Portal Berita Ekonomi Sabtu, 21 Juli 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 18:25 WIB. 1MDB - Malaysia harap dana dari korupsi 1MDB bisa dipulihkan.
  • 18:27 WIB. Nuklir - AS: Denuklirisasi Korut tidak bisa rampung dalam 1 tahun.
  • 20:12 WIB. Aprobi - Asosiasi Produsen Biofuels Indonesia memperkirakan ekspor biodiesel tahun ini bisa mencapai 800.000 kiloliter.
  • 18:28 WIB. TKI - RI-Brunei sepakat MoU perlindungan TKI selesai akhir tahun.
  • 18:27 WIB. ISIS - WNI terduga ISIS di Malaysia akan dipulangkan ke Indonesia.
  • 18:25 WIB. Palestina - Abbas: UU Yahudi Israel tak surutkan perjuangan Palestina.
  • 18:23 WIB. Catalonia - Spanyol batalkan surat perintah penangkapan bagi separatis Catalonia.
  • 18:23 WIB. Suriah - Kelompok teror serahkan ladang minyak ke rezim Assad.
  • 18:22 WIB. Korea Utara - Karena sanksi PBB, perekonomian Korea Utara merosot.
  • 18:21 WIB. Korsel - Eks Presiden Korsel, Park Geun-hye, dijatuhi hukuman tambahan 8 tahun penjara.
  • 18:21 WIB. Google - Trump kritik Uni Eropa karena denda Google USD5 miliar.
  • 17:34 WIB. Politik - Cak Imin: Menteri maju caleg tak ganggu pemerintahan.
  • 17:34 WIB. Politik - Muhaimin: Umat Islam harus aktif dalam pembangunan.
  • 17:33 WIB. Politik - Muhaimin minta pemerintah lebih perhatikan sekolah swasta-pesantren.

Hipmi: Rupiah Melemah Pengaruhi Kebutuhan Pangan Masyarakat

Foto Berita Hipmi: Rupiah Melemah Pengaruhi Kebutuhan Pangan Masyarakat
Warta Ekonomi.co.id, Pontianak -

Ketua Umum BPD Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Kalbar Denia Yuniarti Abdussamad mengatakan melemahnya nilai mata uang rupiah terhadap dolar AS akan memengaruhi kebutuhan pangan masyarakat, terutama yang menggunakan bahan baku impor.

"Pengaruh rupiah sebenarnya luas dan contoh satu di antaranya akan berpengaruh pada kebutuhan pangan. Kebutuhan pangan masyarakat itu yang sangat terasa, terutama yang berbahan baku impor. Harganya tentu akan naik," ujarnya di Pontianak, Jumat (27/4/2018).

Selain itu, dengan mengguatnya dolar AS terhadap rupiah yang hampir mendekati Rp14 ribu per dolar, tentu juga akan memperlemah daya saing produk Indonesia, baik domestik maupun ekspor.

Hal itu, katanya lagi, disebabkan karena beberapa sektor industri sangat bergantung pada impor bahan baku dan barang modal.

Saat dolar mahal, lanjut dia, biaya produksi akan naik. Hal ini berdampak pada harga barang menjadi lebih mahal. Sementara itu, tambahnya konsumsi domestik masih stagnan yang akan berpengaruh pada profit pengusaha yang makin rendah.

Pada sisi lain, melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS tidak berlaku untuk seluruh sektor dunia usaha. Dalam hal ini, perusahaan yang masih didominasi barang impor, tentu akan tertekan.

"Ekspornya lebih rendah, itu yang menjadi kendala. Di sisi lain berdampak pada utang swasta, khususnya bagi perusahaan-perusahaan yang belum melakukan lindung nilai. Nah, itu pasti kena dampaknya," katanya.

Terkait dengan komoditas sawit yang merupakan komoditas ekspor Kalbar dengan naiknya dolar AS apakah menguntungkan pengusaha sawit? Menurut dia, belum tentu juga karena ongkos produksi ikut naik.

"Kenaikan dolar ini juga berpengaruh terhadap BBM. Dengan BBM naik tentu berpengaruh biasa produksi dan transportasi dari perusahaan sawit tersebut. Jadi, dolar naik belum tentu serta-merta usaha yang ekspor membaik juga. Namun, di sisi lainnya ada yang menekan," katanya.

Ia meminta pemerintah untuk segera mengambil langkah-langkah konkret. Kalau hal tersebut dibiarkan, perekonomian akan makin terancam, dan ekonomi bisa mengalami krisis seperti 1998.

"Jika dolar AS makin perkasa, tentu utang swasta akan lebih besar. Bagaimana dengan masyarakat? Tentunya akan makin mencekik kebutuhan masyarakat kecil. Oleh karena itu, saya memandang bahwa dengan anjloknya kurs rupiah merupakan peringatan bagi untuk mencari solusi," katanya.

Tag: Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi), Dolar Amerika Serikat (AS)

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Vicky Fadil

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Mar
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Jun
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10