Portal Berita Ekonomi Jum'at, 20 Juli 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 22:09 WIB. Papua - Bertemu Menlu PNG, Menlu RI paparkan kemajuan Papua.
  • 22:08 WIB. Korea Utara - Kim Jong-un mendadak panggil Dubes Korut sedunia ke Pyongyang.
  • 22:06 WIB. Malaysia - Pengirim ancaman pembunuhan kepada Raja Malaysia ditangkap.
  • 22:06 WIB. 1MDB - Surat perintah penangkapan 2 mantan pejabat 1MDB diterbitkan.
  • 22:05 WIB. Najib Razak - Istri Najib Razak dituntut bayar 60 juta ringgit.
  • 22:03 WIB. Palestiina - Presiden Abbas: Hubungan Palestina dengan AS tak akan membaik.
  • 22:02 WIB. WNI - Indonesia minta Malaysia beri akses terkait 3 WNI terduga teroris.
  • 22:02 WIB. Turki - Uni Eropa sambut baik pencabutan status masa darurat di Turki.
  • 22:01 WIB. Filipina - AS gelontorkan US$26,5 juta ke Filipina untuk misi antiteror.
  • 22:00 WIB. Piala Dunia - Wisatawan asing belanjakan US$1,5 miliar selama Piala Dunia di Rusia.
  • 20:53 WIB. Telekomunikasi - Indonesia rogoh Rp50 miliar untuk pengadaan internet pertemuan IMF-World Bank.
  • 20:51 WIB. Microsoft - Ogah disalahgunakan, Microsoft usulkan aturan teknologi pengenalan wajah.
  • 20:50 WIB. Samsung - Samsung akan umumkan smartwatch barunya, Galaxy Watch, pada 9 Agustus 2018, bersamaan dengan Galaxy Note 9.¬†
  • 20:47 WIB. Donald Trump - Trump dan tim suksesnya habiskan lebih dari US$274 ribu (setara Rp3,9 miliar) untuk pasang iklan di¬†Facebook sejak awal Mei.
  • 20:46 WIB. Apple - Semua iPhone 2018 tak akan punya sensor sidik jari.

Aksi 'Koboi' Terjadi di Markas Youtube, Tiga Orang Terluka

Foto Berita Aksi 'Koboi' Terjadi di Markas Youtube, Tiga Orang Terluka
Warta Ekonomi.co.id, California -

Seorang wanita melepaskan tembakan dengan pistol di markas besar YouTube dekat San Francisco pada hari Selasa (4/4/2018), melukai tiga orang sebelum menembak dirinya sendiri mati ketika karyawan perusahaan teknologi Silicon Valley melarikan diri ke jalan-jalan di sekitarnya, pihak berwenang AS mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Polisi tidak mengidentifikasi tersangka atau mengatakan apa yang mungkin memotivasi penembakan di YouTube, layanan berbagi video milik Google Alphabet Inc yang mempekerjakan hampir 2.000 orang di kantor San Bruno, California.

"Wanita itu mendekati teras luar dan halaman makan di kampus Youtube sekitar jam makan siang dan mulai menembak sebelum memasuki gedung," tutur polisi, sebagaimana dikutip dari Reuters, Rabu (4/4/2018).

The San Jose Mercury News, mengutip sumber penegak hukum, mengatakan bahwa dia menargetkan pacarnya karena perselisihan domestik. Seorang pejabat keamanan pemerintah AS mengatakan kepada Reuters insiden tersebut tidak ada kaitannya dengan terorisme.

ABC News, mengutip sumber penegak hukum yang tidak disebutkan namanya, mengatakan tersangka berusia 35 hingga 40 tahun, dan tinggal di Southern California, tanpa koneksi jelas ke YouTube. Seorang manajer produk YouTube, Todd Sherman, yang dijelaskan di Twitter mendengar orang-orang berlarian, pertama-tama berpikir itu adalah gempa sebelum dia diberi tahu bahwa seseorang memiliki senjata.

“Pada saat itu setiap orang baru yang saya lihat adalah seorang penembak potensial. Orang lain mengatakan bahwa orang itu menembak keluar pintu belakang dan kemudian menembak dirinya sendiri,” ujar Sherman dalam tweet.

“Saya melihat ke bawah dan melihat darah menetes di lantai dan tangga. Melihat sekeliling jika masih ada ancaman dan kemudian kami menuju ke bawah dan keluar ke depan,” ungkap Sherman.

Penembakan itu adalah yang terbaru dalam serangkaian pembunuhan massal yang dilakukan di Amerika Serikat dalam beberapa tahun terakhir. Baru-baru ini, pembantaian 17 orang di sekolah menengah di Florida telah menyebabkan panggilan untuk pembatasan ketat pada kepemilikan senjata.

Dalam rekaman panggilan 911 yang diposting online oleh Los Angeles Times, petugas operator dapat didengar mengatakan: “Shooter. Pihak lain mengatakan mereka melihat seseorang dengan pistol. Tersangka datang dari teras belakang ... Sekali lagi kami memiliki laporan tentang subjek dengan pistol. Mereka mendengar tujuh atau delapan tembakan dilepaskan. ”

Puluhan kendaraan darurat dengan cepat berkumpul di kampus YouTube, dan polisi dapat dilihat di video udara yang disiarkan televisi secara sistematis menggeledah beberapa karyawan yang meninggalkan daerah itu dengan tangan terangkat. Salah satu korban, seorang pria 36 tahun, terdaftar dalam kondisi kritis di San Francisco General Hospital. Seorang wanita 32 tahun terdaftar dalam kondisi serius dan seorang wanita 27 tahun dalam kondisi yang adil. Pihak berwenang tidak merilis nama-nama korban.

Tiga pasien yang dibawa ke Rumah Sakit Umum San Francisco semua terjaga, Dr. Andre Campbell, seorang ahli bedah trauma di rumah sakit, mengatakan pada konferensi pers. Ketiga orang itu menjadi korban luka tembak, kata Campbell, tetapi tidak ada yang menjalani operasi. Orang keempat dibawa ke rumah sakit setempat karena cedera pergelangan kaki karena melarikan diri dari tempat kejadian.

Presiden Donald Trump mengatakan di Twitter bahwa dia telah diberitahu tentang penembakan itu.

“Pikiran dan doa kami adalah dengan semua orang yang menjadi korban,” Trump tweeted.

"Terima kasih kepada Petugas Penegak Hukum yang fenomenal dan Petugas Penanggap Pertama yang saat ini ada di TKP," tambahnya.

Sebagai tanggapan, Chief Executive Twitter Jack Dorsey mentweet: “Kami tidak dapat terus bersikap reaktif terhadap hal ini, berpikir dan berdoa itu tidak akan terjadi lagi di sekolah kami, pekerjaan, atau tempat komunitas kami. Sudah waktunya untuk mengembangkan kebijakan kami," pungkasnya.

Bulan lalu, YouTube mengumumkan akan melarang konten yang mempromosikan penjualan senjata dan aksesori senjata serta video yang mengajarkan cara membuat senjata. Penembak massal oleh wanita jarang terjadi di AS. Analisis Washington Post baru-baru ini menunjukkan hanya tiga dari 150 penembakan AS dengan lebih dari empat korban sejak 1966 dilakukan oleh perempuan. Pada 2015, seorang suami dan istri membunuh 14 orang di San Bernardino, California.

 

Tag: YouTube, California, social media, Media Sosial, Google Alphabet Inc

Penulis/Editor: Hafit Yudi Suprobo

Foto: Reuters/Elijah Nouvelage

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Mar
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Jun
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10