Portal Berita Ekonomi Jum'at, 22 Februari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 10:21 WIB. Samsung - Samsung optimis masyarakat masih minat terhadap ponsel premium.
  • 10:18 WIB. Telsa - Elon Musk tegaskan tidak garap crytocurrency.
  • 10:17 WIB. Huawei - Huawei bantah beri bonus ke pegawai yang curi properti lawan.
  • 09:58 WIB. Samsung - Samsung Galaxy Home rilis pada April.
  • 09:05 WIB. TCL - TCL kembangkan ponsel layar lipat terunik, kabarnya rilis tahun depan.
  • 09:00 WIB. IHSG - Akhir pekan, IHSG dibuka merah 0,30% ke level 6.518,19.
  • 08:55 WIB. PGN - PGN optimistis dapat membukukan kinerja lebih moncer pada tahun ini.
  • 08:55 WIB. BTN - BTN menilai naiknya batasan gaji penerima FLPP akan berdampak positif bagi industri properti.
  • 08:55 WIB. Realme - Realme umumkan C1 2019 dengan memori lebih besar.
  • 08:43 WIB. Samsung - Selama 10 tahun, Samsung sudah jual 2 miliar unit Galaxy.
  • 08:42 WIB. Pinterest - Pinterest ajukan IPO untuk Juni.
  • 08:38 WIB. Zuckerberg - Zuckerberg gelar pertemuan tertutup dengan Pemerintah Inggris.
  • 08:36 WIB. Realme - Realme 3 meluncur bulan depan.
  • 08:35 WIB. Qlue - Qlue dapat penghargaan di Dubai.
  • 08:34 WIB. Simbadda - Simbadda rilis dua speaker baru sekaligus.

Wajah AP II: Berstandar Global, Bercorak Lokal

Foto Berita Wajah AP II: Berstandar Global, Bercorak Lokal
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Game Changers PT Angkasa Pura II pertama bertajuk “Differentiated Airport”. Menurut CEO AP II, Muhammad Awaluddin, bandar udara itu sesuatu yang comparable. Ketika customer terbang selama satu jam ke Changi International Airport, Singapura, setiba di sana dengan cepat membandingkan apa yang ada di sana dan tidak ada di Bandara Soekarno-Hatta. Begitu juga ketika orang melancong ke Incheon, Korea Selatan, akan segera bisa membanding-bandingkan antara Soetta dan Incheon.

“Itu sebabnya pengelolaan bandara di mana pun harus memakai standar global,” ujar Awaluddin yang menjadi CEO AP II sejak September 2016. Meski semua bandara di dunia merujuk standar global, namun sejatinya setiap bandara saling bersaing dalam hal menyajikan keunikan dengan lainnya. Disini lah pengelola bandara akan mencari kekhasan pada dirinya sendiri. Misalnya, apakah pengelola bandara akan menjadikan bandaranya sebagai heritage destination atau shopping destination.

Mencari diferensiasi yang distinctive dari 15 bandara yang dikelola AP II menjadi game changers guna bertarung menjadi the world class airport. Guna mencari diferensiasi itu, di setiap bandara mesti merujuk pada market based approach atau melihat kondisi keunikan lokal yang tidak dimiliki oleh bandara lain. Manakala keunikan diri setiap bandara sudah didapati, tinggal melakukan branding sesuai kekhasan masing-masing. 

Menurut Awaluddin, saat ini baru Bandara Soetta yang sudah membangun branding dirinya. Sebagai bandara terbesar di Indonesia dan terbesar dalam hal koneksitas di Asia Pasifik, Bandara Soetta memposisikan diri sebagai “transportation hub” yang mengedepankan pertumbuhan di bidang nonaeronautical untuk menggenjot pendapatan perusahaan. AP II juga tengah membangun hotel bandara berbintang empat di kompleks Terminal 3. Bidikan jauh Awaluddin ingin menjadikan Bandara Soetta sebagai areotropolis atau membangun kota dalam kota dengan bandara sebagai pusat kotanya. 

Ada satu bandara yang baru dikelola AP II sejak Januari 2018, yakni Blimbingsari, Banyungi, Jawa Timur, yang sejak awal dibangun sudah menyiapkan brand yang berbeda dengan bandara lainnya. Bandara Blimbingsari dipersiapkan sebagai tourism airport. Ini terkait dengan program Pemerintah Kabupaten Banyuwangi yang sedang menggenjot sektor pariwisata di wilayahnya. Dengan brand seperti itu, bandara pun dirancang dengan keunikan tersendiri yang mengusung tema keunikan budaya lokal mulai dari konsep desain bandaranya.

“Kami memutuskan membangun bandara yang unik, timeless, green concept, dan berciri budaya lokal sehingga eksistensi Blimbingsari tidak hanya sebagai airport, tetapi sebuah landmark baru guna menarik kedatangan turis ke Banyuwangi,”ujar Abdullah Azwar Anas. Untuk mewujudkan gambaran bandara yang diinginkan, ia menggandeng arsitek Andra Matin untuk merealisasikannya. Berbekal modal Rp40 miliar, jadilah sebuah bandara yang berkonsep eco friendly dengan atap bandara berupa rumput hijau. Wajah bandara kalau dilihat dari atas mirip dengan Udeng, penutup kepala khas Banyuwangi.

Mohit Malhi dalam sebuah working paper bertajuk “Branding Your Airport” menyatakan bahwa setiap bandara di dunia terus berbenah dengan memperbaiki prasarana infrastruktur, konektivitas yang lebih baik, dan pelayanan prima kepada para pelancong. Semua ini memberi sinyal wake up call bagi airport operator di dunia untuk mulai membangun strategi diferensiasi atas airport mereka. Manakala long term strategy sudah terbangun, dibutuhkan stamina untuk komit dalam membangun a unique airport brand.

“Di sinilah airport operator perlu menanamkan di benak consumer keunikan brand yang dibangunnya,” ujar eksekutif nonaeronautical di Delhi International Airport, India.

Membangun differentiation airport inilah yang sekarang menjadi game changers yang dimainkan manajemen AP II di 15 bandara yang dikelolanya. Wajah Bandara Soetta secara perlahan namun pasti sudah memperlihatkan perubahan dari sisi fasilitas moda transportasi dengan hadirnya skytrain antarbandara, kereta api bandara, hotel bandara yang sedang dibangun, dan suguhan apps Indonesia Airport yang bikin serasa airport on your hand, serta perbaikan kualitas layanan. Harapannya, bandara yang dikelola AP II bakal menjadi airport berstandar global dengan mengusung keunikan lokal. 

Tag: PT Angkasa Pura II (Persero), Bandara, Muhammad Awaluddin

Penulis: Agus Aryanto

Editor: Ratih Rahayu

Foto: Agus Aryanto

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,767.30 3,729.07
British Pound GBP 1.00 18,411.72 18,223.66
China Yuan CNY 1.00 2,101.61 2,080.78
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,127.00 13,987.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,109.28 10,006.30
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,800.01 1,782.15
Dolar Singapura SGD 1.00 10,447.42 10,343.12
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,020.02 15,854.26
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,471.01 3,432.39
Yen Jepang JPY 100.00 12,756.91 12,629.35

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6537.766 24.982 628
2 Agriculture 1616.672 15.458 21
3 Mining 1935.600 28.600 47
4 Basic Industry and Chemicals 903.282 9.632 71
5 Miscellanous Industry 1347.154 -12.736 46
6 Consumer Goods 2654.468 -5.813 51
7 Cons., Property & Real Estate 459.894 1.147 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1214.069 7.199 72
9 Finance 1243.721 7.000 91
10 Trade & Service 827.313 1.685 155
No Code Prev Close Change %
1 JAYA 288 432 144 50.00
2 OCAP 54 72 18 33.33
3 PUDP 356 430 74 20.79
4 PJAA 1,260 1,500 240 19.05
5 YULE 175 208 33 18.86
6 INPS 2,100 2,400 300 14.29
7 BRAM 6,200 7,000 800 12.90
8 IKAI 179 200 21 11.73
9 INDY 1,955 2,180 225 11.51
10 IBFN 240 266 26 10.83
No Code Prev Close Change %
1 ALDO 1,900 1,425 -475 -25.00
2 ARTA 980 780 -200 -20.41
3 KBLV 525 454 -71 -13.52
4 CSAP 600 540 -60 -10.00
5 AKPI 690 625 -65 -9.42
6 CLAY 1,540 1,395 -145 -9.42
7 BNLI 1,150 1,055 -95 -8.26
8 PSDN 260 242 -18 -6.92
9 SIPD 1,030 960 -70 -6.80
10 TRIS 236 220 -16 -6.78
No Code Prev Close Change %
1 PGAS 2,490 2,640 150 6.02
2 ADRO 1,345 1,415 70 5.20
3 JPFA 2,310 2,330 20 0.87
4 INDY 1,955 2,180 225 11.51
5 BUMI 150 163 13 8.67
6 BMRI 7,100 7,325 225 3.17
7 UNTR 26,000 26,500 500 1.92
8 ESTI 91 92 1 1.10
9 BNLI 1,150 1,055 -95 -8.26
10 LEAD 92 86 -6 -6.52