Portal Berita Ekonomi Sabtu, 22 September 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 16:47 WIB. Jasindo - Jasindo membidik nelayan di perbatasan untuk menjadi nasabah asuransi nelayan.
  • 16:47 WIB. Mendikbud - Pemerintah daerah dan kepala sekolah tidak lagi mengangkat guru honorer.
  • 16:46 WIB. Mendikbud - Guru honorer usia 35 tahun keatas dapat mengikuti seleksi PPPK.
  • 16:45 WIB. BTN - BTN bidik kredit baru Rp5 triliun selama IPEX 2018.
  • 16:44 WIB. BTN - Hingga Agustus, BTN telah kucurkan KPR untuk 162.777 unit rumah.
  • 16:43 WIB. Jasa Marga - Jasa Marga mulai lakukan pemeliharaan jalan tol Jagorawi Senin nanti.
  • 16:37 WIB. Menristekdikti - Banyak orang tua memandang wirausaha dengan sebelah mata.
  • 16:37 WIB. Menristekdikti - Atasi pengangguran dengan mencetak wirausaha.
  • 16:37 WIB. Menristekdikti - Generasi muda harus dapat berperan mengatasi pengangguran di Indonesia.
  • 16:37 WIB. Menristekdikti - Setiap tahun ada 1,4 juta mahasiswa baru.
  • 16:21 WIB. E-KTP - 16 ribu warga Sangihe, Sulut belum punya e-KTP.
  • 16:18 WIB. Bulu Tangkis - Pasangan Minions kalah dengan skor 2-1 atas Cina.
  • 16:17 WIB. Bulu tangkis -  Ganda putra Indonesia tersingkir pada laga semifinal turnamen Cina Terbuka 2018.
  • 13:34 WIB. BULTANG - Ginting taklukan pemain Taiwan Chou Tien Chen pada laga semifinal dalam 3 gim.
  • 13:33 WIB. BULTANG - Ginting tembus final China terbuka.

Komisaris PTPP Tinjau PLTU Milik Anak Usaha

Foto Berita Komisaris PTPP Tinjau PLTU Milik Anak Usaha
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Komisaris Utama PT PP (Persero) Tbk (PTPP) Andi Gani Nena Wea, meninjau pengoperasian dan pemeliharaan Pembangkit Listrik Tenaga Uap Lampung Tengah 2X7 MW pertama milik PTPP yang dikelola oleh anak perusahaan, yaitu PT Sepoetih Daya Prima di bawah pengawasan PT PP Energi.

Kunjungan ini dilakukan oleh Komisaris Utama PT. PP (Persero) Tbk, Andi Gani Nena Wea, bersama Komisaris Independen PT. PP (Persero) Tbk, Aryanto Sutadi, Direktur EPC dan Kerjasama Luar Negeri, Abdul Harris Tatang, Direktur Utama PT. PP Energi, Taufiq Aria, dan Kepala Divisi EPC, Nurlistyo, beberapa waktu lalu. 

PLTU Lampung Tengah 2X7 MW dikerjakan dan dikelola langsung oleh PT. Sepoetih Daya Prima dan telah menghasilkan energi listrik sebanyak 84.096.000 kWh per tahun. Daya listrik yang dihasilkan PLTU ini mampu membantu pengadaan listrik di Kabupaten Gunung Sugih, Lampung Tengah. 

PLTU ini dimulai konstruksinya pada tahun 2011 dan sudah mulai beroperasi secara komersial sejak 1 Mei 2014. Keadaan PLTU yang sangat stabil merupakan loncatan besar bagi PT. PP (Persero) Tbk dalam bisnis pembangkit listrik. PLTU Lampung Tengah dengan jumlah karyawan sebanyak 65 orang dapat beroperasi secara handal dan mampu memproduksi listrik sesuai target yang sudah ditentukan sebelumnya.

“Harapannya, Pembangkit Listrik yang dikelola oleh PT PP Energi ini dapat membantu meningkatkan daya listrik yang dibutuhkan di Provinsi Lampung, tidak hanya di Kab. Gunung Sugih saja,” ujar Andi Gani Nena Wea dalam kunjungannya.

Kunjungan proyek kali ini juga diisi dengan CSR PT. PP Energi untuk 6 Panti Asuhan serta Pesantren di daerah sekitar Lampung Tengah, dengan total sumbangan sebesar Rp100 jt. Setiap panti asuhan dan pesantren mendapatkan sumbanganberupa seperangkat komputer, printer, uang tunai dan sound system.

Rombongan pun melanjutkan kunjungan menuju Palembang untuk melakukan peninjauan pengoperasian dan pemeliharaan PLTG Talangduku 56.6 MW yang merupakan PLTG pertama milik PT. PP (Persero) Tbk dan dikelola langsung oleh anak perusahaan, yaitu PT. Muba Daya Pratama, di bawah pengawasan PT. PP Energi.

PLTG Talangduku 56.6 MW mulai dikerjakan konstruksinya pada tahun 2010 dan mulai beroperasi di tahun 2011. Selama 2 tahun terakhir, PLTG yang dikelola secara mandiri oleh 31 orang karyawan PT. Muba Daya Pratama dengan menggunakan Teknologi Aeroderivatif mampu memproduksi 297,489,600 kWh per tahun dan melebihi target yang ditentukan. 

Kedepannya diharapkan PT. PP (Persero) Tbk akan terus mengembangkan bisnis dalam bidang pembangkit listrik yang tujuannya dapat membantu pembangunan Indonesia, terlebih di daerah tertinggal.

Tag: PT Pembangunan Perumahan (Persero) Tbk (PTPP), Andi Gani Nena Wea

Penulis: Annisa Nurfitriyani

Editor: Vicky Fadil

Foto: Annisa Nurfitriyani

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,972.48 3,932.70
British Pound GBP 1.00 19,766.67 19,568.83
China Yuan CNY 1.00 2,179.44 2,157.79
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,898.00 14,750.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,860.64 10,751.28
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,904.46 1,885.47
Dolar Singapura SGD 1.00 10,919.89 10,810.61
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,552.82 17,372.55
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,609.89 3,570.56
Yen Jepang JPY 100.00 13,234.43 13,099.47

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5957.744 26.478 602
2 Agriculture 1585.807 1.672 20
3 Mining 1954.048 17.971 46
4 Basic Industry and Chemicals 821.966 11.293 71
5 Miscellanous Industry 1239.096 -33.418 45
6 Consumer Goods 2491.409 13.779 47
7 Cons., Property & Real Estate 420.972 -0.966 68
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1027.263 -2.237 69
9 Finance 1075.740 7.879 91
10 Trade & Service 829.850 7.907 145
No Code Prev Close Change %
1 LPIN 900 1,125 225 25.00
2 PANI 306 382 76 24.84
3 LAND 1,155 1,440 285 24.68
4 DIGI 530 660 130 24.53
5 IIKP 236 280 44 18.64
6 FILM 1,135 1,285 150 13.22
7 RELI 234 260 26 11.11
8 PBSA 660 730 70 10.61
9 NIKL 2,060 2,270 210 10.19
10 ACES 1,420 1,560 140 9.86
No Code Prev Close Change %
1 AIMS 230 200 -30 -13.04
2 BIKA 200 175 -25 -12.50
3 TOPS 825 730 -95 -11.52
4 SIPD 1,065 955 -110 -10.33
5 MAPA 4,180 3,800 -380 -9.09
6 INTD 308 282 -26 -8.44
7 MMLP 575 530 -45 -7.83
8 WICO 645 595 -50 -7.75
9 LMSH 695 645 -50 -7.19
10 UNIT 290 270 -20 -6.90
No Code Prev Close Change %
1 KPIG 690 680 -10 -1.45
2 BBRI 3,090 3,120 30 0.97
3 TRAM 260 254 -6 -2.31
4 ADRO 1,805 1,880 75 4.16
5 CPRO 50 50 0 0.00
6 BBCA 23,950 23,700 -250 -1.04
7 PNLF 232 238 6 2.59
8 LAND 1,155 1,440 285 24.68
9 TLKM 3,600 3,600 0 0.00
10 FILM 1,135 1,285 150 13.22