50 -1.28
8 ADRO 1,295 1,345 50 3.86
9 GIAA 474 482 8 1.69
10 BBRI 3,910 3,890 -20 -0.51