Portal Berita Ekonomi Sabtu, 22 September 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:47 WIB. Politik - Sandiaga ingin pengawalannya dikurangi untuk hemat anggaran negara.
  • 21:47 WIB. Politik - Hinca: Kampanye Prabowo-Sandiaga banyak dekat masyarakat.
  • 21:47 WIB. Pilpres - Nomor urut peserta pilpres, Jokowi-Ma'ruf 1 dan Prabowo-Sandiaga 2.
  • 21:46 WIB. Nasional - Mendikbud minta guru honorer tingkatkan kualitas.
  • 21:46 WIB. Hukum - MRT Jakarta usut pelaku vandalisme kereta.
  • 21:45 WIB. Nasional - ICRP: Silaturahim jangan terputus gara-gara pilpres.
  • 21:45 WIB. INKA - INKA mulai membangun pabrik pembuatan kereta api di Banyuwangi pada November 2018.
  • 21:45 WIB. Politik - Jokowi tetap ingin bisa bertelpon dengan Prabowo-Sandiaga.
  • 21:44 WIB. INKA - INKA tengah membangun pabrik pembuatan kereta api di Desa Ketapang, Banyuwangi.
  • 21:43 WIB. AP I - AP I mendapatkan tawaran khusus dari ACI Asia-Pacific untuk duduk di komite.
  • 21:39 WIB. WIKA - WIKA tengah mencari pinjaman untuk mengakuisisi PT Ingako Energy.
  • 21:37 WIB. Bio Farma - Bio Farma tidak mengimpor vaksin dari China karena proses produksinya tidak berstandar WHO.
  • 21:36 WIB. Bio Farma - Bio Farma memperhatikan standar WHO terkait produksi yang dilakukan oleh produsen vaksin.
  • 21:35 WIB. Bio Farma - Bio Farma menerapkan tiga persyaratan untuk menyeleksi produk vaksin yang akan diimpor dan digunakan di Indonesia.
  • 21:33 WIB. Pertamina - Pertamina MOR V sudah merealisasikan tujuh titik BBM Satu Harga dari target sepuluh titik hingga bulan September.

Olahraga Tradisional Pun Tak Luput dari Serangan Teknologi

Foto Berita Olahraga Tradisional Pun Tak Luput dari Serangan Teknologi
Warta Ekonomi.co.id, Jambi -

Deputi III Pembudayaan Olahraga Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) RI, Raden Isnanta mengatakan olahraga tradisional atau yang biasa disebut permainan rakyat mulai ditinggalkan oleh generasi sekarang.

"Kami melihat bahwa olahraga tradisonal ini lama kelamaan akan punah, satu persatu akan punah dan tidak dikenal i anak cucu kita karena pengaruh teknologi informasi yang begitu cepat, sehingga kita banyak terjebak dengan budaya asing," kata Raden Isnanta di Jambi, Minggu.

Menurut dia, pengaruh teknologi informasi yang begitu cepat itu membuat banyak pilihan olahraga dari mancanegara sehingga berdampak pada olahraga tradisonal yang menjadi kurang populer di tengah masyarakat.

Olahraga tradisonal "Egrang" salah satu dari sekian banyak olahraga tradisional yang kini hampir punah, dibuktikan saat ini sangat sulit menemukan anak-anak zaman sekarang yang memainkan olahraga tersebut, terutama di daerah perkotaan.

Raden menjelaskan bahwa peran orangtua sangat dibutuhkan dalam pelestarian olahraga tradisional. Sebab dalam sebuah penelitian menyebutkan saat ini hanya sekitar 20 persen orang tua yang mengenalkan olahraga tradisional kepada anaknya. Sedangkan 60 persen orang tua mengarahkan ke olahraga lain.

Selain itu sekitar 72 persen anak-anak saat ini menjadi ketergantungan terhadap peranti elektronik praktis atau gawai (gadget) sehingga anak-anak sekarang lebih banyak meninggalkan olahraga tradisional yang mempunyai beragam filosofi.

"Artinya orang tua cukup beperan untuk olahraga tradisonal itu agar tidak semakin punah, karena salah satu filosofi olahraga tradisonal itu ada untuk menjaga kerukunan di masyarakat, maka harus dihidupkan kembali," kata dia.

Festival Olahraga Tradisonal Tingkat Nasional (FOTTN) XI yang diselenggarakan di Provinsi Jambi 7-9 Juli 2018 menjadi momentum untuk menarik kembali minat masyarakat terhadap olahraga tradisional di Indonesia.

Dalam festival tersebut, kontingen dari 18 provinsi di Indonesia mengikutinya, sedangkan Provinsi Jambi sebagai tuan rumah mengikutkansertakan perwakilan kontingen dari 2 kabupaten.

Beberapa olahraga tradisional Indonesia, seperti terompah panjang, dayung, gebuk bantal dan lain sebagainyadilombakan pada acara tersebut.

"Kekayaan bangsa kita yang jumlahnya luar biasa banyak, sehingga menjadi tanggung jawab kita semua untuk melestarikannya," katanya menambahkan.

Tag: Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), olah raga

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Annisa Nurfitriyani

Foto: Antara/Maulana Surya

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,972.48 3,932.70
British Pound GBP 1.00 19,766.67 19,568.83
China Yuan CNY 1.00 2,179.44 2,157.79
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,898.00 14,750.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,860.64 10,751.28
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,904.46 1,885.47
Dolar Singapura SGD 1.00 10,919.89 10,810.61
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,552.82 17,372.55
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,609.89 3,570.56
Yen Jepang JPY 100.00 13,234.43 13,099.47

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5957.744 26.478 602
2 Agriculture 1585.807 1.672 20
3 Mining 1954.048 17.971 46
4 Basic Industry and Chemicals 821.966 11.293 71
5 Miscellanous Industry 1239.096 -33.418 45
6 Consumer Goods 2491.409 13.779 47
7 Cons., Property & Real Estate 420.972 -0.966 68
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1027.263 -2.237 69
9 Finance 1075.740 7.879 91
10 Trade & Service 829.850 7.907 145
No Code Prev Close Change %
1 LPIN 900 1,125 225 25.00
2 PANI 306 382 76 24.84
3 LAND 1,155 1,440 285 24.68
4 DIGI 530 660 130 24.53
5 IIKP 236 280 44 18.64
6 FILM 1,135 1,285 150 13.22
7 RELI 234 260 26 11.11
8 PBSA 660 730 70 10.61
9 NIKL 2,060 2,270 210 10.19
10 ACES 1,420 1,560 140 9.86
No Code Prev Close Change %
1 AIMS 230 200 -30 -13.04
2 BIKA 200 175 -25 -12.50
3 TOPS 825 730 -95 -11.52
4 SIPD 1,065 955 -110 -10.33
5 MAPA 4,180 3,800 -380 -9.09
6 INTD 308 282 -26 -8.44
7 MMLP 575 530 -45 -7.83
8 WICO 645 595 -50 -7.75
9 LMSH 695 645 -50 -7.19
10 UNIT 290 270 -20 -6.90
No Code Prev Close Change %
1 KPIG 690 680 -10 -1.45
2 BBRI 3,090 3,120 30 0.97
3 TRAM 260 254 -6 -2.31
4 ADRO 1,805 1,880 75 4.16
5 CPRO 50 50 0 0.00
6 BBCA 23,950 23,700 -250 -1.04
7 PNLF 232 238 6 2.59
8 LAND 1,155 1,440 285 24.68
9 TLKM 3,600 3,600 0 0.00
10 FILM 1,135 1,285 150 13.22