Portal Berita Ekonomi Senin, 16 Juli 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 08:03 WIB. Hyundai - Hyundai Motor Indonesia mencatat kenaikan penjualan mobil 10% menjadi 617 unit pada semester I-2018.
  • 07:57 WIB. Hyundai - Hyundai Motor Indonesia menargetkan penjualan mobil sebanyak 1.271 unit pada 2018.
  • 07:53 WIB. Hyundai - Hyundai Motor Indonesia mengatakan masih akan fokus mengincar pasar segmen menengah atas.
  • 07:51 WIB. IPCC - Indonesia Kendaraan Terminal menargetkan peningkatan kapasitas tampung kendaraan jadi 2,1 juta unit/tahun. 
  • 07:50 WIB. IPCC - Indonesia Kendaraan Terminal menargetkan pendapatan tumbuh 38% pada 2018.
  • 07:45 WIB. Pertamina - Kementerian BUMN mengungkapkan Menteri Rini Soemarno sudah menyerahkan nama calon Dirut Pertamina ke Presiden Jokowi. 
  • 07:41 WIB. AS - Presiden Donald Trump mengatakan Uni Eropa berada di urutan atas daftar musuh dalam selimut bagi AS.
  • 07:39 WIB. Argentina - Jorge Sampaoli melepas jabatan pelatih timnas Argentina setelah hasil mengecewakan di Piala Dunia.
  • 07:39 WIB. PLN - Wapres JK yakin Direktur Utama PLN Sofyan Basir melaksanakan tender pembangunan proyek PLN dengan sangat ketat. 
  • 07:37 WIB. Rupiah - Anggota Komisi XI Mukhamad Misbakhun menilai depresiasi rupiah masih terkendali.
  • 07:37 WIB. Nelayan - HNSI meminta nelayan di Sumatera Utara agar menggunakan jaring milineum.
  • 06:47 WIB. Inflasi - Bank Indonesia memprediksi inflasi pada Juli 2018 sebesar 0,23%.

Ini 4 Tren Jaringan Keamanan Masa Depan Versi Aruba

Foto Berita Ini 4 Tren Jaringan Keamanan Masa Depan Versi Aruba
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Baru-baru ini, roadmap e-commerce menargetkan 1.000 technopreneurs baru di 2020. Go Digital Vision menjadi rencana yang bertujuan untuk memiliki 8 juta UKM yang mengadopsi teknologi digital pada 2020. Ini mencakup inisiatif untuk membangun konektivitas broadband di lebih dari seratus Kotamadya. Bidang fokus utama lainnya termasuk meningkatkan cybersecurity dan infrastruktur komunikasi di seluruh negeri.

Namun, konektivitas yang lebih baik dan digitalisasi yang lebih besar mengarah ke lingkungan TI yang lebih kompleks karena organisasi dan pemerintah mengadopsi teknologi seperti hybrid cloud, Internet of Things (IoT), dan kecerdasan buatan. Selain itu, lingkungan TI yang lebih kompleks berarti lebih banyak kerentanan cybersecurity. Terbukti dari episode WannaCry dan Petya ransomware baru-baru ini, penjahat siber juga berkembang dan menyebabkan gangguan besar di seluruh dunia.

Ketika organisasi fokus pada penyediaan solusi terbaik untuk pelanggan mereka, bagaimana mereka memastikan bahwa kecepatan, keamanan, dampak, dan ketepatan waktu masih tinggi di radar mereka? Berikut adalah empat target yang harus ditetapkan oleh perusahaan untuk diri mereka sendiri agar dapat memenuhi kebutuhan bisnis atau operasional mereka menurut Aruba.

1. Tempat kerja digital dan jaringan modern

Sebelum merangkul semua tren lingkungan makro, pertama-tama kita harus meninjau dan melihat ke dalam organisasi kita.

Dalam dunia yang gesit ini, otomatisasi TI dan penerapan layanan berbasis cloud menjadi faktor kunci dalam kemampuan bisnis untuk beradaptasi dengan laju perubahan yang cepat ini. Mobilitas telah mengubah sifat akses, yang membutuhkan dukungan untuk beberapa perangkat per orang dengan lokasi yang tak terduga, pola lalu lintas baru, perangkat tidak dikenal di jaringan dan lansekap ancaman yang lebih canggih tanpa perimeter tepercaya.

Menurut Frost & Sullivan, hanya 4,3 persen organisasi di Asia percaya bahwa mereka tangguh untuk menahan serangan siber, yang mengisyaratkan kurangnya kepercayaan dari mayoritas ketika datang ke tingkat kedewasaan cybersecurity mereka. Arsitektur jaringan lama yang dibangun untuk era client-server tidak dirancang untuk memenuhi kebutuhan organisasi mobile/IoT/cloud-enabled saat ini dan pelanggan mereka.

Sangat penting bahwa bisnis memodernisasi jaringan mereka, menyatukan kabel dan nirkabel, dan memanfaatkan alat dan teknologi modern untuk mendigitalkan tempat kerja mereka. Organisasi juga perlu mengadopsi sistem inti yang cerdas, yang didorong oleh sistem operasi yang fleksibel dan dapat diprogram sepenuhnya serta lapisan keamanan, tetapi tetap mempertahankan manajemen yang skalabel dan sederhana.

2. Keamanan jaringan di era IoT

Sebuah kesalahan kecil dapat berpotensi menyebabkan efek bola salju dari proporsi bencana. Ini mencerminkan keamanan jaringan. Celah kecil atau pengawasan dalam tindakan keamanan dapat menyebabkan pelanggaran data headline-grabbing berikutnya. Inilah sebabnya mengapa penting untuk memastikan bahwa ada visibilitas dan transparansi penuh di sekitar, sebagai antisipasi untuk memblokir serangan potensial.

Sementara lebih dari setengah perusahaan Asia telah mengadopsi teknologi IoT saat ini, 84 persen yang mencolok telah mengalami pelanggaran keamanan terkait IoT. Tidak perlu dipertanyakan lagi bahwa IoT telah memperkenalkan tantangan keamanan baru dan perusahaan harus waspada dalam hal mengamankan data dan sumber daya dari serangan yang akan terjadi.

Pertanyaannya adalah cara terbaik untuk menerapkan strategi keamanan IoT. Perusahaan perlu mengidentifikasi cara-cara untuk menggunakan perangkat yang lebih terperinci atau segmentasi berbasis peran untuk jaringan mereka, serta meninjau perubahan keseluruhan untuk desain kampus. Strategi keamanan perusahaan untuk IoT harus menyertakan kebijakan otomatis yang mengidentifikasi perangkat mana yang dapat terhubung, data, dan aplikasi apa yang dapat mereka akses, dan siapa yang memiliki kemampuan untuk mengelola atau memelihara perangkat ini.

Ini juga berarti menggunakan solusi yang mengamankan bisnis organisasi dan infrastruktur IoT melalui pendekatan 'penutupan tertutup', seperti Aruba 360 Secure Fabric. Kemampuan untuk melihat perubahan dalam perilaku perangkat ini dalam jangka waktu lama juga merupakan kunci untuk strategi keamanan lengkap untuk IoT.

Menurut Forum Keamanan Maya Indonesia, Indonesia saat ini rentan terhadap serangan siber karena negara saat ini mengalami kekurangan pakar keamanan siber. Salah satu area yang diprioritaskan untuk dilindungi terhadap cyberattacks adalah perbankan. Ketika bangsa mengalami transformasi digital, risiko serangan meningkat, dan kebutuhan untuk tindakan keamanan yang kuat hanya akan tumbuh.

3. Pelacakan aset berbasis lokasi

Sangat mudah untuk melewatkan kesempatan yang tersembunyi sementara kita bersiap mempertahankan tradisi lama. Dalam iklim bisnis yang semakin kompetitif ini, keterlibatan pelanggan secara real-time dan intuitif menjadi pembeda. Lebih banyak bisnis mencari peluang baru dengan layanan berbasis lokasi, analitik, dan keterlibatan waktu nyata.

Ketika bisnis mengoptimalkan efisiensi operasional, membangun peluang keterlibatan pengguna yang lebih besar, dan memotong biaya, penggunaan layanan berbasis lokasi dan analitik adalah persyaratan yang semakin berkembang. Organisasi IT dalam bisnis ritel, perawatan kesehatan, kinerja localizer dengan panduan vertikal (LPV) dan perusahaan-perusahaan ditugasi dengan identifikasi pola lalu lintas pengguna yang lebih baik, serta pemanfaatan ruang dan sumber daya.

Pelacakan aset yang mudah dan mudah untuk perawatan kesehatan, ritel, dan pergudangan juga merupakan sesuatu yang sedang dieksplorasi oleh organisasi. Banyak yang mencari Bluetooth Low Energy (BLE) yang mengaktifkan jalur akses nirkabel seperti Tag Aruba karena solusi ini dapat secara langsung memengaruhi bisnis dan keterlibatan pengguna tanpa harus menerapkan infrastruktur sekunder yang mahal.

4. Melakukan bisnis dengan kecepatan internet

Model dan teknologi bisnis baru dapat datang dan pergi tetapi harapan akhir pengguna meningkat tetap konstan. Bisnis membutuhkan mitra yang akan memberdayakan mereka untuk memperkaya dan meningkatkan keterlibatan digital pelanggan mereka. The 802.11ax adalah salah satu teknologi yang akan berevolusi keterlibatan pengguna akhir dengan kecepatan 4x hingga 10x lebih cepat.

Tag: Aruba

Penulis: Ning Rahayu

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Aruba

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5944.074 36.202 597
2 Agriculture 1442.299 -2.397 19
3 Mining 2025.622 17.548 46
4 Basic Industry and Chemicals 781.407 1.463 70
5 Miscellanous Industry 1190.799 16.425 45
6 Consumer Goods 2475.480 19.771 46
7 Cons., Property & Real Estate 449.738 -0.448 67
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1084.437 -9.615 70
9 Finance 1034.503 11.557 91
10 Trade & Service 881.887 6.475 143
No Code Prev Close Change %
1 CSIS 432 540 108 25.00
2 TCPI 560 700 140 25.00
3 MGRO 338 422 84 24.85
4 POLL 1,150 1,435 285 24.78
5 YPAS 600 725 125 20.83
6 MLPT 760 910 150 19.74
7 SQMI 222 260 38 17.12
8 WICO 470 550 80 17.02
9 MFMI 750 850 100 13.33
10 TIRA 145 164 19 13.10
No Code Prev Close Change %
1 CANI 216 162 -54 -25.00
2 PEGE 230 173 -57 -24.78
3 UNIT 324 248 -76 -23.46
4 AIMS 260 202 -58 -22.31
5 LPPS 136 113 -23 -16.91
6 NUSA 254 222 -32 -12.60
7 DNAR 296 260 -36 -12.16
8 MARI 2,350 2,110 -240 -10.21
9 DWGL 145 131 -14 -9.66
10 APII 216 196 -20 -9.26
No Code Prev Close Change %
1 LPPS 136 113 -23 -16.91
2 IMAS 3,090 2,960 -130 -4.21
3 PGAS 1,620 1,685 65 4.01
4 BBTN 2,200 2,410 210 9.55
5 ANTM 860 910 50 5.81
6 TRUK 660 705 45 6.82
7 NFCX 2,770 3,100 330 11.91
8 KREN 725 725 0 0.00
9 SWAT 173 180 7 4.05
10 TLKM 4,100 4,020 -80 -1.95