Portal Berita Ekonomi Senin, 10 Desember 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief

Politisi: "Belis" Cocok untuk Jakarta

Foto Berita Politisi:
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Politisi Partai Amanat Nasional (PAN) Ahmad Hanafi Rais mendukung wacana Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk memberi izin becak beroperasi kembali di jalan-jalan kecil ibukota.

Namun ia mengusulkan agar becak yang akan dioperasikan adalah becak listrik, karena cocok untuk iklim ibu kota yang harus ramah lingkungan.

"Pada 2014 lalu saya pernah meluncurkan becak bertenaga listrik yang mampu berjalan 60 kilometer di Yogyakarta. Becak itu adalah hasil kreasi warga Yogyakarta, Winawan atau Wiwin dengan memodifikasi becak model lama yang masih digenjot," kata Hanafi Rais yang juga Wakil Ketua Umum DPP PAN di Jakarta, Senin (29/1/2018).

Kehadiran kembali becak di ibu kota ini tidak perlu jadi polemik karena selama tidak mengganggu ketertiban dan bermanfaat bagi konsumen maka yang perlu disiapkan adalah regulasinya yang jelas. Apalagi menurut Hanafi, becak itu khusus diperuntukan di wilayah perumahan.

"Wacana becak di ibu kota harus diarahkan pada pemikiran positif, apalagi kalau mengunakan becak listrik. Bisa ditempatkan di perumahan-perumahan atau saya usulkan di tempat wisata juga. Selain bisa membantu konsumen, mempercantik daerah wisata atau bahkan mengembalikan mata pencaharian para pengayuh becak yang sudah ada," kata Hanafi.

Pengoperasian becak-becak listrik tersebut haruslah dari becak-becak yang sudah ada, bukan menambah becak baru agar tidak menambah lagi arus urbanisasi ke ibu kota, katanya.

Becak-becak yang sudah ada sebelumnya bisa dimodifikasi menjadi becak listrik. Jangan sampai malah berkembang becak motor nanti. Teknisinya sudah ada dan kami akan berkoordinasi dengan Gubernur DKI Jakarta. Intinya adalah bagaimana membuat ibukota menjadi nyaman bagi warganya, kata Hanafi.

Sementara wacana becak listrik untuk tempat-tempat wisata ini agar ada integrasi dengan penggunaan transportasi umum bagi masyarakat yang ingin mengunjungi tempat wisata tanpa membawa kendaraan pribadi.

Misalnya kalau ingin berwisata ke Ancol bisa mengunakan Trans Jakarta lalu melanjutkan dengan becak listrik di area ancolnya sehingga lebih nyaman dan tidak ada penumpukan kendaraan. Atau ditempat wisata lainnya di Jakarta juga diterapkan hal sama," kata Hanafi.

Dia mendukung bila kebijakan beroperasinya becak listrik sebagai turunan dari program bernama Community Action Plan (CAP). Program ini ditetapkan Anies berada di bawah Dinas Permukiman Rakyat dan Kawasan Permukiman (PRKP).

"Semoga usul ini terealisasi dengan pertimbangan tidak bertentangan dengan Peraturan Daerah Nomor 8 tahun 2017 tentang Ketertiban Umum. Aturan ini kerap dipakai otoritas terkait melakukan razia becak, dengan operator lapangan Satpol PP," kata Hanafi.

Becak listrik yang diluncurkan Hanafi Rais pada 2014 lalu selain menggunakan tenaga listrik atau batrei, becak tersebut juga masih bisa digenjot dengan tenaga manusia. Becak tersebut masih seperti bentuk aslinya. Hanya sedikit modifikasi untuk menempatkan dinamo di bagian bawah jok.

Sistem listrik becak ini menyerupai dengan motor matik. Penggerak utama adalah sebuah dinamo dan batrei dari aki. Pengisian aki hanya membutuhkan listrik 30 watt, sehingga daya listrik di rumah semisal 450 watt atau 900 watt bisa digunakan.

Aki tersebut diisi selama 4 jam dapat mengangkut beban sekitar 300 kilogram. Jarak tempuh 60 kilometer dan dapat digunakan selama 16 jam.

Tag: Ahmad Hanafi Rais, Partai Amanat Nasional (PAN), Becak, Becak Listrik, Daerah Khusus Ibukota Jakarta (DKI Jakarta)

Penulis/Editor: Vicky Fadil

Foto: Antara/Aprillio Akbar

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6126.356 10.863 618
2 Agriculture 1492.165 2.046 20
3 Mining 1738.408 -7.512 47
4 Basic Industry and Chemicals 842.327 5.814 71
5 Miscellanous Industry 1389.985 18.923 45
6 Consumer Goods 2509.280 14.409 49
7 Cons., Property & Real Estate 449.724 10.201 72
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1044.777 -3.591 71
9 Finance 1168.029 -6.789 91
10 Trade & Service 791.771 2.091 152
No Code Prev Close Change %
1 SQMI 630 785 155 24.60
2 TFCO 565 700 135 23.89
3 KONI 344 418 74 21.51
4 ETWA 70 85 15 21.43
5 YPAS 515 625 110 21.36
6 KICI 176 212 36 20.45
7 POLA 1,510 1,790 280 18.54
8 JSPT 1,000 1,145 145 14.50
9 RUIS 252 286 34 13.49
10 MPMX 805 910 105 13.04
No Code Prev Close Change %
1 NUSA 280 210 -70 -25.00
2 YULE 216 173 -43 -19.91
3 BUVA 240 212 -28 -11.67
4 UNIT 280 252 -28 -10.00
5 AMRT 935 850 -85 -9.09
6 TNCA 194 180 -14 -7.22
7 PICO 256 240 -16 -6.25
8 AKSI 352 332 -20 -5.68
9 PBSA 715 675 -40 -5.59
10 CSIS 330 314 -16 -4.85
No Code Prev Close Change %
1 NUSA 280 210 -70 -25.00
2 WSKT 1,725 1,845 120 6.96
3 TLKM 3,710 3,670 -40 -1.08
4 BBRI 3,650 3,620 -30 -0.82
5 BBCA 26,300 25,950 -350 -1.33
6 ASII 8,100 8,225 125 1.54
7 DOID 560 580 20 3.57
8 PGAS 2,140 2,130 -10 -0.47
9 UNTR 29,000 29,375 375 1.29
10 PTBA 4,080 3,990 -90 -2.21