Portal Berita Ekonomi Kamis, 21 Februari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 20:35 WIB. Perindo - Perindo mendapatkan kontrak jual beli ikan tuna dengan perusahaan asal Jepang.
  • 20:34 WIB. BNI Life - BNI Life memperoleh predikat perusahaan dengan produk unit-linked terbaik.
  • 20:34 WIB. BNI - BNI meluncurkan program menabung dengan sampah atau bank sampah.
  • 20:34 WIB. BNI - BNI melibatkan para Agen BNI46 di beberapa wilayah untuk program bank sampah.
  • 20:33 WIB. KUR - Bank Mantap siap berpartisipasi menyalurkan KUR Pensiunan.
  • 19:37 WIB. BRIS - BRI Syariah menargetkan penyaluran kredit mikro Rp3 triliun di tahun ini.
  • 19:37 WIB. SMGR - Volume penjualan Semen Indonesia turun 6% di bulan Januari.
  • 19:37 WIB. WIKA - Nilai kontrak dari proyek Bandara Sultan Hasanudin mencapai Rp2,6 triliun.
  • 19:36 WIB. Mantap - Bank Mantap berencana menambah sekitar 60 jaringan kantor berbiaya rendah pada tahun ini.
  • 19:36 WIB. BTN - BTN mengambil porsi 10% di LinkAja.
  • 19:36 WIB. BTN - BTN menyebut LinkAja bisa membuat belanja modal perseroan makin efisien.
  • 19:35 WIB. KAI - KAI merekayasa keberangkatan kereta untuk mengantisipasi Munajat 212.
  • 19:35 WIB. Mandiri - Mandiri terlibat dalam kredit sindikasi dengan total nilai Rp6 triliun kepada anak usaha Salim Group.

Di AS, Rini Beberkan Capaian Pemerintahan Jokowi

Foto Berita Di AS, Rini Beberkan Capaian Pemerintahan Jokowi
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Menteri BUMN Rini Soemarno membeberkan capaian kinerja Pemerintahan Presiden Joko Widodo selama tiga tahun terakhir (2014-2017) pada acara Investment Forum di Washington DC, Amerika Serikat.

Menteri Rini menerangkan bahwa saat ini Indonesia merupakan negara dengan ekonomi terbesar ke-15 di dunia dan juga yang ke-3 tumbuh paling cepat di antara negara-negara yang tergabung dalam G20.

Ekonomi Indonesia tumbuh dengan stabil dan sehat dengan utang fiskal sebesar 27% dari PDB. Peringkat kemudahan berbisnis Indonesia pun naik dari urutan ke-120 menjadi peringkat 91 di dunia, diikuti dengan peningkatan investasi mencapai 50%.

"Tidak cuma itu, elektrifikasi nasional melonjak dari 84% menjadi 95%. Angka kemiskinan, pengangguran, dan kesenjangan semuanya menurun. Dengan sederet perkembangan yang menggembirakan tersebut, menandakan masa depan bangsa Indonesia yang lebih baik dan cerah," kata Rini dalam paparannya melalui keterangan resmi di Jakarta, Selasa (24/7/2018).

Rini menjelaskan Indonesia juga telah siap untuk ekonomi digital. Hadirnya dukungan jaringan 3G dan 4G telah membawa Indonesia melompat ke era digital.

Dalam lima tahun terakhir, tercatat akses internet telah melonjak dari 22% menjadi 50%. Sektor "financial technology" pun kian bertumbuh dengan deretan startup yang menawarkan berbagai layanan keuangan yang lebih luas.

"Kami melihat potensi besar dalam ekonomi digital dan BUMN di Indonesia merangkul digital dengan cara besar. Kami telah memulai digital transformasi di semua sektor, mulai dari energi, keuangan, telekomunikasi, layanan publik dan logistik. Kami percaya ini baru permulaan, dan kami menantikan lebih banyak lagi inovasi di masa depan," ungkap Rini.

Capaian positif tersebut tak lepas dari peran kinerja seluruh perusahaan BUMN. Total pendapatan seluruh BUMN pada 2017 mencapai US$151 miliar, atau setara dengan 15% dari PDB Indonesia.

BUMN yang terdaftar pada lantai pasar modal mewakili 25% dari total kapitalisasi pasar Indonesia. Bahkan, aset kolektif BUMN Indonesia jumlahnya telah mencapai US$538 miliar.

"Artinya sebagai kelompok, total aset BUMN kami lebih besar dari Temasek dan Khazanah meskipun aset keduanya digabungkan," jelas Rini.

Total ekuitas BUMN pada 2017 pun meningkat cukup baik menjadi US$179 miliar dari semula US$168 miliar pada 2016. Begitu pun dengan total laba bersih BUMN meningkat dari semula US$12 miliar pada 2016 menjadi US$14 miliar pada akhir 2017.

Rini melanjutkan, sejak 2015 pihaknya telah banyak melakukan transformasi di tubuh BUMN dengan tujuan memperkuat partisipasi perusahaan negara dalam memacu pertumbuhan ekonomi di berbagai daerah di Indonesia.

Untuk mencapai tujuan tersebut, Kementerian BUMN membangun strategi yang fokus pada empat pilar, yakni menciptakan sinergi di seluruh BUMN, fokus pada down streaming industri, meningkatkan konten lokal di semua proyek, mengintegrasikan bisnis pembangunan, dan memungkinkan kemandirian finansial.

Salah satu contohnya adalah program 35 gigawatt yang dikerjakan oleh PT PLN (Persero). Elektrifikasi ini bertujuan mempercepat industrialisasi serta meningkatkan kemudahan investasi di Indonesia melalui jaminan kehandalan listrik.

Bahkan, Pemerintah juga fokus dalam memperluas kapasitas untuk energi terbarukan termasuk panas bumi, pembangkit listrik tenaga angin dan biofuel.

Tidak berhenti sampai di situ, Pemerintah Indonesia juga mempercepat proyek infrastruktur konektivitas darat melalui jalan tol dan kereta.

Dalam tiga tahun terakhir, panjang jalan tol telah meningkat menjadi 1,092 Kilometer (Km), naik 33% dibanding tahun 2014 yang baru mencapai 820 Km.

Pada 2019 ditargetkan panjang jalan tol akan mencapai 1580 Km. Ruas-ruas jalan tol baru ini akan menghubungkan dari timur ke barat di pulau Jawa dan utara ke selatan di pulau Sumatera.

"Selain itu kami sedang membangun berbagai transportasi darat untuk melayani kami publik seperti kereta ringan LRT di Jakarta dan Palembang," ungkap Rini.

Pembangunan juga didukung dengan pengembangan konektivitas laut dan udara. Segala kemajuan dan percepatan infrastruktur tersebut disiapkan sebagai upaya ke depan menerima kehadiran investor, kata Rini.

Tag: Rini Mariani Soemarno

Penulis: Redaksi WE Online/Ant

Editor: Vicky Fadil

Foto: Kementerian BUMN

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,767.30 3,729.07
British Pound GBP 1.00 18,411.72 18,223.66
China Yuan CNY 1.00 2,101.61 2,080.78
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,127.00 13,987.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,109.28 10,006.30
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,800.01 1,782.15
Dolar Singapura SGD 1.00 10,447.42 10,343.12
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,020.02 15,854.26
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,471.01 3,432.39
Yen Jepang JPY 100.00 12,756.91 12,629.35

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6537.766 24.982 628
2 Agriculture 1616.672 15.458 21
3 Mining 1935.600 28.600 47
4 Basic Industry and Chemicals 903.282 9.632 71
5 Miscellanous Industry 1347.154 -12.736 46
6 Consumer Goods 2654.468 -5.813 51
7 Cons., Property & Real Estate 459.894 1.147 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1214.069 7.199 72
9 Finance 1243.721 7.000 91
10 Trade & Service 827.313 1.685 155
No Code Prev Close Change %
1 JAYA 288 432 144 50.00
2 OCAP 54 72 18 33.33
3 PUDP 356 430 74 20.79
4 PJAA 1,260 1,500 240 19.05
5 YULE 175 208 33 18.86
6 INPS 2,100 2,400 300 14.29
7 BRAM 6,200 7,000 800 12.90
8 IKAI 179 200 21 11.73
9 INDY 1,955 2,180 225 11.51
10 IBFN 240 266 26 10.83
No Code Prev Close Change %
1 ALDO 1,900 1,425 -475 -25.00
2 ARTA 980 780 -200 -20.41
3 KBLV 525 454 -71 -13.52
4 CSAP 600 540 -60 -10.00
5 AKPI 690 625 -65 -9.42
6 CLAY 1,540 1,395 -145 -9.42
7 BNLI 1,150 1,055 -95 -8.26
8 PSDN 260 242 -18 -6.92
9 SIPD 1,030 960 -70 -6.80
10 TRIS 236 220 -16 -6.78
No Code Prev Close Change %
1 PGAS 2,490 2,640 150 6.02
2 ADRO 1,345 1,415 70 5.20
3 JPFA 2,310 2,330 20 0.87
4 INDY 1,955 2,180 225 11.51
5 BUMI 150 163 13 8.67
6 BMRI 7,100 7,325 225 3.17
7 UNTR 26,000 26,500 500 1.92
8 ESTI 91 92 1 1.10
9 BNLI 1,150 1,055 -95 -8.26
10 LEAD 92 86 -6 -6.52