Portal Berita Ekonomi Jum'at, 18 Januari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 08:20 WIB. SMF - SMF menetapkan target senilai Rp2,3 triliun untuk penyaluran KPR.
  • 08:08 WIB. SMF - SMF telah menyalurkan dana KPR FLPP, kepada 28.932 debitur dengan total penyaluran dana Rp948 miliar.
  • 08:07 WIB. SMF - SMF kembali melakukan penandatanganan PKO dengan bank penyalur KPR FLPP.
  • 08:04 WIB. Telkomsel - Telkomsel menggerakkan 15 karyawannya ikut program Employee Volunteering di Purwakarta.
  • 08:03 WIB. PLN - Dirut PLN, Sofyan Basir menjanjikan tarif listrik turun.
  • 08:03 WIB. Mandiri Inhealth - Mandiri Inhealth targetkan pertumbuhan premi 15%-20% sepanjang tahun 2019.
  • 08:02 WIB. Taspen - Taspen menggandeng BRI dalam program kesehahteraan ASN dan pensiunan.
  • 23:21 WIB. Blackmarket - Kemenkominfo-Kemenperin sinkronisasi regulasi blokir HP ilegal.
  • 23:19 WIB. Grab - Grab gandeng perusahaan asal Tiongkok, ZhongAn tawarkan asuransi di aplikasinya.
  • 23:19 WIB. Palapa Ring - Menkominfo dan Menkeu uji coba Palapa Ring Tengah Sulawesi pada Jumat (18/1/2019).
  • 23:13 WIB. VW - Volkswagen bentuk aliansi dengan Ford.
  • 23:12 WIB. Ponsel - Penjualan ponsel di Indonesia diperkirakaan melambat.

Bedah Otak Disruptive Innovator

Foto Berita Bedah Otak Disruptive Innovator
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Bagaimana jika cara kerja otak seorang disruptive innovator kita potret, bedah, dan petakan? Apa jadinya jika kita dan tim kita mampu memiliki sistem kerja otak yang serupa dengan para disruptive innovator ini?

Itulah tepatnya yang terjadi pada sesi Keynote Panel 2nd Indonesia Human Capital Summit (IHCS) di Ritz Carlton Hotel pada akhir tahun lalu. Di sesi puncak itu saya diminta Farhan, sang moderator, untuk membedah bagaimana mekanisme kerja otak CEO NET Mediatama Televisi, Wishnutama.

Selama ini kita senantiasa membedah fenomena disruption dari kerangka yang digagas guru dan mentor saya di Harvard Business School, Prof. Clay Christensen. Bahwa ke depan persaingan dan pergerakan industri tidak akan lagi linear. Akan terus lahir para disruptor yang mengacak-acak industri tanpa batas dengan derajat inovasi yang di luar batas pemikiran standar.

Lalu kita bergegas melahap semua data dan informasi tentang disruption. Sibuk berpikir tentang disruptive strategy. Heboh merevitalisasi business model baru agar lebih disruptif. Ini yang saya istilahkan sebagai macro approach. Lalu lupa. Bahwa disruptive strategy secanggih apapun adalah hasil dari pemikiran manusia.

Di belakang sebuah disruptive strategy senantiasa ada sosok disruptive innovator beserta timnya. Disruptive innovation ala Apple tidak terlepas dari sosok Steve Jobs. Sebagaimana Facebook dan Mark Zuckerberg, Alibaba dan Jack Ma, Amazon dan Jeff Bezzos, Tesla dan Elon Musk, GoJek dan Nadiem Makarim, atau NET. TV dan Wishnutama.

Adalah guru disruption saya yang lain, Prof. Hal Gregerson dari MIT Sloan School of Management yang memotret dari perspektif micro approach ini. Maka lahirlah lima keterampilan Innovator's DNA, yaitu associating, questioning, observing, experimenting, dan networking.

Namun di balik keterampilan itu, sesungguhnya ada proses tertentu di dalam otak kita. Riset neurosains membuktikan para inovator berpikir dengan menggunakan jalur sirkuit syaraf yang berbeda dengan orang kebanyakan. Otak mereka juga jauh lebih terampil memproduksi zat kimia syaraf (neurochemical) yang mendorong kreativitas.

Jika kita ingin membangun lebih banyak pemimpin yang mampu berpikir inovatif di jajaran organisasi kita, justru mekanisme otak di balik strategi dan keterampilan disruptive inilah yang perlu dibangun. Ini yang dibangun Vanaya Coaching Institute sebagai meta approach dalam memotret disruption. Ini yang tidak mudah digantikan oleh artificial intelligence secanggih apapun.

Ada banyak hal yang membedakan kerja otak seorang inovator dari kebanyakan orang. Salah satunya adalah perbedaan pola kebiasaan penggunaan sirkuit otak. Seorang inovator sejati sangat terlatih dan terampil dalam mengelola harmonisasi tiga sirkuit dalam sistem syaraf pusatnya, yakni executive attention network (sirkuit fokus atensi), imagination network (sirkuit imajinasi), dan salience network (sirkuit berpikir sintesis).

Artificial intelligence mungkin akan mudah meniru mekanisme kerja executive attention network. Sirkuit ini adalah jaringan yang kerap kita gunakan dalam menganalisis, merencanakan, menimbang pilihan, dan mengambil keputusan. Program AlphaGo karya Divisi Deep Learning dari Google meniru kerja sirkuit ini dalam algoritmanya. Hasilnya, AlphaGo berhasil menaklukkan pemain Go nomor wahid dunia Lee Sedol. Google berhasil membuktikan bahwa robot bisa mengalahkan manusia.

Tetapi belum tentu robot akan dengan mudah meniru imagination network dan salience network. Apalagi karena faktor emosi dan perasaan hasil kerja neurochemical dan sistem limbik banyak bermain di kedua jalur sirkuit itu. Ini baru dari jalur sirkuit saja, belum faktor-faktor mekanisme kerja otak yang lain. Inovator tidak berpikir secara mekanis linear. Cara kerja otaknya: beda.

Ketika membedah otak inovatif Wishnutama sang pelopor inovasi dunia pertelevisian, semakin tampak bahwa para inovator ini memiliki pola kerja otak yang berbeda. Beliau memiliki sistem berpikir yang berbeda dalam membaca informasi di balik data, memproses ide inovatif dari potongan-potongan informasi yang diserap, menghubungkan antar-informasi dan antardata, membangun cara pandang yang berbeda dari kebanyakan orang, bahkan hingga bagaimana mengondisikan diri agar "Aha" momen kerap muncul.

Dan menariknya semua dilakukan begitu saja. Tanpa sadar. Tanpa kesengajaan. Sampai-sampai di atas panggung pasca dibedah beliau berbisik pada saya, "Ternyata saya seperti itu ya, Mbak Lyra? Saya saja tidak tahu loh saya itu bagaimana."

Memang. Selama ini disruptive innovator seakan terlahir karena bakat. Padahal kabar baiknya kemampuan berpikir inovatif bisa dibentuk. Baik secara makro melalui penciptaan iklim dan ekosistem maupun secara mikro dan meta melalui coaching. Seorang coach yang memahami prinsip-prinsip neurosains akan mampu membantu proses stimulasi dan penguatan jalur-jalur sirkuit inovatif dalam otak Anda.

Tentu butuh proses. Tidak ada yang instan karena para inovator ini juga muncul dari tempaan sebuah proses yang panjang. Namun bukan tidak mungkin, karena kini sains telah membuka begitu banyak hal yang tidak kita pahami sebelumnya.

Disruption di depan mata. Tomorrow is today, istilah Prof. Rheinald Kasali. Sains telah membuka banyak peluang bagi kita untuk menjadi lebih inovatif. Maka menciptakan lebih banyak lagi sosok seperti Wishnutama dan Nadiem adalah sangat mungkin. Keputusan selanjutnya di tangan kita: Siap Berubah atau Punah?

Tag: Lyra Puspa

Penulis: Lyra Puspa, President & Founder Vanaya Coaching International

Editor: Cahyo Prayogo

Foto: Reuters/David C Van Essen

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6423.780 10.420 625
2 Agriculture 1585.056 4.391 21
3 Mining 1869.559 5.276 47
4 Basic Industry and Chemicals 893.324 6.713 71
5 Miscellanous Industry 1416.122 3.773 46
6 Consumer Goods 2620.437 -2.533 51
7 Cons., Property & Real Estate 471.732 -7.343 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1142.331 -2.336 71
9 Finance 1224.233 5.952 91
10 Trade & Service 792.311 2.820 153
No Code Prev Close Change %
1 PSDN 200 270 70 35.00
2 HOME 108 145 37 34.26
3 AGRS 374 466 92 24.60
4 SQMI 246 306 60 24.39
5 CANI 210 254 44 20.95
6 ASBI 252 300 48 19.05
7 PADI 780 920 140 17.95
8 TIRT 66 75 9 13.64
9 TNCA 183 206 23 12.57
10 CNTX 478 535 57 11.92
No Code Prev Close Change %
1 ABDA 4,480 3,360 -1,120 -25.00
2 NOBU 1,000 840 -160 -16.00
3 INCF 350 296 -54 -15.43
4 TIRA 312 270 -42 -13.46
5 BGTG 110 97 -13 -11.82
6 GLOB 545 482 -63 -11.56
7 VICO 119 107 -12 -10.08
8 SAFE 208 190 -18 -8.65
9 NIPS 398 364 -34 -8.54
10 APEX 1,295 1,190 -105 -8.11
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 348 342 -6 -1.72
2 VICO 119 107 -12 -10.08
3 INDY 1,935 2,090 155 8.01
4 UNTR 26,050 26,850 800 3.07
5 KPAS 224 210 -14 -6.25
6 ERAA 2,450 2,310 -140 -5.71
7 BBRI 3,780 3,810 30 0.79
8 ADRO 1,460 1,460 0 0.00
9 TLKM 3,990 3,990 0 0.00
10 BUMI 159 164 5 3.14