Portal Berita Ekonomi Kamis, 13 Desember 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 07:18 WIB. Tri - Tri akui ada kartu perdana aktif dijual ke konsumen.
  • 07:12 WIB. Grab - Grab bakal rambah bisnis travel dan jasa kesehatan.
  • 07:08 WIB. Telkomsel - Telkomsel luncurkan mBanking, integrasikan banyak bank.
  • 07:05 WIB. Apple - Apple hadapi tudingan monopoli di Mesir.
  • 21:50 WIB. Mandiri - Hadapi Nataru 2019, Mandiri siapkan uang tunai Rp13,73 triliun.
  • 21:50 WIB. WIKA - Profil finansial WIKA dianggap masih dapat diimbangi penghasilan arus kas yang lebih baik.

Gubsu: Pengembangan Pariwisata di Sumut Terus Digenjot

Foto Berita Gubsu: Pengembangan Pariwisata di Sumut Terus Digenjot
Warta Ekonomi.co.id, Medan -

Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) Erry Nuradi mengibaratkan bahwa pengembangan pariwisata seperti pilihan antara telur dan ayam, mana yang lebih dahulu ada. Karena itu dirinya menekankan pentingnya berbagi tugas sesuai kemampuan dan bidang masing-masing.

Dalam pertemuan sederhana dengan stakeholder dan pengusaha ini, Erry menyampaikan bahwa pengembangan pariwisata di Sumut, selama tiga tahun terakhir mulai digenjot. Hal tersebut mengingat banyak tempat wisata yang potensial dan beragam. Mulai dari segi keindahan, warisan budaya (heritage), kuliner, religi (rohani), dan agro (pertanian). Karenanya, keputusan tepat menjadikan sektor ini sebagai andalan pemasukan bagi keberlangsungan ekonomi khususnya bagi masyarakat.

Beberapa negara maju di Eropa dan Asia, menjadikan sektor pariwisata sebagai andalan utama untuk devisa negaranya. Karena itu, kata Gubernur, langkah tepat ketika Presiden meminta agar banyak turis datang ke Indonesia dengan memperkenalkan 10 'Bali Baru' termasuk Danau Toba sebagai ikon wisata Sumut.

"Negara-negara di Asia, khususnya Malaysia dan Singapura, mereka begitu gencar mempromosikan pariwisata kepada dunia internasional. Karenanya tidak ada kata lain, kita harus kerja sama. Pemerintah menyediakan sarana dan prasarana, infrastruktur dan harus didukung sumberdaya manusia (SDM) yang baik," katanya, Selasa (10/4/2018).

Mengatasi stagnasi yang selama ini terjadi di pariwisata Sumut, diibaratkan seperti mempersoalkan ayam dan telur, mana yang lebih dahulu ada. Satu diantaranya adalah tingginya biaya pendaratan pesawat (landing fee) asing di Kualanamu adalah yang termahal di Indonesia. Sehingga hal ini akan menjadi masukan untuk disampaikan kepada pihak Angkasa Pura.

Dari segi tempat, menyebutkan Sumut tidak kalah dengan provinsi dan bahkan negara lain di dunia. Bahkan  dibawah kepemimpinannya, Pemprovsu sudah menyiapkan buku informasi 100 Destinasi Wisata di Sumut. Mulai dari museum (21 museum), pantai yang indah, cagar budaya dan sebagainya, yang perlu dikembangkan dan dipromosikan.

"Makanya tugas pemerintah mempromosikan, dan membangun infrastruktur. Beberapa jalan kita perbaiki. Seperti jalan lingkar Danau Toba dan beberapa tempat yang kita perbaiki," katanya.

Dengan pertemuan tersebut, Erry pun menyambut baik, bahkan menekankan pentingnya pertemuan berkala, termasuk melibatkan instansi terkait seperti kementerian perhubungan, bea-cukai, imigrasi dan lainnya yang punya hubungan vertikal ke pemerintah pusat. Sehingga koordinasi menjadi titik penting dalam membangkitkan kembali gairah pariwisata di Sumut.

Sementara Kadis Kebudayaan dan Pariwisata Sumut Wan Hidayati menyampaikan bahwa pertemuan bersama stakeholder dan pelaku pariwisata di Sumut merupakan bagian dari upaya memperkuat keterlibatan masyarakat dalam pengembangan sektor ini. 

"Kami sudah membangun komitmen bersama. Dengan adanya sinergitas ini, kami mengharapkan bisa mengidentifikasi permasalahan dan juga melakukan strategi pengembangan pariwisata Sumatera Utara," pungkasnya.

Tag: Pariwisata, Sumatera Utara (Sumut), Tengku Erry Nuradi

Penulis: Khairunnisak Lubis

Editor: Vicky Fadil

Foto: Khairunnisak Lubis

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6115.577 38.990 621
2 Agriculture 1505.088 -1.455 20
3 Mining 1755.401 7.640 47
4 Basic Industry and Chemicals 834.495 13.819 71
5 Miscellanous Industry 1393.243 11.184 46
6 Consumer Goods 2499.289 15.900 49
7 Cons., Property & Real Estate 451.558 6.736 73
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1041.077 9.161 71
9 Finance 1164.990 2.978 91
10 Trade & Service 792.381 1.998 153
No Code Prev Close Change %
1 ZONE 298 446 148 49.66
2 SOTS 350 436 86 24.57
3 AKSI 286 344 58 20.28
4 KPAS 600 710 110 18.33
5 ESSA 272 314 42 15.44
6 PNSE 650 750 100 15.38
7 SSTM 450 510 60 13.33
8 TRAM 144 163 19 13.19
9 IBFN 246 278 32 13.01
10 YPAS 570 640 70 12.28
No Code Prev Close Change %
1 SQMI 740 555 -185 -25.00
2 TFCO 780 610 -170 -21.79
3 OCAP 306 244 -62 -20.26
4 PDES 1,700 1,445 -255 -15.00
5 APEX 1,400 1,210 -190 -13.57
6 RIMO 162 142 -20 -12.35
7 RDTX 6,150 5,550 -600 -9.76
8 HDTX 140 127 -13 -9.29
9 YULE 220 200 -20 -9.09
10 MDKI 298 274 -24 -8.05
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 370 372 2 0.54
2 RIMO 162 142 -20 -12.35
3 KPAS 600 710 110 18.33
4 PTBA 4,280 4,310 30 0.70
5 ADRO 1,285 1,255 -30 -2.33
6 TLKM 3,620 3,650 30 0.83
7 TRAM 144 163 19 13.19
8 PTPP 1,900 2,020 120 6.32
9 WSKT 1,795 1,855 60 3.34
10 PGAS 2,060 2,130 70 3.40