Portal Berita Ekonomi Minggu, 21 Oktober 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:21 WIB. Wamena - Pemerintah alokasikan Rp35 miliar untuk mengatasi krisis air bersih di Wamena. 
  • 21:13 WIB. OJK - OJK akan terbitkan aturan equity crowdfunding, layanan urun dana melalui penawaran saham berbasis teknologi informasi. 
  • 20:48 WIB. Bekasi - Turbulensi keuangan daerah sebabkan tunggakan honor 3.800 guru honorer di Disdik Bekasi. 
  • 20:46 WIB. Bekasi - 3.800 guru honorer di lingkup Disdik Bekasi terima distribusi tunggakan honor Rp3,8 juta per bulan.
  • 20:01 WIB. Finansial - BI Surakarta dan BPR tanda tangani nota kesepahaman  pelayanan uang baru. 
  • 19:33 WIB. Banda - Gempa 5,4 Skala Richter mengguncang Banda, Sabtu pukul 18.47 WIT. 
  • 19:24 WIB. Transportasi - Kemenhub siapkan dana Rp400 miliar untuk subsidi pelayaran rakyat. 
  • 19:22 WIB. Bekasi - Rahmat Effendi ajak Menteri LHK dan Menteri PUPR untuk atas pencemaran Kali Bekasi.
  • 18:42 WIB. Palu - Susi Pudjiastuti memperpanjang penyelenggaraan charity sale untuk Palu sampai 24/10/2018. 
  • 18:42 WIB. Pasar - Harga cabai di Gorontalo turun dari Rp50 ribu menjadi Rp40 per kilo gram.
  • 18:42 WIB. Narkoba - Bareskrim Polri: Penyelundupan sabu per minggu ketiga Oktober mencapai 869 kasus.
  • 18:41 WIB. Narkoba - Bareskrim Polri sebut Dumai dan Bengkalis sebagai jalur baru penyelundupan sabu dari Narkoba. 
  • 18:41 WIB. Pemilu -  Bawaslu Papua ungkap temukan data 1.016.758 pemilih ganda.
  • 18:40 WIB. Golkar - Airlangga: Golkar akan berjuang menjadi partai yang kuasai Jawa Barat.
  • 18:39 WIB. Pilpres - Jokowi-Ma'ruf dijanjikan menang oleh tim Blusukan Jokowi di Medan. 

Bermula dari PLTMH, KSU Puncak Ngengas Bangkitkan Ekonomi Desa

Foto Berita Bermula dari PLTMH, KSU Puncak Ngengas Bangkitkan Ekonomi Desa
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Memadukan teknologi dengan sumber daya alam menjadi kunci keberhasilan Koperasi Serba Usaha (KSU) Puncak Ngengas di Desa Tepal, Kecamatan Batu Lanteh, Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat (NTB), dalam membangkitkan aktivitas ekonomi masyarakat desa.

Berkat kepiawaian KSU Puncak Ngengas dalam mengelola kesinambungan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) yang merupakan bantuan dari Kementerian Koperasi dan UKM pada 2013 silam, kini dusun-dusun di Desa Tepal tidak hanya terbebas dari gelap, namun telah menggerakkan roda perekonomian masyarakat setempat dengan beroperasinya usaha pengolahan kopi dan perbengkelan.

Bahkan, pencapaian gemilang dalam memanfaatkan sumber energi terbarukan ini telah menghantarkan KSU Puncak Ngengas menjadi pemenang pertama ASEAN Energy Award 2017 yang digelar di Filipina.

Ketua KSU Puncak Ngengas, Ahdar, mengaku, keberadaan PLTMH dari Kemenkop tersebut menjadi kebangkitan ekonomi bagi warga desa yang terletak di kawasan puncak perbukitan tertinggi di Sumbawa. 

"PLTM ini tidak hanya menjadi sumber energi listrik yang menerangi rumah atau warga bisa nonton televisi, tapi menjadikan petani di Tepal mampu mengolah kopi dan memasarkan hingga ke luar Sumbawa dan dibantu dipasarkan secara online," kata Ahdar saat mendampingi Asisten Deputi Industri dan Jasa, Deputi Bidang Pemasaran dan Produksi Kemenkop dan UKM, Ari Anindya Hartika, dan jajarannya meninjau PLTMH di Desa Tepal, Batu Lateh, Sumbawa, Rabu (18/7/2018).

Menurut Ahdar, saat ini KSU Puncak Ngengas Tepal telah mengoperasikan 2 unit PLTMH dengan kapasitas daya masing-masng sebesar 40 KW serta telah melayani sekitar 200 pelanggan rumah tangga maupun usaha produktif pengolahan kopi. Namun, Ahdar bertekad untuk terus meningkatkan pasokan listrik di Desa Tepal dengan menambah 1 unit PLTMH lagi pada tahun-tahun mendatang.

Dalam menjaga kesinambungan pengoperasian PLTMH, KSU Puncak Ngengas melakukan pembebasan lahan satu hektare (ha) di sekitar PLTMH untuk mengantisipasi gangguan seperti longsor atau pohon tumbang yang pernah terjadi hingga merusak rumah turbin. Nantinya, lahan tersebut akan ditanami pohon kopi yang dikelola oleh Gapoktan Kopi 'Kemang Arabica' yang merupakan unit usaha KSU Puncak Ngengas.

Dengan adanya pasokan listrik yang bersumber dari aliran air di perbukitan Tepal, kini para petani kopi bisa meningkatkan nilai tambah. Hal ini terlihat dengan menjamurnya pengolahan kopi di Tepal dengan cita rasa jenis arabika, robusta, dan luwak. Roasting coffe atau proses sangrai kopi yang merupakan proses utama akan menentukan cita rasa kopi yang dihasilkan.

Keseriusan KSU Puncak Ngengas dalam mengolah kopi ini telah diakui berbagai pihak. Salah satunya pada ajang Smesco Rembuk Kopi Nusantara 2017, KSU Puncak Ngengas meraih juara pertama Coffe Cupping Competition. 

Di sisi lain, deretan pohon kopi terlihat di sepanjang jalan dan perbukitan terjal hingga terkesan bukan lagi seperti perkebunan, namun seolah-olah menyerupai hutan pohon kopi. Pemandangan ini semakin menguatkan kopi Tepal menjadi brand baru dari produk yang dimiliki Sumbawa.

"Kita berusaha terus meningkat kualitas produk dan telah disertifikasi dari beberapa instansi terkait. Kita juga memberikan kemudahan kepada konsumen dalam memasarkan Kopi Tepal. Untuk harganya, kopi Tepal Arabica sudah dipasarkan dengan kemasan 200 gram dengan harga Rp45.000. Ada juga kopi robusta dan kopi luwak," ungkap Ahdar.

Tag: Koperasi Serba Usaha (KSU), Pembangkit Listrik Tenaga Mini Hidro (PLTMH)

Penulis: Ning Rahayu

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Antara/Widodo S. Jusuf

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 4,077.46 4,036.30
British Pound GBP 1.00 19,921.28 19,721.82
China Yuan CNY 1.00 2,204.59 2,182.69
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 15,297.00 15,145.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,868.52 10,759.01
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,951.30 1,931.74
Dolar Singapura SGD 1.00 11,083.98 10,971.46
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,528.83 17,353.14
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,679.82 3,638.00
Yen Jepang JPY 100.00 13,610.64 13,474.20

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5837.291 -7.951 610
2 Agriculture 1574.400 -2.628 20
3 Mining 1909.966 -6.234 47
4 Basic Industry and Chemicals 757.451 4.747 70
5 Miscellanous Industry 1254.992 40.866 45
6 Consumer Goods 2471.957 -17.927 49
7 Cons., Property & Real Estate 409.115 1.009 71
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1046.955 -0.876 70
9 Finance 1054.067 -5.371 91
10 Trade & Service 792.965 -3.931 147
No Code Prev Close Change %
1 MAYA 6,950 8,150 1,200 17.27
2 NICK 138 159 21 15.22
3 APEX 1,780 2,000 220 12.36
4 HELI 85 94 9 10.59
5 DUCK 1,370 1,515 145 10.58
6 SMDM 133 145 12 9.02
7 RODA 350 378 28 8.00
8 MPRO 236 254 18 7.63
9 ACST 1,495 1,600 105 7.02
10 TBIG 5,050 5,375 325 6.44
No Code Prev Close Change %
1 MFMI 875 730 -145 -16.57
2 JAWA 160 138 -22 -13.75
3 CNTX 545 472 -73 -13.39
4 PNSE 875 770 -105 -12.00
5 RELI 256 228 -28 -10.94
6 LPLI 148 132 -16 -10.81
7 JKSW 68 62 -6 -8.82
8 RMBA 378 348 -30 -7.94
9 BISI 1,520 1,400 -120 -7.89
10 PSDN 208 192 -16 -7.69
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 332 344 12 3.61
2 BHIT 82 81 -1 -1.22
3 KPIG 136 135 -1 -0.74
4 PGAS 2,230 2,270 40 1.79
5 MNCN 790 780 -10 -1.27
6 TLKM 3,760 3,730 -30 -0.80
7 SCMA 1,785 1,725 -60 -3.36
8 ADRO 1,730 1,700 -30 -1.73
9 TARA 890 890 0 0.00
10 INKP 13,675 13,475 -200 -1.46