Portal Berita Ekonomi Sabtu, 24 Februari 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 18:21 WIB. Pilpres - Anies bantah akan maju di Pilpres 2019.
  • 18:20 WIB. Pilpres - Prabowo sebut Anies layak maju di Pilpres 2019.
  • 18:19 WIB. Pilpres - PDIP: Zulkifli Hasan minta ketemu Megawati.
  • 18:18 WIB. Pilpres - Puan Maharani akui sudah kantongi nama Cawapres untuk Jokowi.
  • 18:18 WIB. DKI Jakarta - Jelang pertandingan, Menteri Susi tinjau lokasi Danau Sunter.
  • 18:18 WIB. Hotel - Hotel Raden Wijaya Mojokerto memproyeksikan tingkat okupansi mencapai 80% pada 2018.
  • 18:17 WIB. DKI Jakarta - Minggu 25 Februari, Menteri Susi dan Wagub DKI Sandiaga akan bertandi berenang di Danau Sunter.
  • 18:17 WIB. Pilpres - Zulkifli Hasan beri sinyal maju di Pilpres 2019.
  • 18:16 WIB. Waskita - Waskita Karya Realty membidik penjualan apartemen segmen menengah atas sebesar 2.500 unit pada 2018.
  • 18:15 WIB. Astra Infra - Astra Infra menargetkan pendapatan tol ruas Tangerang-Merak tumbuh sebesar 11,5% pada 2018.
  • 18:11 WIB. Co-working Space - Unionspace akan meresmikan lima co-working space baru di Indonesia pada 2018.
  • 18:10 WIB. Jasindo - Asuransi Jasa Indonesia telah membayarkan klaim asuransi usaha tani padi sebesar Rp145 miliar pada 2017.

Boss "Kato" Ini Tak Pernah Kapok Berbisnis

Foto Berita Boss
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Mulai berbisnis sejak usia 19 tahun saat masih menjadi mahasiswa, Yudha Fajrin, pria kelahiran 5 Maret 1988 yang merupakan pemilik dari Satay Kato dan beberapa produk dengan brand Kato, mengaku tak pernah kapok untuk berbisnis. 

Yudha mulai berbisnis dengan jual beli handphone second, yang kemudian merambah ke bisnis kaus sablon, batik, dan beberapa bisnis lainnya. Meski pernah mengalami kegagalan dan tak mendapat dukungan orang tua, Yudha selalu yakin bahwa berbisnis adalah passion-nya. Seringkali Yudha meyakinkan orang tuanya yang berlatar belakang pekerja kantoran bahwa menjadi seorang pengusaha jauh lebih memiliki kepuasan tersendiri daripada menjadi karyawan. 

"Orang tua saya sudah investasi di saya sangat besar dengan menyekolahkan saya setinggi ini. Lalu, kalau saya hanya membesarkan perusahaan orang lain, buat apa? Saya harus jadi pengusaha dan gedein perusahaan sendiri," kata Yudha kepada Warta Ekonomi beberapa waktu lalu di Kemang, Jakarta Selatan.

Yudha juga sempat menjadi seorang karyawan di beberapa perusahaan besar. Namun, ia merasa bahwa apa yang dikerjakannya di kantor hanyalah untuk membesarkan perusahaan orang lain. Sementara tenaga dan pikirannya ia habiskan untuk bekerja di perusahaan tersebut. 

"Saya yang bekerja, tetapi yang besar perusahaan orang. Kenapa saya tidak coba membuat perusahaan sendiri. Memang tidak ada gengsinya, dan orang tua sulit untuk mengungkapkan ke orang lain ketika dapat pertanyaan tentang pekerjaan anak. Tetapi, saya akan buktikan," kata Yudha. 

Hingga saat ini, Yudha mengaku bahwa orang tuanya masih sering mengatakan bekerja di kantor itu 'enak'. Risiko kerugian masih menjadi kekhawatiran orang tuanya. Namun, tak pernah terpengaruh, Yudha yang berpendirian kuat tetap yakin untuk menjadi seorang pengusaha sukses di hari esok. Keyakinan itu kuat ketika ia menydari bahwa sudah 25 cabang Satay Kato dan 3 cabang lagi sedang dalam proses nyata ia capai. 

Selain itu, menurut Yudha, risiko dan keuntungan yang didapatkan dari berbisnis masih lebih besar keuntungannya. Sementara teori ekonomi yang mengatakan, semakin tinggi risiko, keuntungan semakin besar (high risk, high return) mampu ia patahkan. Baginya, Satay Kato merupakan salah satu bisnisnya yang kecil risiko dan besar keuntungan. Bahkan, ia juga sempat mengalami aksi premanisme ketika berjualan satay. Namun, Yudha dengan tekad yang kuat tidak pernah gentar, apalagi putus asa dalam berbisnis. 

"Sekarang semua bergantung bagaimana membuat produk dan membuat marketing message. Bukan bagaiaman kita menjalankan bisnis. Tetapi, bagaimana kita melihat bisnisnya. Semua kembali ke bagaimana sudut pandang kita. Tidak perlu mendengarkan saran orang yang tidak berbisnis," tegas Yudha. 

Kecanduannya dalam berbisnis, membuat Yudha selalu semangat untuk berekspansi dengan menambah produk dan memjangkau pasar yang lebih luas. Produk yang juga sedang dan akan digarapnya, antara lain Kato Kopi, Kato Katsu, Properti Kato House, Kato Clothing, dan Kato Steak. Namun saat ini, Yudha fokus untuk membesarkan Satay Kato dengan sistem franchise-nya yang sudah sangat banyak permintaan, baik dari kota-kota besar di Jawa maupun di luar pulau Jawa. 

Tag: Yudha Fajrin, Entrepreneur, pengusaha, Satay Kato

Penulis: Ning Rahayu

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Satay Kato

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,663.17 3,626.81
British Pound GBP 1.00 19,165.88 18,973.43
China Yuan CNY 1.00 2,164.08 2,142.65
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,738.00 13,602.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,760.98 10,651.73
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,756.10 1,738.65
Dolar Singapura SGD 1.00 10,411.52 10,304.55
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,923.84 16,753.58
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,525.28 3,485.90
Yen Jepang JPY 100.00 12,854.87 12,725.23

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6619.804 26.744 572
2 Agriculture 1663.837 1.042 19
3 Mining 2028.689 12.646 44
4 Basic Industry and Chemicals 760.266 -4.137 69
5 Miscellanous Industry 1371.774 29.002 43
6 Consumer Goods 2826.534 8.189 47
7 Cons., Property & Real Estate 535.613 -0.797 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1167.809 5.396 62
9 Finance 1209.910 4.977 90
10 Trade & Service 942.344 5.798 133
No Code Prev Close Change %
1 BBRM 55 74 19 34.55
2 BOSS 1,400 1,750 350 25.00
3 CITA 600 740 140 23.33
4 AISA 545 665 120 22.02
5 NELY 137 161 24 17.52
6 IPCM 400 460 60 15.00
7 IPOL 134 148 14 10.45
8 BCIP 137 150 13 9.49
9 SONA 3,800 4,100 300 7.89
10 PSAB 191 206 15 7.85
No Code Prev Close Change %
1 LPGI 4,500 4,040 -460 -10.22
2 TIRA 280 252 -28 -10.00
3 SKBM 570 515 -55 -9.65
4 KBLV 520 480 -40 -7.69
5 AGRS 740 685 -55 -7.43
6 MTSM 248 230 -18 -7.26
7 INCI 510 474 -36 -7.06
8 BSSR 2,890 2,720 -170 -5.88
9 ASBI 310 294 -16 -5.16
10 DEWA 61 58 -3 -4.92
No Code Prev Close Change %
1 AISA 545 665 120 22.02
2 LMAS 64 63 -1 -1.56
3 BOSS 1,400 1,750 350 25.00
4 PGAS 2,660 2,610 -50 -1.88
5 TRAM 352 376 24 6.82
6 BUMI 330 324 -6 -1.82
7 BBCA 23,900 24,250 350 1.46
8 ESTI 90 88 -2 -2.22
9 UNTR 35,875 37,000 1,125 3.14
10 PBRX 498 498 0 0.00