Portal Berita Ekonomi Senin, 20 Agustus 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 10:56 WIB. WhatApp - WhatsApp bakal hapus foto dan video pengguna pada November 2018.
  • 10:55 WIB. Nokia - Besok, Nokia siap bikin kejutan, rilis ponsel terbaru.
  • 10:49 WIB. AGII - Aneka Gas Industri menganggarkan capex sebesar Rp150-200 miliar pada 2018.
  • 10:47 WIB. AGII - Aneka Gas Industri mencatat pembangunan 95 unit filling station pada semester I-2018.
  • 10:45 WIB. AGII - Aneka Gas Industri menargetkan pembangunan 100 filling station pada 2018.
  • 10:35 WIB. Google - Google setop layanan pencarian gambar Googles.
  • 10:33 WIB. Galaksi¬†- Galaksi Cosmic Saegull berjaka 11,3 miliar tahun cahaya miliki "materi hitam".
  • 10:29 WIB. Twitter - Jack Dorsey akui belum temukan cara basmi hoaks dan ujaran kebencian.
  • 10:29 WIB. Google - Google mulai sebar Fitur Mode Rahasia Gmail ke Android dan iOS.
  • 10:09 WIB. Apple - Apple Store ditutup sementara usai insiden ledakan iPad.
  • 10:05 WIB. Huawei - Dua warna baru Huawei P20 Pro bakal sapa Berlin.
  • 10:03 WIB. Perusahaan Teknologi - Google, Apple, dan IBM cari karyawan nonsarjana.
  • 09:42 WIB. Elon Musk -¬†Elon Musk berencana buat mobil listrik murah pada 2021.

Menpar: Hajatan Politik Tidak Pengaruhi Kunjungan Wisata

Foto Berita Menpar: Hajatan Politik Tidak Pengaruhi Kunjungan Wisata
Warta Ekonomi.co.id, Shanghai, China -

Menteri Pariwisata Arief Yahya berpendapat bahwa hajatan politik di Indonesia tidak memberikan pengaruh yang signifikan terhadap tingkat kunjungan wisata ke beberapa daerah.

"Beberapa kali terjadi pilkada, pileg, bahkan pilpres di Indonesia tidak terlalu memengaruhi wisnus dan wisman yang datang. Jadi saya berkesimpulan bahwa aktivitas politik di Indonesia, meskipun sekarang tahun politik, tidak akan terlalu banyak memengaruhi jumlah wisman dan wisnus," katanya di Shanghai, China, Senin (7/5/2018).

Oleh sebab itu, dia optimistis target kunjungan 14 juta wisatawan mancanegara, sebanyak tiga juta di antaranya dari China, akan tercapai pada tahun ini.

Pada 2017, jumlah kunjungan wisman asal China mencapai angka 2,2 juta atau tumbuh 42 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

"Tahun ini kami proyeksikan tumbuh 40 persen sehingga bisa mencapai angka tiga juta. Namun ini tidak mudah," ujar Menpar yang kedatangannya ke kota terbesar secara ekonomi di daratan Tiongkok itu untuk meninjau Indonesia Week yang digelar KJRI Shanghai.

Ia menyebutkan bahwa tingkat kunjungan wisman asal China ke Indonesia pada Januari-Februari 2018 mencapai 150 ribu per bulan.

Kemudian pada Maret 2018 sudah mencapai 200 juta. "Kalau kita ingin dapat tiga juta, maka setidaknya harus dapat 250 ribu per bulan. Baru dinyatakan aman," kata Arief.

Pada 2017 kontribusi China terhadap kunjungan wisman ke Indonesia mencapai 15 persen. Pada tahun ini, dia menargetkan 20 persen.

"Untuk meraih 20 persen itu seharusnya tidak terlalu susah karena outbond (kunjungan wisata ke luar negeri) dari China itu sepengetahuan saya 120 juta, tapi klaim dari sini 138 juta. Kalau kita targetkan 4 juta saja, itu berarti kurang dari 3 persen sebenarnya," ujarnya.

Salah satu upaya untuk meraih jumlah kunjungan wisman dari China, Kemenpar juga mempromosikan pariwisata terkait dengan penyelenggaraan Asian Games di Jakarta dan Palembang pada bulan Agustus mendatang.

"Target kami mendapatkan 170 ribu dengan perincian 20 ribu offisial dan atlet, sedangkan 150 ribu penonton. Dari China kalau 15 persen terhadap wisman, jadi kira-kira 25 ribu orang China akan datang selama penyelenggaraan Asian Games," kata Menpar.

Selama penyelenggaraan Asian Games, akan dijual 75 paket khusus di tujuh objek wisata, namun yang terbanyak di Jakarta dan Palembang.

"Lima lainnya di Jabar, Banten, dan Sumsel. Bali tentu kita jual juga sebagai daya tarik khusus," ujar Arief menambahkan.

Tag: Arief Yahya, Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Pariwisata

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Vicky Fadil

Foto: Antara/Muhammad Iqbal

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Mar
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Aug
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10

Recommended Reading

Senin, 20/08/2018 03:42 WIB

Minyak Tumpah di Ambon, Apa Kata Pertamina?

Minggu, 19/08/2018 23:04 WIB

Rex Marindo: Jangan Jadi Pengusaha

Minggu, 19/08/2018 22:20 WIB

Google Hapus Layanan Pencarian Gambar

Minggu, 19/08/2018 18:28 WIB

DPR Akan Panggil OJK Soal Regulasi Fintech

Minggu, 19/08/2018 08:58 WIB

Apa Itu Merdeka Finansial?

Jum'at, 17/08/2018 17:08 WIB

Indeks Merosot 4,83% Sepanjang Pekan Ini

Jum'at, 17/08/2018 16:51 WIB

Ahok Dapat Remisi Dua Bulan, 2019 Bebas