Portal Berita Ekonomi Kamis, 21 Maret 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 06:21 WIB. Go-Jek - Go-Jek bikin tombol darurat dan fitur share trip untuk tingkatkan keamanan pengguna dan mitranya.
  • 06:12 WIB. Huawei - Huawei dominasi pendaftaran paten global.
  • 06:07 WIB. Nvidia - Nvidia rilis komputer mini seharga Rp1 jutaan.
  • 06:04 WIB. Go-Jek - Rudiantara terus lobi Filipina untuk bantu Go-Jek lebarkan sayap bisnisnya.
  • 22:40 WIB. BUMN - BUMN membuka kesempatan bagi 9.000 mahasiswa untuk mengikuti program magang bersertifikat.
  • 22:40 WIB. Dahana - Dahana menggelar acara pengiriman pertama ekspor Cartridge Emulsion ke Australia.
  • 22:39 WIB. Pelindo IV - Pelindo IV diminta terus tingkatkan pelayanannya di Indonesia Timur.
  • 22:33 WIB. PLN - PLN Disjaya siap sediakan 52 juta VA untuk pengembangan kawasan Astra Modern Land.
  • 22:33 WIB. BTN - BTN menginisiasi sekolah properti bagi pengembang perumahan.
  • 22:33 WIB. MTF - MTF menargetkan dapat menyalurkan pembiayaan Rp15 miliar dari ajang MTF Autofiesta 2019.
  • 22:32 WIB. Pelindo I - Pelindo I merencanakan belanja modal Rp8 triliun tahun ini.
  • 22:31 WIB. Pelindo I - Pelindo I tengah mencari mitra strategis untuk mengelola kawasan industri Kuala Tanjung.
  • 22:29 WIB. KAI - KAI masih memiliki tujuh lahan potensial untuk dibangun TOD.
  • 21:45 WIB. KA - Progres pengerjaan rel KA Trans Sulawesi Tahap I sudah dalam masa perampungan.
  • 21:44 WIB. Pelindo II - DPR memparpanjang kerja Pansus Pelindo II.

Jurus Ampuh Menjadi Juara Unitlink di Dunia Asuransi

Jurus Ampuh Menjadi Juara Unitlink di Dunia Asuransi - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

“Tawarkan...tawarkan... tawarkan...” demikian ucap Tung Desem Waringin dengan intonasi yang semakin tandas dalam sebuah video yang diunggah di YouTube kepada para agen asuransi. Memang, agen asuransi harus terus menawarkan dan jangan gampang kendur dan baper saat orang menolak produk asuransi yang ditawarkan. Agen asuransi wajib menawarkan, sedangkan masyarakat yang ditawarkan berhak untuk menolak produk tersebut.

Kita semua, termasuk agen harus memahami bahwa asuransi bukan layanan untuk hari ini, tetapi inilah perencanaan keuangan untuk masa depan, jangka panjang. Oleh karena itu, pemahaman ini pula yang harus dipahami para pemasar bahwa tingkat pemahaman konsumen untuk perencanaan masa depan berbedabeda antara orang yang satu dengan yang lainnya.

Agen asuransi di perusahaan asuransi jiwa masih menjadi jalur pemasaran yang sangat efektif. Agen masih menjadi ujung tombak perusahaan dalam menghubungkan produk-produk asuransi dengan konsumen. Prudential Life Assurance (PLC) atau Prudential Indonesia—dengan aset terbesar dan pendapatan premi teratas di asuransi jiwa—mayoritas ditopang oleh agen. Dengan jumlah agen sekitar 277 ribu, perusahaan yang dipimpin oleh Jens Reisch ini telah menguasai marketshare premi sekitar 15,96% pada tahun 2016 di Indonesia.

Berdasarkan penguasaan pasar premi unit link, Prudential Indonesia menguasai pasar sebesar 27,93% pada tahun 2016. Malahan pada tahun-tahun sebelumnya, Prudential menguasai pasar di atas 36%. Sampai dengan Januari 2018, perusahaan asuransi jiwa ini memiliki 20 produk unit link. Potensi jenis produk asuransi dengan kombinasi investasi ini masih akan menangkap pasar lebih besar dalam masa mendatang.

Jens Reisch mengatakan, beberapa tahun yang lalu saat datang ke Indonesia, deposito 10%—11%, sekarang mungkin deposito di bawah 6%. Ia juga melihat perjalanan investment link dalam 10—15 tahun mungkin satu atau dua kali minus. Akan tetapi, melihat perjalanan secara menyeluruh dan year to dateinvestment link paling bagus. Selain itu, unit link dinilai sebagai produk yang paling customer friendly. Nasabah memiliki beberapa pilihan baik proteksi maupun investasi. “Prudential kita planning untuk masa akan datang tetap ekspansi investment link,” tandas Presiden Direktur Prudential Indonesia.

Produk unit link di Indonesia memang produk yang digemari oleh para nasabah. Nilai premi unit link yang berkecenderungan selalu naik di atas produk asuransi tradisional. Tahun 2016, premi unit link mencapai nilai Rp87,72 triliun atau dengan pertumbuhan sebesar 28%. Pertumbuhan yang sangat signifikan. Berbeda dengan produk tradisional yang mengumpulkan premi sebesar Rp78,53 triliun atau tumbuh sebesar 19,4%

Berbeda dengan Prudential Indonesia, pada tahun tersebut, premi unit link mereka sedikit tergerus, turun sekitar 1% dibandingkan dengan premi unit link tahun 2015 yang mereka peroleh. Tentunya, Prudential lebih agresif pada tahun 2017 dan 2018. Produk unit link Prudential yang menjadi jawara versi Infovesta, antara lain PRUlink Syariah Rupiah Asia Pacific Equity Fund dengan return 26,56% dan PRUlink Rupiah Indonesia Greater China Equity Fund dengan imbal hasil 25,05%.

Produk tersebut dibuntuti oleh AIA Financial dengan produk IDR China India Indonesia Equity Fund dengan imbal hasil 24,63% dan produk besutan Asuransi Jiwa Adisarana Wanaartha bernama Wal Equity Fund dengan imbal hasil 24,32%. Adapun produk Prudential lainnya yang terbaik memberikan imbal hasilnya dengan imbal hasil di bawah dua kompetitor tersebut adalah PRUlink US Dollar Indonesia Greater China Equity Fund dengan imbal hasil sebesar 24,03%.

Prudential Indonesia mengantongi premi dengan sokongan terbesar dari unit link. Dalam lima tahun terakhir, kontribusi premi bersumber dari unit link, rata-rata 92% dari total premi yang dikantonginya. Bagaimanapun unit link memang produk asuransi yang dinilai memiliki kadar efisiensi lebih tinggi dibandingkan dengan produk asuransi tradisional. Oleh karena itu, mayoritas pemain asuransi joint venture (JV), termasuk Prudential Indonesia, lebih suka memasarkan produk-produk perkawinan proteksi dan investasi. Bahkan, mereka berkecenderungan meninggalkan pasar produk asuransi tradisional. Dari total premi unit link sebesar Rp72,92 triliun pada kuartal III tahun 2017, menurut Ketua Umum Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI), Hendrisman Rahim, sekitar 90% dari JV. 

Ketua Umum AAJI melihat efisiensi unit link tampak dari kewajiban yang diberikan kepada nasabah. Saat memberikan pengharapan imbal hasil dari unit link, sebenarnya kewajiban tersebut sudah dialihkan ke manajer investasi yang mengelola investasi mereka. Selain itu, perusahaan yang menawarkan unit link juga memperoleh komisi yang akan menambah pendapatan perusahaan tersebut

Berbeda dengan produk tradisional yang harus memenuhi kewajiban dengan garansi semisal perusahaan asuransi yang menawarkan produk tradisional menawarkan imbal 9% maka kewajiban sebesar tersebut harus dipenuhinya kepada nasabah. 

Namun, untuk menjadi raja di produk unit link membutuhkan prasyarat yang banyak. Mulai dari inovasi produk, teknologi, branding, edukasi, hingga tenaga pemasar yang kuat. Terlepas itu, ada juga faktor jaringan internasional (induk) yang berkontribusi terhadap perusahaan joint venture dalam pengembangan produk berbasis investasi dan proteksi tersebut. Prudential Indonesia adalah yang berhasil mengantarkan produk-produk tersebut ke pasar dan berhasil merangsek pasar hingga ke daerah-daerah.

Prudential Indonesia sudah berkibar di mana-mana. Penetrasi tersebut akan semakin mempercepat pula literasi dan inklusi perasuransian di Indonesia. Berbekal jumlah agen sebanyak 277 ribu dan 409 kantor agen di 169 kota, Prudential terus memperdalam pasarnya. Sampai dengan saat ini, jumlah nasabah sudah mencapai 2,3 juta dan jumlah polis aktif sebanyak 3,3 juta.

Sementara, jalan berbeda ditempuh oleh Asuransi Jiwasraya. Perusahaan BUMN ini lebih memilih fokus menggarap pasar-pasar tradisional. Bukan antipati dengan unit link dan cinta mati dengan produk asuransi tradisional, tetapi kesadaran terhadap kekuatan yang dimiliki dan kepercayaan diri lebih unggul di produk tradisional yang membuat fokus tersebut. Pada saat banyak perusahaan JV yang tidak tertarik menggarap produk tersebut, Jiwasraya justru memperkuat produk-produk tradisionalnya. BUMN asuransi ini tetap belajar mencetak dan memasarkan produk unit link, tetapi tidak seagresif memasarkan produk tradisionalnya.

“Kami ingin tahun ini kalau bisa minimal 5% (unit link –Red) dari premi bruto,” kata Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Utama Jiwasraya, Muhamad Zamkhani.

Zamkhani mengakui bahwa unit link masih kecil sekali karena terkait frontline agen yang dimiliki perusahaan. Namun, kalau urusan employee benefit, ia mengklaim masih menang. Begitu pula peluangnya yang masih banyak sekali, terutama di perusahaan-perusahaan BUMN. Apalagi Menteri BUMN selalu mendengungkan sinergi. Itulah peluangnya yang dapat memperkuat sebagai pemain produk employee benefit. Selama ini, dari 118 BUMN baru 32 BUMN yang kerja sama dengan Jiwasraya. Hanya tantangannya, Jiwasraya juga harus berebut kue employee benefit dengan anak-anak BUMN, seperti Taspen Life, BNI Life, maupun AXA Mandiri.

Oleh karena itu, Jiwasraya membidik pasar ke depan pada pasar yang preminya banyak. Dengan demikian, Jiwasraya lebih leluasa mengelola untuk menghasilkan yield yang tinggi. Pasalnya, keuntungan asuransi intinya dari dua: mortality gain dan investment gain

Dalam persaingan perasuransian di Indonesia, pada prinsipnya bertempur di medan yang sama, tidak mengenal perusahaan kecil, besar, local company, JV, maupun BUMN. Semuanya playing on the same field. Oleh karena itu, masing-masing harus bermain dalam keunggulannya masing-masing. Yang jago unit link harus habis-habisan memenangkan pasar unit link, sedangkan yang jago membesut produk tradisional juga harus mati-matian memenangkan pasarnya.

Tag: PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia), Asuransi, PT Asuransi Jiwasraya (Persero)

Penulis: Arif Hatta

Editor: Ratih Rahayu

Foto: Prudential Indonesia

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,813.97 3,775.19
British Pound GBP 1.00 18,965.88 18,770.50
China Yuan CNY 1.00 2,131.41 2,110.25
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,302.00 14,160.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,112.94 10,011.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,821.93 1,803.82
Dolar Singapura SGD 1.00 10,577.62 10,471.82
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,228.48 16,065.94
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,511.42 3,473.14
Yen Jepang JPY 100.00 12,814.26 12,685.90

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6482.710 2.434 629
2 Agriculture 1498.343 -4.886 21
3 Mining 1882.238 9.191 47
4 Basic Industry and Chemicals 893.733 0.232 71
5 Miscellanous Industry 1285.573 -3.740 46
6 Consumer Goods 2667.555 5.523 52
7 Cons., Property & Real Estate 460.673 -0.670 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1164.648 -9.651 72
9 Finance 1248.066 3.719 91
10 Trade & Service 828.180 -0.981 155
No Code Prev Close Change %
1 COCO 198 336 138 69.70
2 CAKK 160 216 56 35.00
3 JSKY 1,245 1,460 215 17.27
4 TFCO 580 680 100 17.24
5 INCI 560 640 80 14.29
6 URBN 1,795 2,030 235 13.09
7 TALF 308 340 32 10.39
8 MDIA 136 150 14 10.29
9 VIVA 153 168 15 9.80
10 DART 280 300 20 7.14
No Code Prev Close Change %
1 SIMA 396 298 -98 -24.75
2 JAYA 202 165 -37 -18.32
3 TRIS 236 206 -30 -12.71
4 KPAL 312 274 -38 -12.18
5 LPLI 146 130 -16 -10.96
6 AKPI 675 605 -70 -10.37
7 HERO 990 900 -90 -9.09
8 FREN 348 324 -24 -6.90
9 ABMM 2,200 2,050 -150 -6.82
10 TCPI 4,880 4,550 -330 -6.76
No Code Prev Close Change %
1 NUSA 100 101 1 1.00
2 VIVA 153 168 15 9.80
3 SIMA 396 298 -98 -24.75
4 JAYA 202 165 -37 -18.32
5 MYRX 103 104 1 0.97
6 TLKM 3,780 3,780 0 0.00
7 FREN 348 324 -24 -6.90
8 STAR 84 88 4 4.76
9 UNTR 27,500 27,825 325 1.18
10 LPPF 4,010 4,140 130 3.24