Portal Berita Ekonomi Senin, 18 Juni 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 10:02 WIB. IPW - IPW meminta Kepolisian segera menuntaskan kasus video mesum yang diduga melibatkan anggota DPR.
  • 08:46 WIB. KAI - PT KAI prediksi puncak arus balik Lebaran pada 19-20 Juni 2018.
  • 08:48 WIB. KAI - Hadapi arus balik Lebaran, PT KAI Divre III Palembang siapakan 30 ribu tiket.
  • 08:50 WIB. Pertamina - Pertamina jamin kecukupan BBM dan elpiji untuk kebutuhan arus balik Lebaran 2018.
  • 08:53 WIB. BPBD - BPDBD Sleman pantau keamanan wisata di lereng Gunung Merapi pada libur Lebaran 2018.
  • 08:54 WIB. PDIP - Dewan Pimpinan Pusat PDIP tetapkan Yunus Takandewa sebagai Wakil Ketua DPRD NTT.
  • 08:55 WIB. Kesehatan - Layanan pemilik KPS di RSUD Kabupaten Biak Numfor, Papua, cakup 5 kabupaten di Teluk Saereri.
  • 08:57 WIB. KPU - KPU Kota Surabaya menjadi pelaksana kegiatan Election Visit Program di Pilkada Jatim.
  • 08:59 WIB. BI - BI antisipasi kenaikan suku bunga The Fed.
  • 09:01 WIB. BI - BI perlu naikkan bunga acuan 25 bps di bulan Juli atau Agustus.
  • 09:03 WIB. Pegadaian - Pegadaian alami penurunan outstanding pembiayaan pada 1 minggu jelang Lebaran.
  • 07:03 WIB. Pontianak - Cagub Kalimantan Barat Sutarmidji mengimbau masyarakat tetap menjaga kerukunan dan kebersamaan.
  • 05:24 WIB. Rusia - Sebuah taksi menabrak kerumunan pejalan kaki di Red Square, Moskow, dan membuat tujuh orang cedera.
  • 05:21 WIB. Kelapa -  Dinas Perkebunan Sulut berharap petani menghasilkan produk kelapa berkualitas agar mampu bersaing di pasar global.
  • 05:20 WIB. Kamboja - Pangeran Kamboja Norodom Ranariddh terluka parah dalam kecelakaan mobil di Sihanoukville.

4 Kesalahan Finansial oleh Kids Zaman Now

Foto Berita 4 Kesalahan Finansial oleh Kids Zaman Now
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Belakangan ini kita sering mendengar sebutan kids zaman now atau anak-anak muda yang melek dengan teknologi informasi. Menarik melihat gaya para kids zaman now ini, mereka lebih sering menghabiskan waktu di coffee shop, tempat makan, bahkan liburan.

Hal tersebut tidak salah dan wajar saja, namun perlu diketahui sudah banyak data dan fakta yang menunjukkan gaya hidup kids zaman now cenderung bersifat konsumtif. Gaya hidup konsumtif tersebut pada akhirnya membuat kids zaman now terjebak dalam kesalahan finansial, mulai dari tidak memiliki aset hingga utang yang berlipat-lipat.

Maka sangat penting ilmu perencanaan keuangan bagi kids zaman now, minimal dapat menumbuhkan kesadaran bahwa memang hidup hanya sekali tapi bukan berarti dipakai untuk bersenang-senang terus. Dengan demikian kesalahan finansial para kids zaman now dapat diminimalisir. Nah, sebenarnya kesalahan finansial seperti apa yang sering dilakukan oleh kids zaman now?

1. Terlalu Konsumtif

Sebagian besar para kids zaman now ini benar-benar menghabiskan seluruh gajinya untuk kesenangan pribadi. Seperti sudah disinggung di atas, gaya hidup yang konsumtif berakibat terhadap kondisi keuangan mereka.

Apa yang dibeli atau dibelanjakan bukan lagi kebutuhan tapi keinginan semata. Bisa dilihat berapa banyak barang yang sudah dibeli dan pada akhirnya hanya menjadi tumpukan sampah di kamar atau rumahnya. Hanya karena menganggap lucu dan menarik di mata, ditambah ada iming-iming diskon atau sale, akhirnya langsung membeli tanpa berpikir panjang.

2. Tak Memiliki Tabungan

Pola pengeluaran yang terlalu konsumtif tentu berdampak pada kondisi keuangan atau gaji yang selalu habis setiap bulan sehingga tidak memiliki tabungan.

Jangankan kita bicara investasi untuk masa depan, bicara tabungan yang digunakan untuk keperluan mendadak saja para kids zaman now tidak punya. Miris, tapi realita yang begitu nyata bagi kalangan kids zaman now ini. Padahal dengan menabung, kita dapat melatih kebiasaan untuk bekal masa depan.

3. Berani Mengambil Utang

Pengeluaran kids zaman now tidak berhenti sampai menghabiskan seluruh gajinya, tapi sudah berani mengambil utang yang di luar kemampuan. Umumnya dimulai ketika tergiur untuk memiliki kartu kredit dan ketika sudah memiliki kartu kredit, sudah mulai digunakan untuk beberapa barang yang diskon. Hingga pada akhirnya di luar kemampuan yang ditunjukkan dengan membayar tagihan kartu kredit hanya minimum payment.

Dari sinilah sudah terlihat gejala keuangan yang tidak beres karena semestinya tagihan kartu kredit harus dibayarkan secara penuh dan bukan minimum payment karena kartu kredit hanyalah sarana pembayaran, bukan tambahan income. Inilah yang menjadi salah satu sumber masalah bagi kids zaman now yang menganggap kartu kredit adalah penghasilan tambahan.

Bila terus menerus dalam kondisi seperti ini, sama saja pengeluaran lebih besar dari pemasukan dan berakibat pada kebangkrutan.

4. Tak Paham Perencanaan Keuangan

Sebenarnya inti dari kesalahan finansial yang kids zaman now lakukan adalah tidak paham tentang perencanaan keuangan mulai dari income, catatan pengeluaran, tabungan, hingga investasi. Walaupun hidup di zaman teknologi dan informasi, tapi pengetahuan dan kemampuan kids zaman now dalam mengelola keuangan masih sangat minim.

Salah satu cara untuk memiliki kemampuan dan pengetahuan dalam mengelola keuangan dengan baik adalah belajar seperti membaca artikel atau mengikuti sebuah workshop keuangan sehingga ke depannya memiliki keuangan yang lebih baik.

Tag: Stanley Christian, AZ Consulting

Penulis: Stanley Christian, Senior Advisor AZ Consulting

Editor: Cahyo Prayogo

Foto: AZ Consulting

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5993.627 -113.071 587
2 Agriculture 1535.417 -16.568 19
3 Mining 1950.048 -19.774 44
4 Basic Industry and Chemicals 810.011 -8.507 70
5 Miscellanous Industry 1230.258 -8.573 45
6 Consumer Goods 2439.310 -39.956 45
7 Cons., Property & Real Estate 473.172 -5.498 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1040.501 -26.112 65
9 Finance 1059.149 -33.106 93
10 Trade & Service 902.658 -6.794 141
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10