Portal Berita Ekonomi Minggu, 18 Februari 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 23:43 WIB. Citilink - Citilink jadi LCC Asia pertama raih 4-Star Airline dari Skytrax.
  • 23:42 WIB. Citilink - Citilink Indonesia perluas jaringan teknologi digital.
  • 23:41 WIB. KA - Kemenhub akan menutup 292 lintasan sebidang kereta liar hingga akhir Februari 2018.
  • 23:40 WIB. KA - Lonjakan penumpang tak terlihat di Stasiun Kereta Api Cilacap pada libur Imlek.
  • 23:37 WIB. KA - Jadwal perjalanan 9 kereta api terganggu akibat jalur rel di Jateng longsor.
  • 23:36 WIB. Pegadaian - Pegadaian gandeng MUI dan OJK untuk tingkatkan literasi keuangan syariah.
  • 23:34 WIB. Pegadaian - Produk Pegadaian Syariah mulai dikenalkan di beberapa ponpes Jatim.
  • 23:28 WIB. Pelindo - PT Pelindo IV jalin kerja sama dengan PT Pelindo III di bidang teknologi informasi.
  • 23:27 WIB. Jasa Marga - PT Jasa Marga lakukan uji coba mobile reader di gerbang tol Cililitan 2.
  • 23:26 WIB. Pelindo I - Pelindo I terapkan layanan E-Berthing untuk tekan pungli di pelabuhan.
  • 23:20 WIB. PLN - PLN menghentikan sementara pembelian tenaga listrik dari PT Bekasi Power. 
  • 23:19 WIB. AP I - AP I buka lelang terbatas proyek pembangunan Bandara Kulon Progo.
  • 23:16 WIB. BUMN - Telkom menjadi satu-satunya BUMN yang dual listing di BEI dan NYSE.
  • 23:15 WIB. BUMN - RNI tengah rampungkan proyek perkantoran di jalan MT Haryono, Jaktim. 

BI: Butuh Waktu 2 Tahun untuk Kaji Uang Digital

Foto Berita BI: Butuh Waktu 2 Tahun untuk Kaji Uang Digital
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Bank Indonesia (BI) membutuhkan waktu 2 (dua) tahun untuk melakukan kajian terkait dengan wacana penerbitan digital currency (uang digital). Saat ini bank sentral masih melakukan kajian awal dan tengah melakukan pendalaman mencari benchmark ke sejumlah bank sentral negara lain.

Kepala Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran ‎BI Onny Widjanarko di Jakarta, Rabu (31/1/2018) mengatakan, sejak tahun lalu Bank Sentral sudah melakukan riset dan tahun ini pihaknya tengah melakukan kajian awal mata uang digital tersebut.

"Di pipeline kita selesai 2 tahun. Mungkin di 2020 dari sekarang baru bisa. Jadi, kita harus teliti dulu apakah betul gampang nerbitin digital currency ini. Kita harus teliti dari berbagai sisi," ujar Onny.

Menurutnya, kajian penerbitan mata uang digital ini sejalan dengan apa yang sudah dilakukan oleh bank-bank sentral di negara lain. Ia menegaskan, langkah yang diambil bank-bank sentral di negara lain termasuk Bank Indonesia bukan karena maraknya peredaran mata uang virtual seperti Bitcoin.

"Virtual currency seperti Bitcoin itu volatile-nya tinggi. Beda dengan digital currrency. Nah, kalau digital currency ini sedang dikaji oleh bank sentral di dunia. Itu sudah dilakukan kajian sejak 2016. Jadi, bukan karena ada virtual currency lalu dikaji digital currency, karena tujuannya beda," ucapnya.

Oleh sebab itu, dia menegaskan, bahwa mata uang digital ini tidak sama dengan mata uang virtual yang memiliki volatilitas tinggi.

"Teknologi blockchain akan dimanfaatkan. Kita akan lihat mungkin enggak sih bank sentral menerbitkan digital currency, tapi kalau yang akan kita terbitkan ini tidak volatile tinggi seperti mata uang uang virtual," tegasnya.

Lebih lanjut dia menyampaikan, bahwa sejauh ini belum ada bank sentral di dunia yang menerbitkan mata uang digital ini. Akan tetapi, ada beberapa bank sentral yang sudah melakukan pilot project (uji coba) penerapan mata uang digital ini seperti Kanada dan Singapura.

"Mungkin untuk pilot project sudah ada Kanada, itu meraka ada project-nya. Lalu di Singapura. Tapi, sebagian besar bank sentral semuanya masih lakukan kajian. Baru sedikit yang pilot project. Kita sendiri masih kajian dan belum ada wacana untuk menerbitkan," tutupnya.

Tag: Bank Indonesia (BI), Uang Digital, Onny Widjanarko

Penulis: Fajar Sulaiman

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Fajar Sulaiman

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,636.51 3,600.15
British Pound GBP 1.00 19,101.38 18,905.50
China Yuan CNY 1.00 2,150.15 2,128.71
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,638.00 13,502.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,816.30 10,707.09
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,743.52 1,726.07
Dolar Singapura SGD 1.00 10,380.58 10,273.15
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,988.86 16,818.09
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,505.91 3,466.50
Yen Jepang JPY 100.00 12,792.42 12,661.29

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Mar
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Feb
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
5 href="testing_ab/" />testing_ab/ - Sep
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10

Recommended Reading