Portal Berita Ekonomi Kamis, 20 September 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 17:53 WIB. Malaysia - 21 orang tewas karena miras oplosan di Malaysia.
  • 17:52 WIB. Kolera - Zimbabwe butuh Rp525 miliar untuk basmi wabah kolera.
  • 17:51 WIB. Suriah - Hizbullah akan kurangi pasukan di Suriah.
  • 17:50 WIB. World Bank - Bank Dunia: angka kemiskinan global terendah tahun ini.
  • 17:48 WIB. Myanmar - Inggris umumkan dukungan untuk Muslim Rohingya.
  • 17:47 WIB. United States - Satu dari tiga rumah di AS kesulitan bayar listrik.
  • 17:40 WIB. KPU - Selain OSO juga ada Juventus G May yang dicoret dari daftar calon DPD.
  • 17:40 WIB. KPU - OSO belum menyerahkan surat pengunduran diri dari partai Hanura.
  • 17:14 WIB. KPU - Nama Oesman Sapta Ondang dicoret dari daftar calon DPD.
  • 17:13 WIB. Rohingya - Muhammadiyah minta Presiden Jokowi suarakan Rohingya di PBB.
  • 17:12 WIB. Kemiskinan - Bank Dunia: angka kemiskinan global terendah tahun ini.
  • 16:50 WIB. UMKM - KPw BI cabang Gorontalo ajak UMKM menangkan pasar dengan memanfaatkan E-Commerce.
  • 16:46 WIB. Beras - 2,4 juta ton beras di gudang Bulog belum termasuk beras impor yang akan masuk pada Oktober sebesar 400 ribu ton.
  • 16:45 WIB. Beras - Buwas menyebutkan, saat ini cadangan beras di gudang Bulog mencapai 2,4 juta ton.
  • 16:42 WIB. Impor - Menko Perekonomian akan mempertemukan Mendag dengan Dirut Perum Bulog serta Mentan terkait polemik impor beras.

Kopi, Melbourne, Idealisme, dan Industrialisasi

Foto Berita Kopi, Melbourne, Idealisme, dan Industrialisasi
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Jika ingin melihat idealisme dan kualitas bersatu di dalam kopi, pergilah ke Melbourne.

Di satu hari masuk kalimat tersebut di FB Messenger saya dari seorang sahabat di Melbourbe. Mungkin, karena saya sangat sering mem-posting tentang kopi di Warunk Upnormal sehingga dia terpikir untuk memberikan informasi tersebut.

Warunk Upnormal memang sangat identik sebagai tempat nongkrong asyik dengan senjata andalan berupa variasi Indomie yang khas. Namun, tidak banyak yang tahu jika idealisme soal kopi juga tumbuh di kalangan owner.

Jadi, jangan kaget kalau saya memberitahu bahwa biarpun cuma kelas warung, namun kopi yang ada di-roasting sendiri dengan menggunakan mesin Probat Jerman seharga mobil mewah. Bahkan, mesin-mesin espresso yang digunakan di beberapa outlet sudah memakai Black Eagle seharga total kurang lebih Rp200 juta per mesin. Belum lagi bean-nya didatangkan langsung dari petani kopi yang menjual grade terbaik. Hebatnya, semua itu ada di warung Indomie.

Nah, pada bulan lalu kebetulan sekali saya mendapatkan kabar ada pameran kopi di Melbourne. Berbekal rasa ingin tahu yang besar soal idealisme dan kualitas di Melbourne akhirnya kita memutuskan untuk menjelajah Australia. Ini perjalan kedua ke "pusat kopi dunia" setelah sebelumnya tim Warunk Upnormal melakukan perjalanan ke Italia demi membangun knowledge untuk dapat digunakan membangun industri kopi di Indonesia dan bisnis warunk upnormal tentunya.

Idealisme

Sebetulnya, saya kurang paham apa yang dimaksud dengan idealisme. Akan tetapi, dari beberapa tempat yang saya datangi di Melbourne aura ini memang sangat terasa. Pemilihan biji-biji kopi kelas dunia seperti dari Kenya, Ethiopia, Honduras, Kolombia, Indonesia, dan Brasil cukup dominan digunakan di coffee roaster di Melbourne.

Sedikit bincang-bincang, mereka memang sangat konsen soal kualitas bean yang ada serta kemampuan roasting yang kuat dan tersertifkasi, karena dengan begitu konsumen akan dengan sendirinya menghargai brand dan produk yang mereka sajikan di coffee shop-nya serta tentu bisnis B2B yang bisa dijalankan dengan menjual hasil roasting ke coffee shop lain. B2B ini punya kekuatan mutual yang cukup bagus dari sisi branding karena coffee shop yang menggunakan bean dari Axil misalnya, dapat mem-branding kopi berkualitas, sementara untuk Axil tentu saja sales.

Apa poin yang bisa kita pelajari dari sini? Buat saya yang paling menonjol adalah soal kualitas bisa muncul dari idealisme. Bahwa kita sebagai pebisnis wajib memiliki idealisme untuk menyajikan produk terbaik ke konsumen. Karena itulah, saya memberikan yang terbaik di Warunk Upnormal, baik itu bean, mesin, dan harga. Kenapa? karena kita sangat idealis soal kopi sehingga tidak memiliki kompromi soal kualitas. Selain itu, kita selalu percaya bahwa dengan produk berkualitas maka konsumen akan memberikan penghargaan.

Industri

Ada pertanyaan yang menggelitik saya sebetulnya di Melbourne ini, kok banyak benar yang menamakan dirinya coffee roasters? Jika saya tidak salah mengartikan, artinya mereka mengelola biji kopi sendiri, seperti Warunk Upnormal. Kenapa saya sering sekali menyebut coffee roaster? Karena memang kita mengolah sendiri biji kopi mentah dengan menggunakan mesin roaster. Hal ini tentu tidak mudah untuk dilakukan oleh kebanyakan pemain kopi karena butuh modal cukup besar serta scalability distribusi harus cukup besar untuk bisa memperoleh keuntungan.

Di beberapa lokasi saya memang melihat mesin-mesin roaster dengan skala 5 kg sampai yang cukup masif besar. Artinya, dibuang ke mana ini hasil roaster-nya? Padahal, mereka hanya memiliki satu cabang saja di Melbourne? Beberapa hal yang saya amati ternyata hasil roasting yang cukup besar tersebut digunakan oleh brand-brand coffee shop lain, hotel, dan restoran baik di dalam negeri maupun luar negeri. Belum lagi ekspansi beberapa brand asal Melbourne dan Sydney dalam 1-2 tahun ke belakang ke luar Australia seperti ke Indonesia dengan brand ST ALi, Common Grounds, dan Toby's.

Apa poin penting di sini? Iya, idealisme dan kualitas harus didukung oleh industrialisasi sehingga terjadi economic break event dan growth dalam bisnis kita. Biarpun idealis, tapi soal bisnis adalah hal yang juga penting karena perusahaan tidak bisa hidup hanya dari idealisme. At the end, perusahaan bisa hidup karena barang keluar dan uang masuk.

Ketika memutuskan untuk membeli mesin roasting dan mendatangkan langsung bean dari beberapa daerah dengan grade kelas atas, namun satu hal yang kita bahas di manajemen Warunk Upnormal adalah: berapa lama ini bisa BEP? Berapa besar bisnis ini bisa kita kembangkan dalam 1-5 tahun? Bagaimana probabilitasnya untuk dibawa ke pasar global? Lalu pertanyaan-pertanyaan lain yang bisa memvalidasi bahwa idealisme yang dibawa bisa dijadikan bisnis dan bukan sekedar keren-kerenan.

Tag: Rex Marindo

Penulis: Rex Marindo, Founder Nasi Goreng Mafia dan Warunk Upnormal

Editor: Cahyo Prayogo

Foto: Sufri Yuliardi

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,976.27 3,936.70
British Pound GBP 1.00 19,606.12 19,408.59
China Yuan CNY 1.00 2,176.13 2,154.53
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,913.00 14,765.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,826.84 10,716.44
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,901.17 1,882.26
Dolar Singapura SGD 1.00 10,897.33 10,787.61
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,422.86 17,245.52
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,606.53 3,566.43
Yen Jepang JPY 100.00 13,299.74 13,164.23

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5931.266 57.669 602
2 Agriculture 1584.135 11.004 20
3 Mining 1936.077 20.470 46
4 Basic Industry and Chemicals 810.673 14.455 71
5 Miscellanous Industry 1272.514 15.152 45
6 Consumer Goods 2477.630 29.722 47
7 Cons., Property & Real Estate 421.938 0.005 68
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1029.500 5.998 69
9 Finance 1067.861 11.961 91
10 Trade & Service 821.943 1.167 145
No Code Prev Close Change %
1 BKDP 62 83 21 33.87
2 HDTX 172 218 46 26.74
3 DIGI 424 530 106 25.00
4 PANI 246 306 60 24.39
5 KPAL 442 530 88 19.91
6 TRUS 170 200 30 17.65
7 OKAS 195 222 27 13.85
8 DYAN 88 100 12 13.64
9 MINA 464 525 61 13.15
10 ARTO 137 154 17 12.41
No Code Prev Close Change %
1 CNTX 680 580 -100 -14.71
2 DNAR 310 266 -44 -14.19
3 DSSA 16,300 14,000 -2,300 -14.11
4 GLOB 160 140 -20 -12.50
5 RELI 262 234 -28 -10.69
6 INPP 660 590 -70 -10.61
7 SRAJ 139 125 -14 -10.07
8 BULL 169 153 -16 -9.47
9 YPAS 700 635 -65 -9.29
10 ALMI 350 320 -30 -8.57
No Code Prev Close Change %
1 PNLF 238 232 -6 -2.52
2 BMTR 406 406 0 0.00
3 KPIG 710 690 -20 -2.82
4 BBRI 3,000 3,090 90 3.00
5 DYAN 88 100 12 13.64
6 BHIT 88 90 2 2.27
7 TLKM 3,550 3,600 50 1.41
8 INKP 17,850 18,300 450 2.52
9 ADRO 1,740 1,805 65 3.74
10 PGAS 2,020 2,080 60 2.97