Portal Berita Ekonomi Selasa, 19 Juni 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:35 WIB. MTDL - Metrodata Electronics membidik tambahan pendapatan dari lini penyewaan gedung di Cibitung dan Surabaya.
  • 21:33 WIB. Pangan - Kementerian Pertanian mengklaim harga kebutuhan bahan pangan relatif stabil sepanjang Lebaran 2018.
  • 21:33 WIB. Baja - IISIA mengaku sedikit khawatir dengan potensi berlimpahnya besi baja asal China.
  • 21:32 WIB. Kedelai - Asosiasi Kedelai Indonesia mengklaim tidak tergiur untuk mengimpor lebih banyak kedelai dari AS.
  • 20:01 WIB. Politik - Gerindra akan bahas nama Chairul Tanjung dengan PKS dan PAN.
  • 19:59 WIB. Politik - Golkar ingatkan Iriawan untuk netral di Pilkada Jabar.
  • 19:57 WIB. Transportasi - Polda Metro: Angka kecelakaan saat operasi ketupat 2018 turun drastis.
  • 19:57 WIB. Pemilu - Sandiaga: AHY tengah atur pertemuan dengan Prabowo-SBY.
  • 19:56 WIB. Pilkada - Mendagri prediksi pemenang Pilkada 2018 tak jauh dari hasil survei.
  • 19:56 WIB. Hukum - Polri akan turunkan ratusan personel amankan sidang vonis Aman Abdurrahman.
  • 19:55 WIB. DKI Jakarta - Sandiaga Uno akan kunjungi Amerika Serikat selama 6 hari.
  • 19:55 WIB. Hukum - Wakapolri: Tak ada intervensi dalam kasus chat mesum Rizieq.
  • 19:54 WIB. Politik - Fadli Zon tuding pemerintahan Jokowi berbohong soal Iriawan.
  • 19:53 WIB. Politk - PDIP nilai pengangkatan Iriawan keputusan yang tepat.
  • 16:58 WIB. Yaman - Pertempuran sengit di Yaman ancam jutaan warga sipil.

Prediksi Bamsoet soal Pilpres 2019: Bakal Terjadi Rematch

Foto Berita Prediksi Bamsoet soal Pilpres 2019: Bakal Terjadi Rematch
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo meyakini Pilpres 2019 akan mengulang kembali kisah pertemuan Jokowi dengan Prabowo seperti pada Pilpres 2014. Karena akan mempertemukan seteru lama, segala sumber daya akan dikeluarkan habis-habisan oleh kedua pendukung calon. Tidak menutup kemungkinan pertarungan akan berlangsung sengit melebihi Pilpres 2014.

“Prabowo telah menyatakan siap menjalankan mandat dari Partai Gerindra untuk maju dalam Pilpres 2019. Saya melihat ini akan merematch kejadian di 2014 lalu. Pertarungan akan berlangsung seru dan sengit,” ujar Bamsoet dalam Rilis Survey Nasional Charta Politika “Konstelasi Elektoral Pilpres & Pileg 2019 Pasca Deklarasi Prabowo Subianto” di Jakarta, Senin (21/05/18).

Bamsoet menilai kemungkinan besar tidak akan ada poros ketiga dalam konstelasi Pilpres 2019. Dari segi ketokohan, tidak ada yang sekuat Jokowi dan Prabowo. Sehingga, peluang munculnya Capres lain di luar Jokowi dan Prabowo sangat kecil.

“Sampai sejauh ini, Jokowi sudah didukung 5 partai politik, antara lain PDI-P, Golkar, Nasdem, Hanura, PPP. PKB sudah menyatakan dukungan dengan syarat Cak Imin menjadi Cawapres. Sedangkan Prabowo baru didukung Gerindra dan PKS. Masih ada Demokrat dan PAN yang belum menentukan pilihan. Karena itu saya yakin poros ketiga sangat sulit terwujud,” papar Bamsoet.

Bamsoet menilai ada beberapa faktor yang harus diperhatikan bagi Prabowo untuk maju sebagai Capres. Kepastian Prabowo maju sebagai Capres masih membutuhkan dukungan dari partai politik lain untuk bisa memperoleh dukungan 20 persen lebih di Parlemen. Setidaknya, Gerindra masih membutuhkan dukungan satu parpol guna memenuhi syarat ambang batas pencalonan presiden.

“Partai yang kemungkinan besar berkoalisi dengan Gerindra, yakni Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Amanat Nasional (PAN). Berbagai penjajakan terus dilakukan. Kita harapkan koalisi Prabowo dengan partai pendukung lain bisa segera terbentuk, agar jelas siapa yang akan menjadi lawan Jokowi di Pilpres mendatang,” ujar Bamsoet.

Mantan Ketua Komisi III DPR RI ini melihat pemilihan Cawapres bagi Prabowo akan berpengaruh terhadap naiknya elektabilitas. Jika Gerindra berkoalisi dengan PKS, maka Ketua Dewan Syuro PKS atau Presiden PKS layak mendampingi Prabowo sebagai Cawapres. Namun, kalau Gerindra berkoalisi dengan PAN, maka Ketua Umum PAN layak disandingkan dengan Prabowo.

“Elektabilitas Prabowo saat ini harus menjadi perhatian khusus. Pemilihan Cawapres yang tepat akan menaikan elektabilitas tersebut. Sekalipun elektabilitas Ketua Dewan Syuro PKS, Presiden PKS dan Ketua Umum PAN masih dibawah Jokowi dan Prabowo, namun ketiga tokoh tersebut sudah memiliki 'nilai jual' yang cukup kuat. Tinggal dimainkan saja,” papar Bamsoet.

Bamsoet optimis Jokowi masih unggul pada Pilpres mendatang. Pasalnya, sejak menjabat Walikota Solo, Gubernur DKI Jakarta, sampai maju di Pilpres 2014, Jokowi terkenal sebagai sosok yang berhasil berkoalisi dengan rakyat. Jokowi juga sangat dekat dengan para pemuka agama.

“Kekuatan utama Jokowi sesungguhnya bukan hanya di koalisi partai politik. Pada tahun 2014 lalu, koalisi Prabowo lebih banyak, tapi Jokowi mampu menang. Kekuatan utama Jokowi adalah ia sosok yang dekat dengan rakyat. Itulah kelebihan dari calon lainnya,” tutur Bamsoet.

Selain itu, politisi Partai Golkar ini menilai dalam 3,5 tahun kepemimpinannya, Jokowi banyak mempercepat pembangunan infrastruktur. Seperti, jalan penghubung di sejumlah daerah, tol laut hingga pembangunan bandar udara.

“Karenanya, Partai Golkar sejak awal sudah yakin Jokowi mampu membawa Indonesia lebih maju dan lebih baik lagi di periode pemerintahan berikutnya. Tak salah, jika Partai Golkar menjadi pengusung pertama bagi Jokowi maju di Pilpres 2019,” pungkas Bamsoet.

Tag: Bambang Soesatyo, Joko Widodo (Jokowi)

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Ferry Hidayat

Foto: Antara/Wahyu Putro A

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5993.627 -113.071 587
2 Agriculture 1535.417 -16.568 19
3 Mining 1950.048 -19.774 44
4 Basic Industry and Chemicals 810.011 -8.507 70
5 Miscellanous Industry 1230.258 -8.573 45
6 Consumer Goods 2439.310 -39.956 45
7 Cons., Property & Real Estate 473.172 -5.498 65
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1040.501 -26.112 65
9 Finance 1059.149 -33.106 93
10 Trade & Service 902.658 -6.794 141
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10

Recommended Reading

Selasa, 19/06/2018 04:50 WIB

Kapolda Bakal Tindak Penerbang Balon Udara

Senin, 18/06/2018 13:33 WIB

Pertamax Laris Manis Pasca Lebaran

Senin, 18/06/2018 05:05 WIB

Penumpang Keluhkan Pelayanan PT KAI

Minggu, 17/06/2018 06:46 WIB

China Tahan Laju Pertumbuhan Kendaraan Listrik

Sabtu, 16/06/2018 05:59 WIB

"Wajar Pemudik Apresiasi Jokowi"