Portal Berita Ekonomi Rabu, 22 Agustus 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 00:15 WIB. Qatar - Bahrain berhenti keluarkan visa bagi warga Qatar.
  • 00:00 WIB. Turki - Erdogan sapa para prajurit di tenggara Turki saat Idul Adha.
  • 23:59 WIB. Iran - Perusahaan minyak Perancis 'Total' mundur dari proyek gas Iran.
  • 23:59 WIB. Rusia - Inggris Serukan Eropa Tingkatkan Sanksi ke Rusia.
  • 23:59 WIB. Gempa Lombok - BNPB catat kerugian gempa Lombok Rp7,7 triliun.
  • 23:58 WIB. Afghanistan - Afghanistan: Serangan roket hantam zona diplomatik di Kabul.
  • 21:57 WIB. Satelit Merah Putih - Satelit Merah Putih milik Telkom tengah menjalani tes di orbit 108 derajat Bujur Timur.
  • 21:45 WIB. PGN - PGN membukukan pendapatan sebesar US$1,62 miliar, naik 14,98% dari tahun sebelumnya.
  • 19:26 WIB. BRI - Bank BRI yakin menyalurkan dana Rp22,68 triliun (tumbuh 14% sampai dengan 15% y-o-y).
  • 19:21 WIB. BNI - BNI mengejar target pendirian agen "laku pandai" mencapai 325 unit.
  • 19:20 WIB. BNI - Bank BNI menyasar UKM di perdesaan menjadi agen laku pandai (agen46).
  • 19:17 WIB. Rumah Kreatif BUMN - Rumah Kreatif BUMN (RKB) di Payakumbuh, Sumbar, membina sebanyak 3.900 UMKM.
  • 19:15 WIB. PELNI - PELNI telah mengangkut 12.000 wisatawan ke Karimunjawa sejak 2017 - Juli 2018.
  • 19:07 WIB. Pertamina - Pertamina menambah pasokan elpiji 3kg di Bali sebanyak 585 metrik ton saat Hari Raya Idul Adha.
  • 18:35 WIB. Jusuf Kalla - Masyarakat jangan sengaja merusak rumahnya dengan tujuan menambah bantuan yang diterima.

5 Cara Warunk Upnormal Raup Profit Tanpa Naikkan Penjualan

Foto Berita 5 Cara Warunk Upnormal Raup Profit Tanpa Naikkan Penjualan
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Pembahasan yang selalu menarik untuk dibahas bagi setiap pebisnis khususnya pemain di bisnis kuliner seperti saya adalah tentang bagaimana cara meningkatkan profit perusahaan tanpa perlu ada kenaikan penjualan. Istilahnya, penjualan wess mentok to the max. Jadi, harus ada cara-cara lain untuk bisa meningkatkan profit perusahaan.

Belum lama ini saya menonton sebuah video di mana perusahaan distribusi di China menciptakan inovasi robot untuk melakukan sortir 200 ribu barang setiap hari sehingga mereka bisa menekan biaya human and error dengan sangat signifikan. Pada akhirnya keuntungan perusahaan melonjak karena cost lebih rendah dan kecepatan delivery menjadi lebih baik.

Selain itu, saya melihat sebuah hal yang sangat inspiratif di sebuah kafe, yakni satu lantai dilayani oleh hanya satu orang dengan jumlah kursi hampir 80 buah. Hebatnya kualitas dan kecepatan layanan di tempat tersebut tidak berkurang. Nah, ini jadi sebuah insight penting untuk kita di mana dengan sistem ini kafe tersebut menghemat biaya karyawan dalam jumlah cukup signifikan. Apakah sebuah kebetulan? Tentu tidak, ini bagian dari strategi yang ujungnya menaikkan profit tanpa harus meningkatkan penjualan.

Oke, coba yuk kita bahas singkat beberapa ide yang bisa diimplementasikan sehingga profit bisa naik tanpa harus mendorong penjualan. Di sini saya spesifik membahas bisnis kuliner, tapi konsep ini juga bisa diimplementasikan di berbagai jenis bisnis.

1. Tekan Opex

Ini cari pertama yang bisa dilakukan untuk meningkatkan profit perusahaan yaitu dengan menekan operating cost yang selama ini keluar. Caranya? Bisa macam-macam, coba pelajari struktur biaya operasional selama ini. Nah, dari situ bahas detail biaya mana saja yang bisa ditekan tanpa mengurangi kualitas yang didapat oleh konsumen tentunya.

Misal, struktur cost karyawan mencapai 13%. Bagaimana caranya agar bisa menjadi 10%? Salah satu hal yang pernah saya lakukan adalah mengganti sistem CO yang biasanya dicatat sekarang konsumen tulis sendiri, bayar sendiri, kemudian baru makanan diantar. Sistem ini ternyata cukup efektif menekan jumlah karyawan sampai 10-15%. Bayangkan coba kalau kita memiliki 10 cabang? Tentu angka 10% tersebut berpengaruh besar sekali bukan terhadap profit perusahaan?

Atau biaya listrik tinggi sekali sampai Rp8 juta/bulan. Bagaimana caranya agar bisa menjadi Rp6 juta/bulan saja? Nah, coba kalau punya dua lantai, lantai dua ditutup dulu sampai lantai satu penuh. Kemudian dibuat SOP klo AC hanya bisa dihidupkan jika sudah ada konsumen.

Tapi perlu diingat, semua hal yang dilakukan betul-betul dikaji dan jangan hanya fokus pada profit. Perlu dipastikan kualitas layanan tetap sama dan bahkan meningkat (top ini sih).

2. Working on COGS

COGS atau istilah awamnya HPP merupakan poin yang punya impact langsung terhadap profit perusahaan. Jadi, sebagai pungusaha kita harus selalu memantau dan melakukan inovasi-inovasi terkait produk sehingga COGS bisa ditekan tanpa harus menurunkan kualitas produk kita.

Beberapa cara yang bisa dilakukan untuk menekan COGS misalnya dengan melakukan riset ulang terhadap bahan baku produk yang kita gunakan atau memperbaiki teknik dalam pengelolahan bahan baku agar lebih efisien. Atau cara lain misalnya dengan menegosiasi harga bahan baku ke supplier atau berkerja sama dengan perusahaan lain untuk volume pembelian sehingga ujung-ujungnya bisa mendapat harga lebih murah karena melakukan pembelian grosir.

Poinnya adalah bagaimana caranya HPP lebih murah sehingga margin profit akan lebih baik. Tentunya hal ini dilakukan berkala karena kecenderungan harga bahan baku bisa naik. Bahkan, kadang kenaikan harga bahan baku segar seperti cabai bikin jantun dag dig dug.

3. Naikkan Harga

Nah, ini biasanya yang paling gampang dan paling sering dilakukan oleh banyak pengusaha. Demi menaikkan profit perusahaan maka harga produk dinaikkan. Jika kita berbinis di market yang sangat price senstitive maka kebijakan ini biasanya sangat riskan untuk dilakukan karena impact-nya malah bisa sebaliknya. Harga naik, sales makin turun, dan ujungnya bukan profit yang naik malah jadi buntung.

Jadi bagaimana? Jika ingin menaikkan harga dengan segala keharusannya karena tidak mungkin lagi otak atik opex dan HPP maka lakukanlah dengan strategi bertahap atau smart dalam pemilihan produk yang bisa dinaikkan. Atau bisa jika komposisi kenaikan secara persentase di-spreading ke beberapa produk dengan margin tinggi tapi kenaikan sepertinya tidak terlalu terasa karena dibuat rata dan kecil-kecil.

4. Another Revenue

Ini merupakan cara yang cukup bagus untuk ditempuh sebetulnya, tapi perlu dikaji terlebih dahulu apakah strategi pada modal atau rendah modal, high risk or low risk. Misal membuka cabang baru, nah otomatis kalau works maka profit perusahaan bisa besar. Akan tetapi di sisi lain risikonya juga jadi cukup besar kalau gagal.

Lalu bagaimana? Ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mendapatkan another revenue seperti mengeluarkan makanan dalam kemasan siap saji sehingga konsumen bisa membeli untuk dibawa pulang atau bahkan bisa dijadikan produk ritel. Misal di salah satu bakso di malang, mereka juga menjual kerupuk/ bakso goreng dalam kemasan. Tentu ini pemanfaatan produk yang mungkin reject di pabrik kemudian dijadikan produk siap makan di outlet. Selain efisien di pabrik juga bahkan produk sampingan ini menjadi revenue baru yang bisa meningkatkan profit perusahaan.

5. SOP Sales

"Kentangnya tidak sekalian?" Di McDonald's, kalimat ini menyumbang puluhan juta dolar AS tambahan penjualan dan menjadi studi case yang sangat menarik sejak lama. Simpel sekali bukan? Iya, karyawan di-SOP-kan untuk mengatakan/menawarkan sesuatu dengan kalimat di atas. Kemudian tentu ada pengukuran dari hal tersebut apakah berdampak besar terhadap sales perusahaan.

Jadi, buat SOP yang terkait dengan peningkatan penjualan secara langsung, buat ukurannya, kontrol implementasinya, lalu buat reward dan punishment kemudian ukur secara berkala.

Tag: Rex Marindo

Penulis: Rex Marindo, Founder Nasi Goreng Mafia dan Warunk Upnormal

Editor: Cahyo Prayogo

Foto: Sufri Yuliardi

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5944.301 52.109 599
2 Agriculture 1614.738 25.794 20
3 Mining 1998.786 -15.550 46
4 Basic Industry and Chemicals 823.432 20.382 70
5 Miscellanous Industry 1273.081 9.488 45
6 Consumer Goods 2419.918 56.708 46
7 Cons., Property & Real Estate 443.209 3.925 67
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1011.366 -1.421 70
9 Finance 1061.408 1.105 91
10 Trade & Service 853.400 6.553 144
No Code Prev Close Change %
1 ANDI 424 530 106 25.00
2 PGLI 199 248 49 24.62
3 FILM 1,360 1,545 185 13.60
4 PSDN 256 290 34 13.28
5 APLI 91 103 12 13.19
6 IPCM 392 440 48 12.24
7 ERAA 2,590 2,890 300 11.58
8 HERO 905 1,000 95 10.50
9 RELI 260 286 26 10.00
10 NICK 130 143 13 10.00
No Code Prev Close Change %
1 SDMU 103 87 -16 -15.53
2 LPIN 1,085 965 -120 -11.06
3 INCF 212 190 -22 -10.38
4 PYFA 189 170 -19 -10.05
5 PALM 398 360 -38 -9.55
6 GLOB 170 154 -16 -9.41
7 LMSH 655 600 -55 -8.40
8 TGKA 2,720 2,500 -220 -8.09
9 SIMA 139 128 -11 -7.91
10 PBSA 615 575 -40 -6.50
No Code Prev Close Change %
1 TLKM 3,390 3,350 -40 -1.18
2 BBRI 3,180 3,150 -30 -0.94
3 FILM 1,360 1,545 185 13.60
4 PTBA 4,260 4,120 -140 -3.29
5 PGAS 1,860 1,930 70 3.76
6 TRAM 224 220 -4 -1.79
7 ERAA 2,590 2,890 300 11.58
8 TKIM 14,125 15,150 1,025 7.26
9 LPPS 108 106 -2 -1.85
10 ENRG 130 138 8 6.15