Portal Berita Ekonomi Senin, 22 Juli 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 22:33 WIB. Huawei - Fokus utama Huawei masih Android, belum pikirkan rencana B.
  • 22:21 WIB. Asus - Asus rilis ROG Phone II, pakai layar 120Hz dan Snapdragon 855 Plus.
  • 21:30 WIB. Hong Kong - Beijing mengatakan bahwa para demonstran sedang menguji kesabarannya.
  • 20:21 WIB. Go-Jek - Go-jek resmi ganti logo perusahaan.
  • 19:01 WIB. Milenial - Menperin: Skill yang harus dikuasai milenial adalah penguasaan data, artificial intelligence, IoT (device, network, aplikasi)
  • 18:58 WIB. IDF 2019 - 75 startup skala kecil menengah, 15 startup besar, dan 60 venture capital dipertemukan di IDEA Space
  • 18:53 WIB. Stimulus - Menteri Perindustrian: Segera diterbitkan regulasi PPnBM untuk otomotif berbasis emisi dan tax holiday untuk electric battery
  • 18:04 WIB. Pertahanan - Rabu, China akan meluncurkan buku putih pertahanan nasional
  • 17:58 WIB. Turki - Pemerintah Turki akan balas AS karena dikeluarkan dari program Jet Tempur F35
  • 17:28 WIB. Korea - Setelah bir dan paket tour, boikot Korea terhadap Jepang bisa menyentuh mobil mewah (analis).

Cetak Rekor Baru, Laba Bersih Wika Tembus Rp1,2 Triliun

Cetak Rekor Baru, Laba Bersih Wika Tembus Rp1,2 Triliun - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

PT Wijaya Karya Tbk (Wika) membukukan laba sebesar Rp1,2 triliun selama 2017. Capaian tersebut mencatatkan rekor baru laba perseroan sepanjang sejarah.

Catatan positif tersebut didukung oleh penjualan perseroan pada 2017 yang mencapai Rp26,18 triliun atau meningkat 67,06% dibandingkan 2016.

"Kami bersyukur dan berbangga bahwa sejak tahun 2016 kami sudah menembus bahkan melampaui besaran laba Rp1 triliun," kata Direktur Utama Wika Bintang Perbowo dalam di Jakarta, Rabu (14/3/2018).

Ia menyebut, pencapaian laba tahun 2017 ini hampir dua kali lipat dari laba tahun 2015 yang hanya berada pada kisaran Rp675 miliar dan melonjak signifikan dari laba tahun 2017 yang mencapai Rp1,06 triliun.

Bintang menegaskan bahwa untuk meningkatkan kinerja di tahun 2018, perseroan menganggarkan capital expenditure sebesar Rp12,05 triliun dengan rincian 58,7% untuk penyertaan modal, 36,3% untuk pengembangan usaha, dan 5% akan dipergunakan untuk investasi aset tetap.

"Sejalan dengan performa positif yang dicapai, Wika berhasil memperoleh kontrak baru sebesar Rp10,45 triliun hingga minggu kedua Maret 2018. Sektor infrastruktur menyumbangkan kontrak terbesar senilai Rp7,55 triliun," ujar dia.

Adapun perolehan kontrak baru di sektor industri mencapai Rp2,05 triliun, sektor energi dan industrial plant berhasil menyumbang kontrak sebesar Rp662 miliar sementara perolehan kontrak di sektor realti dan properti mencapai Rp196 miliar.

Direktur Keuangan Wika A.N.S. Kosasih menambahkan kontribusi penjualan terbesar datang dari sektor infrastruktur dan bangunan gedung sebesar 62,25%. Sektor industri penunjang infrastruktur berkontribusi sebesar 17,92%, Sektor energi dan industrial plant sebesar 14,41% serta sektor realti dan properti berkontribusi sebesar 5,41%.

"Bukan hanya laba yang kita bukukan terbesar sepanjang sejarah Wika, kesehatan keuangan Wika pun mencapai yang terbaik sepanjang sejarah," Jelas dia.

Posisi kas dan setara kas Wika juga mencapai posisi tertinggi sepanjang sejarah sebesar Rp11,25 triliun. Posisi utang berbunga sebesar Rp9,01 triliun dan total ekuitas sebesar Rp14,63 triliun menghasilkan rasio utang gross gearing dan net gearing masing-masing hanya sebesar 0,62 kali dan -0,15 kali.

"Hal itu menunjukan bahwa Wika amat sangat sehat secara keuangan dan memiliki kemampuan finansial yang sangat tinggi untuk mendanai proyek-proyek infrastruktur yang dibutuhkan masyarakat dan ditargetkan pemerintah," ujar Kosasih.

Pada 2017, Wika juga berhasil membukukan arus kas operasi positif sebesar Rp1,87 triliun atau meningkat sebesar 233,62% dibandingkan tahun 2016. "Salah satu yang tertinggi dan terbaik di industri konstruksi tanah air dimana banyak perusahaan konstruksi membukukan arus kas operasional negatif," pungkasnya.

Tag: PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (Wika), Bintang Perbowo

Penulis: Boyke P. Siregar

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Antara/Aprillio Akbar

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,741.34 3,703.91
British Pound GBP 1.00 17,552.48 17,370.42
China Yuan CNY 1.00 2,040.90 2,020.54
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,033.00 13,893.00
Dolar Australia AUD 1.00 9,880.64 9,780.67
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,798.20 1,780.13
Dolar Singapura SGD 1.00 10,310.80 10,204.19
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,740.82 15,578.22
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,412.69 3,374.54
Yen Jepang JPY 100.00 12,998.33 12,865.08

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6456.539 53.245 652
2 Agriculture 1359.948 0.169 21
3 Mining 1656.555 1.125 49
4 Basic Industry and Chemicals 836.222 20.201 72
5 Miscellanous Industry 1262.035 -2.850 49
6 Consumer Goods 2419.754 33.936 53
7 Cons., Property & Real Estate 497.831 2.310 80
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1241.954 8.326 74
9 Finance 1325.581 8.757 91
10 Trade & Service 819.503 2.647 163
No Code Prev Close Change %
1 POLU 1,260 1,575 315 25.00
2 PAMG 416 520 104 25.00
3 GLOB 505 630 125 24.75
4 PICO 486 605 119 24.49
5 KIOS 520 630 110 21.15
6 FUJI 123 143 20 16.26
7 ASBI 340 384 44 12.94
8 ARKA 1,035 1,165 130 12.56
9 TMPO 162 180 18 11.11
10 IKBI 274 298 24 8.76
No Code Prev Close Change %
1 KBLV 436 390 -46 -10.55
2 KAYU 498 448 -50 -10.04
3 IIKP 62 57 -5 -8.06
4 SRAJ 310 286 -24 -7.74
5 SAPX 745 690 -55 -7.38
6 MINA 1,400 1,300 -100 -7.14
7 NICK 266 248 -18 -6.77
8 PBSA 760 710 -50 -6.58
9 TNCA 324 304 -20 -6.17
10 DSFI 135 127 -8 -5.93
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 350 352 2 0.57
2 BHIT 81 85 4 4.94
3 MNCN 1,365 1,435 70 5.13
4 IPTV 242 248 6 2.48
5 BPTR 97 104 7 7.22
6 POSA 214 204 -10 -4.67
7 BDMN 4,840 5,100 260 5.37
8 ANTM 950 940 -10 -1.05
9 LPKR 278 284 6 2.16
10 BBRI 4,450 4,480 30 0.67