Portal Berita Ekonomi Senin, 21 Mei 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 16:01 WIB. Grab - Grab bermitra dengan Maybank luncurkan 'mobile wallet' di Malaysia.
  • 15:59 WIB. Kuba - Kuba identifikasi 110 korban insiden jatuhnya pesawat.
  • 15:57 WIB. China - Jelajahi sisi gelap bulan, China kirim satelit relay Chang'e-4.
  • 15:54 WIB. Trump - Departemen Kehakiman AS selidiki upaya infiltrasi FBI ke kampanye Trump di Pilpres AS 2016.
  • 15:52 WIB. Palestina - Dirawat di rumah sakit, kondisi Presiden Palestina stabil.
  • 15:51 WIB. Kilauea - Kabut lava Gunung Kilauea jadi ancaman baru penduduk Hawaii.
  • 15:50 WIB. Venezuela - AS enggan akui hasil pemilu Venezuela.
  • 15:49 WIB. Suriah - Israel serang Hizbullah di Suriah Selatan.
  • 15:47 WIB. Afghanistan - Taliban klaim tewaskan 34 personel keamanan Afghanistan.
  • 15:47 WIB. Vivo - Vivo X21 World Cup edition bakal dibanderol sekitar US$572 atau setara dengan Rp7,6 juta.
  • 15:46 WIB. 1MDB - Malaysia bentuk satgas khusus untuk selidiki kasus 1MDB.
  • 15:44 WIB. Vivo - Vivo hadirkan ponsel edisi khusus Piala Dunia.
  • 15:42 WIB. Meghan Markle - Setelah menikah, Meghan Markle dilarang selfie dan main medsos.
  • 15:41 WIB. Korea Utara - Korea Utara pakai Google Play untuk pantau pembelot.
  • 15:41 WIB. Microsoft - Microsoft akuisisi Machine Semantik untuk memperkuat teknologi AI.

Begini Nasib Bocah 8 Tahun yang Kecanduan Seks

Foto Berita Begini Nasib Bocah 8 Tahun yang Kecanduan Seks
Warta Ekonomi.co.id, Surabaya -

Kondisi bocah perempuan yang mengalami gangguan kecanduan seks alias sex addict sebagai dampak negatif lingkungan eks lokalisasi Dolly di Kota Surabaya saat ini berangsur normal atau membaik.

Kepala Dinas Pengendalian Kependudukan, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP5A) Kota Surabaya, Nanis Chairani, mengatakan kondisi bocah perempuan berusia delapan tahun itu masih terus dalam tahap penyembuhan dan pendampingan, karena memang sudah cukup lama mengalami kondisi tersebut.

"Untuk menghilangkan itu tidak gampang, dibutuhkan proses, karena kemungkinan sudah berlangsung lama. Kita perlu kerja sama antara rumah sakit, terutama orang tuanya dan para psikolog," kata Nanis di Surabaya, Senin (29/1/2018).

Menurut dia, untuk penyembuhan harus dilakukan secara berkala, baik dari segi pengobatan maupun kejiwaan si anak. "Meskipun hal kecil, tetap kami arahkan, seperti nonton film romantis agar orang tuanya melarang," ujarnya.

Nanis menyampaikan kondisi anak tersebut saat ini sudah mulai berangsur normal dari awal pertama kali ditemukan. Hal ini, tidak lepas dari pengawasan dan pendampingan yang terus dilakukan oleh Pemkot Surabaya.

Korban yang merupakan dampak dari adanya eks lokalisasi Dolly Surabaya, sebelumnya ditemukan mengalami kecanduan seks dengan kondisi yang sangat memprihatinkan.

"Anak ini yang awalnya lebih sering mengarah ke sana, saat ini kondisinya sudah mulai bisa terkontrol, kami terus arahkan dan beri pemahaman kepada si anak," ujarnya.

Menurutnya, peran serta orang tua juga sangat dibutuhkan untuk tetap dapat ikut mengawasi dan menjaga korban, karena selama tinggal di eks lokalisasi Dolly diketahui anak tersebut hanya tinggal bersama neneknya. Kejadian ini merupakan yang kedua kalinya ditemukan pasca-penutupan eks lokalisasi Dolly.

Sebelumnya, juga ditemukan hal serupa yang menimpa seorang anak berusia sekitar delapan tahun. Tapi anak itu kini sudah berhasil disembuhkan dan kembali normal.

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini memberikan perhatian khusus terkait masalah ini, bahkan pada korban yang pertama dulu wali kota sudah sempat bertemu dengannya.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Surabaya Febria Rachmanita sebelumnya menyampaikan untuk memulihkan kondisi anak tersebut, saat ini pihaknya mengaku telah melakukan pendampingan, baik dari segi pengobatan maupun pendampingan dari segi psikiater dan psikolog.

"Untuk menangani pasien seperti ini, tidak hanya pasiennya saja, keluarganya pun kami ajak, jadi keluarga itu kita galih juga dari psikolog," ujarnya.

Selain itu, Febria juga menyampaikan pihaknya terus melakukan sosialisasi langsung kepada masyarakat, sebagai upaya deteksi dini dan pencegahan terhadap permasalahan anak.

"Dengan melakukan pengawasan terhadap anak, diharapkan tidak terjadi lagi kasus yang tadi," katanya.

Tag: Surabaya

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Cahyo Prayogo

Foto: Antara/M Risyal Hidayat

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5783.310 -32.610 581
2 Agriculture 1509.924 27.738 19
3 Mining 1886.820 30.537 44
4 Basic Industry and Chemicals 762.354 -4.210 69
5 Miscellanous Industry 1153.067 -29.165 44
6 Consumer Goods 2379.810 -13.317 45
7 Cons., Property & Real Estate 449.733 -5.782 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1000.487 -1.619 64
9 Finance 1018.608 -8.771 92
10 Trade & Service 896.957 -3.868 139
No Code Prev Close Change %
1 DSSA 11,900 14,275 2,375 19.96
2 MTWI 107 127 20 18.69
3 SKYB 400 470 70 17.50
4 MDKI 370 412 42 11.35
5 ESSA 248 276 28 11.29
6 MITI 77 84 7 9.09
7 PGLI 185 200 15 8.11
8 MPOW 175 188 13 7.43
9 ERAA 2,010 2,150 140 6.97
10 META 178 190 12 6.74
No Code Prev Close Change %
1 FORZ 444 334 -110 -24.77
2 KOIN 290 230 -60 -20.69
3 NIPS 430 380 -50 -11.63
4 SKBM 488 432 -56 -11.48
5 INDR 3,890 3,450 -440 -11.31
6 SAFE 278 250 -28 -10.07
7 PUDP 500 450 -50 -10.00
8 DNAR 310 282 -28 -9.03
9 GTBO 260 238 -22 -8.46
10 KICI 210 194 -16 -7.62
No Code Prev Close Change %
1 BBRI 2,990 2,940 -50 -1.67
2 ADRO 1,880 1,905 25 1.33
3 BBCA 22,000 21,700 -300 -1.36
4 TAXI 122 127 5 4.10
5 MNCN 1,300 1,290 -10 -0.77
6 PGAS 1,905 1,980 75 3.94
7 TLKM 3,490 3,490 0 0.00
8 ASII 6,725 6,525 -200 -2.97
9 PTBA 3,550 3,690 140 3.94
10 ERAA 2,010 2,150 140 6.97