Portal Berita Ekonomi Rabu, 19 September 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 05:22 WIB. Asia - Pasar Asia positif meskipun terjadi eskalasi perang perdagangan AS-China.
  • 05:21 WIB. Eropa - Saham Eropa tetap stabil pada penutupan karena konflik perdagangan AS-China meningkat.
  • 05:20 WIB. the Dow - Dow melonjak sekitar 185 poin karena guncangan perdagangan AS-China terbaru tidak seburuk yang dikhawatirkan.
  • 05:19 WIB. Emas - Emas jatuh karena ketegangan perdagangan membuat dolar bertahan.
  • 05:19 WIB. Minyak - Minyak mentah AS naik 1,4%, menetap di $69,85 per barel, seiring tanda-tanda OPEC yang tidak meningkatkan output.
  • 05:16 WIB. Moskow - Israel melaporkan jika utusannya di Moskow diperiksa oleh kementerian luar negeri Rusia.
  • 05:15 WIB. NAFTA - Justin Trudeau di bawah tekanan mengenai kesepakatan NAFTA dengan AS.
  • 05:14 WIB. Pentagon - Jim Mattis menolak laporan yang mengabarkan jika dirinya akan meninggalkan pemerintahan Trump.
  • 05:13 WIB. Dolar - Dolar naik vs yen karena investor menghindari perang perdagangan.
  • 05:13 WIB. Afsel - Pengadilan tertinggi Afrika Selatan memberi lampu hijau untuk penggunaan ganja secara pribadi.
  • 05:12 WIB. Swiss - Kementerian luar negeri Rusia memanggil utusan Swiss atas soal skandal mata-mata.
  • 05:11 WIB. Spanyol - Satu tewas, 11 luka-luka pada kecelakaan konstruksi di Madrid.
  • 05:10 WIB. Apple Inc - CEO Apple mengatakan optimis tentang pembicaraan perdagangan AS-China.
  • 05:09 WIB. Perang Dagang - China mengajukan keluhan ke WTO terhadap tarif terbaru AS.
  • 05:09 WIB. Israel - Putin: operasi angkatan udara Israel melanggar kedaulatan Suriah.

Ini Cara Hindari Pencurian Data dari Karyawan yang Resign

Foto Berita Ini Cara Hindari Pencurian Data dari Karyawan yang Resign
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Dibutuhkan lebih dari sekadar kebijakan untuk mencegah karyawan mengambil informasi pelanggan, daftar harga, rencana pemasaran, data penjualan, dan data finansial perusahaan saat mereka berhenti atau dikeluarkan dari perusahaan. 

Karyawan yang berhenti dari pekerjaan dengan berbagai alasan seringkali merasa bahwa semua informasi yang mereka miliki dan peroleh selama masa bekerja adalah milik mereka karena semata-mata disimpan dalam perangkat mereka. Padahal, meskipun mereka masih menjadi karyawan, semua informasi milik perusahaan adalah milik perusahaan, dan pengalihan aset digital berharga dan rahasia dapat dikategorikan sebagai pencurian. 

Survei Veriato baru-baru ini menunjukkan bahwa 87 persen karyawan yang berhenti kerja mengambil data yang mereka tangani, termasuk informasi pelanggan rahasia, daftar harga, rencana pemasaran, data penjualan, dan intelijen kompetitif. Sebanyak 28 persen mengambil data yang dibuat oleh orang lain. Hilangnya kekayaan intelektual ini bisa sangat merugikan dan dapat membuat perusahaan bangkrut. 

Jadi, langkah apa yang bisa perusahaan lakukan sekarang untuk mencegah jenis pencurian ini saat karyawan memutuskan untuk keluar dari perusahaan? Berikut tiga kiat dari ESET dalam mencegah kehilangan data.

Pertama, menetapkan dan menegakkan kebijakan perusahaan. Tidak dapat dipungkiri jika beberapa karyawan berbagi data perusahaan dengan pihak lain dari luar atau membawanya ke tempat kerja mereka yang baru dan memanfaatkan data-data tersebut untuk aktivitas yang bisa berakibat buruk bagi perusahaan lamanya.

Mencegah hal ini terjadi, perusahaan harus membuat aturan atau kebijakan yang jelas dan mengikat bahwa segala hal yang berkaitan dengan data perusahaan adalah milik perusahaan. Selain itu, harus disetujui oleh seluruh karyawan melalui sebuah surat pernyataan yang ditandatangani. Ini perlu dilakukan agar karyawan memahami sepenuhnya hak dan kewajibannya serta rambu-rambu yang perlu ditaati. 

Pastikan bahwa kesepakatan menguraikan dengan detail data karyawan yang dapat diambil saat mereka pergi dan apa yang harus mereka tinggalkan, dan juga konsekuensi apabila membawa dokumen atau menghapusnya. 

Kedua, data loss prevention. Perusahaan harus menerapkan teknologi seperti analisis perilaku pengguna dan entitas dengan algoritma machine learning canggih untuk membantu menentukan perilaku normal setiap karyawan sampai perilaku anomali apa pun sehingga dapat dideteksi dan selidiki. 

Teknologi data loss prevention ini dapat mencegah kebocoran data dengan mempelajari kebiasaan atau rutinitas yang dilakukan karyawan. Apabila suatu saat ada perubahan pada pola kerja yang dilakukan karyawan dapat dideteksi dan dipelajari sampai akhirnya nanti disimpulkan bahwa perilaku tersebut berbahaya bagi perusahaan. Misalnya, aplikasi ini dapat melihat apakah karyawan tersebut mengirim e-mail atau mentransfer data yang biasanya tidak dia transfer, atau sedang mengunduh data ke perangkat eksternal, atau masuk ke server TI pada dini hari. 

Teknologi ini juga dapat diatur dan dikelola untuk membuat kebijakan yang sesuai dengan yang perusahaan butuhkan dalam penanganan keamanan digital, seperti data mana saja yang boleh diakses karyawan atau divisi mana yang boleh mengakses dan mana yang tidak, mana data yang boleh ditransfer atau dikirim, termasuk menentukan perangkat penyimpanan yang bisa mengakses data perusahaan. 

Ketiga, batasi akses data (Enkripsi & 2FA). Beri karyawan hanya akses ke data yang mereka butuhkan untuk melakukan pekerjaan mereka. Ini akan mencegah mereka mengakses informasi perusahaan lainnya. Termasuk melarang pemasangan perangkat keras atau perangkat lunak apa pun yang dapat digunakan untuk penyimpanan data, misalnya, dapat mentransfer file ke penyimpanan cloud atau untuk menyalin data ke USB.

Untuk mencegah pengguna mentransfer data yang seharusnya tidak dilakukan, perusahaan harus mempertimbangkan untuk mengkonfigurasi firewall yang memblokir situs web jahat atau yang dapat digunakan untuk mentransfer data, mengenkripsi semua data pada semua tahapan penyimpanan dan transportasi, dan menggunakan autentikasi dua faktor. 

Masalah kehilangan data menjadi sangat krusial dalam beberapa tahun belakangan. Technical Consultant PT Prosperita ESET Indonesia Yudhi Kukuh mengemukakan dengan kebijakan yang ketat dan mengkomunikasikan kebijakan ini termasuk konsekuensi apa yang diterima jika melanggarnya, akan meminimalisasi karyawan yang berhenti dari pekerjaan untuk mengambil data yang bukan milik mereka.

"Terlebih lagi dengan adanya software yang dapat menganalisis tindakan dan perilaku karyawan, mendeteksi apakah ada perilaku anomali yang menimbulkan ancaman aktual, memprioritaskan perilaku mana yang paling merusak perusahaan, dan kemudian merespons dengan tepat, tentu sangat membantu bagi perusahaan dalam mencegah data berharga agar tidak hilang saat karyawan pergi," kata Yudhi dalam keterangannya di Jakarta, Selasa (27/2/2018).

Tag: ESET, Yudhi Kukuh

Penulis: Dina Kusumaningrum

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Cahyo Prayogo

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,995.15 3,954.83
British Pound GBP 1.00 19,701.15 19,499.46
China Yuan CNY 1.00 2,185.58 2,163.70
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,983.00 14,833.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,745.81 10,632.29
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,909.90 1,890.76
Dolar Singapura SGD 1.00 10,914.99 10,799.42
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,497.15 17,319.01
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,614.72 3,575.94
Yen Jepang JPY 100.00 13,387.24 13,250.85

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5811.790 -12.467 602
2 Agriculture 1591.302 -14.202 20
3 Mining 1906.982 13.144 46
4 Basic Industry and Chemicals 779.933 -0.140 71
5 Miscellanous Industry 1202.124 8.921 45
6 Consumer Goods 2412.224 -29.669 47
7 Cons., Property & Real Estate 420.063 -6.294 68
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1024.766 15.682 69
9 Finance 1049.012 -2.325 91
10 Trade & Service 813.453 -3.458 145
No Code Prev Close Change %
1 DIGI 200 340 140 70.00
2 PANI 108 183 75 69.44
3 SRSN 63 85 22 34.92
4 ABBA 145 195 50 34.48
5 TRIL 57 70 13 22.81
6 VIVA 139 163 24 17.27
7 MGNA 50 57 7 14.00
8 PNSE 765 850 85 11.11
9 MAMI 65 72 7 10.77
10 ALMI 320 350 30 9.38
No Code Prev Close Change %
1 NUSA 252 189 -63 -25.00
2 COWL 630 515 -115 -18.25
3 GOLD 570 478 -92 -16.14
4 LCGP 140 119 -21 -15.00
5 PKPK 194 169 -25 -12.89
6 MOLI 1,265 1,105 -160 -12.65
7 CANI 204 180 -24 -11.76
8 KIOS 3,170 2,800 -370 -11.67
9 ERTX 140 124 -16 -11.43
10 FAST 1,745 1,555 -190 -10.89
No Code Prev Close Change %
1 PNLF 216 226 10 4.63
2 ABBA 145 195 50 34.48
3 BBRI 2,970 2,940 -30 -1.01
4 TLKM 3,470 3,570 100 2.88
5 KPIG 740 715 -25 -3.38
6 PTBA 3,930 4,130 200 5.09
7 BBCA 23,925 24,000 75 0.31
8 NUSA 252 189 -63 -25.00
9 PGAS 1,995 2,060 65 3.26
10 BMRI 6,450 6,375 -75 -1.16