Portal Berita Ekonomi Senin, 21 Mei 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 09:54 WIB. Inalum - Dirut Inalum yakin divestasi 51% saham Freeport Indonesia bisa selesai sesuai target.
  • 09:54 WIB. Inalum - Dirut Inalum yakin EBITDA Inalum bisa capai US$1,5 miliar¬†tahun ini.
  • 09:51 WIB. Inalum - Menteri BUMN beri target baru bagi PT Inalum untuk selesaikan divestasi saham 51% PTFI pada Juni 2018.
  • 09:49 WIB. PLN - Listrik ITF Sunter dijual ke PLN seharga US$11,88 sen/kWh.
  • 09:48 WIB. Pertamina¬†- Pertamina secara resmi telah alih kelola WK Ogan Komering.
  • 05:33 WIB. Dolar - Dolar naik ke level tertinggi lima bulan karena euro jatuh di tengah kekhawatiran Italia.
  • 05:32 WIB. Minyak - Minyak mentah AS turun 21 sen, menetap di $71,28 per barel.
  • 05:29 WIB. Bosnia - Pemimpin Bosnia puji hubungan ekonomi Turki-Bosnia.
  • 05:28 WIB. Saudi - Arab Saudi bebaskan 1.000 warga Ethiopia dari penjara.
  • 05:27 WIB. Iran - Eropa, China dan Rusia bahas kesepakatan baru untuk Iran.
  • 05:26 WIB. Ekonomi - Prancis tidak akan biarkan AS jadi 'polisi' ekonomi.
  • 05:25 WIB. Anwar Ibrahim - Anwar Ibrahim: jangan pandang bulu berantas korupsi.
  • 05:24 WIB. Myanmar - AS desak Myanmar ambil langkah jamin hak Muslim Rohingya.
  • 05:23 WIB. Bom - Thailand Selatan kembali diguncang serangan bom.
  • 05:21 WIB. Palestina - Dubes Palestina: kepercayaan kepada AS berakhir.

Peredam Isu SARA, Milton-Boyman Jadi Terdepan di Pilgub Kalbar

Foto Berita Peredam Isu SARA, Milton-Boyman Jadi Terdepan di Pilgub Kalbar
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur Kalimantan Barat, Milton Crosby-Boyman, dinilai masyarakat sebagai calon yang paling mampu merangkul keberagaman suku, ras dan agama di provinsi tersebut. Atas dasar itulah, paslon Gubernur dan Wakil Gubernur Kalbar, Milton-Boyman semakin populer dan elektabilitasnya kian 'meroket'.

Hal ini diketahui dari hasil penelitian dan survei yang dilakukan Center Opinian Publik Survey pada 18 Januari hingga 30 Januari 2018, di14 kabupaten dan kota di di Provinsi Kalimantan Barat, yang melibatkan sekitar 1.815 responden berdasarkan populasi penduduk Kalimantan Barat yang memiliki hak pilih atau DPT pilkada 2018 yaitu sebanyak 3.844.498 penduduk.

Chaerudin Affan, selaku Direktur Eksekutif Center Opinian Publik Survey (COPS) mengatakan, tingkat popularitas pasangan Milton Crosby -Boyman Harun adalah paling tertinggi, dimana pasangan tersbut meraih suara sekitar 89,7 persen responden. 

"Masyarakat menganggap, pasangan ini merupakan paslon heterogen atau nasionailis yang mengambarkan kemajukan masyarakat Kalimantan Barat," ujarnya, Minggu (4/1/2018).

Sementara pasangan Sutardmidji -Ria Norsan kata dia, hanya memliki tingkat popularitas sebesar 64,6 persen. Alasanya, masyarakat menilai pasangan sebagai pelaku politik dinasti, dimana Istri Ria Norsan, Erlina juga maju sebagai Calon Bupati Mempawah. Sedangkan pasangan Karolin Margret Natasa-Suryadman Gidot hanya memiliki tingakat popularitas sekitar 62,6 persen. 

"Masyarakat Kalimantan Barat menganggap, sosok Karolin juga merupakan bagian dari politik Dinasti yang diterapkan di pilkada serentak di Indonesia. Ditambah lagi dengan kasus video porno yang pelakunya mirip denganya, juga masih jadi ingatan masyarakat Kalbar," tukasnya. 

Sementara itu, paslon Milton -Boyman juga menempati peringkat tertinggi untuk parameter akseptabilitas atau tingkat penerimaan masyarakat dibandingkan 2 pasangan Calon kepala daerah lainnya. 

Tingkat akseptabilitas atau tingkat penerimaan masyarakat Kalimantan Barat terhadap Milton -Boyman sebesar 89,3 persen disusul pasangan Sutarmidji -Norsan 68,2 persen dan pasangan Karolin Margret Natasa-Suryadman Gidot 64,1 persen. Untuk Kapabilitas dan kompentesi sebagai kepala daerah Kalimantan Barat dari ketiga pasangan calon, lagi-lagi pasangan Milton -Boyman meraih suara 88,6 persen. 

"Milton dianggap berprestasi saat memimpin Sintang sementara pasangan Sutardmidji – Ria Norsan memiliki nilai kapabilitas dan kompentensi sebesar 75,3 persen dengan alasan tidak punya prestasi selama menjadi kepala daerah," tandasnya. 

Dan diurutan ketiga, pasangan Karolin Margret Natasa-Suryadman Gidot hanya mendapat suara 49,8 persen, karena dianggap tidak memiliki pengalaman sama sekali.Pada saat simulasi terbuka secara spontan tanpa memberikan nama ketiga pasangan calon kepala daerah Kalimantan Barat yang akan bertanding di Pilkada Kalimantan Barat 2018, dengan pertanyaan pasangan kepala daerah mana yang akan dipilih jika Pilkada digelar hari ini?.

Secara spontan dari 1.815, 41,8 persen menjawab akan memilih pasangan Milton Crosby -Boyman Harun, dengan alasan Milton -Boyman punya track record yang lebih baik saat menjabat sebagai kepala daerah dibanding dengan dua pasangan lainnya. 

Sementara yang memilih pasangan Sutardmidji -Ria Norsan sebanyak 23,9 persen, dan pasangan Karolin -Suryadman Gidot sebanyak 9,7 persen. Kemudian yang tidak memilih dan masih belum tahu sebanyak 24,6 persen. 

Pada pertanyaan tertutup mengunakan kuisioner dan wawancara dengan pertanyaan yang sama, hasilnya 46,7 persen memilih nama Milton Crosby -Boyman Harun untuk menjadi Gubernur dan wakil Gubernur Kalimantan Barat. 

"Mereka beralasan, pasangan ini akan memberikan rasa lebih aman, damai dan tentram di Kalimantan Barat jika terpilih. Sementara pasangan Sutarmidji- Ria Norsan hanya meraih 25,2 persen dan pasangan Karolin -Suryadman Gidot dipilih sebanyak 18,4 persen, dengan alasan kesamaan etnik dan agama yang dianut. Dan yang belum memilih 9,7 persen," tandansya. 

Dari hasil survei tersebut, Chaerudin Affan menyarankan, kepada semua stake holder Pilkada Kalimantan Barat untuk bisa tetap menjaga kondisi keamanan yang stabil. 

Pasalnya kata dia,daerah Kalbar merupakan wilayah yang terdiri dari multi etnik, maka kata dia, pemerintah mempunyai peran besar untuk menjaga stabilitas keamanan agar tidak terjadi konflik fisik di masyarakat. 

"Setiap calon kepala daerah yang akan bertarung harus sportif dan tidak saling menjelekkan satu sama lain. Pemerintah juga harus mampu membuat kebijakan yang mengakomodasi semua kelompok etnik yang ada di Kalbar," tandasnya. 

Ia juga menyarankan, agar pihak yang berwenang bisa menjaga stabilitas keamanan, agar konflik laten ini tidak mengarah kepada konflik terbuka yang berujung pada kekerasan baik pada saat menjelang pemilukada, pelaksanaan dan setelah pemilukada dilakukan. 

Seluruh partai politik yang di Kalimantan Barat kata dia, juga harus melarang calon pasangan kepala daerah yang diusungnya, untuk menggunakan isu SARA di Pilkada Serentak 2018 mendatang.

Begitu pula dengan para calon kepala daerah, menurutnya harus mampu menahan diri dan menghindari menggunakan isu SARA. 

"Idealnya, Parpol pengusung memiliki kemauan moral untuk melarang pasangan calon kepala daerah menggunakan isu SARA dalam merumuskan strategi pemenangan," paparnya. 

Untuk diketahui, bahwa survei diatas, mengunakan tingkat kepercayaan survey 95 % dengan margin of error -/+ 2.3 %. Dan mengunakan metode multistae random sampling.

Tag: Pemilihan Umum Kepala Daerah (Pilkada), Kalimantan Barat (Kalbar)

Penulis: Redaksi

Editor: Ferry Hidayat

Foto: Ferry Hidayat

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5783.310 -32.610 581
2 Agriculture 1509.924 27.738 19
3 Mining 1886.820 30.537 44
4 Basic Industry and Chemicals 762.354 -4.210 69
5 Miscellanous Industry 1153.067 -29.165 44
6 Consumer Goods 2379.810 -13.317 45
7 Cons., Property & Real Estate 449.733 -5.782 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1000.487 -1.619 64
9 Finance 1018.608 -8.771 92
10 Trade & Service 896.957 -3.868 139
No Code Prev Close Change %
1 DSSA 11,900 14,275 2,375 19.96
2 MTWI 107 127 20 18.69
3 SKYB 400 470 70 17.50
4 MDKI 370 412 42 11.35
5 ESSA 248 276 28 11.29
6 MITI 77 84 7 9.09
7 PGLI 185 200 15 8.11
8 MPOW 175 188 13 7.43
9 ERAA 2,010 2,150 140 6.97
10 META 178 190 12 6.74
No Code Prev Close Change %
1 FORZ 444 334 -110 -24.77
2 KOIN 290 230 -60 -20.69
3 NIPS 430 380 -50 -11.63
4 SKBM 488 432 -56 -11.48
5 INDR 3,890 3,450 -440 -11.31
6 SAFE 278 250 -28 -10.07
7 PUDP 500 450 -50 -10.00
8 DNAR 310 282 -28 -9.03
9 GTBO 260 238 -22 -8.46
10 KICI 210 194 -16 -7.62
No Code Prev Close Change %
1 BBRI 2,990 2,940 -50 -1.67
2 ADRO 1,880 1,905 25 1.33
3 BBCA 22,000 21,700 -300 -1.36
4 TAXI 122 127 5 4.10
5 MNCN 1,300 1,290 -10 -0.77
6 PGAS 1,905 1,980 75 3.94
7 TLKM 3,490 3,490 0 0.00
8 ASII 6,725 6,525 -200 -2.97
9 PTBA 3,550 3,690 140 3.94
10 ERAA 2,010 2,150 140 6.97