Portal Berita Ekonomi Selasa, 19 Juni 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 13:02 WIB. AAJI - AAJI melaporkan pertumbuhan kanal bancassurance naik 5,9% menjadi 28.464 orang per Maret 2018.
  • 13:01 WIB. AAJI - AAJI mencatat saluran keagenan berlisensi naik 4,9% menjadi 540.058 orang sampai kuartal I-2018.
  • 12:59 WIB. AAJI - AAJI mengatakan peranan agen masih sangat dibutuhkan dalam jangka waktu lima tahun ke depan.
  • 12:57 WIB. Kemenhub - Menhub Budi Karya menyampaikan dukacita atas peritiwa tenggelamnya KM Sinar Bangun di Danau Toba.
  • 10:56 WIB. AS - Presiden Donald Trump mengancam akan mengenakan tarif tambahan US$200 miliar untuk produk impor asal China.
  • 10:55 WIB. Jepang - Sejumlah perusahaan manufaktur menghentikan operasional pabrik di Osaka untuk sementara waktu.
  • 08:25 WIB. BBM - Mesir naikkan harga BBM dan elpiji.
  • 08:24 WIB. Gempa - Tiga orang ditemukan tewas dalam gempa Osaka.
  • 08:24 WIB. India - Gencatan senjata berakhir, India lanjutkan operasi militer.
  • 08:23 WIB. Inggris - Ratu wajibkan Harry dan Meghan lakukan perjanjian pranikah.
  • 08:22 WIB. Imigran - Anak-anak imigran ditahan di fasilitas penampungan Texas.
  • 08:21 WIB. Eropa - Jumlah pencari suaka di Eropa turun pada 2017.
  • 08:20 WIB. Kolombia - Ivan Duque menangi pemilu presiden Kolombia.

  • 08:19 WIB. Macedonia - Yunani dan Macedonia teken kesepakatan untuk akhiri sengketa nama.
  • 08:18 WIB. Pengangguran - Tingkat pengangguran Turki turun jadi 10,1% pada Maret.

5 Lulusan Kampus Top Dunia Ini 'Pulang' Demi Bangun UMKM

Foto Berita 5 Lulusan Kampus Top Dunia Ini 'Pulang' Demi Bangun UMKM
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Iming-iming kesuksesan bekerja di perusahaan bergengsi di negara-negara besar dunia tidak membuat lima sosok ini tergiur. Padahal, dengan bekal pendidikan di kampus bergengsi luar negeri ditambah dengan segudang prestasi membuat jalan karier mereka lancar bak jalan tol. Tetapi, mereka memilih kembali ke Tanah Air untuk mengaplikasikan ilmu mereka di negeri sendiri. Tujuannya tak lain adalah untuk memberikan kontribusi nyata untuk memajukan Indonesia agar tidak kalah bersaing dengan negara lain. 

1. Crystal Widjaja, SVP Business Intelligence Go-Jek

Perempuan muda berusia 26 tahun ini lahir dan besar di Texas, Amerika Serikat. Meskipun demikian, Crystal merupakan WNI. Lalu, ketika usianya menginjak 24, dia mantap melangkahkan kaki ke Indonesia untuk bergabung dengan perusahaan aplikasi on-demand terbesar di Indonesia, Go-Jek. 

Keinginan untuk dapat memberikan dampak sosial yang lebih besar bagi perubahanlah yang mendorong perempuan berkacamata ini pulang ke Indonesia hanya dalam waktu satu minggu pasca lamaran pekerjaannya diterima oleh HR Go-Jek. Padahal saat itu, ia telah memiliki karier yang cemerlang di Texas. 

Kini, Crystal diberikan tanggung jawab memimpin divisi business intelligence. Lulusan University of California, Berkeley jurusan Metode Empiris ini sebelumnya sempat bekerja di beberapa startup di California. Dia juga sempat terlibat riset tentang ekosistem model ventura, merger, dan akuisisi dalam ekosistem startup

Pengalaman-pengalaman inilah yang memberikan banyak pelajaran baginya mengenai seluk-beluk startup. Dengan berbekal ilmu dan pengalaman yang ia dapatkan itu, ia bertekad untuk mengabdi dan berkontribusi untuk perubahan yang lebih baik. 

2. Garri Juanda, Co-Head of Marketplace Tokopedia

Garri sempat memutuskan untuk tidak kembali ke Boston untuk melanjutkan kuliah S2-nya jurusan administrasi bsinis di Harvard Business School pada 2016 lantaran ingin memberikan kontribusi lebih di Tokopedia. 

Pekerjaan yang ia lakoni dalam periode singkat tiga bulan tersebut membuat Garri terpacu untuk dapat terus membantu lebih banyak pelaku UMKM Indonesia maju dan sukses dengan cara berjualan online. Tekad dan semangat ini tetap ia pegang teguh hingga akhirnya ia kembali ke Indonesia setelah menyelesaikan kuliahnya untuk bekerja secara full time di Tokopedia pada tahun lalu. 

Sebelumnya, Garri sempat merintis karier di perusahaan e-commerce Jepang Rakuten selama empat tahun. Dalam masa dua tahun pertama, kariernya melesat cepat. Garri yang sebelumnya diberikan tanggung jawab sebagai product manager kemudian dipromosikan sebagai lead corporate planning

Dari pengalaman itulah Garri banyak mempelajari seluk-beluk perusahaan e-commerce yang kemudian ia jadikan bekal untuk diterapkan di Indonesia. Dengan ilmu dan pengelamannya tersebut, Garri ingin turut berkontribusi dalam membantu masyarakat Indonesia untuk memiliki kehidupan yang lebih baik. 

3. Brian Limiardi, Head of Business Development Kioson

Ketidakmerataan penetrasi digital ke daerah kota-kota lapis kedua merupakan tantangan besar bagi perusahaan startup di Indonesia. Padahal, akses digital dapat membantu masyarakatnya untuk lebih maju dan berdaya. Hal ini pula yang membuat Brian Limiardi memutuskan untuk kembali ke Indonesia untuk kemudian bergabung dengan Kioson, startup Online to Offline (O2O) e-commerce yang berkomitmen sebagai penjembatan antara underserved market dengan dunia digital. 

Salah satu lulusan terbaik University of Illinois at Urbana-Champaign jurusan Computer Engineering ini merasa memiliki kesamaan misi dengan Kioson, yakni ingin merangkul lebih banyak masyarakat untuk mengenal dunia digital yang selama ini masih dirasa sulit bagi masyarakat di kota lapis kedua di Indonesia. Akses layanan digital yang dapat dinikmati dengan optimal di kota-kota besar nyatanya masih sulit bagi masyarakat daerah. 

Sebelum bergabung dengan Kioson, Brian telah berkarier di Goldman Sachs New York City selama dua tahun sebagai Derivative Technology Analyst. Pehobi karting ini kemudian sempat menjalani masa studi MBA selama 1,5 tahun di Yale School of Management. Namun, memasuki sisa semester akhirnya, niat Brian untuk kembali ke Tanah Air semakin mantap. Pemuda berusia 24 tahun ini memutuskan untuk berkontribusi langsung lewat Kioson guna mendukung masyarakat daerah lebih mudah mendapatkan akses layanan digital sehingga semua orang bisa online dan semakin termudahkan dalam memenuhi kebutuhan harian mereka. 

Untuk dapat mewujudkannya, ia bersama dengan Kioson mengintegrasikan online merchants berupa pelaku usaha UMKM dan offline customer (masyarakat yang belum tersentuh layanan digital) melalui jaringan kemitraan. Dengan upaya tersebut, kini Kioson telah memiliki jaringan lebih dari 30.000 mitra UMKM serta melayani lebih dari 2 juta pelangan di kota lapis kedua. 

4. Zakka Fauzan Muhammad, VP Product Bukalapak

Alumni dari Freie Universitat Bozen, Italia ini merupakan karyawan ke-17 yang bergabung dengan Bukalapak pada 2013. Ketika memutuskan untuk bergabung dengan perusahaan rintisan yang dibangun oleh teman satu angkatannya sewaktu di Institut Teknik Bandung (ITB) ini, Bukalapak masih dalam tahap awal pengembangan. 

Zakka diberikan kepercayaan untuk memegang tanggung jawab dalam hal product expansion yang kemudian membawa peningkatan pesat bagi Bukalapak yang di tahun 2017 lalu telah mencapai angka 11,2 juta pengguna dan lebih dari 1,3 juta penjual di akhir 2016. Selama periode kariernya tersebut, Zakka turut berkontribusi dalam memberdayakan para pelaku UKM yang memasarkan produknya secara online di Bukalapak. 

Sebelum bergabung dengan Bukalapak, Zakka banyak memiliki pengalaman dalam bidang pengembangan proyek dan system analyst/software developer di Bandung. Pergeseran kariernya tersebut rupanya menjadi tantangan tersendiri bagi pria yang juga rajin menulis blog ini. Rasa tertantang yang dibekali dengan pengetahuan dan pengalamannya tersebut membuat Zakka berhasil mengembangkan Bukalapak hingga mencapai peningkatan CVR lebih dari tujuh kali dalam kurun waktu 3,5 tahun masa kariernya. 

5. Haryanto Tanjo, CEO dan Co-Founder Moka

Pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) seringkali mengalami hambatan dalam pengelolaan penjualan karena mereka masih menerapkan cara manual. Hal tersebut terjadi karena sistem pengoperasian modern memerlukan biaya mahal. Hal ini dirasakan pula oleh Haryanto Tanjo ketika menjalankan bisnis e-commerce di San Fransisco. 

Berangkat dari pengalamannya tersebut, Haryanto tercetus ide untuk membuat suatu solusi pembayaran terintegrasi dengan POS mobile yang dapat dimanfaatkan oleh berbagai bidang usaha, utamanya pelaku UMKM dengan biaya yang terjangkau. 

Ide ini dirasa sangat pas dengan kondisi pasar di Indonesia. Alumni UCLA Anderson ini kemudian meluncurkan Moka, startup point-of-sales mobile (mPOS) yang memberikan solusi bagi UMKM yang tidak memiliki modal atau investasi untuk sistem finansial digital. 

Melalui Moka, Haryanto ingin mendorong pelaku UKM untuk mulai memanfaatkan pengelolaan penjualan secara digital. Dengan demikian, segala jenis transaksi akan terekam secara real time kapan pun dan di mana pun transaksi penjualan dilakukan. 

Meskipun demikian, ide Haryanto dapat dikatakan masih terbilang baru dan tak begitu dikenal oleh pelaku UMKM sehingga poin edukasi layanan produk menjadi bagian tersulit. Namun, tantangan tersebut tidak menyurutkan tekad Haryanto untuk merangkul lebih banyak UMKM untuk menggunakan teknologi guna memudahkan bisnis mereka. Sejak diluncurkan pada 2014, Moka telah membantu lebih dari 1.000 pelaku UMKM di Jakarta dan Bandung.

Tag: PT Tokopedia, PT Go-Jek Indonesia, Bukalapak, Haryanto Tanjo, Moka POS, Zakka Fauzan Muhammad, Kioson, Garri Juanda, Crystal Widjaja, Brian Limiardi, e-commerce, Startup

Penulis: Dina Kusumaningrum

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Kioson

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5993.627 -113.071 587
2 Agriculture 1535.417 -16.568 19
3 Mining 1950.048 -19.774 44
4 Basic Industry and Chemicals 810.011 -8.507 70
5 Miscellanous Industry 1230.258 -8.573 45
6 Consumer Goods 2439.310 -39.956 45
7 Cons., Property & Real Estate 473.172 -5.498 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1040.501 -26.112 65
9 Finance 1059.149 -33.106 93
10 Trade & Service 902.658 -6.794 141
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10