Portal Berita Ekonomi Jum'at, 18 Januari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 08:54 WIB. WSBP - Waskita Beton Precast dan Wika Beton telah mengantongi pipeline sejumlah proyek baru.
  • 08:53 WIB. Pertamina - Produksi minyak dan gas dalam negeri tercatat mencapai 768 ribu MBOEPD.
  • 08:50 WIB. Pertamina - Pertamina resmi mengoperasikan DPPU KS Tubun di Maluku Tenggara.
  • 08:47 WIB. Pelindo IV - Pelindo IV dan Bea Cukai Sulawesi bersinergi di bidang pelabuhan.
  • 08:40 WIB. WSKT - Waskita memulai implementasi perencanaan sumber daya perusahaan dengan platform baru.
  • 08:39 WIB. WSKT - Tahun ini Waskita mengharapkan bisa menggenggam total kontrak senilai Rp116 triliun.
  • 08:35 WIB. Pelni - Pelni akan memangkas secara bertahap pendapatan dari kegiatan yang disubsidi pemerintah.
  • 08:20 WIB. SMF - SMF menetapkan target senilai Rp2,3 triliun untuk penyaluran KPR.
  • 08:08 WIB. SMF - SMF telah menyalurkan dana KPR FLPP, kepada 28.932 debitur dengan total penyaluran dana Rp948 miliar.
  • 08:07 WIB. SMF - SMF kembali melakukan penandatanganan PKO dengan bank penyalur KPR FLPP.
  • 08:04 WIB. Telkomsel - Telkomsel menggerakkan 15 karyawannya ikut program Employee Volunteering di Purwakarta.
  • 08:03 WIB. PLN - Dirut PLN, Sofyan Basir menjanjikan tarif listrik turun.
  • 08:03 WIB. Mandiri Inhealth - Mandiri Inhealth targetkan pertumbuhan premi 15%-20% sepanjang tahun 2019.
  • 08:02 WIB. Taspen - Taspen menggandeng BRI dalam program kesehahteraan ASN dan pensiunan.
  • 23:21 WIB. Blackmarket - Kemenkominfo-Kemenperin sinkronisasi regulasi blokir HP ilegal.

BEI Dorong Perusahaan Besar di Solo untuk IPO

Foto Berita BEI Dorong Perusahaan Besar di Solo untuk IPO
Warta Ekonomi.co.id, Solo -

Bursa Efek Indonesia (BEI) Kantor Perwakilan Surakarta mendorong perusahaan besar yang ada di Soloraya segera melakukan initial public offering (IPO) atau penjualan saham kepada investor.

"Belum lama ini kami juga melakukan pertemuan dengan Kadin dan Hipmi. Tujuannya adalah mengenalkan apa itu IPO kepada para pengusaha dan apa keuntungan yang mereka peroleh jika menjadi emiten," kata Kepala BEI Kantor Perwakilan Surakarta M. Wira Adibrata di Solo, Sabtu (26/5/2018).

Ia mengatakan, sejauh ini baru  tiga perusahaan di Soloraya yang sudah melantai di BEI, yaitu PT Sri Rejeki Isman (Sritex) Tbk, PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk, dan PT Indo Acidatama Tbk. Ia optimistis pada tahun ini akan ada dua tambahan perusahaan yang IPO.

"Paling tidak, harapan kami hingga akhir tahun ini ada lima perusahaan yang menjadi emiten di Soloraya. Ada dua tambahan, satu yaitu PT Sriwahana Adityakarta dan satu lagi masih dalam proses pendekatan," katanya.

Ia menilai beberapa perusahaan besar yang kuat dari sisi keuangan dan sebetulnya siap untuk IPO ada beberapa, di antaranya perusahaan buku tulis Kiky, perusahaan farmasi Konimex, dan perusahaan tekstil Danarhadi.

"Mudah-mudahan dalam waktu dekat mereka bisa menyusul untuk IPO seiring dengan edukasi yang kami lakukan," katanya.

Sementara itu, dikatakannya, salah satu faktor keengganan perusahaan besar untuk bisa menjadi emiten yaitu mereka khawatir para investor yang juga merupakan pemegang saham ikut mengambil keputusan krusial menyangkut perusahaan.

"Ini yang harus diubah pola pikirnya. Bagaimana pun juga pemegang saham terbesar lebih berhak atas pengambilan keputusan," katanya.

Sementara itu, ia mengapresiasi PT Sritex yang belum lama ini menggelar Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) dengan melibatkan para investor.

"Bahkan, PT Sritex juga mengundang sejumlah kalangan umum seperti mahasiswa. Ini sangat baik dan bisa dicontoh oleh emiten lain karena dengan begitu masyarakat akan makin tahu bagaimana cara kerja saham dan keuntungan seperti apa yang diperoleh jika menjadi investor. Ini bisa meningkatkan ketertarikan mereka untuk jadi investor," katanya. (FNH/Ant)

Tag: Bursa Efek Indonesia (BEI), Initial Public Offering (IPO)

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Antara/Sigid Kurniawan

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6423.780 10.420 625
2 Agriculture 1585.056 4.391 21
3 Mining 1869.559 5.276 47
4 Basic Industry and Chemicals 893.324 6.713 71
5 Miscellanous Industry 1416.122 3.773 46
6 Consumer Goods 2620.437 -2.533 51
7 Cons., Property & Real Estate 471.732 -7.343 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1142.331 -2.336 71
9 Finance 1224.233 5.952 91
10 Trade & Service 792.311 2.820 153
No Code Prev Close Change %
1 PSDN 200 270 70 35.00
2 HOME 108 145 37 34.26
3 AGRS 374 466 92 24.60
4 SQMI 246 306 60 24.39
5 CANI 210 254 44 20.95
6 ASBI 252 300 48 19.05
7 PADI 780 920 140 17.95
8 TIRT 66 75 9 13.64
9 TNCA 183 206 23 12.57
10 CNTX 478 535 57 11.92
No Code Prev Close Change %
1 ABDA 4,480 3,360 -1,120 -25.00
2 NOBU 1,000 840 -160 -16.00
3 INCF 350 296 -54 -15.43
4 TIRA 312 270 -42 -13.46
5 BGTG 110 97 -13 -11.82
6 GLOB 545 482 -63 -11.56
7 VICO 119 107 -12 -10.08
8 SAFE 208 190 -18 -8.65
9 NIPS 398 364 -34 -8.54
10 APEX 1,295 1,190 -105 -8.11
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 348 342 -6 -1.72
2 VICO 119 107 -12 -10.08
3 INDY 1,935 2,090 155 8.01
4 UNTR 26,050 26,850 800 3.07
5 KPAS 224 210 -14 -6.25
6 ERAA 2,450 2,310 -140 -5.71
7 BBRI 3,780 3,810 30 0.79
8 ADRO 1,460 1,460 0 0.00
9 TLKM 3,990 3,990 0 0.00
10 BUMI 159 164 5 3.14