Portal Berita Ekonomi Kamis, 24 Mei 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:23 WIB. Arsenal - Arsenal resmi rekrut Unai Emery sebagai pelatih pengganti Arsene Wenger.
  • 20:39 WIB. PLN - PLN nyatakan ada empat negara yang tertarik membeli obligasinya meski belum diterbitkan
  • 20:38 WIB. BUMN - Pembentukan holding asuransi BUMN diharapkan rampung pada semester II.
  • 20:38 WIB. Bank Mandiri - Bank Mandiri bidik pertumbuhan kredit sebesar 10-11% pada tahun ini.
  • 20:37 WIB. Bank Mandiri - Bank Mandiri siapkan uang tunai Rp50 triliun untuk libur Lebaran 2018.
  • 20:37 WIB. PLN - PLN tunda penerbitan global bond pada bulan ini akibat pelemahan rupiah terhadap dolar AS.
  • 20:36 WIB. Bank Mandiri - Bank Mandiri yakin dapat tutup kerugian dari kasus pembobolan kredit TAB senilai Rp1,8 triliun.
  • 20:36 WIB. BRI - Layanan BRI selama 12 hari masa libur Lebaran tetap berjalan di 263 kantor cabang.
  • 20:35 WIB. Bank Mandiri - Dirut Bank Mandiri dorong BI agresif naikkan suku bunga.
  • 20:35 WIB. BRI - BRI sediakan dana Rp28 triliun untuk layani kebutuhan dana masyarakat selama Ramadan 2018.
  • 20:35 WIB. Pertamina - Pertamina Wilayah Kalimantan gratiskan 2 liter BBM bagi pembaca 1 juz Alquran.
  • 20:34 WIB. RS Pelni - RS Pelni berencana himpun dana segar melalui penawaran umum perdana saham pada QII 2018.
  • 20:34 WIB. Pelni - Pelni perkirakan penumpang kapal Pelni tahun ini capai 560 ribu orang karena libur diperpanjang.

Perubahan Tren Bisnis Sebabkan Matahari Merugi

Foto Berita Perubahan Tren Bisnis Sebabkan Matahari Merugi
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Pakar Bisnis Ritel yang merupakan staf ahli di Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo), Jimmy Gani menilai perubahan tren bisnis ritel yang menjadi penyebab Matahari Departement Store merugi.

Hal ini diungkapkan Jimmy saat menjadi ahli dalam sidang gugatan Matahari Departement Store di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (7/2/2018).

Jimmy yang dihadirkan oleh Pasaraya menyebut kerugian bisnis yang dialami Matahari saat beroperasi di Pasaraya Blok M karena faktor pergeseran tren bisnis secara global.

"Jadi, secara global memang tren bisnis ritel memang turun dan masyarakat cenderung mulai beralih ke toko-toko online," ucap Jimmy.

Menurut mantan Wakil Ketua Aprindo tersebut, peranan toko modern seperti Matahari karena pola belanja di Indonesia yang memang sudah mulai beralih ke toko virtual. Hal itu menyebabkan bisnis yang bergantung pada toko fisik mengalami penurunan. Tren tersebut sudah terjadi sejak tahun 2015 dan mencapai puncaknya pada tahun lalu.

Menurut Jimmy, pertumbuhan bisnis ritel tidak mencapai 10 persen atau merupakan yang terendah sejak mencapai kejayaannya pada 2012 silam.

"Sekarang, pertumbuhannya tidak sampai dua digit kalau dirata-rata mungkin cuma 5 hingga 7 persen saja," ujar Jimmy.

Saat disinggung dalil penggugat bahwa faktor lokasi hingga kenyamanan toko jadi penyebab bisnis Matahari di Pasaraya Blok M dan Manggarai merugi, Jimmy menyatakan bahwa faktor itu bukan yang utama karena penetrasi sektor online (daring) yang luar biasa membuat perubahan yang terjadi berada pada faktor pembeli, bukan hanya penjual.

"Contohnya bisa dilihat dari bisnis ritel 7-Eleven. Mereka ada di lokasi yang strategis, fasilitas nyaman, tapi tetap tidak mampu bertahan. Jadi soal itu (lokasi dan kenyamanan) memang bisa jadi faktor, tapi bukan penyebab utama," ucap Jimmy yang juga menjabat sebagai CEO IPMI International Business School.

Faktor lain yang diduga memengaruhi penurunan bisnis Matahari di Pasaraya Blok M adalah soal "predatory business". 

Mantan Presiden and CEO Sarinah Departemen Store itu menyebutkan, keberadaan toko yang sama pada jarak yang berdekatan juga akan saling memakan bisnis usaha itu sendiri.

Adapun selain di Pasaraya Blok M, Matahari diketahui juga membuka gerai di Blok M Plaza yang berjarak sekitar 500 meter.

"Kalau jaraknya terlalu dekat tentu akan memengaruhi penjualan, selain faktor suasana dan harga. Faktor itu (jarak antar toko) akan saling memengaruhi penjualan," ujar Jimmy.

Sedangkan menurut kuasa hukum Pasaraya, Gugum Ridho Putra, pendapat ahli Jimmy Gani itu memperkuat dalil bantahan kliennya bahwa kerugian Matahari selain karena manajemen sendiri, juga karena trend global bisnis ritel yang sedang mengalami penurunan akibat disruption.

"Karena itu, persoalan elementer yang didalilkan Matahari dalam gugatannya tidak terbukti menjadi penyebab kerugian Matahari di Pasaraya. Matahari merugi karena ikut terdampak trend global bisnis ritel yang mengalami penurunan," kata Gugum, pengacara dari Kantor Ihza&Ihza Law Firm.

Keterangan ahli juga memperkuat fakta bahwa semestinya Matahari tidak menjadikan alasan kerugian sebagai dasar untuk melepaskan kewajiban sewa dan membebankan kerugian kepada pemilik gedung. Apalagi, perusahaan seperti Matahari juga menurutnya telah melakukan studi kelayakan yang komprehensif sebelum memutuskan membuka gerai baru.

"Cara-cara seperti tentu tidak baik bagi bisnis dalam bidang apapun, apalagi bisnis ritel yang saat ini sedang menghadapi tantangan berat karena berhadapan dengan era e-commerce," imbuh Gugum.

Majelis hakim yang dipimpin Hakim Kusno itu pun ditunda selama dua pekan hingga 21 Februari 2018. Sidang selanjutnya adalah mendengarkan kesimpulan penggugat dan tergugat atas seluruh proses persidangan yang sudah berlangsung.

"Silakan dua minggu lagi disampaikan kesimpulannya," ujar Kusno.

Tag: PT Matahari Department Store Tbk, e-commerce, Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo), Jimmy Gani

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Ratih Rahayu

Foto: MatahariMall

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5792.001 40.882 583
2 Agriculture 1535.455 -1.518 19
3 Mining 1826.152 -60.596 44
4 Basic Industry and Chemicals 773.502 8.204 69
5 Miscellanous Industry 1221.802 7.436 44
6 Consumer Goods 2391.534 26.824 45
7 Cons., Property & Real Estate 449.816 2.092 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 991.370 -2.721 65
9 Finance 1014.559 18.865 92
10 Trade & Service 896.251 0.590 140
No Code Prev Close Change %
1 TRUK 230 344 114 49.57
2 FORZ 500 590 90 18.00
3 FISH 2,300 2,600 300 13.04
4 INRU 865 970 105 12.14
5 KBLV 470 520 50 10.64
6 BCIP 107 118 11 10.28
7 NIPS 380 416 36 9.47
8 CNTX 600 650 50 8.33
9 INCF 144 156 12 8.33
10 ERAA 2,370 2,560 190 8.02
No Code Prev Close Change %
1 APII 220 165 -55 -25.00
2 SAFE 210 158 -52 -24.76
3 TIRA 210 162 -48 -22.86
4 BYAN 10,900 8,750 -2,150 -19.72
5 BSIM 615 520 -95 -15.45
6 FREN 132 112 -20 -15.15
7 CSIS 1,940 1,715 -225 -11.60
8 RODA 322 292 -30 -9.32
9 ATIC 790 720 -70 -8.86
10 DEFI 1,195 1,090 -105 -8.79
No Code Prev Close Change %
1 INPC 85 84 -1 -1.18
2 BBRI 2,720 2,880 160 5.88
3 KREN 670 690 20 2.99
4 FREN 132 112 -20 -15.15
5 TLKM 3,470 3,470 0 0.00
6 ADRO 1,930 1,825 -105 -5.44
7 INKP 14,575 15,000 425 2.92
8 MITI 136 129 -7 -5.15
9 BBNI 7,125 7,200 75 1.05
10 EXCL 2,020 2,160 140 6.93