Portal Berita Ekonomi Senin, 23 Juli 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 12:58 WIB. Iran - Donald Trump kepada Iran: jangan pernah ancam Amerika Serikat.
  • 12:55 WIB. Nasional - Jokowi: Pembangunan daerah amanah konstitusi.
  • 12:53 WIB. Pilpres - Muhaimin sebut banyak salah paham terkait Join.
  • 12:52 WIB. Politik - Jokowi persilakan ketua umum bersaing ajukan cawapres.
  • 12:51 WIB. Pilpres - Muhaimin: JK ibarat Ferrari dalam bursa cawapres.
  • 12:51 WIB. Politik - PKB klaim telah bekerja keras untuk memenangkan Jokowi.
  • 12:51 WIB. Politik - Jubir sebut Gerindra butuh kesepahaman detail dengan Demokrat.
  • 12:51 WIB. Nasional - Okky Asokawati beri peringatan lampu kuning di Hari Anak Nasional.
  • 12:50 WIB. Nasional - Presiden Jokowi bertemu para wali kota di Istana Bogor.
  • 12:50 WIB. Hukum - Menkumham: Tidak ditemukan barang aneh di Porong.
  • 12:49 WIB. Nasional - Ketua MPR ingatkan pemerintah perhatikan nasib petani.
  • 10:40 WIB. Pertamina - Pertamina butuh pinjaman 80% dari nilai investasi US$1,8 miliar untuk proyek PLTGU Jawa-1.
  • 10:38 WIB. ESDM - ESDM punya PR rampungkan tanda tangan kontrak Blok South Jambi yang terminasi di 2020 dan Blok Rokan yang terminasi di 2021.
  • 10:36 WIB. ACP - Tahun ini, Adhi Commuter Properti bidik penjualan pemasaran Rp1 triliun dari proyek TOD.
  • 10:35 WIB. Adhi Commuter - Di semester II 2018, Adhi Commuter kembangkan LRT City Urban Signature Ciracas, Cisauk Point, Oase Park, dan MTH 27.

Jurus Pamungkas Menghadapi Kejahatan Skimming

Foto Berita Jurus Pamungkas Menghadapi Kejahatan Skimming
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Beberapa waktu lalu publik dikejutkan oleh laporan hilangnya uang nasabah BRI di Kediri, Jawa Timur, secara misterius. Akibatnya, nasabah berbondong-bondong mendatangi kantor BRI terdekat untuk mengadukan masalah tersebut.

Diduga kuat kasus itu terjadi karena kejahatan skimming atau kejahatan yang dilakukan dengan alat bernama skammer. Alat ini ditempatkan di mesin anjungan tunai mandiri (ATM) yang kemudian menduplikat data nasabah dan mencurinya. Kasus serupa juga menimpa Bank Mandiri di Surabaya. Akibatnya, belasan nasabah bank itu antre mengurus pemblokiran rekening di Kantor Bank Mandiri KCP Surabaya Graha Pena. Para nasabah itu sengaja melakukan pemblokiran rekening karena saldo di rekening mereka raib secara misterius. Hal ini diduga akibat kejahatan serupa.

Berdasarkan catatan, skimming bukan hal yang pertama terjadi di negeri ini. Kejadian serupa juga pernah terjadi beberapa tahun lalu dengan menggunakan metode dan teknologi yang sama dan pelakunya berhasil ditangkap. Namun, teknologi kini terus berkembang dan diduga kasus skimming yang terjadi dalam beberapa pekan terakhir melibatkan pihak asing atau menggunakan metode lintas negara. Data yang dicuri, kemudian dicairkan di negara lain.

Berdasarkan rilis Penyidik Polda Metro Jaya, jaringan skimming melibatkan warga negara Rumania, Hungaria, dan Indonesia untuk membobol 64 bank di sejumlah negara. Oleh karena itu, perlu ada kehati-hatian bagi masyarakat.

"Bank di luar negeri juga jadi korban," kata Kepala Unit IV Subdit Resmob Ditreskrimum Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Polisi Rovan Richard Mahenu.

Rovan menyebut pelaku membobol saldo rekening nasabah pada 64 bank di dunia terdiri atas 13 bank domestik dan 51 bank luar negeri dan termasuk jaringan internasional yang melakukan kejahatan antarnegara.

Laporkan

Kepala Kepolisian Resor Kota Besar (Kapolrestabes) Surabaya Komisaris Besar Polisi (Kombes Pol) Rudi Setiawan mempersilakan korban dugaan kejahatan skimming di Surabaya untuk melapor ke instansinya agar segera mendapat penanganan penyelidikan. Tim Polrestabes Surabaya juga secara rutin melakukan penjagaan ketat mesin-mesin ATM yang tersebar di wilayah hukum Kota Surabaya. Pasalnya, selain tergolong sebagai objek vital, juga sebagai antisipasi.

Namun begitu, Rudi tetap meminta laporan dari masyarakat apabila menjadi korban kejahatan kasus skimming sehingga Polrestabes bisa cepat melakukan tindakan dan penyelidikan dari petugas. Dari pihak Bank Indonesia, juga telah meminta kalangan perbankan untuk mempercepat pemasangan teknologi chip pada kartu ATM nasabah guna mengantisipasi kasus tersebut.

"Sebenarnya, skimming ini sudah ada cukup lama. Sekarang muncul lagi, modusnya sama," kata Kepala Kantor Perwakilan BI Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Hamid Ponco Buwono.

Kartu ATM dengan model chip diakui dapat meningkatkan keamanan data nasaba, namun tidak mudah dilakukan karena biayanya cukup besar sehingga BI memberi target sampai 2020 agar tidak terlalu membebani perbankan.

"Ya, memang tidak bisa seketika meminta perbankan mengganti semua ATM dengan teknologi chip, tetapi setidaknya 2020 semua kartu ATM sudah model chip. Kalau untuk kartu kredit, kebanyakan perbankan sudah memakai chip," katanya.

Sementara itu, dari pihak BRI, Direktur Utama BRI Suprajarto mengaku telah memperkuat sistem keamanan guna mengantisipasi terjadinya kasus serupa dengan mengaplikasikan perangkat lunak (software) untuk mengantisipasi transaksi di luar kebiasaan atau anomali agar lebih efektif mencegahnya.

"Sebetulnya bukan hanya BRI, banyak juga bank yang kena. Ini jangan dibesar-besarkan, pasti semua bank sudah melakukan langkah terbaik sehingga tidak ada keresahan di tengah masyarakat," ujar Suprajarto.

Rumus Bijak

Kepala Perwakilan Kantor Bank Indonesia (BI) Jember Achmad Bunyamin memberikan saran kepada nasabah sebagai antisipasi kasus pembobolan ATM dengan modus skimming, yakni tidak memberitahukan personal identification number (PIN) ATM kepada siapa pun. Selain itu, mengganti PIN secara berkala, kemudian mengecek saldo rekening, lalu melakukan pencetakan buku tabungan.

"Kami menyarankan kepada nasabah yang melakukan transaksi keuangan di ATM sebaiknya memilih ATM yang berada di kantor perbankan atau pusat kota, serta disarankan melakukan transaksi dengan internet banking," katanya.

Ia juga meminta pihak perbankan melakukan pemeriksaan ATM secara berkala, terutama untuk ATM yang lokasinya jauh dari keramaian dan berada di pelosok yang rawan menjadi pemasangan alat skimming. Tujuannya agar nasabah yang menyimpan sejumlah uangnya di perbankan merasa aman sehingga perlu melakukan langkah-langkah strategis dalam rangka mitigasi risiko hilangnya dana nasabah.

Diakui bersama atau tidak, perkembangan teknologi yang begitu cepat dan memudahkan manusia kadang membuat manusia lupa bahwa kemajuan teknologi selalu dibarengi dua sisi, yakni positif dan negatif. Manusia lupa dengan sisi negatif karena terlalu euforia atau gembira dengan hadirnya teknologi yang sifat dasarnya adalah memudahkan dalam pekerjaan sehari-hari. Oleh karena itu, perlu ada sikap kehati-hatian dalam setiap mengikuti perkembangan teknologi sehingga akan muncul kewaspadaan dalam diri.

Kemajuan teknologi memang tidak bisa dilawan. Namun, rumus bijak yang perlu diberlakukan adalah tetap mengikuti dibarengi sikap kewaspadaan sehingga akan ada upaya antisipasi, seperti halnya kasus skimming.

Tag: skimming, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BRI), Bank Indonesia (BI)

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Cahyo Prayogo

Foto: Sufri Yuliardi

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Mar
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Jun
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10