Portal Berita Ekonomi Selasa, 25 September 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 18:12 WIB. Nasional - MPR ajak masyarakat rukun hadapi tahun politik.
  • 18:12 WIB. Politik - PPP dan Uni Eropa mendiskusikan stabilitas politik Indonesia.
  • 18:12 WIB. Politik - Fadli Zon terima pengaduan tim GNPF Ulama soal Rizieq.
  • 18:12 WIB. DKI Jakarta - Gubernur Anies Baswedan akhirnya tandatangani APBD P DKI Jakarta 2018.
  • 18:11 WIB. Sepak Bola - Menpora minta liga dihentikan dua pekan.
  • 18:11 WIB. Daerah - Timses Dedi Mulyadi gelar nobar film G-30-S/PKI.
  • 18:10 WIB. Bisnis - Wapres JK serukan kerja sama tanggulangi dampak perang dagang AS-China.
  • 18:10 WIB. Olahraga - Presiden Jokowi minta komitmen bersama agar kasus Haringga tak terulang.
  • 18:10 WIB. Industri - Menperin minta pabrik kabel serat optik tingkatkan TKDN.
  • 18:09 WIB. Daerah - Gubernur Ridwan Kamil tuntut netralitas ASN Jabar.
  • 17:50 WIB. KPU - Masa meneriakkan dua periode dianggap provokatif?
  • 17:48 WIB. Fadli Zon - Apakah pencekalan Habib Rizieq adalah pesanan Indonesia ke pemerintahan Arab Saudi?
  • 17:47 WIB. Fadli Zon - Laporan FPI dan GNPF-U soal pencekalan Habi Rizieq bakal diteruskan ke Menlu, Kapolri, dan Ka-BIN.
  • 17:45 WIB. Fadli Zon - Habib Rizieq dicekal masuk Malaysia.
  • 17:44 WIB. Bawaslu - Lombok Timur dan Teluk Bintuni sangat rawan dalam Pemilu 2019.

Inilah Ranking 5 Negara Tujuan Wisata Halal, Indonesia?

Foto Berita Inilah Ranking 5 Negara Tujuan Wisata Halal, Indonesia?
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Untuk kesekian kalinya, CrescentRating (perusahaan yang memiliki otoritas dalam hal perjalanan dan pariwisata halal) kembali merilis laporan Global Muslim Travel Index (GMTI). Pada GMTI 2018 ini, Malaysia kembali berada di puncak untuk tahun kedelapan secara berturut-turut. Kali ini, Indonesia juga berhasil merangsek ke peringkat kedua, sejajar dengan Uni Emirat Arab (UEA).

Wisata halal sendiri menurut laporan ini terus mengalami pertumbuhan yang cepat. Adapun beberapa pendorong pertumbuhan, antara lain populasi muslim yang menjadi kelompok agama, paling cepat tumbuh; tumbuhnya kelas menengah di negara-negara dengan mayoritas penduduk muslim, seperti Indonesia dan Malaysia; dan tumbuhnya kalangan milenial muslim yang membentuk masa depan pariwisata.

Kemudian, meningkatnya akses ke informasi perjalanan melalui media sosial dan meningkatnya penggerak utama pertumbuhan pasar wisata halal dalam memenuhi kebutuhan perjalanan turut mendorong pertumbuhan ini. Di lain pihak, adanya momentum yang mendorong pergerakan aktivitas perjalanan, seperti perjalanan Ramadan dan perjalanan bisnis juga menyumbang andil signifikan.

Untuk menentukan peringkat suatu negara sebagai negara wisata halal terbaik, ada beberapa indikator yang digunakan, seperti akses, komunikasi, lingkungan, dan layanan, masing-masing dengan persentase 10%, 15%, 30%, dan 45%. Akses meliputi pengadaan visa, konektivitas perjalanan udara, dan infrastruktur transportasi. Komunikasi meliputi jangkauan, kemudahan komunikasi, dan kehadiran teknologi digital. Lingkungan meliputi kemananan dan budaya, kedatangan pengunjung, dan iklim. Adapun layanan meliputi layanan bandara, tempat ibadah dan restoran, hingga pengalaman unik.

Laporan ini biasanya digunakan oleh industri pariwisata, pemerintah, dan badan atau lembaga wisata untuk menyediakan layanan bagi para pelancong. Tidak hanya negara anggota Organisasi Konferensi Islam (OKI), tetapi negara bukan anggota OKI juga masuk dalam penilaian. Negara mana sajakah? Berikut ulasannya. 

Malaysia, Ranking 1

Negara tetangga, Malaysia, berhasil meraih peringkat pertama untuk wisata halal versi GMTI 2018 dengan skor 80,6. Dari empat indikator penilaian yang disebutkan, akses berada di peringkat dua dengan skor 223,4. Untuk indikator lainnya, komunikasi berada di peringkat pertama dengan skor 239,6. Peringkat empat untuk lingkungan dengan skor 214, dan peringkat pertama untuk layanan dengan skor 380.

Dalam beberapa subindikator, negara ini mendapatkan nilai sempurna 100 untuk layanan bandara dan layanan tempat ibadah. Sementara, untuk layanan restoran, keamanan dan budaya, kemudahan komunikasi, dan pengadaan visa, skornya nyaris sempurna, di atas 90.

Dalam mengembangkan wisata yang dimiliki, Malaysia menciptakan produk yang menarik. Beberapa di antaranya, seperti Colmar Tropicale (sebuah miniatur pedesaan Perancis), membuat ikon wisata (Twin Towers Petronas), dan mengapitalisasi etnis (China Town dan Kuil Budha Batu Caves). Pemerintah juga mengadopsi sistem dan standar yang baik, seperti pelayanan yang prima untuk pariwisata dan pengembangan program dengan tetap mengedepankan nilainilai Islam dan kearifan lokal.

Indonesia, Ranking 2

Indonesia berada di peringkat dua negara untuk wisata halal anggota negara OKI dengan skor 72,8. Melihat empat indikator penilaian, Indonesia tidak masuk dalam 10 besar pada dua indikator akses dan lingkungan. Namun, Indonesia menduduki peringkat dua untuk dua indikator lainnya, yakni komunikasi dengan skor 236,5 dan layanan dengan skor 367,4. 

Indonesia terkenal dengan wilayahnya yang berpulaupulau, tempat wisatanya tersebar di pulau-pulau yang berbeda. Meskipun demikian, untuk mendapatkan sambungan komunikasi bagi para wisatawan masih sangat mudah. Ini ditunjukkan dari skor kemudahan komunikasi yang mencapai 83,0 dan jangkauan komunikasinya yang sangat luas dengan skor 93,8. Dalam hal layanan bandara dan tempat ibadah, Indonesia mendapatkan nilai sempurna 100, sedangkan layanan restoran memperoleh skor 90. 

Indonesia sudah kaya akan potensi wisata mulai dari alam, budaya, hingga kulinernya. Untuk mengembangkannya menjadi wisata halal, pemerintah membuat kerja sama dengan negara-negara yang tergabung dalam OKI untuk promosi. Promosi juga dilakukan dengan mengikuti World Halal Travel Award. Selain itu, pemerintah juga membuat paket-paket wisata halal, seperti paket wisata Sabang, Phuket, dan Langkawi.

Uni Emirat Arab, Ranking 3

Negara federasi dari tujuh negara penghasil minyak, Abu Dhabi, Ajman, Dubai, Fujairah, Ras Al-Khaimah, Sharjah, dan Umm Al-Qaiwain ini memiliki skor sama dengan Indonesia, 72,8. Namun, jika dilihat dari beberapa indikator penilaiannya, UEA di bawah Indonesia. Dalam hal layanan, UEA di peringkat empat dengan skor 362,7. Peringkat enam dalam hal komunikasi dengan skor 133,4. Adapun untuk indikator lainnya, akses berada di peringkat empat dengan skor 214,3 dan lingkungan berada di peringkat dua dengan skor 220.

Negara ini sangat mengutamakan keamanan dan budaya untuk mendukung lingkungan yang nyaman sehingga memperoleh skor 96 pada bidang ini. Untuk layanan, sebagai negara kaya tidak heran jika layanan bandara UEA mendapat nilai sempurna, begitu juga untuk layanan tempat ibadah. Dalam hal akses, konektivitas udara juga sangat bagus dengan skor 92,0.

Sebagai negara muslim, UEA menjadi negara ideal dalam mengembangkan wisata halal. Aturan berdasarkan prinsip Islam dengan sentuhan modern menjadi daya tarik negara ini. Dalam menciptakan wisata halal, UEA menerapkan aturan dengan tidak melayani permintaan alkohol, menyediakan kolam terpisah untuk laki-laki dan perempuan, serta fasilitas-fasilitas lain. 

Turki, Ranking 4 

Negara Eropa dengan jumlah penduduk Islam terbanyak, Turki, berada di peringkat empat untuk wisata hahal. Negara ini unggul dalam hal akses, berada di peringkat pertama dengan skor 230,5. Peringkat tiga dalam hal lingkungan dengan skor 215. Peringkat enam dalam hal layanan dengan skor 354,5. Namun, dalam hal komunikasi tidak masuk dalam 10 besar.

Negara ini sangat mengutamakan akses melalui konektivitas transportasi udara, dalam hal ini mendapatkan nilai sempurna 100. Kendati dikenal dengan negara sekuler, negara ini tetap memberikan layanan tempat ibadah dan mendapat nilai sempurna 100. 

Turki sudah sangat terkenal di kalangan wisatawan. Untuk menarik wisatawan muslim, pengelola hotel memastikan produk dan layanan halal dengan memasang label halal, seperti hotel Islami, bersahabat dengan jilbab, liburan sesuai syariat, dan wisata halal. Hotel-hotel itu hanya menghidangkan makanan halal, juga mengharuskan pegawainya untuk berpakaian sopan. Bahkan, tayangan televisi dan situs internet dipilih sesuai dengan aturan Islam.

Saudi Arabia, Ranking 5

Peringkat lima negara dengan tujuan wisata halal diduduki oleh Saudi Arabia dengan skor 68,7. Dilihat dari tiap indikator penilaian, negara ini berada di peringkat tiga untuk layanan dengan skor 367,1 dan peringkat enam dalam hal lingkungan dengan skor 202. Namun, untuk dua indikator lainnya, akses dan komunikasi, negara ini tidak masuk dalam peringkat 10 besar. 

Masuknya negara ini dalam 10 besar negara dengan wisata halal hanya dengan menonjolkan layanan dan lingkungan. Sebagai negara Islam yang maju, negara ini mendapatkan nilai sempurna untuk layanan bandara dan tempat ibadah, dengan mendapatkan nilai sempurna 100. Untuk layanan restoran, negara ini juga sangat bagus dengan skor 95. 

Arab Saudi bercita-cita menjadi tujuan utama turis muslim dunia. Selama ini, negara ini sudah terkenal dengan kegiatan haji dan umrah. Sekarang, pemerintah sedang mengembangkan garis pantai Laut Merah Kerajaan agar menjadi lokasi wisata yang mendunia. Selain itu, juga mengembangkan situs-situs ziarah sebagai wisata sejarah. 

Tag: Wisata Halal

Penulis: Agus Aryanto

Editor: Ratih Rahayu

Foto: Antara/Indrianto Eko Suwarso

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,990.77 3,951.21
British Pound GBP 1.00 19,615.75 19,420.30
China Yuan CNY 1.00 2,186.88 2,165.25
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,967.00 14,819.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,836.11 10,724.51
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,915.70 1,896.59
Dolar Singapura SGD 1.00 10,956.01 10,843.70
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,565.27 17,385.65
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,623.09 3,582.93
Yen Jepang JPY 100.00 13,260.39 13,128.10

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5874.299 -7.921 602
2 Agriculture 1559.439 -8.071 20
3 Mining 1942.424 18.950 46
4 Basic Industry and Chemicals 799.490 -12.818 71
5 Miscellanous Industry 1231.155 10.426 45
6 Consumer Goods 2453.180 1.457 47
7 Cons., Property & Real Estate 417.837 -2.637 68
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1015.005 3.459 69
9 Finance 1061.250 -2.002 91
10 Trade & Service 817.631 -3.451 145
No Code Prev Close Change %
1 PANI 476 595 119 25.00
2 PKPK 140 175 35 25.00
3 DIGI 825 1,030 205 24.85
4 INAF 4,020 4,970 950 23.63
5 NIKL 2,830 3,480 650 22.97
6 SIMA 119 144 25 21.01
7 SHID 2,800 3,300 500 17.86
8 PNSE 665 770 105 15.79
9 LPLI 151 174 23 15.23
10 JPRS 206 234 28 13.59
No Code Prev Close Change %
1 ABMM 2,100 1,680 -420 -20.00
2 LPIN 1,205 1,015 -190 -15.77
3 ERTX 137 120 -17 -12.41
4 KPAL 496 436 -60 -12.10
5 SONA 5,950 5,500 -450 -7.56
6 VRNA 107 99 -8 -7.48
7 MTDL 775 720 -55 -7.10
8 PTSN 318 296 -22 -6.92
9 LMSH 690 645 -45 -6.52
10 ICON 93 87 -6 -6.45
No Code Prev Close Change %
1 TRAM 210 214 4 1.90
2 BMTR 420 418 -2 -0.48
3 KPIG 690 680 -10 -1.45
4 PKPK 140 175 35 25.00
5 NUSA 182 171 -11 -6.04
6 TKIM 14,000 13,500 -500 -3.57
7 BBRI 3,010 3,030 20 0.66
8 BHIT 90 89 -1 -1.11
9 BCAP 300 296 -4 -1.33
10 MEDC 815 890 75 9.20