Portal Berita Ekonomi Kamis, 17 Januari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 09:20 WIB. Dolar AS - Pukul 09.20 WIB, dolar AS menguat 0,14% ke level Rp14.143. 
  • 08:59 WIB. IHSG - Kamis pagi, IHSG dibuka menguat 0,13% ke level 6.421,41. 
  • 08:54 WIB. Pertamina - Menkeu dorong Pertamina untuk implementasikan B20.
  • 07:37 WIB. BUMN - Anggaran belanja modal BUMN tahun ini diproyeksikan mencapai Rp775-Rp800 triliun.
  • 07:36 WIB. ASDP - ASDP akan berekspansi ke Timor Leste dan Malaysia.
  • 07:35 WIB. ASDP - ASDP berencana membuka rute penyeberangan internasional mulai 2019.
  • 07:34 WIB. BTN - BTN menargetkkan wholesale funding yang dihimpun pada 2019 mencapai Rp14 triliun.
  • 07:31 WIB. PTBA - PTBA akan terlibat dalam misi pemerintah membuat sumber bahan bakar baru yakni dimethyleter.
  • 07:28 WIB. PLN - PLN Disjaya menyiapkan listrik berlapis untuk memastikan kelancaran debat perdana Pilpres.
  • 07:21 WIB. KAI - KAI Surabaya menargetkan jumlah penumpang tahun ini bisa mencapai 11,86 juta orang.
  • 07:21 WIB. BNI - BNI kini memiliki Capital Adequacy Ratio sebesar 18,45% di penghujung 2018.
  • 07:20 WIB. BRI - BRI menargetkan penyaluran KUR dapat mencapai Rp86,97 triliun.
  • 07:20 WIB. Batubara - Target produksi batubara tahun 2019 diproyeksikan sebanyak 479,83 juta ton.
  • 07:20 WIB. PLN - Kebutuhan batubara PLN tahun 2019 diperkirakan naik 5% dari realisasi tahun lalu.
  • 07:01 WIB. Mandiri - Mandiri menyalurkan KUR sebesar Rp17,58 triliun sepanjang 2018.

Menperin Ajak Pelaku Industri Realisasikan Nilai Pancasila

Foto Berita Menperin Ajak Pelaku Industri Realisasikan Nilai Pancasila
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengajak seluruh komponen bangsa Indonesia terutama para pelaku industri nasional agar dapat merealisasikan nilai-nilai Pancasila dalam mendorong pemerataan pembangunan dan kesejahteraan masyarakat secara inklusif.

"Saat ini, kita telah memasuki era revolusi industri 4.0 atau ekonomi digital, yang menjadi 'tools' dalam mewujudkan demokratisasi ekonomi. Artinya, peluang terbuka bagi seluruh masyarakat Indonesia untuk bisa menjadi wirausaha yang mandiri dan tangguh sehingga ekonomi ini tidak hanya dimiliki oleh sebagian kelompok atau elite tertentu saja," kata Airlangga di Jakarta, Jumat (1/6/2018).

Hal ini disampaikannya pada kesempatan memperingati Hari Lahir Pancasila pada 1 Juni, yang menjadi momentum untuk bersatu memperkokoh semangat Bhinneka Tunggal Ika. Airlangga menjelaskan, dalam upaya mengimplementasikan revolusi industri generasi keempat di Tanah Air, pemerintah telah meluncurkan peta jalan Making Indonesia 4.0. Ini menjadi strategi dan arah yang jelas guna mewujudkan aspirasi nasional, yaitu menjadikan Indonesia masuk 10 besar negara ekonomi terkuat di dunia pada 2030.

"Maka itu diperlukan partisipasi aktif dan sinergi dari seluruh 'stakeholder' agar kita bisa menjadi bangsa yang kuat, bangsa yang besar, dan bangsa pemimpin," tegasnya.

Dalam hal ini, Pancasila berperan penting sebagai falsafah dan dasar negara yang kokoh, serta juga menjadi fondasi untuk membangun Indonesia yang bersatu, berdaulat, adil dan makmur.

Menperin mengungkapkan, potensi tersebut didukung dengan jumlah sumber daya manusia (SDM). Apalagi, Indonesia akan menikmati bonus demografi selama 15 tahun ke depan.

"Tentunya kondisi ini dapat memacu kinerja ekonomi nasional dapat tumbuh semakin maksimal," ujarnya.

Salah satu langkah prioritas nasional yang tengah dijalankan Kementerian Perindustrian, sejalan dengan Making Indonesia 4.0, adalah membangun peningkatan kualitas SDM. "Kami telah meluncurkan program pendidikan vokasi yang 'link and match' antara industri dengan SMK di beberapa wilayah Indonesia. Tujuannya menciptakan tenaga kerja kompeten sesuai kebutuhan dunia industri saat ini," imbuhnya.

Menperin optimistis, apabila program dan kebijakan dalam memacu kinerja industri manufaktur dapat dijalankan secara terintegrasi, ekonomi nasional dapat tumbuh tinggi. Untuk itu, Kemenperin fokus pula pada program hilirisasi industri yang konsisten memberi efek berantai, antara lain peningkatan terhadap nilai tambah bahan baku dalam negeri, penyerapan tenaga kerja, dan penerimaan devisa dari ekspor.

Pada kuartal I/ 2018, industri pengolahan nonmigas masih memberikan kontribusi terbesar dengan mencapai 17,95 persen terhadap PDB nasional. Selain itu, industri pengolahan nonmigas mampu tumbuh sebesar 5,03% pada kuartal I/2018 atau meningkat dibanding periode yang sama tahun 2017 sekitar 4,80%.

Sektor yang mengalami pertumbuhan tertinggi adalah industri mesin dan perlengkapan sebesar 14,98 persen. Sektor manufaktur yang kinerjanya juga gemilang atau tumbuh di atas PDB nasional, yakni industri makanan dan minuman yang tumbuh hingga 12,70%, industri logam dasar 9,94%, industri tekstil dan pakaian jadi 7,53%, serta industri alat angkutan 6,33%.

"Dalam merealisasikan nilai-nilai Pancasila, kita sebagai anak bangsa juga perlu memiliki semangat berbagi untuk kemajuan dan kesejahteraan bersama. Apalagi di bulan Ramadan yang penuh berkah ini. Selain itu, kita harus punya semangat berprestasi untuk memenangi kompetisi di tengah era persaingan yang semakin ketat. Pada peringatan Hari Lahir Pancasila di tahun ini, maka itu kita harus meneguhkan semangat untuk bersatu, berbagi, dan berprestasi," papar Menperin.

Tag: Airlangga Hartarto, pancasila

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Vicky Fadil

Foto: Antara/Sigid Kurniawan

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6413.360 4.576 625
2 Agriculture 1580.665 -4.371 21
3 Mining 1864.283 19.943 47
4 Basic Industry and Chemicals 886.611 -9.234 71
5 Miscellanous Industry 1412.349 17.718 46
6 Consumer Goods 2622.970 -29.125 51
7 Cons., Property & Real Estate 479.075 -1.667 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1144.667 14.212 71
9 Finance 1218.281 4.587 91
10 Trade & Service 789.491 2.967 153
No Code Prev Close Change %
1 CANI 163 210 47 28.83
2 TIRA 250 312 62 24.80
3 AGRS 300 374 74 24.67
4 INCF 300 350 50 16.67
5 BGTG 95 110 15 15.79
6 INPP 650 750 100 15.38
7 VICO 104 119 15 14.42
8 CTTH 122 135 13 10.66
9 TFCO 665 735 70 10.53
10 BEST 234 258 24 10.26
No Code Prev Close Change %
1 ASJT 360 300 -60 -16.67
2 OCAP 330 282 -48 -14.55
3 YPAS 745 660 -85 -11.41
4 RELI 250 224 -26 -10.40
5 PRIM 570 515 -55 -9.65
6 APEX 1,400 1,295 -105 -7.50
7 OASA 378 350 -28 -7.41
8 ATIC 880 815 -65 -7.39
9 UNIT 268 252 -16 -5.97
10 MIDI 1,060 1,000 -60 -5.66
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 342 348 6 1.75
2 ANTM 820 870 50 6.10
3 PGAS 2,320 2,410 90 3.88
4 UNTR 25,600 26,050 450 1.76
5 TLKM 3,930 3,990 60 1.53
6 KPAS 222 224 2 0.90
7 BBRI 3,780 3,780 0 0.00
8 DOID 565 615 50 8.85
9 BMRI 7,800 7,800 0 0.00
10 BHIT 66 71 5 7.58