Portal Berita Ekonomi Jum'at, 14 Desember 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:44 WIB. Telkom - Telkom menggelar Spirit of Millennial Games Day 2018 dalam rangka mengembangkan inovasi games digital.
  • 20:58 WIB. Jamkrindo - Sampai November 2018, Jamkrindo Kupang telah mencatatkan volume penjaminan sebesar Rp2,5 triliun.
  • 20:57 WIB. AP II - AP II resmi mencatatkan obligasi berkelanjutan I tahap I Tahun 2018 di BEI.
  • 20:55 WIB. Wika Realty - Wika Realty menargetkan marketing sales Rp4,5 triliun tahun depan.
  • 20:54 WIB. Mandiri - Secara nominal Mandiri mencapai kenaikan sebesar Rp350 miliar pada Harbolnas 2018.
  • 20:53 WIB. Mandiri - Mandiri mencatat transaksi di Harbolnas 2018 meningkat sekitar 170% dibandingkan tahun lalu.
  • 20:51 WIB. BNI - Secara nominal transaksi BNI di Harbolnas 12.12 di 2018 sebesar Rp210,28 miliar.
  • 20:50 WIB. BNI - Harbolnas, pembayaran virtual account BNI tumbuh 267,94% yoy menjadi 389.000 kali transaksi.
  • 20:43 WIB. BRI - Hingga penghujung tahun, kredit agribisnis BRI bisa bertambah Rp2 triliun.
  • 20:43 WIB. BRI - Hingga November 2018, kredit agribisnis BRI tumbuh 17%.
  • 20:42 WIB. BRI - BRI memproyeksi kredit sektor agribisnis tumbuh 20%-25% yoy.

Sektor Alat Berat dan Pertambangan Topang Membaiknya Kinerja Astra Group

Foto Berita Sektor Alat Berat dan Pertambangan Topang Membaiknya Kinerja Astra Group
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

PT Astra International Tbk (ASII) mencatatkan pertumbuhan penjualan sebesar 15% di semester pertama tahun ini. Pendapatan raksasa otomotif di Tanah Air ini mencapai Rp112,55 triliun di enam bulan pertama 2018. Padahal, di Juni 2017 pendapatan induk dari Astra Group ini hanya sebesar Rp98,03 triliun. 

Dengan begitu, keuntungan atau laba bersih yang dikantongi Perseron pada periode Januari hingga Juni 2018 pun mengalami kenaikan sebesar 11% menjadi Rp10,38 triliun dari Rp9,34 triliun di periode yang sama tahun sebelumnya. 

Presiden Direktur PT Astra International Tbk, Prijono Sugiarto, mengatakan bahwa membaiknya kinerja Astra Group terutama disebabkan peningkatan kontribusi dari bisnis alat berat dan pertambangan serta jasa keuangan Grup.

"Jadi, kenaikan di sektor-sektor itu melebihi dari yang dapat diimbangi oleh pelemahan kontribusi dari kegiatan operasional agribisnis dan infrastruktur," ungkapnya dalam keterangan resmi yang diterima di Jakarta, Kamis (26/7/2018).

Memang, laba bersih Astra Group di sektor bisnis alat berat, pertambangan, konstruksi, dan energi, dalam kurun waktu enam bulan berhasil tumbuh sebesar 60% ke posisi Rp3,28 triliun dari Rp2,05 triliun di periode yang sama tahun sebelumnya. 

Laba bersih sektor bisnis teknologi informasi tumbuh 24% menjadi Rp68 miliar dari Rp55 miliar. Sektor bisnis jasa keuangan tumbuh tipis atau 5% dari Rp2,03 triliun menjadi Rp2,14 triliun. Sektor bisnis otomotif menghasilkan laba bersih Rp4,21 triliun yang tak jauh berbeda dengan tahun sebelumnya Rp4,2 triliun. 

Sayangnya, laba bersih sektor bisnis infrastruktur dan logistik turun drastis mencapai sebesar 96% menjadi Rp4 miliar dari Rp110 miliar. Kemudian, laba bersih sektor bisnis properti juga melempem dengan terkoreksi 29% dari Rp68 miliar menjadi Rp48 miliar. Hal yang sama terjadi pada sektor bisnis yang hanya menghasilkan laba bersih Rp625 miliar turun 23% dari Rp815 miliar. 

Namun begitu, Perseroan tetap optimis pada tahun ini kinerja akan lebih baik dari tahun lalu yang akan didukung dengan stabilitas pertumbuhan ekonomi Indonesia dan harga batu bara yang stabil.

"Ya walaupun persaingan di pasar mobil dan melemahnya harga minyak kelapa sawit menjadi perhatian," pungkasnya. 

Sementara itu, nilai aset bersih per saham Grup tercatat sebesar Rp3.155 pada 30 Juni 2018, 3% lebih tinggi dibandingkan posisi akhir tahun sebelumnya.

Utang bersih di luar Grup anak perusahaan jasa keuangan mencapai Rp6,6 triliun dibandingkan dengan nilai kas bersih sebesar Rp2,7 triliun pada 31 Desember 2017. Hal itu disebabkan investasi Grup pada bisnis jalan tol dan Go-Jek serta belanja modal pada bisnis kontraktor penambangan. Anak perusahaan Grup segmen jasa keuangan mencatat utang bersih sebesar Rp47,9 triliun, dibandingkan dengan Rp46,1 triliun pada akhir 2017.

Tag: PT Astra International Tbk, Grup Astra

Penulis: Annisa Nurfitriyani

Editor: Fauziah Nurul Hidayah

Foto: Antara/Sigid Kurniawan

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6177.720 62.143 621
2 Agriculture 1516.070 10.982 20
3 Mining 1776.514 21.113 47
4 Basic Industry and Chemicals 846.848 12.353 71
5 Miscellanous Industry 1420.317 27.074 46
6 Consumer Goods 2515.883 16.594 49
7 Cons., Property & Real Estate 455.102 3.544 73
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1062.130 21.053 71
9 Finance 1176.328 11.338 91
10 Trade & Service 791.531 -0.850 153
No Code Prev Close Change %
1 AKSI 344 430 86 25.00
2 SOTS 436 545 109 25.00
3 PNSE 750 935 185 24.67
4 ZONE 446 555 109 24.44
5 KICI 212 260 48 22.64
6 SAFE 171 206 35 20.47
7 JKSW 60 68 8 13.33
8 KAEF 2,550 2,850 300 11.76
9 TRAM 163 180 17 10.43
10 OASA 318 350 32 10.06
No Code Prev Close Change %
1 SQMI 555 418 -137 -24.68
2 INPP 605 480 -125 -20.66
3 GMTD 14,900 13,425 -1,475 -9.90
4 BTEK 137 125 -12 -8.76
5 SMDM 152 139 -13 -8.55
6 DSSA 14,725 13,500 -1,225 -8.32
7 BBLD 492 454 -38 -7.72
8 AKPI 780 720 -60 -7.69
9 ETWA 78 72 -6 -7.69
10 OCAP 244 226 -18 -7.38
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 372 360 -12 -3.23
2 KPAS 710 705 -5 -0.70
3 RIMO 142 151 9 6.34
4 TLKM 3,650 3,750 100 2.74
5 TRAM 163 180 17 10.43
6 PGAS 2,130 2,150 20 0.94
7 PTBA 4,310 4,500 190 4.41
8 BBRI 3,620 3,680 60 1.66
9 CPIN 6,500 6,950 450 6.92
10 UNTR 29,300 29,300 0 0.00