Portal Berita Ekonomi Kamis, 15 November 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 23:05 WIB. BRI - BRI salurkan kredit senilai Rp1,2 triliun kepada PLN.
  • 23:03 WIB. PPRO - PP Properti yakin bukukan marketing sales Rp3,8 triliun tahun ini.
  • 23:01 WIB. WSBP - Waskita Beton memangkas target kontrak baru menjadi Rp6,6 triliun.
  • 22:59 WIB. JSMR - Jasa Marga mendapat fasilitas kredit sindikasi sebesar Rp1,2 triliun dari Bank Mandiri, BRI, dan BNI.
  • 22:58 WIB. KAI - KAI disebutkan siap membuka akses skybridge menuju Stasiun Tanah Abang.
  • 22:58 WIB. Pertamina - BBM Satu Harga saat ini hadir di Papua Barat.
  • 22:57 WIB. PTBA - PTBA tertarik untuk mengambil alih wilayah tambang yang saat ini dikelola oleh pemegang PKP2B.
  • 22:54 WIB. PLN - PLN optimistis pendapatan penjualan listrik regional Jawa bagian Barat tahun ini dapat tumbuh 15%.
  • 22:53 WIB. PTBA - PTBA memiliki kelebihan kuota pemenuhan market domestic obligation dan berpotensi melakukan transfer kuota.
  • 22:51 WIB. PGN - PGN mengkalim dapat menyelesaikan pembangunan 4.695 jargas rumah tangga di Tarakan hingga akhir 2018.
  • 22:49 WIB. Jamkrindo - Jamkrindo melakukan pelatihan Manajemen Usaha dan Keuangan UMKM di Yogyakarta.
  • 22:48 WIB. AP I - AP I membuka peluang kerja sama dengan mitra usaha di Bandara Internasional Yogyakarta.
  • 22:46 WIB. Pelindo I - Pelindo I melakukan modernisasi Pelabuhan Tanjung Balai Asahan.

Ini Survei F5 Terbaru, Bagaimana Nasib Transformasi Digital?

Foto Berita Ini Survei F5 Terbaru, Bagaimana Nasib Transformasi Digital?
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

F5 Networks (NASDAQ: FFIV) mengumumkan hasil laporan State of Application Delivery 2018 (SOAD 2018). Survei pelanggan global ini menunjukkan bahwa percepatan penerapan multi-cloud memungkinkan perusahaan memilih platform cloud terbaik yang sesuai dengan persyaratan aplikasi tertentu. Namun, hal ini juga meningkatkan tantangan bagi perusahaan dalam mengelola operasional dan keamanan ketika menggunakan beberapa layanan cloud  sekaligus seiring transformasi portofolio aplikasi mereka di tengah persaingan ekonomi digital.

“Laporan State of Application Delivery tahun ini menunjukkan bagaimana transformasi digital berdampak pada berbagai perusahaan di Asia Pasifik seiring dengan semakin fokusnya mereka pada membangun fondasi bagi pengalaman pelanggan berbasis aplikasi yang lebih cepat, lebih pintar, dan lebih aman,” kata Adam Judd, Senior Vice President, Asia Pasifik, China dan Jepang, F5 Networks.

“Bahkan ketika ancaman bobolnya sistem keamanan terus membayangi, tidak ada indukasi perlambatan transformasi digital. Aplikasi merupakan standar baru di Asia Pasifik, di saat disrupsi digital telah mengubah cara lebih dari empat miliar orang di Asia dalam berinteraksi dengan ekonomi berbasis data.”

Di tahun keempatnya ini, laporan State of Application Delivery meneliti peran penting layanan aplikasi dalam membantu perusahaan-perusahaan untuk menerapkan aplikasi secara lebih cepat, lebih cerdas, dan lebih aman. Lebih dari 3.000 profesional TI, jaringan, aplikasi, dan keamanan dari seluruh dunia mengemukakan pendapat mereka tentang topik-topik penyediaan aplikasi, mulai dari public cloud dan private cloud, serta penerapaan multi-cloud; hingga tantangan keamanan yang terus meningkat; otomatisasi, orkestrasi, dan masa depan layanan aplikasi enterprise.

Pokok-Pokok Survei:

Respons survei  berasal dari seluruh dunia ini mencakup sektor pemerintah, jasa keuangan, teknologi, dan pendidikan. Para responden berasal dari berbagai profesi, mulai dari bidang infrastruktur, keamanan TI, pengembangan aplikasi, dan DevOps, hingga pejabat eksekutif. Adapun pokok temuan survei tersebut antara lain:

•Transformasi digital menginspirasi munculnya arsitektur dan inisiatif optimalisasi TI baru: Menurut 69% responden di Asia Pasifik, optimalisasi infrastruktur dan proses TI masih menjadi pendorong utama bagi proyek-proyek transformasi digital. Sementara lebih dari setengah responden (51%) menyatakan bahwa transformasi digital telah mendorong penyediaan aplikasi dari cloud. Selain itu, 44% menyatakan bahwa transformasi digital mengubah cara mereka mengembangkan aplikasi, dan 37% melaporkan  tengah mengeksplorasi arsitektur dan lingkungan aplikasi baru, seperti container  dan microservices.

•Multi-cloud memungkinkan strategi “cloud terbaik untuk aplikasi”: Sebagian besar perusahaan menentukan strategi terbaik untuk setiap penerapan aplikasi, yang mengarah pada arsitektur multi-cloud. Sebanyak 84% responden di Asia Pasifik melaporkan penggunaan beberapa layanan cloud, dengan hampir setengahnya (49%) menyatakan bahwa penentuan/pemilihan cloud dibuat berdasarkan aplikasi.

•Layanan aplikasi adalah gerbang menuju masa depan: Mayoritas perusahaan memanfaatkan 16 layanan aplikasi yang berbeda agar aplikasi mereka tetap cepat, aman, dan selalu tersedia. Keamanan masih merupakan layanan aplikasi terpenting, tapi layanan gateway mulai menjadi kebutuhan penting tahun ini seiring banyaknya perusahaan TI bersiap menghadapi ekonomi digital. Di Asia Pasifik, empat dari lima layanan yang akan diimplementasikan perusahaan dalam 12 bulan ke depan adalah layanan gateway aplikasi, termasuk SDN, API, IoT dan HTTP/2.

•Keyakinan akan keamanan menurun seiring meningkatnya penggunaan multi-cloud: Transformasi digital mendorong perusahaan-perusahaan menghadirkan lebih banyak aplikasi dari cloud. Namun, keyakinan perusahaan akan keamanan aplikasi dalam menghadapi serangan cenderung menurun karena kurangnya pengalaman dan keahlian dalam mengamankan aplikasi yang diimplementasikan di public cloud. Tahun ini, 28% responden di seluruh dunia menyatakan bahwa melindungi aplikasi merupakan tantangan keamanan tertinggi. Hal inilah yang menyebabkan meningkatnya jumlah perusahaan yang menerapkan Web Application Firewall (WAF). Hanya 2% responden di Asia Pasifik yang mengatakan belum berencana melindungi aplikasi mereka dengan WAF dalam 12 bulan ke depan.

•Otomatisasi dan okrestrasi: Melaju kencang ke depan: Dunia TI tengah mengadopsi kemampuan pemrograman dan melakukan standardisasi terhadap lingkungan otomatisasi dan orkestrasi mereka. Hal ini bertujuan untuk mewujudkan TI yang lebih efisien sehingga berdampak pada menurunnya biaya operasional (OpEx). Lebih dari 8 dari 10 responden di Asia Pasifik (81%) melaporkan penggunaan otomatisasi dalam penerapan produksinya. Adapun mayoritas dari mereka memilih “tiga besar” yaitu VMware, Cisco, dan OpenStack, untuk memenuhi kebutuhan otomatisasi mereka.

Tag: F5 Networks, Cloud, Digital Business, Transformasi Digital

Penulis/Editor: Sufri Yuliardi

Foto: Dina Kusumaningrum

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,953.45 3,913.79
British Pound GBP 1.00 19,296.98 19,098.51
China Yuan CNY 1.00 2,136.68 2,115.36
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,829.00 14,681.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,703.57 10,595.28
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,893.36 1,874.39
Dolar Singapura SGD 1.00 10,740.98 10,632.24
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,759.74 16,589.53
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.14 3,499.64
Yen Jepang JPY 100.00 13,025.03 12,891.64

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5858.293 23.095 615
2 Agriculture 1411.127 -32.663 20
3 Mining 1857.209 -4.113 47
4 Basic Industry and Chemicals 773.140 27.129 71
5 Miscellanous Industry 1364.717 23.298 45
6 Consumer Goods 2299.221 20.658 49
7 Cons., Property & Real Estate 410.574 -3.603 72
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1041.152 -17.914 71
9 Finance 1105.944 2.470 90
10 Trade & Service 799.593 0.330 150
No Code Prev Close Change %
1 SURE 1,510 1,885 375 24.83
2 DEAL 282 352 70 24.82
3 SOSS 1,250 1,560 310 24.80
4 YPAS 492 595 103 20.93
5 BBLD 402 482 80 19.90
6 GLOB 150 178 28 18.67
7 PSDN 180 210 30 16.67
8 RIGS 206 238 32 15.53
9 LPPS 95 108 13 13.68
10 KKGI 350 394 44 12.57
No Code Prev Close Change %
1 HDTX 216 166 -50 -23.15
2 DUTI 5,350 4,280 -1,070 -20.00
3 GMTD 15,900 12,725 -3,175 -19.97
4 IBST 9,800 8,000 -1,800 -18.37
5 TAMU 2,750 2,430 -320 -11.64
6 ATIC 905 805 -100 -11.05
7 TIRA 157 142 -15 -9.55
8 KONI 172 156 -16 -9.30
9 MYTX 121 110 -11 -9.09
10 LSIP 1,120 1,025 -95 -8.48
No Code Prev Close Change %
1 TKIM 11,150 12,325 1,175 10.54
2 PTBA 4,650 4,880 230 4.95
3 SRIL 366 366 0 0.00
4 WSKT 1,515 1,420 -95 -6.27
5 LPPF 4,790 4,550 -240 -5.01
6 HMSP 3,300 3,370 70 2.12
7 DEAL 282 352 70 24.82
8 TLKM 3,830 3,750 -80 -2.09
9 INKP 11,025 11,700 675 6.12
10 BHIT 78 78 0 0.00