Portal Berita Ekonomi Rabu, 20 Juni 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 08:45 WIB. Antariksa - Trump perintahkan AS dominasi antariksa.
  • 08:44 WIB. Gaza - PBB: Gaza 'di ambang perang'.
  • 08:43 WIB. Korea - Latihan militer Korsel-AS resmi dihentikan.
  • 08:42 WIB. Ganja - Otoritas Kanada memutuskan untuk legalkan ganja.
  • 08:41 WIB. Penerbangan - Saudia cetak rekor 688 penerbangan dalam waktu 24 jam.
  • 08:41 WIB. Amerika - Sekjen PBB sesalkan keputusan AS mundur dari Dewan HAM PBB.
  • 08:39 WIB. Suriah - Menlu Turki: Turki adalah negara kunci dalam perundingan Suriah.
  • 08:39 WIB. Perang Dagang - Trump ancam perang dagang yang makin parah dengan China.
  • 08:38 WIB. Wikileaks - Mantan pegawai CIA dituduh dalam kasus Wikileaks 'Vault 7'.
  • 08:38 WIB. Swedia - Serangan bersenjata di Swedia, 3 orang tewas.
  • 06:30 WIB. Ardiles - Ardiles Ciptawijaya memprediksi penjualan naik 20%-25% sepanjang tahun ini.
  • 06:27 WIB. Kereta - Kereta dengan konsep gerbong train sleeper mencatat penjualan Rp64,8 juta selama arus balik Lebaran 2018.
  • 06:23 WIB. PLTU - PT Cirebon Electric Power mencatat pembangunan PLTU ekspansi unit II berkapasitas 1.000 MW mencapai 14,7%.
  • 06:22 WIB. Hotel - Santika mencatat okupansi hotel di Bali, Malang, Yogyakarta, Semarang, dan Belitung naik 15% selama libur lebaran.
  • 06:20 WIB. Ciputra - Ciputra Group menargetkan penjualan proyek properti tumbuh sekitar 20%-30% pada 2018.

Nikolas Cruz, Penembak Brutal di Florida Hadiri Persidangan

Foto Berita Nikolas Cruz, Penembak Brutal di Florida Hadiri Persidangan
Warta Ekonomi.co.id, Florida -

Remaja Florida yang dituduh melakukan aksi penmebakan paling mematikan di sebuah sekolah menengah atas di sejarah A.S. akan hadir di pengadilan pada hari Selasa (27/2/2018) seiring dengan perdebatan di dalam negeri AS yang berlangsung panas antara pembela hak penggunaan senjata dan pendukung kontrol senjata api.

Nikolas Cruz (19), diperkirakan berada di pengadilan pidana Broward County karena mendapat kabar darinya, hampir dua minggu setelah 17 orang ditembak dan tewas di Marjory Stoneman Douglas High School di Parkland, Florida, sebuah pinggiran kota makmur di Fort Lauderdale.

Ke 14 siswa dan tiga pendidik dewasa terbunuh karena diberondong dengan senjata serbu AR-15 semiautomatic, yang menurut pihak berwenang dibeli secara legal tahun lalu oleh tersangka, Cruz, saat berusia 18 tahun.

Penembakan tersebut telah menggetarkan garis politik yang telah lama ditarik pada hak senjata di Amerika Serikat, di mana pejabat Republik sering menentang upaya para pendukung senjata untuk memperketat undang-undang kepemilikan senjata, sebagian karena kekhawatiran akan pembalasan oleh Asosiasi Senapan Nasional yang notabene berkuasa.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump, seorang Republikan yang mendukung hak penggunaan senjata sejak kampanyenya pada pilpres 2016 lalu, berada di bawah tekanan untuk menunjukkan bahwa dia menanggapi tanpa mengasingkan orang-orang Republik yang menentang pembatasan senjata api. Pada hari Senin (26/2/2018), dia bertemu dengan 35 gubernur, mendesak mereka untuk tidak menahan tekanan dari NRA saat mereka berusaha menangani keamanan senjata api dan keamanan sekolah.

Trump telah menerima banyak seruan untuk melindungi sekolah dengan mempersenjatai guru, namun dia juga telah menyuarakan dukungan untuk memperkuat pemeriksaan latar belakang bagi calon pembeli senjata  sebuah proposal yang secara tradisional dilanggar oleh NRA. Trump tidak menyebutkan gagasan lain yang diajukannya dan mendapat respons positif pada Minggu lalu, dengan menyatakan jika dirinya ingin menaikkan usia minimum untuk seseorang dapat membeli sebuah senapan serbu menjadi 21 tahun, sebuah gagasan yang telah ditentang oleh NRA.

Gubernur Washington Jay Inslee, seorang Demokrat, mengatakan kepada Trump bahwa guru di negaranya tidak ingin membawa senjata.

"Saya telah mendengarkan guru di kelas satu yang tidak ingin merangkap menjadi petugas keamanan kelas," ungkap Inslee., sebagaimana dikutip dari Reuters, Selasa (27/2/2018).

"Ayo kita alihkan masalah tersebut ke luar sekolah dan bergerak maju," tambahnya.

Namun Gubernur Texas Greg Abbott, seorang Republikan, mengatakan bahwa lebih dari 100 distrik sekolah di negaranya telah melatih para guru dan staf lainnya untuk membawa senjata dan merespons sebuah serangan.

"Beberapa distrik sekolah, mereka mempromosikannya," tutur Abbott.

"Mereka akan memiliki sebuah tanda peringatan jika bahaya datang, sebuah tanda peringatan, 'Sadarilah bahwa ada personil bersenjata di kampus,” pungkasnya.

Gubernur Florida Rick Scott mengatakan kepada para Gubernur bahwa negaranya berencana untuk menginvestasikan $500 juta untuk memiliki kehadiran penegakan hukum yang signifikan di setiap sekolah negeri di Florida.

Tag: florida, Amerika Serikat (AS), Dolar Amerika Serikat (AS), Nikolas Cruz, Aksi penembakan, Donald John Trump

Penulis/Editor: Hafit Yudi Suprobo

Foto: Reuters/Mike Stocker/Pool

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5993.627 -113.071 587
2 Agriculture 1535.417 -16.568 19
3 Mining 1950.048 -19.774 44
4 Basic Industry and Chemicals 810.011 -8.507 70
5 Miscellanous Industry 1230.258 -8.573 45
6 Consumer Goods 2439.310 -39.956 45
7 Cons., Property & Real Estate 473.172 -5.498 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1040.501 -26.112 65
9 Finance 1059.149 -33.106 93
10 Trade & Service 902.658 -6.794 141
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10