Portal Berita Ekonomi Kamis, 18 Oktober 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 17:18 WIB. UMKM - Ada sekitar 54.000 UMKM yang ada di Kabupaten Klaten.
  • 17:17 WIB. UMKM - Pemkab Klaten siapkan anggaran yang disiapkan untuk pinjaman UMKM tersebut sekitar Rp3-5 miliar.
  • 17:16 WIB. UMKM - Pemkab Klaten akan beri pinjaman UMKM tanpa bunga.
  • 16:03 WIB. Elnusa - Hery: dua proyek ini nilainya signifikan, lebih dari Rp1 triliun.  
  • 16:02 WIB. Elnusa - Elnusa raih dua kontrak strategis sekaligus, kinerja perusahaan makin positif.
  • 16:00 WIB. PPN - Kasi Operasional PPN: nilai pendapatan itu didominasi oleh penjualan hasil tangkapan jenis cumi-cumi mencapai total Rp2,181 miliar.
  • 15:58 WIB. Ikan - nilai penjualan ikan hasil tangkapan nelayan di PPN Sungailiat mencapai volume produksi sebanyak 301.731 kg.
  • 15:57 WIB. Ikan - Nilai penjualan ikan di PPN Sungailiat mencapai Rp6,8 miliar lebih.
  • 15:56 WIB. Bawang - Para petani bawang di Karo berharap terus dibina BI. 
  • 15:54 WIB. Beras - Bulog: stok beras di gudang Bulog saat ini sekitar 12.000 ton cukup untuk memenuhi kebutuhan penyaluran.
  • 15:53 WIB. Beras - Bulog pastikan stok beras di Sulteng aman.
  • 15:51 WIB. Bursa - RBMS tambah 9,7 juta saham hasil HMETD.
  • 15:51 WIB. Beras - Palu menerima tambahan beras 500 ton dari pemerintah.
  • 15:50 WIB. Padi - Barito Utara targetkan tanam padi 10.200 Ha.
  • 15:49 WIB. UPT - Riau bentuk UPT khusus peremajaan sawit.

Pengusaha Batik Ini Berhasil Rambah Kancah Internasional

Foto Berita Pengusaha Batik Ini Berhasil Rambah Kancah Internasional
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Adalah Anjani Sekar Arum, sosok wanita di balik sanggar Andhaka. Di tengah maraknya gawai dan internet, dia berhasil mengajak anak-anak di sekitar rumahnya di Kota Batu, Jawa Timur, untuk belajar membatik secara tradisional. Kebanyakan dari mereka bergantian datang secara sukarela untuk belajar membatik sepulang dari sekolah.

Menurutnya, banyak keistimewaan yang terjadi selama ia mengembangkan sanggar batik yang mengangkat kebudayaan bantengan sebagai ciri khas motif batiknya ini. Ada saja tawaran pameran di dalam maupun luar negeri.

"Tawaran untuk pameran datang tiba-tiba. Seperti pada tahun 2014, kami pernah diminta oleh Walikota Batu untuk pameran di Praha, Ceko," ungkap Anjani.

Menurutnya, anak-anak yang membatik semakin semangat setelah ada pameran karena jerih payahnya membuahkan hasil. Hasil dari penjualan kain dipakai sebagian untuk membeli bahan-bahan dan peralatan membatik. Selebihnya, hasil penjualan langsung diberikan kepada si anak dalam bentuk tabungan.

"Kami tidak memberi target membatik harus sekian, loh. Anak-anak dengan semangat menyelesaikan batiknya sampai selesai sesuai kemampuan dan kemauannya sendiri. Tidak ada paksaan di sini," ujarnya. Siapa sangka hasil karya anak-anak ini sudah pernah dipamerkan dan dinikmati warga Taiwan dan India pada tahun lalu.

Pembeli dari Taiwan

Tidak disangka, seorang warga negara Taiwan datang ke Sanggar Batik Andhaka berbekal info dari internet.

"Orang Taiwan ini memang datang khusus ke Jawa Timur mencari budaya dan UMKM yang unik. Eh, ternyata ke sini," ungkap Anjani menceritakan bagaimana awalnya batik karya Andhaka bisa menembus pasar Taiwan. 

Kemudian untuk pameran di India, berawal dari ayah Anjani yang berprofesi sebagai seniman yang diundang untuk mengisi acara kebudayaan yang digelar oleh United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO). Kesempatan tersebut dimanfaatkan Anjani untuk turut mempromosikan hasil karya Sanggar Batik Andhaka.

Hal menarik berikutnya ialah fakta bahwa usaha yang dijalankan Anjani dimulai dengan modal nol rupiah. Karena kain-kain yang dijual pertama kali merupakan hasil karyanya ketika masih kuliah di Universitas Negeri Malang jurusan Seni dan Desain, termasuk ketika mengikuti pameran-pameran yang tidak mengeluarkan biaya merupakan berkah bagi Anjani.

Muncul tantangan tersendiri bagi Anjani saat batiknya dibeli orang. Ada anak didiknya yang senang karena batiknya laku terjual, tapi ada juga yang sedih karena merasa batiknya kurang bagus dan belum laku terjual. Jika sudah begitu, Anjani membangkitkan semangat anak-anak itu kembali dan mengajak mereka bermain sejenak untuk memperbaiki suasana hati mereka.

Tutor Batik

Rata-rata setiap bulan, tiap anak dapat membuat dua sampai empat lembar kain batik dengan teknik tulis sehingga total kain yang diproduksi mencapai 60 lembar per bulan. Jumlah anak-anak yang mendapat didikan Sanggar Batik Andhaka bertumbuh pesat. Tahun 2014 dimulai dari beberapa tutor batik yang diajarkan bagimana cara membatik dari awal sampai akhir. Kini telah hampir 40 sekolah di Batu yang memiliki tutor batik dan menyentuh sekitar 600 orang siswa. Sistem tutor batik dianggap lebih efektif oleh Anjani, dimana siswa mengajari siswa lain sehingga fungsi guru hanya sebagai pendamping.

Hal menarik lainnya Anjani rasakan ketika menerima apresiasi Semangat Astra Terpadu Untuk Indonesia (SATU Indonesia) Awards dari PT Astra International Tbk pada Oktober 2017 yang sampai sekarang dirinya tidak mengetahui siapa yang mendaftarkan. Dari penghargaan itu Anjani menerima Rp60 juta sebagai dana pengembangan ditambah Rp15 juta sebagai penerima favorit. Anjani memanfaatkan hadiah tersebut lagi-lagi untuk membeli bahan-bahan dan peralatan membatik. Kemudian selebihnya ia pakai untuk membeli tanah.

"Aku bercita-cita membangun semacam galeri batik dimana pengunjung bisa belajar membatik, belanja batik, dan pernak-pernik khas Batu, tapi konsepnya tetap pedesaan. Karena di Batu ini masih sedikit sekali wisata edukasi yang kental kebudayaan khas Batu," tutur Anjani mengutarakan mimpinya yang belum terwujud.

Tag: Entrepreneur, Sanggar Batik Andhaka, Anjani Sekar Arum

Penulis: Ning Rahayu

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Anjani Sekar Arum

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 4,068.72 4,027.56
British Pound GBP 1.00 19,989.95 19,789.37
China Yuan CNY 1.00 2,203.25 2,181.31
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 15,263.00 15,111.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,877.94 10,768.10
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,947.23 1,927.82
Dolar Singapura SGD 1.00 11,073.79 10,961.92
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,549.40 17,371.61
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,674.29 3,634.20
Yen Jepang JPY 100.00 13,565.91 13,424.84

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5845.242 -23.378 610
2 Agriculture 1577.028 54.568 20
3 Mining 1916.200 -17.317 47
4 Basic Industry and Chemicals 752.704 6.245 70
5 Miscellanous Industry 1214.126 0.053 45
6 Consumer Goods 2489.884 0.220 49
7 Cons., Property & Real Estate 408.106 -0.132 71
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1047.831 -27.064 70
9 Finance 1059.438 -5.179 91
10 Trade & Service 796.896 -3.311 147
No Code Prev Close Change %
1 SURE 1,210 1,510 300 24.79
2 ABMM 1,935 2,190 255 13.18
3 MAYA 6,200 6,950 750 12.10
4 LSIP 1,155 1,270 115 9.96
5 VINS 88 96 8 9.09
6 CTTH 113 123 10 8.85
7 MTDL 680 740 60 8.82
8 PBRX 510 555 45 8.82
9 FISH 3,300 3,590 290 8.79
10 GOOD 2,350 2,550 200 8.51
No Code Prev Close Change %
1 DNAR 336 296 -40 -11.90
2 KBLM 284 252 -32 -11.27
3 SMDM 149 133 -16 -10.74
4 AGRS 256 236 -20 -7.81
5 GMFI 308 284 -24 -7.79
6 ABBA 116 107 -9 -7.76
7 CSIS 400 370 -30 -7.50
8 MLPL 88 82 -6 -6.82
9 BAYU 2,450 2,290 -160 -6.53
10 RBMS 172 161 -11 -6.40
No Code Prev Close Change %
1 ISSP 98 96 -2 -2.04
2 TLKM 3,900 3,760 -140 -3.59
3 KPIG 135 136 1 0.74
4 PGAS 2,310 2,230 -80 -3.46
5 SRIL 320 332 12 3.75
6 SMCB 1,625 1,725 100 6.15
7 PNLF 290 294 4 1.38
8 INKP 13,525 13,675 150 1.11
9 BHIT 80 82 2 2.50
10 MNCN 775 790 15 1.94