Portal Berita Ekonomi Jum'at, 22 Juni 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:00 WIB. Google - Messages, aplikasi pesan instan milik Google, bakal bisa diakses pengguna lewat web.
  • 20:59 WIB. Samsung - Samsung kembangkan GPU untuk ponsel murah.
  • 20:59 WIB. Vivo - Usung RAM 6 GB, Vivo V9 terbaru dibanderol Rp 4.299.000.
  • 20:57 WIB. Google - Tingkatkan keamanan data pengguna, Google perbarui privasi.
  • 20:56 WIB. Mark ZuckerbergCEO Facebook, Mark Zuckerberg, diketahui memiliki kekayaan setara Warren Buffet senilai US$81,6 miliar. 
  • 18:29 WIB. Mandiri - Bank Mandiri kian mantap untuk pidanakan SNP Finance karena dugaan penyalahgunaan kredit senilai Rp1,4 triliun.
  • 18:28 WIB. Pertamina - Pertamina sebut ada 4 perusahaan multinasional yang tertarik jadi mitranya di Blok Mahakam.
  • 18:27 WIB. BTN - Ekonom BTN katakan target pertumbuhan kredit perbankan Indonesia 10%-12% tak perlu direvisi.
  • 18:27 WIB. BBCA - BCA menyiapkan dana Rp4,5 triliun untuk mengakuisisi bank kecil pada tahun 2018.
  • 18:27 WIB. BUMN - Hutama Karya kucurkan Rp564,3 miliar untuk proses konstruksi 6 sesi proyek Tol Pekanbaru-Dumai.
  • 18:27 WIB. KAI - PT KAI siagakan KA tambahan dalam rangka arus mudik dan arus balik Lebaran 2018 hingga 26 Juni 2018.
  • 18:26 WIB. IPO - Mahkota Group akan fokus membangun pabrik refinery dan kernel crushing plant usai melakukan IPO.
  • 18:26 WIB. PLN - PLN apresiasi Pemkab Kuansing Riau yang telah terapkan pembayaran tagihan listrik secara nontunai.
  • 18:25 WIB. LPG - Konsumsi LPG nasional tercatat meningkat hingga 11% pada hari-hari terakhir libur Lebaran 2018.
  • 18:25 WIB. Inalum - Dirut Inalum pastikan valuasi saham PTFI akan menguntungkan Tanah Air.

PAN Hargai Pernyataan JK Soal Cawapres

Foto Berita PAN Hargai Pernyataan JK Soal Cawapres
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Wakil Ketua Umum DPP PAN Taufik Kurniawan mengapresiasi pernyataan Jusuf Kalla yang meminta masyarakat mengembalikan kepada konstitusi terkait wacana agar dirinya mencalonkan diri kembali sebagai calon Wakil Presiden mendampingi Joko Widodo di Pemilu Presiden 2019.

"Pernyataan Pak JK sudah sangat mewakili sebagai negarawan, yaitu kembalikan artinya kembalikan kepada konstitusi. Itu sudah sangat pas, tinggal bagaimana kita melihat pada apa yang termaktub dalam konstitusi kita yang implisit maupun eksplisit," kata Taufik di Jakarta, Selasa (27/2/2018).

Dia mengatakan dalam Pasal 169 huruf (n) UU nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu memang menyebutkan bahwa persyaratan seorang menjadi calon Presiden dan calon Wakil Presiden belum pernah menjabat selama dua kali masa jabatan dalam jabatan yang sama.

Menurut dia, kalau masyarakat masih menghendaki JK menjadi cawapres, peluangnya mengubah UU tersebut melalui uji materi di Mahkamah Konstitusi (MK).

"Apa yang ada dalam konstitusi itu, jangan hanya dilihat dari hal eksplisit, namun ada hal yang implisit, perdebatan dari UUD 1945 ini kan proses yang sangat panjang," ujarnya.

Sementara itu dia menilai cawapres kedepan harus memiliki "chemistry" dan saling menguatkan dengan capres yang diusung, agar kinerja pemerintahan bisa berjalan baik dan lancar.

Taufik mencontohkan pasangan Joko Widodo dan Jusuf Kalla, keduanya saling melengkapi, misalnya JK menunjukkan senioritasnya sehingga bisa beradaptasi dengan gaya kepemimpinan Jokowi maupun Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

"Pak JK bisa menunjukkan senioritasnya pada siapapun, bisa beradaptasi gaya kepemimpinan yg beda mulai dari SBY sampai Pak Jokowi," katanya.

Taufik menilai tidak mengherankan kalau banyak pihak yang masih menginginkan sosok JK menjadi cawapres karena figur negarawanan yang ditunjukkan dan mampu menyesuaikan dengan "ritme" kerja Presiden.

Namun dia menilai keputusan akhir ada di Joko Widodo untuk menentukan cawapres yang akan mendampinginya di Pilpres 2019 karena kontestasinya diprediksi akan lebih kompleks dibandingkan Pilpres 2014.

"Beban psikologi Pak Jokowi lebih tinggi karena petahan, sehingga akan lebih berhati-hati dan akan dipilih yang seirama, loyal, dan memperkuat elektabilitas serta popularitas," katanya.

Sebelumnya, Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan dirinya berterima kasih atas usulan dirinya dapat menjadi calon wakil presiden namun dirinya tidak bisa memenuhi hal itu mengingat konstitusi tidak memperbolehkan jabatan wapres lebih dari dua kali.

"Saya tentu tidak bisa memberikan komentar, saya berterima kasih atas usulan itu tapi akhirnya kembali kepada konstitusi," kata JK usai memberikan pengarahan dalam acara Rapat Pimpinan Nasional Institut Lembang 9 di Jakarta, Senin (26/2).

UUD 1945 yang telah diamandemen pasal 7 menerangkan Presiden dan Wakil Presiden memegang jabatan selama lima tahun dan sesudahnya dapat dipilih kembali dalam jabatan yang sama hanya untuk satu kali masa jabatan. Hal ini membatasi presiden dan wakil presiden hanya diperbolehkan memegang jabatan selama dua periode.

Tag: politik, Partai Amanat Nasional (PAN), Muhammad Jusuf Kalla (JK)

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Vicky Fadil

Foto: Antara/Ari Bowo Sucipto

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5821.812 -0.521 587
2 Agriculture 1482.909 -8.990 19
3 Mining 1961.047 9.274 44
4 Basic Industry and Chemicals 792.719 -10.247 70
5 Miscellanous Industry 1192.511 -9.581 45
6 Consumer Goods 2334.240 -6.620 45
7 Cons., Property & Real Estate 448.980 -1.710 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1024.955 -10.483 65
9 Finance 1028.501 16.045 93
10 Trade & Service 878.674 -10.182 141
No Code Prev Close Change %
1 JKSW 89 120 31 34.83
2 SWAT 424 530 106 25.00
3 KPAL 326 406 80 24.54
4 BTON 254 316 62 24.41
5 SONA 2,710 3,290 580 21.40
6 CSIS 1,150 1,390 240 20.87
7 DSSA 21,000 25,200 4,200 20.00
8 PTIS 316 376 60 18.99
9 CITA 1,150 1,350 200 17.39
10 TGRA 426 498 72 16.90
No Code Prev Close Change %
1 SDMU 167 116 -51 -30.54
2 BBRM 63 52 -11 -17.46
3 MFMI 775 640 -135 -17.42
4 DNAR 310 260 -50 -16.13
5 KPIG 1,405 1,200 -205 -14.59
6 JKON 540 472 -68 -12.59
7 LEAD 107 94 -13 -12.15
8 CMPP 338 300 -38 -11.24
9 NELY 132 118 -14 -10.61
10 GLOB 278 250 -28 -10.07
No Code Prev Close Change %
1 SWAT 424 530 106 25.00
2 ERAA 2,660 2,980 320 12.03
3 BBRI 2,910 2,980 70 2.41
4 KREN 760 750 -10 -1.32
5 BMTR 570 540 -30 -5.26
6 INKP 20,025 19,250 -775 -3.87
7 BBCA 21,150 21,925 775 3.66
8 ADRO 2,010 1,930 -80 -3.98
9 BBTN 2,800 2,690 -110 -3.93
10 TLKM 3,610 3,580 -30 -0.83

Recommended Reading