Portal Berita Ekonomi Senin, 24 September 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 17:30 WIB. Olahraga - Emil: Tindakan biadab oknum Bobotoh nodai kemenangan Persib.
  • 17:30 WIB. Hukum - Anggota DPRD minta kasus pengeroyokan pendukung Persija diusut tuntas.
  • 17:30 WIB. Transportasi - Bandara Ngurah Rai siap 100% sambut Pertemuan IMF-WB.
  • 17:29 WIB. Hukum - Anggota DPRD minta kasus pengeroyokan pendukung Persija diusut tuntas.
  • 17:29 WIB. Hukum - Polisi imbau suporter Persib dan Persija menahan diri.
  • 17:28 WIB. Politik - Dewan Pembina Golkar minta pengurus DPP rapatkan barisan.
  • 16:49 WIB. KPU - SBY belum tandatangani deklarasi kampanye damai.
  • 17:28 WIB. Politk - Yenny Wahid umumkan dukungan politiknya pada Rabu.
  • 17:28 WIB. KPU - Format debat bakal disepakati oleh Jokowi dan Prabowo.
  • 17:28 WIB. Politik - Bawaslu temukan dugaan pelanggaran deklarasi kampanye damai.
  • 17:27 WIB. KPU - Belum ada format debat capres-cawapres di Pemilu 2019.
  • 17:27 WIB. Info PNS - Kemenperin buka 400 formasi CPNS tahun Ini.
  • 17:27 WIB. Kesehatan - BPJS hanya tanggung 1 jenis obat hipertensi paru.
  • 17:26 WIB. Nasional - BNPB: Rehabilitasi rekonstruksi di NTB segera dilakukan.
  • 17:03 WIB. BNI Life - BNI Life masih menikmati bisnis dari pasar captive.

Pesan Jokowi: Generasi Muda Jangan Grogi

Foto Berita Pesan Jokowi: Generasi Muda Jangan Grogi
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Presiden Joko Widodo mengingatkan masyarakat terutama generasi muda untuk tidak grogi atau khawatir menghadapi tantangan dan ancaman yang muncul saat ini dan mendatang.

"Rakyat kita semuanya harus memiliki sebuah etos kerja yang baik, memiliki semangat juang hidup yang tinggi, tidak gampang menyerah, tidak putus asa, melihat tantangan dan hambatan tidak grogi, menghadapi cobaan tidak ragu," kata Presiden Jokowi ketika memberikan kuliah umum di Akademi Bela Negara Partai NasDem di Jakarta, Senin (16/7/2018).

Menurut Kepala Negara, yang dibutuhkan dalam situasi saat ini adalah menjaga produktivitas. Semua manusia di Indonesia harus produktif atau menghasilkan sesuatu yang bermanfaat.

"Jangan sampai kita pesimis, gampang ragu, gampang takut menghadapi cobaan dan ujian," katanya.

Mantan gubernur DKI Jakarta itu menyebutkan ancaman dan tantangan yang datang dari luar antara lain perang dagang Amerika Serikat dengan Tiongkok.

"Revolusi Industri 4.0 juga merupakan tantangan kalau kita tidak mempersiapkan diri dan tidak bisa mengikuti. Kita harus tahu artificial intelligence, big data kita harus ngerti," katanya.

Ia menyebutkan sesuai perkiraan Mc Kinsey Institute, perubahan dalam Revolusi Industri 4.0 itu 3.000 kali lebih cepat dari revolusi industri yang pertama.

"Inilah yang kita semua harus menyadari, harus ngerti, ada juga 3d printing, membuat rumah hanya satu hari. Ini sudah ada, kita harus tahu, ada advance robotic di Changi Airport, membersihkan karpet dengan robot. Hati-hati kita kalau enggak nanti tenaga kerja diganti robot semua, kita mau kerja apa," katanya.

Presiden menyanpaikan pujian atas kegiatan yang dilakukan sejumlah pihak termasuk Partai NasDem dalam membangun karakter bangsa. 

Selain ancaman dari luar, dari dalam negeri sendiri juga ada tantangan seperti radikalisme, intoleransi, korupsi, kemiskinan dan kesenjangan. 

Selain produktivitas dan etos kerja, Presiden Jokowi juga mengingatkan perlunya disiplin nasional.

Kepala Negara menilai arah dan tujuan serta target pembangunan saat ini sudah tampak jelas.

"Artinya kalau nilai nilai baru itu terus kita gaungkan, saya meyakini apa yang telah dihitung oleh Bank Dunia, oleh Mc Kinsey, Bappenas, bahwa tahun 2045 Indonesia akan menjadi masuk dalam negara empat besar ekonomi terkuat dunia akan betul betul bisa kita miliki, " katanya.

Mantan gubernur DKI Jakarta itu mengakui masih banyak yang harus diubah termasuk melalui restorasi Indonesia.

"Nilai-nilai yang lama harus diterjemahkan dalam nilai nilai baru. Nilai-nilai yang dioperasionalkan dalam praktik kehidupan sehari- hari, ?merombak pola pikir lama sehingga kita tidak bisa bergerak cepat memutuskan dengan cepat," katanya.

Menurut dia, Indonesia harus bersama sama melakukan reformasi yang terencana, melakukan perubahan radikal dalam strategi pemikiran, sistem sosial dan strategi kepemimpinan.

"Kalau yang kita lakukan hanya rutinitas, monoton, begini begini saja, tahu tahu negara lain sudah meninggalkan kita," katanya.

Ia menyebutkan saat ini negara tetangga di ASEAN yaitu Singapura, Thailand, Malaysia, Filipina, Vietnam, sudah meninggalkan Indonesia. 

"Jangan sampai kita ditinggalkan lagi oleh Laos dan Kamboja. Saya ingin mengingatkan untuk kita bersama sama dengan semangat tinggi dan militansi tinggi membangun negara ini bersama sama. Kita ingin yang tadi sudah meninggalkan kita Singapura, Malaysia, Filipina, Vietnam, Thailand, bisa kita lampaui semuanya dan kita berada di depan," kata Jokowi. 

Tag: Joko Widodo (Jokowi)

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Vicky Fadil

Foto: Antara/Wahyu Putro A

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,983.31 3,943.74
British Pound GBP 1.00 19,541.71 19,346.63
China Yuan CNY 1.00 2,185.44 2,163.79
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,939.00 14,791.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,865.13 10,756.02
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,913.10 1,894.12
Dolar Singapura SGD 1.00 10,936.31 10,826.38
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,538.39 17,361.68
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,614.57 3,575.30
Yen Jepang JPY 100.00 13,268.50 13,135.88

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5882.220 -75.524 602
2 Agriculture 1567.510 -18.297 20
3 Mining 1923.474 -30.574 46
4 Basic Industry and Chemicals 812.308 -9.658 71
5 Miscellanous Industry 1220.729 -18.367 45
6 Consumer Goods 2451.723 -39.686 47
7 Cons., Property & Real Estate 420.474 -0.498 68
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1011.546 -15.717 69
9 Finance 1063.252 -12.488 91
10 Trade & Service 821.082 -8.768 145
No Code Prev Close Change %
1 DIGI 660 825 165 25.00
2 INAF 3,220 4,020 800 24.84
3 NIKL 2,270 2,830 560 24.67
4 PANI 382 476 94 24.61
5 GOLD 498 570 72 14.46
6 TOPS 730 820 90 12.33
7 SKBM 452 498 46 10.18
8 BIKA 175 189 14 8.00
9 LPIN 1,125 1,205 80 7.11
10 LMSH 645 690 45 6.98
No Code Prev Close Change %
1 TRAM 254 210 -44 -17.32
2 CANI 210 181 -29 -13.81
3 BKSW 200 173 -27 -13.50
4 BKDP 84 73 -11 -13.10
5 TFCO 840 730 -110 -13.10
6 KPAL 570 496 -74 -12.98
7 AIMS 200 176 -24 -12.00
8 LAND 1,440 1,270 -170 -11.81
9 SAME 560 505 -55 -9.82
10 MYTX 133 120 -13 -9.77
No Code Prev Close Change %
1 TRAM 254 210 -44 -17.32
2 BMTR 412 420 8 1.94
3 BHIT 87 90 3 3.45
4 KPIG 680 690 10 1.47
5 LAND 1,440 1,270 -170 -11.81
6 BBRI 3,120 3,010 -110 -3.53
7 IMAS 1,970 2,070 100 5.08
8 BCAP 300 300 0 0.00
9 ANTM 820 800 -20 -2.44
10 UNTR 33,300 32,450 -850 -2.55

Recommended Reading

Senin, 24/09/2018 17:10 WIB

Mantan Bos Pertamina Malam Ini Tidur di Sel

Senin, 24/09/2018 16:33 WIB

Buwas: Jangan Bilang Data Beras Saya Salah

Senin, 24/09/2018 16:15 WIB

Lengkap, 12 Langkah untuk Memulai Bisnis

Senin, 24/09/2018 13:13 WIB

Friksi Perdagangan AS-China Memanas

Senin, 24/09/2018 11:56 WIB

5 Keuntungan Jadi Anak Seorang Pengusaha

Senin, 24/09/2018 10:40 WIB

Transaksi E-Commerce Ditarget US$130 Miliar

Minggu, 23/09/2018 20:30 WIB

Investasi Singapura di Indonesia Naik 38%