Portal Berita Ekonomi Kamis, 24 Mei 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:23 WIB. Arsenal - Arsenal resmi rekrut Unai Emery sebagai pelatih pengganti Arsene Wenger.
  • 20:39 WIB. PLN - PLN nyatakan ada empat negara yang tertarik membeli obligasinya meski belum diterbitkan
  • 20:38 WIB. BUMN - Pembentukan holding asuransi BUMN diharapkan rampung pada semester II.
  • 20:38 WIB. Bank Mandiri - Bank Mandiri bidik pertumbuhan kredit sebesar 10-11% pada tahun ini.
  • 20:37 WIB. Bank Mandiri - Bank Mandiri siapkan uang tunai Rp50 triliun untuk libur Lebaran 2018.
  • 20:37 WIB. PLN - PLN tunda penerbitan global bond pada bulan ini akibat pelemahan rupiah terhadap dolar AS.
  • 20:36 WIB. Bank Mandiri - Bank Mandiri yakin dapat tutup kerugian dari kasus pembobolan kredit TAB senilai Rp1,8 triliun.
  • 20:36 WIB. BRI - Layanan BRI selama 12 hari masa libur Lebaran tetap berjalan di 263 kantor cabang.
  • 20:35 WIB. Bank Mandiri - Dirut Bank Mandiri dorong BI agresif naikkan suku bunga.
  • 20:35 WIB. BRI - BRI sediakan dana Rp28 triliun untuk layani kebutuhan dana masyarakat selama Ramadan 2018.
  • 20:35 WIB. Pertamina - Pertamina Wilayah Kalimantan gratiskan 2 liter BBM bagi pembaca 1 juz Alquran.
  • 20:34 WIB. RS Pelni - RS Pelni berencana himpun dana segar melalui penawaran umum perdana saham pada QII 2018.
  • 20:34 WIB. Pelni - Pelni perkirakan penumpang kapal Pelni tahun ini capai 560 ribu orang karena libur diperpanjang.

Financing Gap Jadi Masalah Akut di Indonesia

Foto Berita Financing Gap Jadi Masalah Akut di Indonesia
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Secara umum dan secara makro, fenomena yang terjadi di Indonesia adalah the missing middle atau financing gap. Sebenarnya, masalah tersebut sering terjadi di dunia, tetapi lebih akut terjadi di negara yang sedang berkembang, termasuk di Indonesia. Lansekap di Indonesia, dibutuhkan sekitar Rp1.700 triliun guna pembiayaan per tahunnya. Dari Rp1.700 triliun, kira-kira Rp600 triliun sampai Rp700 triliun dapat dipenuhi oleh lembaga-lembaga yang ada sekarang, seperti multifinance. Semua finance inclusion di Indonesia dikombinasikan, recruite Rp700 triliun. Jadi, kekosongannya Rp1.000 triliun. Tentu, tidak semua penerima bisa diambil.

Hal ini karena dari Rp1.000 triliun ada orang-orang yang tidak layak kredit, yang kalau diberi pasti habis. Pada kenyataannya, dari Rp1.000 triliun, banyak juga yang bisa diambil sehingga bisa memajukan ekonomi Indonesia. Namun, kondisi saat ini potensi yang ada tak dapat dimaksimalkan karena kurangnya pembiayaan.

"Nah, P2P Lending hadir untuk mengisi kekosongan ini. Sekali lagi, bukan untuk bersaing dengan apa yang sudah ada. Tetapi, mengambil pasar yang belum bisa deserved. Oleh karena itu, seringkali dengar kalau P2P Lending lebih fokus kepada unbankable atau underserved," papar CEO dan Co-Founder Modalku Reynold Wijaya kepada Warta Ekonomi beberapa waktu lalu di Jakarta.

Mnurut Reynold, inilah pasar di Indonesia yang semuanya dianggap sebagai pasar yang bisa digarap kebutuhannya. Dari kebutuhannya, yang berwarna biru adalah bankworky, yakni orang-orang yang bankable. "Pertanyaannya adalah apakah [lapses] kalau Anda tidak bisa ke bank, Anda layak kredit? Karena 100 orang yang daftar ke perbankan, kemungkinan 90 bakal ditolak. Apakah lantas yang 90 tersebut tidak layak kredit? Kemudian, yang kami lakukan adalah kami percaya bahwa tidak semua yang ditolak adalah tidak layak kredit. Kalau tidak layak kredit, kami tentu tidak mau ambil," tegasnya.

Maka dari itu, di era teknologi seperti saat ini, Reynold ingin memberikan sebuah solusi untuk permasalahan financing gap yang kerap terjadi di Indonesia. Dengan begitu, bisnis fintech di Indonesia mengalami siklus yang cepat dan terus bertumbuh.

Tag: Modalku, Reynold Wijaya, Startup Fintech

Penulis: Ning Rahayu

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Sufri Yuliardi

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5792.001 40.882 583
2 Agriculture 1535.455 -1.518 19
3 Mining 1826.152 -60.596 44
4 Basic Industry and Chemicals 773.502 8.204 69
5 Miscellanous Industry 1221.802 7.436 44
6 Consumer Goods 2391.534 26.824 45
7 Cons., Property & Real Estate 449.816 2.092 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 991.370 -2.721 65
9 Finance 1014.559 18.865 92
10 Trade & Service 896.251 0.590 140
No Code Prev Close Change %
1 TRUK 230 344 114 49.57
2 FORZ 500 590 90 18.00
3 FISH 2,300 2,600 300 13.04
4 INRU 865 970 105 12.14
5 KBLV 470 520 50 10.64
6 BCIP 107 118 11 10.28
7 NIPS 380 416 36 9.47
8 CNTX 600 650 50 8.33
9 INCF 144 156 12 8.33
10 ERAA 2,370 2,560 190 8.02
No Code Prev Close Change %
1 APII 220 165 -55 -25.00
2 SAFE 210 158 -52 -24.76
3 TIRA 210 162 -48 -22.86
4 BYAN 10,900 8,750 -2,150 -19.72
5 BSIM 615 520 -95 -15.45
6 FREN 132 112 -20 -15.15
7 CSIS 1,940 1,715 -225 -11.60
8 RODA 322 292 -30 -9.32
9 ATIC 790 720 -70 -8.86
10 DEFI 1,195 1,090 -105 -8.79
No Code Prev Close Change %
1 INPC 85 84 -1 -1.18
2 BBRI 2,720 2,880 160 5.88
3 KREN 670 690 20 2.99
4 FREN 132 112 -20 -15.15
5 TLKM 3,470 3,470 0 0.00
6 ADRO 1,930 1,825 -105 -5.44
7 INKP 14,575 15,000 425 2.92
8 MITI 136 129 -7 -5.15
9 BBNI 7,125 7,200 75 1.05
10 EXCL 2,020 2,160 140 6.93