Portal Berita Ekonomi Kamis, 21 Februari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 20:32 WIB. Bulog - Bulog berharap pelepasan cadangan beras pemerintah dicarikan saluran baru.
  • 20:31 WIB. AP Kargo - AP Kargo sedang mengalami penurunan volume kargo kelolaan hingga 20% pada Januari 2019.
  • 20:31 WIB. Pelni - Pelni menyediakan layanan Redpack untuk memudahkan penumpang hingga UMKM.
  • 20:31 WIB. BRI -  BRI mengincar dua perusahaan asuransi umum.
  • 20:30 WIB. ANTM - Antam berharap bisa meraih kuota ekspor bijih nikel kadar rendah hingga 5 juta ton per tahun.
  • 20:28 WIB. RAJA - Rukun Raharja memiliki peluang untuk melanjutkan kontrak dengan PLN di 2019.
  • 20:27 WIB. Pindad - Pindad mencapai laba bersih hingga 3 digit sepanjang 2018.
  • 20:27 WIB. Mandiri - Mandiri mampu menjual ST003 sebanyak Rp773 miliar.
  • 20:26 WIB. BTN - BTN meraup Rp80 miliar dari penjualan ST003 dari target Rp75 miliar.
  • 20:19 WIB. BRI - BRI meminta relaksasi aturan BMPK untuk menyalurkan kredit kepada BUMN.
  • 20:02 WIB. BNI - BNI berharap kelonggaran batas maksimum pemberian kredit khusus untuk kredit infrastruktur.
  • 20:01 WIB. Pelindo II - Pelindo II rencanakan lepas saham Pelabuhan Tanjung Priok ke publik lewat IPO.
  • 19:57 WIB. Pelindo II - Pelindo II catat laba bersih Rp 2,43 triliun pada 2018.
  • 19:55 WIB. Pelindo II - Saat ini seluruh transaksi di Pelindo II sudah cashless.
  • 19:51 WIB. Pelindo II - Pelindo II sedang menyiapkan aplikasi digital.

Investasi Reksa Dana Masih Jadi Pilihan Meski Pasar Negatif

Foto Berita Investasi Reksa Dana Masih Jadi Pilihan Meski Pasar Negatif
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

PT Bank Commonwealth menilai bahwa prospek investasi pada kelas aset ekuitas masih menjadi pilihan yang objektif untuk investasi reksa dana sepanjang Juli ini. Meskipun kondisi pasar saham dan obligasi Indonesia sepanjang semester I 2018 mencatatkan kinerja negatif, kondisi fundamental domestik masih cukup stabil dan laporan keuangan emiten periode kuartal II/2018 yang akan dirilis pada Juli diperkirakan positif.

Ketidakpastian ekonomi global masih menghantui pasar negara emerging market, termasuk Indonesia. Ketidakpastian ini terkait dengan kebijakan perdagangan Amerika Serikat (AS) yang berpotensi menimbulkan perang dagang antara AS dengan mitra dagangny,a terutama China, Kanada, dan negara-negara Uni Eropa. Hal tersebut membebani pasar sepanjang semester I/2018.

Faktor lainnya adalah pengaruh kenaikan suku bunga acuan AS yang lebih agresif pada tahun ini, di mana The Fed telah menaikkan sebanyak dua kali dengan total 50 bps hingga semester I/2018. Para ekonom memproyeksikan kenaikan suku bunga dapat mencapai empat kali hingga akhir 2018.

Dari sisi domestik, arus dana yang keluar dari pasar keuangan membuat nilai tukar rupiah terdepresiasi sebesar 5,72% sepanjang semester I/2018. Bank Indonesia merespons dengan menaikkan suku bunga acuan sebanyak tiga kali dengan total 100 bps untuk menahan laju depresiasi rupiah. Kebijakan ini dikeluarkan menjaga daya saing pasar keuangan domestik terhadap ketidakpastian global.

Adapun kondisi ekonomi dalam negeri saat ini masih relatif stabil dan diharapkan dapat meningkatkan pertumbuhan PDB (Produk Domestik Bruto). Kondisi ekonomi yang stabil ini disebabkan oleh tiga faktor. Pertama, penyelenggaraan Pilkada serentak pada Juni yang berlangsung aman dan diharapkan akan menjadi penopang pertumbuhan ekonomi kuartal II/2018. Tahapan masa kampanye Pilkada serentak sudah dimulai sejak Februari dan berlangsung penuh selama kuartal II/2018. Selama masa kampanye, partai politik berlomba-lomba mengeluarkan dana belanja kampanye untuk memenangkan calon yang diusungnya. 

Kedua, Hari Raya Idul Fitri yang merupakan hari besar keagamaan ini mendorong belanja rumah tangga. Belanja kampanye dan belanja rumah tangga ini dapat menopang belanja domestik selama kuartal II/2018 dan yang merupakan komponen terbesar untuk peningkatan PDB Indonesia.

Selain itu, faktor ketiga adalah Asian Games yang akan dimulai pada Agustus mendatang dengan jumlah atlet dan kontingen yang diperkirakan mencapai 22 ribu juga akan menambah komponen belanja domestik pada kuartal III/2018.

"Dengan mempertimbangkan kondisi ekonomi global dan domestik serta pengaruhnya pada pasar saham, kami masih berpandangan bullish pada kelas aset ekuitas secara jangka menengah dan panjang. Kami menilai saat ini masih menjadi peluang untuk para nasabah meningkatkan porsi alokasi investasi di ekuitas," kata Head of Wealth Management & Retail Digital Business Bank Commonwealth, Ivan Jaya.

Bank Commonwealth berkomitmen untuk terus mendampingi nasabah agar nasabah dapat mewujudkan kesejahteraan keuangannya. Untuk investasi, Bank Commonwealth mendamping nasabah untuk mengoptimalkan hasil investasinya melalui layanan investasi reksa dana yang dapat dimonitor melalui internet banking dan mobile banking serta dynamic model portfolio

Dynamic model portfolio merupakan layanan wealth management yang didesain untuk mengikuti pasar yang makin dinamis dan dapat mengoptimalkan imbal hasil investasi nasabah. Dynamic model portfolio akan mengumpulkan berbagai informasi pasar, memilah mana yang paling relevan untuk setiap nasabah berdasarkan profil risiko dan tujuan investasi mereka, kemudian memberikan saran terkait penempatan portofolio asetnya. 

"Nasabah bisa menggerakkan asetnya secara dinamis, tidak harus sama dengan proporsi investasi yang ditentukan di awal. Investasi disesuaikan tidak hanya berdasarkan profil risiko nasabah, namun juga risiko pasar ke depannya. Lewat dynamic model portfolio, kami ingin melayani nasabah kami dengan layanan wealth management yang mampu membantu mereka memahami realita pasar yang dinamis daripada hanya statis terpaku pada teori semata"” jelas Ivan.

Tag: Investasi, Reksa Dana

Penulis: Annisa Nurfitriyani

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Antara/Wahyu Putro A

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,766.77 3,728.54
British Pound GBP 1.00 18,468.44 18,283.99
China Yuan CNY 1.00 2,090.80 2,070.07
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,125.00 13,985.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,136.10 10,034.24
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,799.66 1,781.76
Dolar Singapura SGD 1.00 10,456.77 10,349.29
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,040.35 15,877.17
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,474.78 3,436.12
Yen Jepang JPY 100.00 12,744.74 12,615.01

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6512.784 18.117 627
2 Agriculture 1601.214 -11.059 21
3 Mining 1907.000 12.070 47
4 Basic Industry and Chemicals 893.650 14.153 71
5 Miscellanous Industry 1359.890 0.132 46
6 Consumer Goods 2660.281 3.855 51
7 Cons., Property & Real Estate 458.747 4.624 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1206.870 -9.689 71
9 Finance 1236.721 2.980 91
10 Trade & Service 825.628 2.708 155
No Code Prev Close Change %
1 LEAD 75 92 17 22.67
2 PSDN 222 260 38 17.12
3 MPPA 306 356 50 16.34
4 CSAP 520 600 80 15.38
5 NATO 515 590 75 14.56
6 AKSI 352 390 38 10.80
7 TALF 300 332 32 10.67
8 ARTA 890 980 90 10.11
9 INTP 18,000 19,500 1,500 8.33
10 SIPD 955 1,030 75 7.85
No Code Prev Close Change %
1 ALDO 2,510 1,900 -610 -24.30
2 PUDP 442 356 -86 -19.46
3 SIMA 300 250 -50 -16.67
4 YULE 208 175 -33 -15.87
5 TRIO 250 214 -36 -14.40
6 RELI 236 206 -30 -12.71
7 KONI 438 386 -52 -11.87
8 INCF 360 322 -38 -10.56
9 SMDM 188 170 -18 -9.57
10 CLAY 1,700 1,540 -160 -9.41
No Code Prev Close Change %
1 BMRI 7,200 7,100 -100 -1.39
2 FREN 288 284 -4 -1.39
3 JPFA 2,440 2,310 -130 -5.33
4 ANTM 1,025 1,060 35 3.41
5 BBCA 26,900 27,500 600 2.23
6 LEAD 75 92 17 22.67
7 TLKM 3,920 3,870 -50 -1.28
8 ADRO 1,295 1,345 50 3.86
9 GIAA 474 482 8 1.69
10 BBRI 3,910 3,890 -20 -0.51